Dolar lemah gagal untuk menghidupkan kembali lira

2023-07-20
Ringkasan:

Kecepatan penurunan dolar baru-baru ini mengambil beberapa kejutan. Tanda-tanda pendinginan pasar kerja dan pertumbuhan harga telah meningkatkan harapan bahwa Federal hampir memenangkan perang melawan inflasi tanpa menyebabkan recesi.

Dolar lemah

Kecepatan penurunan dolar belakangan ini mengejutkan beberapa pihak. Tanda pelemahan pasar tenaga kerja dan pertumbuhan harga telah memperkuat ekspektasi bahwa The Fed akan segera memenangkan perang melawan inflasi tanpa memicu resesi.


Morgan Stanley, JPMorgan Chase, Goldman Sachs dan HSBC termasuk di antara pemberi pinjaman yang membatalkan seruan bullish dolar atau memperkirakan penurunan lebih lanjut untuk greenback setelah penurunan besar CPI yang tidak terduga pada minggu lalu.


Dolar diperdagangkan dengan level terendah dalam 15 bulan. HSBC mengatakan dalam sebuah catatan bahwa mata uang tersebut kemungkinan akan keluar dari kisaran ketat yang telah diperdagangkan sejak akhir tahun 2022, sementara Goldman Sachs memperkirakan penurunan tersebut akan berlanjut dalam waktu dekat.

Ahli strategi mata uang Morgan Stanley beralih ke posisi netral terhadap greenback dari kelebihan bobot awal pekan ini. Pekan lalu JPMorgan menutup perdagangan dolar yang direkomendasikan setelah data ekonomi yang menurut mereka memberikan “pemeriksaan” terhadap pemikiran bullish dolar.


Perekonomian AS tetap tangguh. Hanya seperlima investor yang memperkirakan terjadinya hard landing (pendaratan keras) di mana output ekonomi menyusut, dibandingkan dengan 68 persen yang memperkirakan pertumbuhan berkelanjutan, menurut survei fund manager terbaru BoA.


Perlambatan inflasi dan pertumbuhan moderat dipandang sebagai skenario terburuk bagi dolar karena tidak adanya gejolak keuangan global, menurut Alan Ruskin, kepala strategi internasional di Deutsche Bank.


Lira lemah

Lira mencapai rekor terendah 26,9 meskipun dolar mengalami depresiasi pada hari Rabu. Mata uang ini telah melemah 30% sepanjang tahun ini.


Menurut para Reuters, bank sentral Turki diperkirakan akan menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 500 basis poin menjadi 20% pada tanggal 20 Juli, memenuhi janjinya untuk melakukan pengetatan lebih lanjut untuk mengekang inflasi, yang mencapai 4,84% bulan ke bulan di bulan Juni.


Pada bulan Juni, para pengambil kebijakan menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 650 basis poin sebesar 15%, berjanji untuk terus melakukan pengetatan sampai ada perbaikan signifikan dalam prospek inflasi. Namun lira tidak merespons secara positif tanda pembalikan setelah bertahun-tahun melakukan pelonggaran yang tidak lazim.


Presiden Recep Tayyip Erdogan menunjuk mantan bankir Wall Street Hafize Gaye Erkan sebagai gubernur bank sentral baru pada bulan Juni. Dia adalah mantan direktur pelaksana di Goldman Sachs dan co-CEO di First Republic Bank.

USDTRY

Kepala bank sentral perempuan pertama di Turki disambut baik oleh pasar sebagai antisipasi normalisasi kebijakan yang ditolak keras oleh Erdogan demi memacu pertumbuhan dan ekspor.


Kekhawatiran bahwa pengaruh Erdogan terhadap bank sentral membatasi seberapa jauh mereka dapat melakukan pengetatan kebijakan yang digarisbawahi oleh kenaikan suku bunga yang lebih kecil dari perkiraan pada bulan Juni.


Goldman Sachs memperingatkan bahwa upaya yang berfokus pada langkah-langkah untuk menstabilkan dan meningkatkan ketahanan sistem keuangan Turki akan terbatas tanpa sikap kebijakan moneter berbasis suku bunga.


Tingkat suku bunga riil di negara ini sangat negatif meskipun pertumbuhan ekonominya sebesar 4% pada kuartal pertama telah mengabaikan dampak gempa bumi pada bulan Februari. Bank sentral akan mengumumkan keputusan suku bunga terbaru pada hari Kamis.

Dolar stabil setelah level terendah dalam 4 bulan

Dolar stabil setelah level terendah dalam 4 bulan

Dolar menguat pada hari Kamis setelah mencapai level terendah dalam empat bulan, karena meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga The Fed membebani greenback dan imbal hasil Treasury.

2024-07-18
Data meningkatkan pound pada hari Rabu

Data meningkatkan pound pada hari Rabu

Pada hari Rabu, dolar melemah meskipun ada peningkatan singkat dari penjualan ritel yang kuat. Perhatian pedagang beralih ke potensi penurunan suku bunga di bulan September.

2024-07-17
Dolar merayap dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa

Dolar merayap dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa

Dolar naik dari posisi terendah lima minggu pada hari Selasa karena investor mempertimbangkan prospek penurunan suku bunga setelah komentar Ketua Fed Powell dan peluang terpilihnya kembali Trump.

2024-07-16