Analisis Lintasan Ekonomi Rusia

2023-11-28
Ringkasan:

Peralihan Rusia ke ekonomi pasar menghadapi gejolak, hiperinflasi, dan kebangkitan oligarki. Pertumbuhan yang didorong oleh minyak menimbulkan kekhawatiran akan ketergantungan.

Negara Rusia memang keberadaannya misterius. Di bidang politik dan militer, negara ini sangat menarik perhatian, dengan wilayah daratan terluas di dunia dan hulu ledak nuklir terbanyak. Namun dalam hal perekonomian, pembangunan Rusia telah mengalami gelombang selama setengah abad, termasuk gejolak politik, hiperinflasi, kebangkitan oligarki, berkembangnya geng, krisis ekonomi, dan reformasi radikal yang disebabkan oleh kegagalan pemerintah. Artikel ini akan berfokus pada memilah perekonomian Rusia yang kompleks dan unik serta mengungkap lintasan perkembangannya. Meskipun ini bukan pembahasan yang menyeluruh dan menyeluruh, saya berharap artikel ini dapat memberikan pemahaman kepada semua orang mengenai perjalanan pembangunan ekonomi Rusia yang berliku-liku.

Russia's Economic

Mari kita mulai dengan negara bekas Uni Soviet. Pada bulan Februari 1917, revolusi demokratis pecah di Rusia Tsar, memaksa Tsar untuk turun tahta. Kemudian Partai Buruh Sosial Demokrat yang dipimpin oleh Lenin menggulingkan pemerintahan sementara dan mengalami perang saudara selama lima tahun. Pada tahun 1922, Uni Soviet resmi berdiri, dan pada tahun 1924, seorang pemimpin bernama Joseph Stalin berkuasa dan menjadi pemimpin tertinggi bekas Uni Soviet. Sejak saat itu, Uni Soviet sepenuhnya menerapkan perekonomian terencana, yaitu seluruh sumber daya ekonomi, mulai dari produksi, distribusi, bahkan sebagian konsumsi, dilaksanakan sesuai rencana.


Cara kerja perekonomian terencana adalah ketika dihadapkan pada kekurangan sumber daya atau kebutuhan akan reformasi skala besar, pemerintah pusat memobilisasi dan mengalokasikan sumber daya melalui perintah. Misalnya, ketika suatu jenis bahan tertentu mempunyai permintaan mendesak, pemerintah dapat dengan cepat mengeluarkan perintah dan mengalokasikan semua sumber daya yang relevan. Demikian pula, jika ingin mengembangkan industri berat, pemerintah dapat memobilisasi pekerja secara kolektif untuk berinvestasi di bidang konstruksi melalui pesanan tanpa menunggu regulasi mandiri dari ekonomi pasar.


Model ekonomi terencana ini menunjukkan efisiensi yang tinggi ketika tujuannya jelas dan diperlukan reformasi menyeluruh dalam skala besar. Pada saat itu, Uni Soviet sedang menghadapi masalah serius akibat industrialisasi dan modernisasi yang tidak memadai, sehingga model ini sangat cocok untuk mengatasi tantangan tersebut.


Seiring dengan perubahan zaman dan perkembangan perekonomian global, model ekonomi terencana juga menghadapi tantangan. Hasilnya, setelah tahun 1928, tiga rencana lima tahun pertama yang dilaksanakan oleh Stalin mencapai hasil yang luar biasa. Perekonomian negara-negara bekas Uni Soviet berkembang pesat dan bertransformasi dari negara agraris terbelakang menjadi negara industri. Melihat data PDB per kapita di bekas Uni Soviet, angkanya meningkat lebih dari tiga kali lipat dari 20 menjadi 40 tahun. Periode ini bertepatan dengan Amerika Serikat yang mengalami Depresi Hebat pada tahun 1929, dan seluruh perekonomian Barat juga berada dalam kesulitan. Terlihat bahwa, di bawah kepemimpinan Stalin, perekonomian bekas Uni Soviet mencapai puncaknya dalam 20 tahun ini.


Meskipun terdapat berbagai penganiayaan politik dan pembersihan di tingkat politik, dari sudut pandang ekonomi, perekonomian terencana mencapai hasil yang luar biasa selama periode ini. Setelah pecahnya Perang Dunia II, status internasional Uni Soviet meningkat secara signifikan dan mengalami periode pertumbuhan yang pesat. Namun, mulai tahun 1960-an, struktur ekonomi bekas Uni Soviet menjadi semakin kompleks, pembangunan ekonomi berangsur-angsur stabil, dan perekonomian terencana juga mengalami kesulitan.


