Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

2024-04-12
Ringkasan:

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

Meski dikenal sebagai logam mulia seperti emas, namun harga perak dan emas tidak sebanding. Seperti saat ini, dengan meroketnya harga emas, harga perak pun naik, namun rasio harga di antara keduanya semakin tinggi. Hal ini membuat masyarakat yang tertarik dengan investasi perak merasa penasaran. Oleh karena itu, artikel ini akan menjelaskan sejarah harga perak, perubahan, dan tren masa depan.

Silver price

Sejarah harga perak Berubah

Perak telah lama menjadi mata uang keras favorit di Timur dan Barat. Keuntungannya jelas: mudah dituang dan dibagi, tidak mudah menimbulkan korosi, dan lebih populer dari emas dan lebih berharga dari tembaga. Perak tidak hanya dapat digunakan sebagai mata uang untuk transaksi kecil sehari-hari tetapi juga untuk transaksi besar.


Pada zaman kuno, perak menguasai dunia keuangan dan umumnya digunakan sebagai satuan moneter, sedangkan seribu tael perak adalah simbol kekayaan. Menurut sejarah nyata sistem perbudakan Dinasti Qing, pada tahun kedua puluh dua Dinasti Daoguang, satu atau dua keping perak dapat dijual langsung kepada gadis pelayan sebagai budak, yang saat ini sangat mustahil.


Alasannya terletak pada diperkenalkannya Undang-Undang Standar Emas Inggris tahun 1816. Pada saat yang sama, mesin cetak Bolton, yang menggunakan tenaga uap, diperkenalkan ke Royal Mint, dan kehebatan mesin tersebut mengubah persepsi semua orang. Sekumpulan koin emas senilai 427,53 pon dengan cepat dicetak dan didistribusikan ke seluruh Kerajaan Inggris, dengan cepat menggantikan perak dalam perdagangan kecil.


Ketika Inggris menjadi pabrik pertama di dunia, efisiensinya yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebabkan impor bahan mentah dalam jumlah besar dari seluruh dunia. Pada saat yang sama, barang-barang industri yang diproduksi dengan cepat diekspor ke berbagai negara, dan dengan aliran material dan uang yang besar, standar emas pound segera menjadi mata uang internasional. Pada saat itulah tambang perak besar ditemukan di Amerika dan Australia, menyebabkan peningkatan pesat dalam peredaran perak di pasar, dan nilainya semakin terdepresiasi. Semua negara berbasis perak menderita, dan Tiongkok adalah salah satunya.


Dengan mengorbankan devaluasi perak, standar emas bekerja dengan baik. Namun, pada tanggal 29 Oktober 1929, Depresi Hebat melanda dunia dengan runtuhnya pasar saham AS. Pada saat itu, jumlah total emas di dunia dianggap terlalu kecil dan produksinya tidak cukup untuk memenuhi permintaan pasar yang berkembang pesat. Menambatkan mata uang pada mata uang tersebut merupakan pembatasan yang dilakukan sendiri terhadap pasokan uang, dan jika terjadi krisis keuangan, pemerintah hanya dapat menyaksikan depresi tersebut menyebar.


Satu-satunya pengecualian di dunia saat itu adalah Tiongkok yang masih menggunakan standar perak sehingga mendapat perhatian dari negara lain. Hal ini terutama disebabkan oleh rencana yang diajukan oleh para ekonom Amerika untuk merangsang potensi konsumsi 4,8 miliar penduduk Tiongkok dengan menaikkan harga perak secara artifisial dan mencari jalan keluar bagi barang-barang yang pergerakannya lambat guna mengatasi krisis ekonomi.


Masyarakat Tiongkok tidak berdaya menyaksikan situasi yang tidak dapat diterima, yaitu 180 juta tael perak mengalir ke luar negeri setiap tahunnya sebagai imbalan atas sejumlah barang milik orang lain yang penjualannya lambat. Ketika perekonomian terus memburuk, pemerintah Republik terpaksa menerapkan reformasi moneter dan meninggalkan sistem standar perak. Sejak itu, negara-negara yang menjadi standar perak terakhir di dunia telah menghilang, dan perak pun kehilangan sifat moneternya.


Namun meski begitu, perak, sebagai logam dengan konduktivitas termal, konduktivitas listrik, dan keuletan yang sangat baik, tidak kehilangan nilainya. Misalnya, pada bulan April 1942. Departemen Perang AS meluncurkan Proyek Manhattan, yang memanfaatkan lebih dari 12.000 ton perak sebagai kumparan mesin sentrifugal elektromagnetik untuk menciptakan magnet yang sangat kuat dan akhirnya berhasil menciptakan bom atom.


