Langkah-langkah dan pertimbangan pemilihan dana

2023-11-10
Ringkasan:

Pilih dana dengan bijak: perjelas tujuan, nilai risiko. Memahami dana saham dan obligasi; latar belakang manajer studi dan kinerja masa lalu.

Jika Anda ingin melatih keterampilan magis, Anda harus memiliki keterampilan internal terlebih dahulu. Hal yang sama berlaku untuk dana investasi. Di bawah ini akan kita bahas secara detail cara memilih dana, seperti memilih jurus pencak silat. Hal ini memerlukan serangkaian langkah yang jelas. Bagi banyak orang, memilih reksa dana sepertinya memusingkan. Mereka mungkin berkata, Saya akan membuat daftar semua dana, mengurutkannya berdasarkan hasil, dan kemudian memilih dana yang berkinerja baik untuk dibeli. Cara ini kelihatannya sederhana, namun nyatanya ada masalah.


Ada yang menyebutkan bahwa memilih reksa dana berarti memilih pengelola dana. Hal ini tidak sepenuhnya salah, namun fund manager juga tunduk pada batasan tertentu, dan cakupan investasinya juga terbatas. Oleh karena itu, lingkaran investasi perlu direncanakan sebelum hal ini terjadi. Haruskah Anda berinvestasi di saham atau obligasi? Saham blue-chip atau saham teknologi? Penggambaran lingkaran ini secara langsung menentukan ekspektasi risiko dan keuntungan Anda. Langkah ini sangat penting, namun dalam beberapa strategi media mandiri, hal ini sering diabaikan. Berikut langkah-langkah pemilihan dana dan tindakan pencegahannya.

Steps and considerations for fund selection

Dana Ekuitas

Saat menyaring dana, kita akan menemukan bahwa ada berbagai jenis dana. Pertama, mari kita bicara tentang reksa dana saham. Dana tersebut setidaknya 80% asetnya diinvestasikan di pasar saham. Ini adalah jenis reksa dana yang paling kita kenal karena paling sering kita dengar, naik turunnya lebih besar, dan lebih seru untuk berinvestasi. Namun, pasar reksa dana saham dalam negeri tidak sebesar kami bayangkan, hanya mencakup 9% dari seluruh pasar dana. Kalaupun dana campuran dimasukkan, jumlahnya hanya sepertiganya. Karena saham merupakan salah satu target investasi yang lebih familiar bagi semua orang, maka segmentasi pasarnya juga lebih baik. Misalnya, jika Anda optimis terhadap bidang tertentu, seperti industri militer, perawatan medis, teknologi, konsumsi pendidikan, dll., Anda dapat memilih untuk berinvestasi secara khusus pada dana saham di bidang ini, sehingga mengunci pendapatan Anda di bidang tersebut.


dana obligasi

Berikutnya adalah dana obligasi. Reksa dana jenis ini menginvestasikan setidaknya 80% dananya di pasar obligasi, umumnya mengacu pada obligasi negara dan obligasi korporasi. Tingkat pengembalian yang diharapkan dari dana obligasi lebih rendah dibandingkan dengan dana saham, berkisar antara 3% hingga 8%. Namun, situasinya berbeda-beda di setiap negara. Secara teoritis, imbal hasil obligasi berbanding lurus dengan PDB dan CPI suatu negara, dan risiko obligasi jauh lebih kecil dibandingkan risiko saham. Misalnya, kinerja pasar obligasi Tiongkok relatif stabil selama dekade terakhir, terutama dengan risiko yang lebih kecil dibandingkan dengan pasar saham. Namun, jika melihat pasar internasional, khususnya Amerika Serikat, pasar obligasi memiliki kinerja yang buruk selama dekade terakhir, terutama dibandingkan dengan pasar saham, yang menunjukkan adanya kesenjangan yang jelas. Hal ini juga karena Amerika Serikat telah menerapkan kebijakan pelonggaran kuantitatif dan suku bunga rendah selama dekade terakhir, yang menyebabkan lonjakan di pasar saham. Namun sulit memprediksi apakah pasar saham AS masih akan mendominasi dunia dalam sepuluh tahun ke depan.