Dengan tidak adanya pasar, betapapun kuatnya pemerintah, pemerintah tidak dapat sepenuhnya merencanakan dan mengatur seluruh kegiatan ekonomi. Secara khusus, sistem ekonomi terencana yang sangat tersentralisasi kemungkinan besar akan mengarah pada sentralisasi kepemimpinan yang berlebihan, sehingga menyebabkan semakin parahnya korupsi pemerintah dan kerusakan serius pada inovasi perusahaan. Kelemahan sistem ekonomi terencana lambat laun muncul, membuat perekonomian bekas Uni Soviet menghadapi tantangan yang lebih berat dalam perkembangan selanjutnya.


Dari tahun 1964 hingga 1985, Uni Soviet jatuh ke dalam apa yang disebut “kesalahan stagnasi”. Melihat PDB per kapita bekas Uni Soviet pada periode ini, nampaknya pertumbuhannya masih lambat, namun dibandingkan dengan Amerika Serikat, kesenjangannya terlihat jelas. Pada saat yang sama, ketika Perang Dingin meningkat, Uni Soviet harus menginvestasikan banyak uang di bidang militer, sehingga memperburuk kondisi keuangan nasional. Banyak warga Soviet yang harus mengantri berjam-jam untuk membeli makanan.


Pada tahun 1985, Gorbachev berkuasa, dan menghadapi kesulitan ekonomi, ia memutuskan untuk melakukan reformasi yang komprehensif dan radikal. Pertama, melakukan restrukturisasi politik dan ekonomi secara menyeluruh dan melepaskan kendali mutlak pemerintah pusat terhadap harga dan industri. Kedua, mendorong kebijakan yang “terbuka”, memperkuat transparansi pemerintah, memberantas korupsi, dan pada saat yang sama melonggarkan kendali atas opini publik. Kedua tindakan ini secara kolektif dikenal sebagai “reorganisasi dan pembukaan”.


Mulai tahun 1960-an, struktur ekonomi bekas Uni Soviet menjadi kompleks, pembangunan ekonomi berangsur-angsur stabil, dan perekonomian terencana menghadapi kesulitan. Dengan tidak adanya pasar, pemerintah tidak dapat sepenuhnya merencanakan dan mengatur seluruh kegiatan ekonomi, terutama di bawah sistem ekonomi terencana yang sangat terpusat, yang telah menyebabkan masalah korupsi pemerintah dan kerusakan inovasi perusahaan yang semakin serius.


Setelah tahun 1985, Uni Soviet menghadapi tugas berat dalam melakukan reformasi ekonomi. Yeltsin menjadi presiden pertama Rusia dan mengadopsi kebijakan ekonomi radikal, condong ke arah ekonomi neoliberal. Ekonomi neoliberal, juga dikenal sebagai "Konsensus Washington", adalah kebijakan yang diluncurkan oleh IMF, Bank Dunia, dan pemerintah AS pada tahun 1989 yang menganjurkan pengurangan intervensi pemerintah dan membiarkan pasar beroperasi secara bebas.


Setelah satu abad menerapkan sistem ekonomi terencana, transisi Rusia dari sentralisasi ke ekonomi pasar bebas merupakan reformasi ekstrem. Yeltsin memilih metode radikal yang disebut "terapi kejut", yaitu menerapkan ekonomi pasar secara langsung dan melepaskan segalanya. Meskipun pengobatan ini berhasil di beberapa negara, bagi negara serumpun Rusia, keputusan tersebut mengakibatkan hiperinflasi jangka pendek karena liberalisasi harga yang tiba-tiba dan pemerintah meminjam banyak uang untuk melunasi utang lama.


Pada bulan Desember 1991, ketika Uni Soviet runtuh, PDB Amerika Serikat mencapai 6,2 triliun, sedangkan PDB Rusia hanya 500 miliar, atau hanya seperdua belas PDB Amerika Serikat. Hal ini membuat perekonomian kedua negara pada dasarnya tidak dapat dibandingkan. Reformasi ekonomi Rusia menghadapi tantangan besar, dan tindakan radikal Yeltsin menjadi titik penting dalam sejarah pembangunan ekonomi Rusia.