Harga perak dalam perdagangan komoditas, yang tampak lebih transparan setelah perang, turun drastis. Baru pada tahun 1970an keluarga Hunt mulai fokus pada perak. Mereka percaya bahwa perak telah lama dinilai terlalu rendah karena penutupan sejumlah besar tambang perak telah mengakibatkan kesenjangan besar antara pasokan dan permintaan.


Jumlah perak berjangka yang beredar menjadi sangat terbatas, sehingga menjadi subjek ideal untuk spekulasi. Antara tahun 1973 dan 1979. Hunt bersaudara membeli total 200 juta ons perak dan menguasai seluruh pasar. Dengan manipulasi yang disengaja, salah satu pasar bullish perak terpanjang dalam sejarah manusia dapat terjadi.


Dari $2,90 per ons pada akhir tahun 1973 menjadi $19 per ons pada akhir tahun 1979 menjadi $50 per ons pada awal tahun 1980. Kenaikan yang begitu tinggi membuat dunia menjadi hiruk-pikuk kasus penyelundupan perak, dan negara-negara pun terjebak di dalamnya. . Ada pencarian perak yang panik, yang dilebur menjadi perak batangan dan dikirim ke Amerika Serikat.


Dan di Amerika, produk perak yang terkumpul selama berabad-abad berjumlah lebih dari 2,5 miliar ons, jumlah yang begitu besar mulai beredar dan langsung menghantam seluruh pasar. Pada tanggal 21 Januari 1980, Bursa Efek New York mengeluarkan pemberitahuan darurat dan menyatakan pasar berjangka perak dalam keadaan darurat. Keesokan harinya, Dewan Perdagangan Chicago mengumumkan program likuidasi sebagai tanggapannya, namun harga perak turun sebagai tanggapannya, dan pasar mengalami tekanan sepihak.


Lebih buruk lagi, Dewan Perdagangan meningkatkan margin kontrak perak sebanyak enam kali lipat sekaligus, dan pialang yang sebelumnya meminjamkan uang kepada Hunt bersaudara menuntut agar mereka memaksa likuidasi posisi mereka, sebuah tindakan yang mempercepat keruntuhan perak. Saat itu, keluarga Hunt masih memiliki 63 juta ons perak. Aset sebesar itu, jika dijual, akan menghancurkan pasar dan memicu kebangkrutan bank-bank besar.


Untuk mencegah jatuhnya industri perbankan, pemerintah harus turun tangan dan memberikan pinjaman jangka panjang kepada Hunt bersaudara senilai $1,1 miliar untuk menjaga stabilitas pasar. Untuk ini, keluarga Hunt juga harus membayar mahal karena mereka harus menjual saham mereka di ladang dan kilang minyak serta menggadaikan perusahaan minyak mereka kepada pemerintah.


Kasus manipulasi perak Hunt Brothers adalah salah satu peristiwa spekulatif terbesar dalam sejarah, dan harga perak tetap berada dalam kisaran yang relatif stabil untuk waktu yang lama setelah kegilaan tersebut terjadi. Hanya jika terjadi ketidakstabilan internasional maka perak akan dianggap sebagai salah satu saluran investasi dana lindung nilai, mengikuti pasar emas.

Silver Price Chart

Mengapa harga perak tidak bisa naik?

Harga perak di zaman modern telah terlalu didevaluasi secara artifisial. Misalnya pada 11 April, harga perak dalam negeri saat ini adalah 6,49 yuan per gram, 50 gram, atau daya belinya hanya 324 yuan. Pada masa Dinasti Tang, harga koin Luo dengan nama keluarga adalah sekitar 7,5 tael perak, setara dengan 7.500 wen atau 2.250 yuan. Dengan kata lain, nilai sebenarnya dari perak telah menyusut hampir delapan kali lipat dalam beberapa waktu terakhir, dan tren ini kemungkinan akan terus berlanjut hingga perak berevolusi ke bentuk lain.


Oleh karena itu, jika Anda berpikir bahwa nilai perak pada dasarnya rendah sehingga harganya tidak bisa naik, sayangnya Anda salah. Faktanya, nilai perak tidaklah rendah baik dari segi kualitas maupun kelangkaannya, sehingga menyulitkan kenaikan harga. Sebaliknya, perak selalu banyak digunakan sebagai bahan mentah penting untuk mata uang, industri, dan perhiasan, dan nilainya diakui secara luas.