Tingkat pengembalian yang diharapkan dari dana obligasi lebih rendah dibandingkan dengan dana saham, dan risikonya relatif kecil. Tapi yang kita bicarakan adalah pengembalian yang diharapkan, bukan pengembalian yang dijamin. Saat membeli dana obligasi, pastikan untuk memeriksa nama dananya dengan cermat. Hasil tinggi tidak berarti risiko rendah, dan risiko tinggi tidak langsung tertulis dalam namanya, jadi ketahuilah bahwa dana obligasi dengan imbal hasil tinggi mungkin berinvestasi pada obligasi dengan peringkat kredit lebih rendah dan memiliki risiko gagal bayar dan kebangkrutan yang lebih tinggi.


Dana moneter dan dana lainnya

Selain dana saham dan obligasi, dana mata uang juga merupakan bagian penting dari pasar dana. Dana uang berinvestasi pada obligasi yang berjangka sangat pendek, seperti pinjaman semalam, obligasi tujuh hari, dll. Pada dasarnya pendapatannya sama dengan pendapatan giro, sehingga tidak cocok untuk investasi jangka panjang. Jika Anda mempunyai dana menganggur dan tidak ingin menyimpannya di bank, Anda dapat memasukkannya ke dalam dana mata uang terlebih dahulu. Yue Bao sendiri merupakan salah satu jenis dana mata uang. Jenis dana ini relatif umum. Tentu saja, ada dana lain, seperti dana hibrida, yang tidak memiliki persyaratan 80% dan dapat dialokasikan secara fleksibel. Selain itu, ada dana seperti FOF (Fund of Funds) yang berinvestasi pada dana lain. Terakhir, QDII adalah reksa dana yang memungkinkan investor dalam negeri berinvestasi pada aset di luar negeri.

Tabel Perbandingan Jenis Dana Investasi
Jenis Karakteristik Investor yang Cocok
Dana Ekuitas Pengembalian tinggi, volatilitas tinggi Investor dengan toleransi risiko moderat
Dana Obligasi Pendapatan yang relatif stabil dan stabil Investor mencari pendapatan yang relatif stabil
Dana Perimbangan Kombinasi saham dan obligasi, disesuaikan secara dinamis Investor mencari pendekatan yang seimbang
Dana pasar uang Risiko rendah, pelestarian modal jangka pendek Investor yang mencari investasi jangka pendek dengan risiko rendah

Saat memilih dana, pahami jenis dan karakteristik dana tersebut, gabungkan dengan tujuan investasi dan toleransi risiko Anda, dan buatlah keputusan yang tepat. Ingat, berinvestasi bukan hanya soal memilih dana dengan kinerja bagus; hal ini juga memerlukan alokasi aset yang wajar dan pemahaman tentang pasar.


Alokasi aset dan pemilihan dana

Sebagai investor biasa, bagaimana cara mengalokasikan aset?


Pertama-tama, hanya sedikit orang yang merekomendasikan menginvestasikan 100% uangnya di pasar saham karena risikonya terlalu tinggi. Para profesional biasanya merekomendasikan pengalokasian dana ke dana berisiko rendah, seperti dana obligasi, berdasarkan keadaan pribadi dalam proporsi yang kira-kira setara dengan usia investor. Misalnya, jika seorang investor berusia enam puluh tahun, ia mungkin mengalokasikan 60 persen uangnya pada obligasi, sedangkan jika ia berusia lima puluh tahun, mungkin 50 persen. Kenapa ini? Karena kaum muda umumnya memiliki toleransi risiko yang lebih kuat dan memiliki cukup waktu, energi, dan kekuatan fisik untuk menghasilkan lebih banyak uang, oleh karena itu, secara relatif, kaum muda dapat berinvestasi lebih banyak pada saham-saham berisiko tinggi dan dana hibrida. Tentu saja ini hanyalah saran umum dan dapat disesuaikan dengan keadaan masing-masing.


Pemilihan dana juga penting ketika melakukan alokasi aset. Pertama-tama, pilih fund manager yang berpengalaman untuk membantu mengelola dana. Ibarat menyewa dokter, kita akan memilih dokter kepala yang berpengalaman. Pengalaman fund manager mempunyai dampak yang menentukan terhadap kinerja reksa dana. Secara umum, pengelola dana memulai sebagai peneliti dan secara bertahap dipromosikan menjadi pengelola dana. Mereka membutuhkan lebih dari sepuluh tahun pengalaman investasi untuk menjadi manajer dana. Memilih fund manager yang berpengalaman dapat meningkatkan rasa aman Anda saat berinvestasi.


