Kejatuhan Enron - dari kejayaan 60 miliar menuju kebangkrutan

2023-11-13
Ringkasan:

Enron, yang pernah dipuji sebagai perusahaan paling inovatif selama enam tahun, anjlok dari nilai pasar $60 miliar hingga bangkrut hanya dalam tiga bulan.

Pada musim semi tahun 1996, seorang pemuda berusia 25 tahun masuk ke kantor bosnya dengan rasa takut, detak jantungnya begitu gugup hingga mencapai tenggorokannya. Dalam 30 detik, dia akan mengetahui bonus akhir tahunnya. Karena kinerjanya yang baik, meski masih menjadi karyawan baru, perusahaan memiliki ekspektasi yang tinggi, dan bonus akhir tahun mencapai US$5 juta. Pemuda ini adalah Andy.

Enron's fall

Kisah ini datang dari Enron, sebuah perusahaan yang dinobatkan sebagai perusahaan paling inovatif di Amerika selama enam tahun berturut-turut. Namun, hanya dalam waktu tiga bulan, nilai pasarnya turun dari US$60 miliar hingga berada di ambang kebangkrutan. Andy adalah pemimpin tim serigala yang dipimpin oleh tiga elit. Bagaimana dia memimpin perusahaan gas alam yang awalnya sehat hingga tidak bisa kembali lagi dan menjadi perusahaan penipuan keuangan paling terkenal di dunia?


Mari kita mulai dengan Pimpinan Enron, Kenneth Lay. Dia mempunyai nama panggilan, "Ken Lao". Pada tanggal 15 April 1942, Kenneth Lay lahir di sebuah kota kecil di Missouri. Keluarganya tidak kaya ketika dia masih kecil, tapi dia sukses dengan IQ, EQ, dan kecerdasan gandanya. Pada usia 28 tahun, ia menerima gelar doktor di bidang ekonomi dari University of Houston, dan pada usia 29 tahun, ia memperoleh pangkat militer tingkat menengah. Dia bekerja sebagai analis keuangan untuk Angkatan Laut di Pentagon. Ia menjadi wakil ketua Komisi Energi Federal pada usia 30 tahun. Ia mulai memasuki dunia politik pada usia 32 tahun dan menjadi ketua Perusahaan Transportasi Listrik Florida pada usia 39 tahun.


Pada tahun 1985, Ken Sr. menjadi perantara merger Houston Gas Company dan InnerNote untuk membentuk Enron. Ken Sr menggantikan CEO asli hanya dalam tiga bulan dan menjadi ketua dan CEO Enron. Hal ini menunjukkan bahwa Ken berpengaruh tidak hanya dalam politik tetapi juga dalam bisnis. Hubungannya dengan mantan Presiden AS George W. Bush semakin menarik perhatian. Kesuksesan awal Enron tidak terlepas dari kebijaksanaan dan koneksi politik Ken.


Manajemen Enron tidak dikenal melakukan penipuan pada masa-masa awal bisnisnya, dan dalam laporan keuangannya dari tahun 1985 hingga 1989, kinerja perusahaan menunjukkan pertumbuhan normal. Namun, ditemukan secara internal bahwa dua pedagang telah memperoleh keuntungan melalui penipuan keuntungan dan spekulasi leverage yang tinggi. Biasanya, perilaku ilegal seperti ini akan berujung pada pengusiran, namun mereka mendapat persetujuan dari manajemen senior dan bahkan menerima imbalan. Kejadian ini mengungkap ambisi Pak Ken dan tren tidak sehat di dalam perusahaan.


Pada tahun 1990, Ken merekrut orang kuat pertamanya, Jeffrey Skinling, yang juga dikenal sebagai Jack. Lulusan MBA Harvard Business School ini menjadi pemimpin Enron Financial Company yang bertanggung jawab atas perdagangan komoditas gas alam. Dengan membangun pasar perdagangan berjangka untuk gas alam, Enron dengan cepat berkembang menjadi pembuat pasar, dan Skinling juga mulai menerapkan filosofi manajemen Tim Wolf.