Perak tidak hanya memiliki sifat moneter dan nilai investasi, namun juga memainkan peran penting dalam industri karena konduktivitas listriknya yang sangat baik. Sebagai bahan konduktif umum, bahan ini juga banyak digunakan dalam pembuatan instrumen optik. Selain itu, perak sering digunakan untuk membuat perhiasan dan perkakas yang indah. Dan penerapannya mencakup teknologi modern lainnya, seperti panel surya.


Meskipun nilai riilnya luar biasa, harga perak mengalami kesulitan untuk meningkat. Salah satu penyebab utama hal ini adalah peningkatan dramatis dalam produksi perak, yang tidak diimbangi dengan peningkatan permintaan perak secara paralel, sehingga mengakibatkan ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan.


Pada zaman dahulu, satu-satunya cara untuk mendapatkan perak adalah melalui penambangan perak, namun urat-urat yang kaya akan perak—belum lagi, tidak banyak—di bumi sangat sedikit, sehingga produksi perak sangat terbatas. Saat ini, meski teknologi pertambangan sudah maju, tambang perak masih sulit ditemukan. Namun anehnya, produksi perak meningkat seratus kali lipat berkat penemuan ekstraksi perak elektrolitik.


Telah ditemukan adanya jejak perak pada bijih tembaga, aluminium, dan timah-seng, meskipun kandungannya jauh lebih rendah dibandingkan bijih perak. Karena banyaknya bijih tembaga dan aluminium, jejak perak ini tidak dapat diabaikan. Dengan penggunaan elektrolisis modern untuk memurnikan tembaga dan aluminium, monomer perak terakumulasi langsung pada elektroda, membuat perak dengan kemurnian tinggi mudah didapat. Selama logam yang dihasilkan melalui elektrolisis dapat dimurnikan menjadi sedikit perak, mungkin satu ton bijih tembaga hanya dengan sedikit perak, hasil kumulatifnya cukup mengesankan.


Menurut perkiraan para ilmuwan, kepemilikan perak Tiongkok melebihi 45.000 ton pada puncak Dinasti Qing. Namun dengan pabrik-pabrik Tiongkok yang memurnikan 24.600 ton perak pada tahun 2021, Tiongkok kini memproduksi perak dua kali lebih banyak setiap tahunnya dibandingkan dengan gabungan penggalian dan pemurnian selama ribuan tahun terakhir.


Namun alasan ini telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, dan saat ini permintaan perak telah meningkat pesat sehingga perak menjadi lebih langka dari yang diperkirakan. Penting untuk disadari bahwa perak memiliki konduktivitas listrik yang sangat baik, sehingga menjadikannya salah satu bahan ideal untuk membuat perangkat fotovoltaik. Saat ini kebutuhan perak pada industri fotovoltaik sebesar 20%, industri ketenagalistrikan 16%, dan industri otomotif telah mencapai 14%.


Di Tiongkok, misalnya, industri fotovoltaik mengonsumsi sekitar 4.000 ton perak pada tahun 2022 saja. Dan menurut perkiraan para ahli, permintaan perak di industri fotovoltaik bahkan mungkin mencapai 80% dari total permintaan dalam 20 tahun ke depan. Selain industri fotovoltaik, permintaan perak di bidang ponsel pintar, mikroelektronika, perangkat komunikasi 5G, dan material fotografi juga meningkat pesat.


Hanya tiga segmen ini saja yang mengkonsumsi 50% pasokan perak, sedangkan menurut Survei Geologi AS, cadangan sumber daya mineral perak dunia sebesar 530.000 ton akan habis dalam delapan tahun ke depan. Bahkan dengan memperhitungkan cadangan terbukti bawah tanah, pasokan perak tidak akan melebihi 14 tahun, dan perkiraan paling optimis hanya 20 tahun.


Menurut Dewan Perak Dunia, tidak seperti penambangan emas, penambangan perak dengan konsumsi rendah telah mengakibatkan sekitar setengah dari seluruh perak dikonsumsi dan dimusnahkan. Dengan hanya tersisa sekitar 2,8 miliar ons perak yang dapat ditambang secara global, perak sudah lebih langka dibandingkan sebelumnya, namun masih belum bisa mengalahkan emas dalam hal kenaikan harga.