Pada tahun 1992, Rusia mengalami badai ekonomi dengan tingkat inflasi mencapai 2.500%. Artinya, harga secangkir teh susu naik dari 10 rubel di awal tahun menjadi 250 rubel di akhir tahun. Pada saat yang sama, tingkat pengangguran meningkat tajam, dari kurang dari 5% menjadi 14%. Dalam tujuh tahun terakhir, PDB Rusia menunjukkan perbedaan yang tajam dengan PDB Amerika Serikat dan Tiongkok dan terus meningkat.

Ini hanyalah konsekuensi paling ringan dari terapi kejut. Penurunan PDB, inflasi yang tinggi, dan meningkatnya pengangguran adalah masalah-masalah yang dapat diperkirakan oleh para ekonom biasa, sama seperti tahap-tahap menyakitkan yang dialami oleh para ahli seni bela diri pada awalnya. Polandia juga mengalami fase ini ketika menjalani terapi kejut serupa. Hanya melalui jalur yang tak terhindarkan inilah perekonomian dapat bergerak menuju jalur pembangunan pesat dan liberalisasi.


Salah satu konsekuensi paling serius dari terapi kejut adalah serangkaian tindakan yang diterapkan oleh Yeltsin. Yang pertama adalah meliberalisasi pengendalian harga; kedua adalah liberalisasi impor dan ekspor; yang ketiga adalah menerapkan liberalisasi suku bunga; dan yang terpenting adalah privatisasi badan usaha milik negara. Namun dalam perjalanannya, muncul masalah dengan privatisasi. Hal ini awalnya dimaksudkan untuk memungkinkan masyarakat membeli saham di perusahaan milik negara, yang tampaknya merupakan langkah yang adil. Bahkan mengakibatkan perusahaan-perusahaan besar milik negara di bekas Uni Soviet jatuh ke tangan segelintir orang dengan harga yang sangat murah.


Ketika Yeltsin mencalonkan diri kembali sebagai presiden pada tahun 1996, perekonomian berada dalam kekacauan, dan perang pertama dengan Chechnya tidak ideal, sehingga peringkat persetujuannya menjadi sangat rendah. Namun, Yeltsin menunjukkan keterampilan politik yang sangat baik dan diam-diam memanggil tujuh bos yang mengendalikan Bank Rusia dan membuat perjanjian dengan mereka: jika mereka membantunya terpilih kembali, dia akan melindungi kekayaan dan status mereka. Beberapa bulan kemudian, Yeltsin terpilih kembali, dan tujuh tokoh rahasia ini menjadi tujuh oligarki yang menguasai separuh Rusia, mempengaruhi perekonomian dan politik negara tersebut.


Sistem oligarki Rusia mengacu pada sekelompok kecil orang kaya dan berkuasa yang memonopoli sumber daya dan industri penting negara tersebut, membentuk sistem ekonomi yang terkait erat dengan pemerintah. Fenomena ini semakin menguat sejak Putin berkuasa, dan jelas-jelas disebut sebagai "kapitalisme kroni".


Di Rusia, oligarki mempunyai pengaruh besar terhadap pengambilan keputusan negara melalui jalinan kekuatan politik dan sumber daya ekonomi. Mereka mengendalikan industri-industri penting seperti energi, keuangan, dan media dan juga terikat erat dengan pemerintahan tingkat tinggi. Jaringan hubungan seperti ini memungkinkan mereka menavigasi bidang politik dan ekonomi dengan mudah.


Oligarki terus mengendalikan perekonomian dan mempengaruhi lanskap politik hingga saat ini. Pemilihan oligarki mungkin terus berubah, namun kendali oligarki terhadap perekonomian dan pengaruhnya terhadap politik tetap ada, sehingga membentuk lintasan pembangunan Rusia.


Merajalelanya oligarki telah membawa konsekuensi serius, di antaranya ada tiga masalah utama: Pertama, mengekang persaingan dan menghambat inovasi. Dalam ekonomi pasar bebas, perusahaan biasanya berusaha berinovasi untuk mengurangi biaya dan memperluas pangsa pasar. Namun, dalam pasar oligopolistik, persaingan tidak ada, dan perusahaan lebih fokus untuk mempertahankan wilayahnya dibandingkan menyediakan produk yang lebih baik. Yang kedua adalah keterikatan bisnis dan politik yang disebabkan oleh korupsi dan ekonomi gangster-oligarki. Korupsi merupakan hal yang serius, geng merajalela, dan pemerintah pada dasarnya disuap oleh oligarki, sehingga menyebabkan polisi menutup mata terhadap aktivitas ilegal. Ketujuh oligarki ini menekan pesaing lain melalui berbagai cara, seperti pembunuhan, penyuapan, pemaksaan dan bujukan, memungut biaya perlindungan, dll. Fenomena ini lumrah di Rusia bahkan tercermin dalam pertarungan hukum antara Abramovich, pemilik tim Liga Inggris Chelsea. , dan oligarki lainnya.


