Yen yang terkepung bersiap ke 160

2024-04-16
Ringkasan:

Pada hari Selasa, yen Jepang turun di bawah 154 terhadap dolar karena kekuatan dolar menyusul data ekonomi AS yang positif.

Yen Jepang jatuh di bawah 154 per dolar pada hari Selasa, terbebani oleh kekuatan dolar setelah kumpulan data ekonomi terbaru di AS lebih baik dari perkiraan secara umum.

USDJPY

Mata uang tersebut merupakan mata uang G10 dengan kinerja terburuk selama tiga tahun berturut-turut. Harga tersebut telah melemah melampaui level yang mendorong pihak berwenang untuk memasuki pasar pada tahun 2022.


Hal ini memicu spekulasi mengenai kemungkinan intervensi baru di pasar mata uang Tokyo. Posisi beli yen yang dipegang oleh investor ritel Jepang mendekati level rekor pada 2 April, menurut Tokyo Financial Exchange.


Hal ini sangat kontras dengan para profesional keuangan. Hedge fund telah membangun taruhan terbesar mereka terhadap yen dalam 17 tahun dalam sepekan hingga 9 April, menurut data dari CFTC.


BOJ gagal membendung pelemahan yen dengan kenaikan suku bunga pertamanya sejak tahun 2007. Banyak analis bersikap bullish pada pergantian tahun 2024 dengan alasan menyempitnya perbedaan kebijakan.


The Fed sekarang tampaknya tidak mungkin mengambil tindakan pada paruh pertama tahun ini. Pedagang berjangka telah mengurangi spekulasi mengenai seberapa besar bank sentral akan memangkas suku bunga tahun ini ke level terendah sejak Oktober, LSEG menunjukkan pekan lalu.


Sebagian besar imbal hasil Treasury AS naik ke level tertinggi baru sepanjang tahun ini. Investor obligasi masih menghindari pasar obligasi, tercermin dari lesunya permintaan obligasi 30 tahun pada hari Kamis.


Pendek sekali

BOJ beralih ke pendekatan yang lebih diskresioner dalam menetapkan kebijakan, dengan lebih sedikit penekanan pada inflasi, kata sumber tersebut. Hal ini mungkin memerlukan perhatian lebih terhadap perubahan halus dalam narasinya.


Mereka menambahkan bahwa meskipun bank sentral diperkirakan memproyeksikan inflasi akan tetap berada di sekitar target 2% hingga awal tahun 2027 pada bulan April, perkiraan tersebut saja tidak akan menjadi petunjuk kuat mengenai kenaikan suku bunga dalam jangka pendek.

Japan Core CPl

BofA adalah salah satu peramal paling bearish di bank-bank Wall Street, mengatakan mata uang bisa merosot hingga mencapai 160 per dolar kecuali The Fed memangkas suku bunga tahun ini.


Intervensi “sangat mungkin terjadi namun akan lebih seperti bersandar pada angin,” kata strategi mata uang bank tersebut, Thanos Vamvakidis. Dia melihat yen menguat ke 142 jika penurunan suku bunga terjadi.


"Tanpa intervensi, yen bisa jatuh ke level 160,20," kata Daisaku Ueno dari MUFJ Morgan Stanley Securities. “Intervensi kemungkinan akan terjadi ketika yen melebihi 155 terhadap dolar.”


Pejabat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, sebelumnya mengatakan perubahan 10 yen dalam waktu satu bulan adalah hal yang cepat. Indeks yang mengukur pergerakan rendah ke tinggi pasangan ini selama jangka waktu 28 hari berada di 7 yen.


Yen akan terus melemah dan bisa merosot 10% lagi ke level yang belum pernah terlihat sejak tahun 1980an karena keengganan Bank of Japan untuk menaikkan suku bunga secara signifikan, kata T. Rowe Price.


Raja dolar

Indeks dolar telah naik hampir 5% tahun ini, keluar dari kemerosotannya tahun lalu, karena siklus pelonggaran The Fed kemungkinan besar akan tertunda dan perang yang meningkat di Timur Tengah.


Bahkan sebelum laporan CPI diterbitkan, para pejabat Fed sudah mulai khawatir bahwa kemajuan disinflasi mungkin terhenti dan diperlukan kebijakan moneter ketat dalam jangka waktu yang lebih lama untuk mengendalikan laju kenaikan harga.


Beberapa pejabat bahkan mengemukakan kemungkinan bahwa kebijakan suku bunga saat ini "tidak seketat yang diinginkan," yang mungkin digunakan untuk mempertahankan kenaikan suku bunga lebih lanjut, menurut risalah pertemuan bulan Maret.


Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic masih memperkirakan satu kali penurunan suku bunga pada tahun 2024, namun tidak mengesampingkan kemungkinan dua kali atau nol kali penurunan suku bunga tergantung pada arah perekonomian AS dan inflasi.


Sebaran kenaikan harga saat ini, kata dia, menunjukkan terlalu banyak wilayah yang jauh di atas level 5% dibandingkan biasanya pada saat normal. Dia menambahkan bahwa perekonomian telah “sangat tangguh.”


Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan The Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga pada pertemuan mendatang jika kemajuan inflasi terhenti atau berbalik arah. Namun, perkiraan dasarnya adalah mendukung suku bunga yang lebih rendah tahun ini.

dollar index

Sementara itu, terdapat ekspektasi luas bahwa imbal hasil Treasury 10-tahun yang lebih tinggi dari 4,5% akan menarik pembeli. Reli obligasi terjadi setelah pemboman Iran pada hari Jumat.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Pemilu Inggris yang dijadwalkan pada bulan Juli mengangkat sterling

Pemilu Inggris yang dijadwalkan pada bulan Juli mengangkat sterling

Sterling naik ketika PM Rishi Sunak mengumumkan pemilihan parlemen pada tanggal 4 Juli, mengurangi ketidakpastian politik, menurut para analis.

2024-05-23
​Perekonomian dua kecepatan Jepang menghambat para pembuat kebijakan

​Perekonomian dua kecepatan Jepang menghambat para pembuat kebijakan

Menteri Keuangan Jepang Suzuki khawatir depresiasi yen akan meningkatkan inflasi dan merugikan konsumsi serta keuntungan perusahaan.

2024-05-23
Harga emas batangan bergerak sideways karena menyusutnya impor Tiongkok

Harga emas batangan bergerak sideways karena menyusutnya impor Tiongkok

Harga emas tetap stabil pada hari Rabu. Impor emas batangan Tiongkok melambat karena melemahnya permintaan akibat tingginya rekor harga.

2024-05-22