Kedua, investor perlu memperhatikan kinerja reksa dana, terutama tingkat pengembalian historis. Dengan mengamati kinerja fund manager selama satu, tiga, dan lima tahun terakhir, kualitas dana dapat dinilai dengan lebih baik. Namun bukan sekedar imbal hasil murni tetapi juga penarikan maksimum, yaitu hilangnya dana dari puncak hingga terendah. Metrik ini dapat membantu investor mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang tingkat risiko dana.


Terakhir, pertimbangkan besaran dananya. Besar kecilnya dana berhubungan langsung dengan efisiensi pengelolaannya. Meskipun semakin besar skalanya, semakin banyak pula biaya pengelolaan yang diperoleh perusahaan dana tersebut, namun ada juga masalah yaitu ukurannya yang terlalu besar dan sulit untuk dioperasikan secara fleksibel. Ukuran dana yang berlebihan dapat menyulitkan pengelola dana untuk membeli dan menjual di pasar, sehingga mempengaruhi kinerja dana tersebut. Oleh karena itu, investor perlu berhati-hati dalam memilih dana yang berukuran sedang dibandingkan yang terlalu besar.


Melalui pembahasan di atas, kita mengetahui bahwa langkah-langkah dan tindakan pencegahan dalam pemilihan dana antara lain:

  1. Perjelas tujuan investasi Anda: Tentukan tujuan investasi Anda. Apakah untuk tabungan pensiun, pendidikan anak, atau keuntungan jangka pendek? Tujuan yang berbeda mungkin memerlukan pemilihan jenis dana yang berbeda.

  2. Nilai toleransi risiko Anda: Ketahui toleransi Anda terhadap risiko untuk menentukan jenis dana yang tepat untuk Anda. Reksa dana saham umumnya lebih berisiko, sedangkan reksa dana obligasi relatif stabil.

  3. Memahami jenis dana: Kenali berbagai jenis dana, termasuk saham, obligasi, hibrida, indeks, dll. Setiap jenis memiliki karakteristik risiko dan imbalan yang berbeda.

  4. Manajer Dana Penelitian: Tinjau latar belakang, pengalaman, dan kinerja manajer dana. Manajer dana yang berpengalaman dan sehat mungkin mempunyai dampak positif terhadap kinerja dana.

  5. Analisis kinerja historis reksa dana: Cari tahu bagaimana kinerja reksa dana di masa lalu, termasuk imbal hasil terkini dalam satu, tiga, dan lima tahun. Lihat juga penarikan maksimum dana untuk menilai tingkat risikonya.

  6. Pertimbangkan Biaya: Perhatikan biaya pengelolaan dana, biaya penjualan, dan biaya lainnya. Dana dengan biaya rendah mungkin lebih menarik bagi investor jangka panjang.

  7. Perhatikan ukuran dana: Dana yang lebih besar mungkin lebih stabil, namun ukuran yang berlebihan juga dapat menyebabkan pengoperasian yang tidak fleksibel. Pilih dana berukuran sedang.

  8. Pahami portofolio dana: Teliti aset dan industri yang dimiliki oleh dana tersebut untuk memastikan semuanya sesuai dengan tujuan investasi dan selera risiko Anda.

  9. Lihat peringkat dan ulasan: Lihat ulasan dari lembaga pemeringkat profesional dan ulasan investor untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang suatu dana.

  10. Tinjauan dan Penyesuaian Reguler: Kondisi pasar dan dana dapat berubah; meninjau portofolio secara teratur dan melakukan penyesuaian seperlunya.


Saat berinvestasi dalam dana, alokasi aset dan pemilihan dana adalah dua mata rantai utama. Melalui alokasi aset yang rasional, pemilihan dana yang wajar, dan memperhatikan pengalaman, kinerja, dan besaran dana pengelola dana, investor dapat menghindari risiko dengan lebih baik dan meningkatkan hasil investasi jangka panjang. Ingat, Anda harus tetap tenang dan jangan tenggelam dalam keserakahan dan ketakutan pasar. Seperti yang dikatakan Buffett, saya takut ketika orang lain serakah, dan saya serakah ketika orang lain takut.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12