Ada faktor manusia yang besar dalam hal ini, yang merupakan akibat dari penindasan JPMorgan Chase. JP Morgan telah mengambil alih Hunt bersaudara sebagai manipulator perak sejak 2008 ketika mereka membeli Bear Stearns dan menjadi short seller terbesar. Mereka menggunakan kontrak pendek perak berjangka yang dapat mereka jual dalam jumlah tak terbatas seiring kenaikan harga, dan mereka terus beroperasi selama bertahun-tahun.


Hal ini memungkinkan JP Morgan memperoleh keuntungan besar selama beberapa tahun ke depan dan meningkatkan asetnya dengan cepat. Namun, karena periode harga rendah yang berkepanjangan, perak mulai melemah secara fisik, dan pada bulan April 2011, perak telah melampaui $50 per ons untuk kedua kalinya dalam sejarahnya.

Ketika short seller lainnya bermasalah, JPMorgan mulai menimbun perak dalam jumlah besar.


Dengan persediaan fisik yang besar, JPMorgan hampir tidak dapat dihentikan dalam upayanya menekan harga perak. Setelah harga turun cukup rendah, JPMorgan dapat menambah persediaannya, meningkatkan leverage untuk putaran shorting berikutnya. Strategi mengumpulkan keuntungan yang semakin besar ini telah memberi mereka posisi yang kuat di pasar dan telah menarik banyak pengikut yang mengikuti jejaknya dan mendapatkan keuntungan dari operasi shorting perak secara berkala.


Selain itu, alasan harga perak mengalami undervalued dalam jangka waktu yang lama adalah karena harga tersebut telah ditekan dalam jangka waktu yang lama oleh para pemangku kepentingan di seluruh dunia. Sederhananya, para pebisnis yang membutuhkan perak sebagai bahan baku produksinya ingin harganya semurah mungkin. Jadi pihak-pihak yang disebut sebagai pemangku kepentingan ini melakukan apa pun yang mereka bisa untuk menekan perak. Dan perak dan emas pada dasarnya terkait dengan dolar AS, sehingga ketika dolar AS kuat, harga perak lebih mudah untuk ditekan.


Namun tahun ini, seiring naiknya harga pasar emas, harga perak pun mendapat dorongan signifikan. Banyak ekonom juga memperkirakan harga perak akan sangat sulit ditekan sehingga akan terjadi lonjakan.

Silver Price Trend During the Recession

Dalam keadaan apa harga perak akan meroket?

Meski harga perak sedang lesu setelah ditekan oleh raksasa keuangan, lonjakan harga bisa saja terjadi tahun ini. Menurut Silver Institute, harga perak diperkirakan akan mengalami tahun yang kuat. Ada sejumlah alasan untuk hal ini, salah satunya adalah, jika Anda melihat data historis, ketika perekonomian sedang menyusut atau mengalami inflasi, perak mengikuti popularitas emas sebagai aset yang melindungi nilai dan oleh karena itu mengalami periode kenaikan harga. Seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, harga perak bahkan mengungguli S&P 500 selama resesi.


Tanda-tanda ketidakstabilan atau resesi ekonomi seringkali memicu kekhawatiran di kalangan investor yang mencari aset-aset yang aman untuk melindungi kekayaannya. Logam mulia, khususnya emas dan perak, seringkali dipandang sebagai aset safe-haven pilihan. Hal ini disebabkan nilainya yang stabil pada saat terjadi gejolak ekonomi dan kekebalannya terhadap inflasi dan devaluasi mata uang, karena nilainya tidak bergantung pada mata uang suatu negara.


Dalam kasus seperti ini, investor biasanya meningkatkan permintaannya terhadap logam mulia, sehingga menaikkan harganya. Terutama ketika tekanan inflasi dan devaluasi mata uang meningkat, investor lebih cenderung beralih ke logam mulia sebagai pilihan safe-haven. Akibatnya, pasar logam mulia cenderung naik ketika perekonomian menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan atau resesi, dan harga logam mulia seperti emas dan perak mungkin akan naik lebih tinggi.


Perak sering dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi karena menawarkan stabilitas dan kurang rentan terhadap inflasi. Berbeda dengan uang kertas, nilai perak tidak terdepresiasi akibat inflasi karena merupakan aset fisik yang nilainya ditentukan oleh penawaran dan permintaan serta faktor pasar.


Jika terjadi inflasi, daya beli uang kertas menurun, namun nilai perak relatif stabil dan bahkan mungkin meningkat. Hal ini disebabkan oleh kelangkaan dan penggunaan perak secara praktis, seperti penggunaannya secara luas dalam produksi industri dan sebagai aset investasi dan cadangan. Akibatnya, investor cenderung memindahkan uangnya ke aset fisik seperti perak untuk melindungi kekayaannya dari inflasi.


