Yen dikenakan dengan hati-hati meskipun terjadi perlambatan inflasi dan sikap dovish BOJ

2023-07-25
Ringkasan:

Sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa BOJ cenderung mempertahankan kebijakan pengendalian imbal hasil tetap stabil minggu ini, meskipun tidak ada konsensus di dalam bank tersebut.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa BOJ cenderung mempertahankan kebijakan pengendalian imbal hasil tetap stabil minggu ini, meskipun tidak ada konsensus di dalam bank tersebut.


Meskipun dewan kemungkinan akan merevisi perkiraan inflasi konsumen inti untuk tahun yang dimulai pada bulan April, perkiraan untuk tahun fiskal 2024 dan 2025 kemungkinan besar tidak akan berubah dari proyeksi saat ini, kata mereka.


Yen jatuh pada Senin pagi terhadap dolar dan diperdagangkan di sekitar 141,7. Reli dari level terlemahnya sejak bulan November kembali dipertanyakan.

USDJPY

Menambah tekanan depresiasi, juru bicara pemerintah mengatakan inflasi Jepang kemungkinan akan melambat menjadi sekitar 1,5% tahun depan setelah menghilangkan faktor-faktor yang hanya ada satu kali saja.


Dalam tinjauan perkiraan pertengahan tahun, pemerintah mengatakan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan inflasi konsumen secara keseluruhan akan mencapai 2,6% untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April dan 1,9% pada tahun 2024.


Namun pernyataannya bertentangan dengan pernyataan diplomat mata uang terkemuka Masato Kanda yang mengatakan, “sudah menjadi pandangan bersama di dalam dan luar negeri bahwa perubahan terlihat dalam perilaku penetapan harga dan upah perusahaan Jepang.”


Inflasi umum di Jepang naik menjadi 3,3 persen pada bulan Juni, melampaui angka di AS sebesar 3 persen untuk pertama kalinya dalam delapan tahun.


Jepang tetap menjadi satu-satunya bank sentral di dunia yang memiliki suku bunga negatif, dan setiap perubahan strategi ini akan berdampak besar pada pasar keuangan global.


Namun indeks yang menghilangkan biaya makanan segar dan bahan bakar, yang diawasi ketat oleh BOJ sebagai ukuran tren inflasi yang lebih baik, naik 4,2% di bulan Juni dari tahun sebelumnya, lebih lambat dari kenaikan 4,3% di bulan Mei.


Ini merupakan perlambatan pertama sejak Januari 2022 yang menandakan laju kenaikan pesat yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir, didorong oleh banyaknya kenaikan harga yang dilakukan oleh perusahaan, masih dalam skala moderat.


“Inflasi yang didorong oleh biaya akhirnya mulai mencapai puncaknya. Kita mungkin akan melihat inflasi melambat dalam beberapa bulan mendatang, yang memungkinkan BOJ untuk menjaga kebijakan tetap stabil untuk saat ini,” kata Toru Suehiro, kepala ekonom di Daiwa Securities.


“Meskipun harga jasa mungkin naik tahun depan, harga barang akan tetap lemah. Inflasi bisa berkisar sekitar 1% tahun depan.”


Meskipun perbedaan kebijakan diperkirakan akan menyempit dan menguntungkan yen di bawah tekanan perbedaan suku bunga, BOJ tampaknya semakin skeptis terhadap momentum pertumbuhan harga di tengah tanda-tanda inflasi yang lebih rendah dari perkiraan di AS dan Inggris.


Manajer aset menaikkan taruhan bearish dolar ke rekor tertinggi di tengah spekulasi bahwa melambatnya inflasi AS akan mempercepat berakhirnya pengetatan agresif The Fed.


Investor institusional – termasuk dana pensiun, perusahaan asuransi dan reksa dana – meningkatkan posisi net short greenback sebesar 18% menjadi 568.721 kontrak dalam seminggu hingga 18 Juli, menurut Bloomberg.


“Kami telah mendapatkan keyakinan bahwa inflasi akan turun cukup signifikan pada kuartal mendatang di AS,” Rodrigo Catril, ahli strategi valuta asing senior di NAB.


Sementara itu, manajer aset memangkas posisi bearish pada yen yang terbesar dalam lebih dari tiga tahun. Pembalikan risiko dalam satu minggu juga menunjukkan bahwa para pedagang melakukan lindung nilai terhadap penguatan yen.


Meskipun perubahan kebijakan BOJ minggu ini tampaknya tidak mungkin terjadi setelah laporan hari Jumat, semakin banyak ekonom yang terus melihat perubahan mungkin terjadi pada akhir tahun ini karena perluasan inflasi.


Pedagang melakukan lindung nilai terhadap risiko penguatan yen,' kata Takeshi Ishida, ahli strategi mata uang di Resona Bank Ltd. 'Meskipun BOJ kemungkinan besar tidak akan mengubah kebijakan, besarnya yen akan bergerak jika ada kebijakan. penyesuaiannya akan besar.'

Data meningkatkan pound pada hari Rabu

Data meningkatkan pound pada hari Rabu

Pada hari Rabu, dolar melemah meskipun ada peningkatan singkat dari penjualan ritel yang kuat. Perhatian pedagang beralih ke potensi penurunan suku bunga di bulan September.

2024-07-17
Dolar merayap dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa

Dolar merayap dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa

Dolar naik dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa karena investor mempertimbangkan prospek penurunan suku bunga setelah komentar Ketua Fed Powell dan peluang terpilihnya kembali Trump.

2024-07-16
Dolar Australia melemah pada hari Senin

Dolar Australia melemah pada hari Senin

Pada hari Senin, dolar menguat secara luas karena para pedagang mengantisipasi kemenangan pemilu Trump menyusul percobaan pembunuhan terhadap mantan presiden tersebut.

2024-07-15