Tim Serigala Skinlin bertujuan untuk menjadi efisien dan mencari keuntungan. Melalui mekanisme reward dan punishment yang jelas, 10% hingga 15% karyawan dipecat setiap tahunnya, dan reward yang tinggi juga diberikan pada saat yang bersamaan. Sistem insentif ini memungkinkan karyawan Enron memperoleh gaji lebih tinggi dibandingkan rekan-rekan mereka, sehingga menciptakan pendapatan besar bagi perusahaan. Dan Skinling menjadi CEO Enron.


Di bawah Skinling, bisnis pembuatan pasar Enron berkembang, berkembang dari gas alam hingga listrik, plastik, baja, dan bidang lainnya. Pertumbuhan imbal hasil tahunan yang bisa mencapai 45% menyebabkan saham Enron melonjak, dengan nilai pasar lebih dari 60 miliar dolar AS, menjadikannya perusahaan terbesar ketujuh di Amerika Serikat. Skinling berhasil membangun tim serigala yang pekerja keras dan cakap serta menggunakan segala cara untuk menghasilkan uang bagi perusahaan, dan karyawan Enron juga berkembang pesat karena kenaikan saham perusahaan.


Namun di balik kesuksesan ini terdapat kegelapan penipuan finansial. Pada akhir tahun 1990an, Enron menggunakan berbagai cara untuk mengarang pendapatan, menutupi kewajiban yang besar, dan menipu investor dan auditor. Penipuan tersebut akhirnya menyebabkan kebangkrutan perusahaan, dan Enron menjadi identik dengan skandal keuangan.


Dari tahun 1996 hingga 2001, Enron dinobatkan sebagai perusahaan paling inovatif di Amerika Serikat oleh majalah Fortune selama enam tahun berturut-turut. Di permukaan, ini adalah perusahaan yang sangat sukses dengan keuntungan besar dan keuntungan besar bagi investor. Semua ini hanyalah puncak gunung es, namun operasi di belakang Enron cukup kompleks. Saat mencari kebenaran tentang Enron, kita perlu menyelami lebih dalam dan melihat seperti apa perusahaan ini sebenarnya.


Pada tahun 1990, Jack bergabung dengan Enron dan dengan cepat merekrut master lain, Andrew Fisher, juga dikenal sebagai Elite No.3, umumnya dikenal sebagai Xiao An. Xiaoan adalah lulusan MBA dari Northwestern University, mahir di bidang keuangan dan akuntansi, dan segera menjadi CFO Enron. Alasan mengapa Enron begitu makmur adalah karena metode keuangan Xiaoan.


Pada tahun 1991, tim Tiga Besar Enron awalnya dibentuk dan mulai mengadopsi metode akuntansi baru yang disebut "mark-to-market" atau "penyesuaian pasar-ke-pasar". Secara teori, metode ini baik-baik saja, tetapi kurang cocok untuk perusahaan industri. Pendekatan mark-to-market Enron mengandalkan nilai kontrak di masa depan, yang dapat dihitung berdasarkan model tertentu. Pada tahun 1992, SEC (Securities Regulatory Commission) menyetujui penggunaan penilaian nilai pasar oleh Enron, memberikan mereka alat yang ampuh untuk mengubah pembukuan mereka.


Atas dasar ini, tim Enron memulai operasi skala besar, terutama pengalihan kewajiban dan kerugian Enron oleh Xiaoan kepada perusahaan-perusahaan ini dengan mendirikan beberapa entitas bertujuan khusus (SPE). Dengan menggadaikan saham Enron, Xiao An memperoleh dana, yang kemudian digunakannya untuk membeli aset Enron, mengubah kewajiban menjadi ekuitas dan dengan demikian meningkatkan keuntungan. Meski rumit, pendekatan ini memang membuat posisi keuangan Enron terlihat lebih sehat.


Cara finansial ini mempunyai kelemahan yang fatal: bisa meningkatkan keuntungan dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang, kontrak dan kewajiban yang sudah habis tetap harus dilunasi. Tim Enron menemukan bahwa ketika harga saham anjlok, operasi mereka menjadi tidak berkelanjutan. Untuk mempertahankan harga saham yang tinggi, mereka melakukan berbagai upaya sampingan, termasuk melobi untuk mendapatkan koneksi politik, membentuk citra media, dan mempengaruhi analis dan perusahaan audit.