Selain itu, perekonomian oligarki juga menyebabkan kesenjangan kekayaan yang ekstrim. Pada awal tahun 1990-an, kekayaan di tangan 98 orang terkaya di Rusia mencapai US$421 miliar, mencakup 89% kekayaan 10% orang terkaya dari seluruh penduduk Rusia. Kesenjangan yang semakin lebar antara si kaya dan si miskin telah menyebabkan keresahan sosial, dan ditambah dengan arus keluar aset, perekonomian Rusia pun terjerumus ke dalam kekacauan.


Angka kematian di Rusia juga terus meningkat selama periode ini, yang menunjukkan ketidakstabilan sosial. Menurut laporan Credit Suisse, aset orang-orang kaya Rusia di luar negeri berjumlah US$8 hingga 10 triliun, setara dengan dua pertiga PDB Rusia pada saat itu. Namun, jumlah ini tidak termasuk dalam PDB Rusia, sehingga menunjukkan ketidakakuratan statistik.

russian president putin

Pada tahun 1998, pecahnya krisis keuangan Asia menjadi pemicu kesulitan Rusia. Investor telah menarik diri dari pasar Rusia, obligasi pemerintah dan rubel telah dijual secara besar-besaran, suku bunga melonjak, dan rubel berada di bawah tekanan besar untuk terdepresiasi. Oleh karena itu, pada 17 Agustus 1998, pemerintah Rusia menyatakan gagal bayar utang nasionalnya dan sekaligus mendevaluasi rubel. Pecahnya krisis keuangan di Rusia, ditambah dengan menyusutnya produktivitas, monopoli, korupsi, meningkatnya pengangguran dan kematian, serta perang dengan Chechnya, telah menjerumuskan perekonomian Rusia secara keseluruhan ke dalam kondisi yang sangat miskin. Pada tanggal 31 Desember 1999, Yeltsin mengumumkan pengunduran dirinya dengan sisa enam bulan masa jabatannya dan menyerahkan jabatan presiden kepada Putin, menandai dimulainya era Putin.


Dalam hampir sepuluh tahun berikutnya, perekonomian Rusia tiba-tiba bangkit kembali, dengan pertumbuhan PDB tetap di atas 5% dan PDB per kapita meningkat dari kurang dari 2.000 dolar AS pada tahun 1999 menjadi 10.000 dolar AS pada tahun 2008. Tingkat pengangguran terus menurun dari 13%. menjadi 6%, produksi industri meningkat sebesar 70%, upah rata-rata meningkat delapan kali lipat, kredit konsumen meningkat sebesar 45%, dan tingkat kemiskinan turun dari 30% menjadi 14%.


Banyak orang bertanya-tanya tentang keajaiban ekonomi ini. Keajaiban apa yang dilakukan Putin hingga indikator ekonomi naik begitu cepat? Pada masa-masa awal, Putin menerapkan beberapa kebijakan yang berorientasi pasar, termasuk menyesuaikan tingkat pajak penghasilan, menurunkan pajak perusahaan, mengurangi pengawasan, dan lain-lain. Kebijakan-kebijakan ini memang telah meningkatkan pendapatan dan standar hidup masyarakat, namun ini bukanlah alasan utamanya.


Alasan paling kritisnya adalah Putin berhasil mengejar ketinggalan. Rusia memiliki cadangan gas alam terbesar di dunia, dan ekspor energi fosil tahunannya bisa mencapai ratusan miliar dolar. Lebih dari separuh pendapatan fiskal berasal dari energi fosil, sehingga perekonomian Rusia terkait erat dengan harga minyak. Ketika harga minyak naik, Rusia menghasilkan banyak uang; ketika harga minyak turun, perekonomian terpukul parah. Dari tahun 1998 hingga 2008, perekonomian global berkembang pesat, dan permintaan minyak terus meningkat. Harga minyak naik dari kurang dari US$15 menjadi lebih dari US$100 pada tahun 2008. Dalam sepuluh tahun terakhir, Rusia berada di atas gunung harta karun. Seluruh negara sedang menghitung uang. Kepercayaan dan kredit nasional meningkat, investasi meningkat, dan perekonomian menjadi makmur.


