Para pelawan hampir punah di pasar yang terlalu luas

2024-02-21
Ringkasan:

Wall Street salah menilai dampak suku bunga tinggi sehingga gagal melakukan rebound. Sekarang bullish, karena pasar mencapai rekor tertinggi di 5.000.

Setelah melewatkan reli saham pada tahun 2023 karena terlalu pesimistis terhadap dampak tingginya biaya pinjaman terhadap perekonomian, para peramal Wall Street secara keseluruhan berubah menjadi semakin bullish.


Goldman Sachs, RBC Capital Markets, dan UBS telah menaikkan perkiraan akhir tahun 2024 mereka untuk S&P 500. Target median oleh hampir selusin ahli strategi ekuitas yang dilacak oleh Bloomberg saat ini berada di angka 4,950.


Indeks acuan berhasil melewati rintangan 5.000 untuk pertama kalinya pada awal bulan ini. VIX berada di level 13,97, mendekati titik terendah dalam sejarah, sebuah tanda pulihnya kepercayaan setelah kerugian besar yang dialami pasar Selasa lalu.

SPXUSD

Bahkan beberapa penjual yang setia telah berubah menjadi lebih positif. Mike Wilson dari Morgan Stanley memperkirakan reli akan meluas dan menyarankan investor untuk tetap menggunakan saham-saham berkapitalisasi besar dan berkualitas dengan pertumbuhan.


JPMorgan telah mempertahankan target akhir tahun terendah di antara rekan-rekannya, menyerukan indeks turun ke 4.200 pada akhir tahun 2024. Namun meja perdagangan bank menentang pandangan tersebut, dengan alasan pertumbuhan PDB di atas tren.


Mereka memperkirakan kekuatan tersebut akan menghasilkan pertumbuhan pendapatan yang positif dan nama-nama perusahaan teknologi besar akan mendorong pasar saham – yang telah mencapai rekor demi rekor tahun ini – bahkan lebih tinggi lagi, hanya saja “dengan kecepatan yang mungkin lebih lambat.”


Nilai di kaca spion

Data aliran dana terbaru menunjukkan investor global meningkatkan taruhan mereka dengan lebih cepat. Hampir $60 miliar membanjiri dana saham dalam empat minggu terakhir, yang merupakan pengeluaran terbesar dalam dua tahun.


Goldman Sachs menaikkan peringkat ekuitas global menjadi "overweight" karena tanda-tanda perbaikan dalam aktivitas manufaktur global, setelah memulai tahun ini dengan peringkat "netral" di seluruh aset.


Bank tersebut meningkatkan perkiraan mereka untuk S&P 500 menjadi 52,00 dari 5,100, termasuk yang tertinggi di Wall Street, dan memproyeksikan keuntungan yang lebih tinggi untuk sektor teknologi dan komunikasi.


Korporasi Amerika kembali menghasilkan kuartal yang solid. Laba perusahaan-perusahaan S&P 500 meningkat 7%, memperpanjang pemulihan dari kontraksi pada paruh pertama tahun 2023, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.


Savita Subramanian dari BofA telah menyiratkan niatnya untuk menaikkan perkiraan. Dia mengatakan “risiko terbesar terhadap S&P 500 dalam waktu dekat adalah kenaikan” dalam sebuah wawancara bulan ini.

US stock and bond correlation has fallen

Negara dengan perekonomian terbesar di dunia ini terus bersinar ketika resesi menghantui Eropa dan Jepang. Perbedaan yang terus berlanjut ini telah menyebabkan pemisahan ekuitas dan obligasi AS yang sedang berjuang menghadapi inflasi yang masih panas.


Beberapa pihak berpendapat bahwa perluasan kebijakan fiskal telah diremehkan. Perundang-undangan sejauh ini telah membantu menyalurkan lebih dari $1 triliun investasi ke dalam perekonomian dalam beberapa tahun terakhir.


Euforia puncak

Opsi bullish sangat populer sehingga biayanya untuk rata-rata saham di S&P 500 hampir setara dengan opsi bearish. Selisihnya yang dikenal dengan call skew mencapai level tertinggi sejak 2021.


Credit default swaps, atau instrumen yang dirancang untuk melindungi eksposur terhadap risiko kredit, melemah karena Markit CDX North American High Yield Index dan pelacak CDS tingkat investasi serupa keduanya mencapai titik terendah dalam dua tahun.


Sejumlah kesamaan antara saham-saham teknologi saat ini dan bubble sebelumnya menunjukkan bahwa Magnificent Seven dapat mencatatkan lebih banyak keuntungan sebelum mengalami kemunduran besar, kata ahli strategi BofA yang dipimpin oleh Michael Hartnett.

U.S. 10 Year TIPS

Perhitungan mereka menunjukkan bahwa imbal hasil riil Treasury 10 tahun, harus mencapai 2,5% atau 3% untuk mengakhiri kegilaan investor terhadap AI dan teknologi megacap. Saat ini angkanya sekitar 2%, jauh di bawah angka tersebut.


Dengan rasio PE sebesar 45, Magnificent Seven tergolong mahal, namun tidak kalah mahalnya dengan saham Jepang pada tahun 1989 yang kelipatannya 67 dan Nasdaq Composite pada tahun 2000 sebesar 65.


Grup ini telah melonjak sekitar 140% dari level terendahnya pada bulan Desember 2022, dikalahkan oleh lonjakan 190% yang terlihat selama gelembung Internet untuk Nasdaq Composite atau kenaikan 230% saham FAANG dari posisi terendah akibat Covid.


Meskipun demikian, Hartnett memperingatkan “tidak ada dua gelembung yang sama.” Bagaimanapun, data tersebut cukup mengejutkan untuk dianggap sebagai tanda peringatan bagi investor yang berharap untuk terus melakukan reli.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Penurunan terbesar dolar dalam 2,5 bulan vs euro pada hari Jumat

Penurunan terbesar dolar dalam 2,5 bulan vs euro pada hari Jumat

Dolar melemah terhadap euro minggu ini karena tanda-tanda inflasi yang lebih rendah dan perekonomian AS yang lebih lemah, sehingga meningkatkan ekspektasi penurunan suku bunga The Fed.

2024-05-17
Dolar tergelincir ke posisi terendah multi-bulan pada hari Kamis

Dolar tergelincir ke posisi terendah multi-bulan pada hari Kamis

Inflasi inti AS yang berada pada level terendah dalam 3 tahun menyebabkan dolar anjlok; dolar Australia juga turun karena laporan pekerjaan yang lemah dari puncaknya dalam 4 bulan.

2024-05-16
Dolar berada pada level terendah satu bulan terhadap euro

Dolar berada pada level terendah satu bulan terhadap euro

Dolar mencapai level terendah dalam 1 bulan vs. euro sebelum laporan inflasi AS. Harga konsumen yang tinggi pada kuartal pertama mendorong penilaian ulang penurunan suku bunga The Fed.

2024-05-15