Pada tahun 2000, untuk memecahkan masalah keuangan, tim Enron menemukan peluang di pasar listrik California. Dengan memanipulasi harga pasar, mereka memonopoli pasar listrik California dan mampu menyebabkan pemadaman listrik bila diperlukan, sehingga menyebabkan harga listrik melonjak dan menghasilkan keuntungan. Hal ini mendorong pendapatan unit perdagangan Enron menjadi $48,4 miliar pada kuartal pertama tahun 2001, memberikan ruang bagi perusahaan untuk bernafas.


Tentu saja, semua keberhasilan ini juga menjadi landasan kehancuran. Penipuan keuangan Enron akhirnya terungkap, menimbulkan pertanyaan dari masyarakat dan investor.


Pada tanggal 2 Desember 2001, Enron secara resmi mengajukan perlindungan kebangkrutan ke pengadilan kebangkrutan. Aset yang tercatat dalam daftar pailit mencapai US$49,8 miliar sehingga menjadikannya perusahaan bangkrut terbesar dalam sejarah AS.


Wolf King Jack mengumumkan pengunduran dirinya sebagai CEO pada 14 Agustus 2001, mencoba keluar sebelum Enron bangkrut. Harga saham anjlok, pasar kehilangan kepercayaan, dan rantai modal putus. Enron akhirnya menyatakan bangkrut, dan 20.000 karyawan kehilangan pekerjaan.


Menghadapi krisis kebangkrutan, Enron mulai saling menyalahkan. Para eksekutif mencoba mengalihkan kesalahan kepada Xiao An, namun Xiao An memilih untuk tampil sebagai saksi tercemar untuk mengungkap kejahatan Wolves. Pada tahun 2006, Xiao An dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara tetapi dibebaskan pada awal tahun 2011. Sejak itu, dia berkomitmen pada gerakan anti-penipuan keuangan.


Pada tahun 2001, Ken Lao dari Wolves meninggal karena serangan jantung sebelum menghadapi hukuman maksimal 45 tahun penjara. Jack divonis 24 tahun 4 bulan penjara. Pada tahun 2013, hukumannya dikurangi 10 tahun, dan ia dibebaskan dari penjara pada tahun 2019. Setelah bebas dari penjara, Jack mencoba membangun kembali perusahaan gas alamnya.


Lisensi akuntansi Arthur Andersen dicabut karena menghapus dokumen, mengakibatkan 85.000 karyawan kehilangan pekerjaan. Mantan raksasa audit itu juga terpuruk dalam skandal itu. Seluruh kejadian mengungkapkan bagaimana Wolves jatuh ke dalam perangkap yang mereka buat sendiri dan mengapa kantor akuntan Lima Besar menjadi buta dalam menghadapi keuntungan jangka pendek. Ini adalah penipuan besar. Jika seseorang telah mengungkap tautan apa pun sebelumnya, bencana ini mungkin bisa dihindari.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Apa status hubungan volume-harga?

Apa status hubungan volume-harga?

Hubungan volume-harga adalah indikator utama pasar saham, yang mengungkapkan korelasi antara volume perdagangan dan harga saham. Menganalisis perubahan ini membantu investor memahami aktivitas pasar dan potensi pembalikan tren.

2023-12-01
Apa itu penghapusan?

Apa itu penghapusan?

Delisting menghapus saham dari perdagangan publik. Ini bersifat sukarela atau wajib, karena pelanggaran, masalah keuangan, merger, dll.

2023-12-01
Apa yang dimaksud dengan nilai tukar?

Apa yang dimaksud dengan nilai tukar?

Nilai tukar, yang mencerminkan nilai relatif dua mata uang, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti penawaran dan permintaan mata uang, neraca pembayaran, tingkat pertumbuhan ekonomi, suku bunga, kebijakan moneter, dan inflasi.

2023-11-29