Pembangunan 40 tahun sejarah minyak mentah

2023-09-27
Ringkasan:

Sejarah minyak mentah selama 40 tahun ditandai oleh politik, perdebatan energi, dan perubahan global, dengan kempartisan AS secara siklus mempengaruhi harga minyak.

Proses pembangunan 40 tahun sejarah minyak mentah penuh dengan politiksiklus, debat tentang sumber energi baru dan lama, dan perubahanhubungan internasional. Ini tampaknya cerita berulang, bukan topik baru.Sistem bipartisan di Amerika Serikat telah mengalami terus menerusfluktuasi dalam energi dan geopolitik, yang memiliki dampak siklus pada minyakharga.

 Crude Oil

1[UNK] Era Reagan dan Bush: Musuh Komuni Mempromosikan Arab Saudi ASAliansCity name (optional, probably does not need a translation)

Pada tahun 1980-an, politik Amerika mengalami serangkaian perubahan. Iranrevolusi dan krisis minyak memimpin Reagan untuk memenangkan Carter sebagai presiden. Iniperiode menandai transisi Amerika Serikat dari pertahanan keposisi serangan, mencoba melawan Uni Soviet dengan memperluasAliansi. Perang Iran-Irak dan invasi Soviet Afghanistan menimbulkanancaman bagi Arab Saudi, dan administrasi Reagan secara aktif berusaha untuk menangatas Arab Saudi dan membuat hubungan khusus. Ini termasuk skala besarpenjualan militer, dukungan untuk aktivitas anti-Soviet, dan kerjasama dalamintelijen dan manajemen keuangan.


Pada pertengahan 1980-an, Arab Saudi tiba-tiba mengumumkan peningkatan produksi,yang menyebabkan turun signifikan harga minyak dari lebih dari $30 barel ke sekitar $10barel. Meskipun mungkin terlihat seperti pembalasan Arab Saudi terhadap OPEC lainnyaanggota di permukaan, dari sudut pandang ekonomi, ini tidak tampak sepertikeputusan bijaksana. Pertumbuhan produksi Arab Saudi juga mempengaruhikeuangannya sendiri, tapi kerjasama antara Amerika Serikat dan Arab Saudidi daerah anti-Soviet telah menyebabkan perkembangan khusus inihubungan.


2[UNK] Era Clinton: Politik Klima dan Timur Tengah

Selama periode 1993-2000, administrasi Clinton mengambil kantor,dan ada perubahan dalam kebijakan AS. Politik iklim muncul, dan Clintonadministrasi mengambil tindakan lingkungan dan menandatangani Protokol Kyoto. TheKebijakan Timur Tengah juga telah mengalami perubahan, meninggalkan duanya Bushkebijakan penahanan dan mengadopsi strategi moderasi terhadap Irak dan Iran,yang telah menyebabkan Arab Saudi tidak puas dengan kebijakan AS.


Pada tahun 1999, OPEC mencapai perjanjian pengurangan produksi paling ketat pada tahun 13tahun-tahun, dan harga minyak mulai meningkat, menjadi topik kontroversial di Amerika Serikatpemilihan. Administrasi Clinton mencoba mempengaruhi Arab Saudimeningkat produksi tetapi tidak berhasil. Akhirnya, peningkatan harga minyak menyebabkanledakan gelembung teknologi dan recesi ekonomi AS.


3[UNK] Era Baru: Perang Irak dan Dollar Lemah

Dari 2001 sampai 2008, Amerika Serikat mengalami serangkaian kebijakan danperubahan ekonomi. Diplomatis, invasi Amerika Serikat ke Irak telah membuat keraguantentang hubungan Amerika-Saudi. Perang Irak telah menyebabkan kerusakan pada hubungan AS-Saudi.Arab Saudi berharap bahwa Irak hanya akan menggantikan Saddam daripada membatalkan danmembangun kembali negara ini, tetapi tindakan pemerintah AS telah menyebabkan ketidaknyamananArab Saudi.


Selama periode ini, Arab Saudi mengusulkan untuk mengurangi produksi dalam pertukaranuntuk Rusia meninggalkan dukungannya untuk Siria, tapi itu ditolak. Denganpemilihan pemimpin Iran yang sederhana Khatami sebagai presiden Iran, ASpemerintah juga mencoba untuk terlibat dalam dialog dengan Iran. Tapi selama iniwaktu, pemerintah AS memilih untuk tidak mengganggu, tidak memelihara perintah ataumendukung tindakan bantuan diri sekutu.


Pemerintah AS mencoba meningkatkan ekonomi dengan mengurangi tingkat bungadan menenangkan peraturan keuangan, terutama dengan menenangkan otoritasbank investasi internasional untuk terlibat dalam perdagangan barang-barang pada tahun 2008, yang membawauntuk meningkat harga minyak yang signifikan dari 2003 hingga 2008.