Dan pada dasarnya, jika dilihat, ada tiga alasan yang menyebabkan hal ini, yang pertama adalah permintaan perak global diperkirakan akan mencapai 1,2 miliar ons pada tahun 2024. Ini akan menjadi level tertinggi kedua yang pernah ada. Hal ini terutama disebabkan oleh menguatnya permintaan industri, seperti mobil dan panel surya, yang mendorong pertumbuhan permintaan perak.


Permintaan perak menunjukkan tren pertumbuhan yang berkelanjutan seiring dengan berkembangnya sektor industri seperti mobil dan panel surya. Secara khusus, munculnya kendaraan energi baru dan meluasnya penggunaan teknologi tenaga surya semakin meningkatkan permintaan perak. Tren ini menandakan pentingnya perak di sektor industri akan terus meningkat sehingga mendorong permintaannya tetap tinggi.


Selain itu, permintaan perak di sektor konsumen juga menunjukkan tren yang meningkat. Permintaan peralatan perak diperkirakan meningkat sebesar 9% dan permintaan perhiasan sebesar 6%. Di India, khususnya, lonjakan pembelian perhiasan diperkirakan akan memimpin pasar konsumen, sehingga memberikan dorongan baru terhadap pertumbuhan permintaan perak. Pada saat yang sama, pemulihan barang elektronik konsumen juga akan semakin mendongkrak harga perak, karena beragamnya kegunaan perak dalam produk elektronik menjadikannya salah satu bahan yang sangat diperlukan bagi industri elektronik konsumen.


Ketiga, ada faktor ekonomi, karena pasar kini mengantisipasi bahwa Federal Reserve akan mulai memangkas suku bunga pada paruh kedua tahun 2024. Karena harga perak dan suku bunga berbanding terbalik, hal ini akan menguntungkan harga perak. Hal ini karena suku bunga yang lebih rendah membuat kepemilikan uang tunai atau obligasi menjadi lebih mahal, sehingga mendorong investor mencari aset lain untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi.


Oleh karena itu, jika Federal Reserve mulai menurunkan suku bunga pada paruh kedua tahun 2024, hal ini akan memberikan dukungan yang menguntungkan bagi harga perak. Investor mungkin akan beralih ke komoditas seperti perak sebagai aset safe-haven dan berusaha mempertahankan nilai atau memperoleh imbal hasil yang lebih tinggi. Skenario ini dapat menyebabkan peningkatan permintaan perak, yang dapat berdampak positif pada harga.


Secara keseluruhan, harga perak cenderung dipandang oleh investor sebagai aset pelestarian untuk melindungi kekayaan mereka pada saat terjadi gejolak ekonomi atau inflasi. Perekonomian yang tidak stabil saat ini, meningkatnya permintaan industri, meningkatnya permintaan di sektor konsumen, dan perubahan suku bunga juga dapat menyebabkan harga perak naik dengan cepat dalam keadaan tertentu, sehingga menarik investor untuk menaruh uangnya pada aset safe-haven ini.

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan
Perubahan Sejarah Arah masa depan
Perak adalah mata uang utama di zaman kuno. Permintaan industri meningkatkan pentingnya perak.
Revolusi Industri menurunkan harga perak. Meningkatnya permintaan konsumen menaikkan harga perak.
Penurunan harga perak menyebabkan ketidakstabilan ekonomi. Perak dicari selama krisis ekonomi untuk keamanan.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Strategi Terbukti Sukses dalam Copy Trading

Strategi Terbukti Sukses dalam Copy Trading

Jelajahi potensi copy trading dengan platform terkemuka EBC Financial Group. Mulailah berinvestasi dengan lebih cerdas dan capai tujuan keuangan Anda hari ini!

2024-05-21
Jalur pertumbuhan dan nilai investasi Microsoft

Jalur pertumbuhan dan nilai investasi Microsoft

Kepemimpinan teknologi Microsoft, beragam usaha, dan dividen yang stabil menawarkan potensi investasi yang kuat dan prospek pertumbuhan jangka panjang.

2024-05-17
Panduan Menghitung dan Menerapkan Rasio Sharpe

Panduan Menghitung dan Menerapkan Rasio Sharpe

Rasio Sharpe mengukur tingkat pengembalian yang disesuaikan dengan risiko, membantu dalam pemilihan investasi yang kuat berdasarkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi per unit risiko.

2024-05-17