Namun, pemerintahan Putin gagal memanfaatkan sepenuhnya periode harga minyak yang tinggi untuk mengoptimalkan struktur ekonomi dan menghilangkan ketergantungan yang besar terhadap energi minyak bumi. Sebaliknya, pemerintahan Putin secara bertahap mengambil kembali kendali atas industri yang diprivatisasi, dan nasionalisasi secara bertahap meningkat. Setelah Putin berkuasa, ia memperbaiki kaum oligarki, menangani kaum yang tidak patuh, dan mendirikan oligarki baru yang patuh, membentuk struktur kapitalis kroni. Hal ini semakin memperkuat situasi oligarki Rusia, yang menyebabkan meningkatnya korupsi, terhambatnya inovasi, dan kesenjangan besar antara kaya dan miskin.

Membandingkan Tiga Fase Evolusi Ekonomi Rusia
Aspek Era Soviet Era Yeltsin Era Putin
Sistem politik Ekonomi terencana sosialis, sentralisasi tinggi Pergeseran menuju ekonomi pasar, terapi kejut Kapitalisme kroni, kebangkitan oligarki
Model Ekonomi Ekonomi terencana, dominasi badan usaha milik negara Ekonomi pasar, privatisasi sedang berlangsung Ketergantungan energi, kapitalisme kroni, renasionalisasi parsial
Performa ekonomi Pertumbuhan signifikan dari tahun 20an hingga 40an Terapi kejut menyebabkan inflasi dan krisis ekonomi Sejahtera pada saat harga minyak tinggi, kemudian terkena dampak krisis keuangan dan sanksi
Fenomena Oligarki Kepemimpinan terpusat, korupsi pemerintah Privatisasi parsial mengarah pada oligarki Oligarki memonopoli perekonomian, kapitalisme kroni
Struktur Ekonomi Industrialisasi, tantangan modernisasi Reformasi ekonomi menghadapi kesulitan Ketergantungan pada energi, struktur ekonomi yang relatif ketinggalan jaman
Isu sosial Meningkatnya pengangguran, melebarnya kesenjangan kekayaan Gejolak ekonomi, kerusuhan sosial Korupsi, kesenjangan kekayaan, dampak sanksi

Krisis keuangan dan anjloknya harga minyak pada tahun 2008 memberikan dampak buruk terhadap perekonomian Rusia. Meski berangsur pulih, harga minyak kembali anjlok pada tahun 2014, ditambah dengan sanksi Barat terhadap masalah Krimea, menjerumuskan Rusia ke dalam krisis ekonomi yang lebih parah. Kita kembali menghadapi epidemi pada tahun 2020, dan pada tahun 2022 kita terkena babak baru sanksi yang lebih berat dari Barat karena masalah Ukraina.


Rusia saat ini adalah negara terbesar di dunia, mencakup 11 zona waktu di dua benua, Eropa dan Asia, dengan populasi 146 juta jiwa, peringkat PDB ke-11, dan PDB per kapita peringkat ke-68. Negara ini sebagian besar menggunakan energi fosil sebagai produk ekspor utamanya dan sering melakukan pertukaran ekonomi dengan Tiongkok, namun tingkat ketergantungan perdagangannya masih kontroversial. Perekonomian Rusia menunjukkan beberapa tanda positif, dengan tingkat inflasi sebesar 3,2% dan tingkat pengangguran sebesar 13,6%. Namun, kesenjangan antara si kaya dan si miskin sangat besar, dan masih banyak permasalahan yang harus dihadapi.


Melalui analisis lintasan perkembangan ekonomi Rusia yang berliku-liku, dua karakteristik utama perekonomian Rusia dapat diringkas dalam satu kalimat: ketergantungan yang tinggi terhadap energi, terutama minyak, dan munculnya oligarki. Kombinasi keduanya membuat perekonomian Rusia rentan terhadap guncangan eksternal dan menyoroti serangkaian masalah.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Perusahaan sekuritas, dengan izin resmi, menawarkan layanan saham, obligasi, dan konsultasi. Pertimbangkan komisi dan keamanan saat memilih.

2024-04-19
Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Kertas perak adalah produk keuangan perak non-fisik yang fleksibel dan likuid, namun hati-hati terhadap manipulasi harga dan risiko likuiditas.

2024-04-19
Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Harga platinum turun karena pasokan naik dan permintaan turun. Nilai Platinum yang lebih rendah dibandingkan emas disebabkan oleh berkurangnya minat investor dan masalah likuiditas.

2024-04-19