Era Obama: revolusi minyak shale dan pengasingan hubungan AS-Saudi

Selama era Obama, kesempatan baru muncul dalam proses pengembangan40 tahun sejarah minyak mentah. Setelah Obama mengambil kantor, Amerika Serikatterus mempromosikan agenda hijau, tapi industri minyak shale mencapaisukses tanpa intervensi pemerintah. Produsi minyak Shale memilikimeningkat, dan tergantung Amerika Serikat pada minyak asing telah mulaiberkurang signifikan. Kebijakan energi administrasi Obama jugasecara perlahan-lahan menjadi pragmatis.


Administrasi Obama telah mengadopsi sikap kekacauan terhadap Timur Tengahkebijakan. Dia mencoba untuk mengakhiri Perang Irak dan memperdamai dengan Iran, tapi jugaberkontribusi ke musim semi Arab, yang menyebabkan musnahan sekutunya Mubarak danmenyebabkan ketidak puas di Arab Saudi. Selama periode ini, Iran mulaimemperluas pengaruhnya, menyebabkan formasi dua kamp utama di tengahTimur sekali lagi.


Era Trump dan Biden: era Opec dan permulaan ulang besar COVID-19

Administrasi Trump telah mengadopsi kebijakan yang berbeda, menarik diri dariPerjanjian iklim Paris, melawan kebijakan hijau, dan terus mengembangkanindustri minyak shale. Administrasi Trump juga memperkuat posisinyamenuju Iran tetapi telah mengungkapkan dukungan untuk Arab Saudi. Namun, Trumpkebijakan luar negeri administrasi juga penuh dengan ketidakpastian dan sering berubahposisinya.


Dengan wabah pandemi COVID-19, harga minyak jatuh dengan tajam, danArab Saudi dan Rusia melarikan diri dalam perang harga minyak. Pertempuran ini memaksa ASpemerintah untuk mengambil tindakan, dan administrasi Trump berhasil bernegosiasiperjanjian pengurangan produksi antara Arab Saudi dan Rusia untuk mendukungkembali harga minyak untuk keseimbangan.


Setelah administrasi Biden mengambil kantor, ia terus mendukung hijaukebijakan tetapi juga mencoba untuk mendirikan hubungan yang lebih pragmatis denganArab Saudi. Administrasi Biden mengumumkan bahwa akan menarik Amerika Serikattentara dengan dukungan Arab Saudi, mengakhiri intervensi militer AS diYemen. Ini dianggap sebagai konsesi untuk meningkatkan hubungan dengan Arab Saudi.


Hubungan Amerika Serikat-Arab Saudi telah mengalami variasi dalamsejarah pengembangan minyak mentah selama 40 tahun, terutama terpengaruh oleh politik,geopolitik, dan kebijakan energi. Perubahan dalam hubungan biasanyayang disertai oleh perubahan harga minyak dan pasar energi.


Penolakan: Material ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak ditujukan sebagai (dan tidak seharusnya dianggap) keuangan, investasi atau nasihat lain yang harus dipercaya. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam bahan ini merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi tertentu, keamanan, transaksi atau strategi investasi tertentu cocok untuk setiap orang tertentu.

Analisis Investasi Saham Kapitalisasi Kecil dan Penilaian Risiko

Analisis Investasi Saham Kapitalisasi Kecil dan Penilaian Risiko

Saham-saham berkapitalisasi kecil mempunyai jumlah saham yang lebih sedikit dan kapitalisasi pasar yang lebih kecil. Saham-saham tersebut menawarkan potensi tinggi, model bisnis yang sederhana, dan penilaian yang terlalu rendah, namun memiliki volatilitas dan risiko harga yang tinggi. Saat berinvestasi, analisis keamanan, profitabilitas, posisi, dan perputaran.

2024-02-23
Apa yang perlu Anda ketahui tentang dividen saham

Apa yang perlu Anda ketahui tentang dividen saham

Dividen saham merupakan suatu cara suatu perusahaan untuk membagikan sebagian keuntungannya kepada pemegang saham yang memegang saham. Meskipun hal ini dapat menurunkan harga saham, memegang saham dividen berkualitas tinggi dalam jangka panjang akan menjamin imbal hasil yang stabil dan keuntungan gabungan yang lebih tinggi.

2024-02-23
Kisah Mata Uang Franc Swiss

Kisah Mata Uang Franc Swiss

Mata uang resmi CHF Swiss, yang didukung oleh sikap netralnya, merupakan titik fokus valas karena stabilitas dan status safe-havennya. Beberapa tahun terakhir terjadi lonjakan nilai tukar mata uang, yang berdampak pada perekonomian Swiss dan transaksi terkait USD.

2024-02-23