Harga minyak stabil meskipun tanda-tanda koreksi jangka dekat

2023-08-02
Ringkasan:

Harga minyak hampir tidak berubah pada hari Selasa di sekitar level tertinggi tiga bulan di tengah tanda-tanda pengetatan pasokan global setelah pengurangan produksi OPEC+ dan membaiknya prospek permintaan.

Pembelian minyak yang over

Harga minyak hampir tidak berubah pada hari Selasa di sekitar level tertinggi tiga bulan di tengah tanda-tanda pengetatan pasokan global setelah pengurangan produksi OPEC+ dan membaiknya prospek permintaan.


Namun, kenaikan harga minyak mentah berarti bahwa indeks kekuatan relatifnya dalam 14 hari telah meningkat mendekati 70, tingkat yang menunjukkan pasar mungkin mengalami overbought (jenuh beli) dalam waktu dekat dan mungkin menghadapi koreksi ke bawah.

XBRUSD

Sementara itu, dana yang diperdagangkan di bursa minyak telah mencatatkan arus keluar mingguan terbesar selama lebih dari setahun. Investor mengambil keuntungan dari ETF minyak jangka panjang setelah harga minyak mentah melonjak di atas $80 per barel untuk pertama kalinya sejak April.


“Harga terus memimpin peningkatan kondisi pasokan,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG Asia Pte di Singapura, mengacu pada pengurangan produksi baru-baru ini.


“Semua perhatian akan tertuju pada harga tertinggi tahun ini, yang dapat menentukan apakah harga dapat keluar dari kisaran jangka menengahnya.”

Minyak mentah Brent mencapai $88,19 per barel pada tanggal 23 Januari di tengah optimisme mengenai kemungkinan pemulihan permintaan importir minyak utama Tiongkok seiring pemulihan ekonomi tahun ini dari lockdown akibat pandemi.


Fundamental menjadi bullish

Komite Pemantau Gabungan Tingkat Menteri OPEC+ akan mengadakan tinjauan pasar secara online pada hari Jumat untuk mengukur dampak pengurangan yang dilakukan oleh Arab Saudi dan sekutunya Rusia.


Pada bulan Juni, OPEC+ menyetujui kesepakatan luas untuk membatasi pasokan minyak hingga tahun 2024, dan Arab Saudi menjanjikan pengurangan sukarela tambahan pada bulan Juli. Pada tanggal 3 Juli, Arab Saudi mengatakan pemotongan tersebut akan mencakup bulan Agustus, dan menambahkan bahwa pemotongan tersebut dapat diperpanjang lebih lanjut.


Aktivitas pabrik Tiongkok mengalami kontraksi selama empat bulan berturut-turut pada bulan Juli. Namun, langkah-langkah stimulus Tiongkok dan peningkatan perjalanan udara dapat meningkatkan harga pada akhir tahun ini, kata para analis.


Permintaan minyak global diperkirakan meningkat sekitar 1-2,1 juta barel per hari pada tahun 2023, dipimpin oleh Tiongkok. Pemerintah diperkirakan akan mengumumkan lebih banyak kebijakan untuk mendorong pemulihan pascapandemi jika data ekonomi semakin memburuk.


“Prospek perekonomian Tiongkok mungkin terus mengecewakan namun kenaikan permintaan minyak masih mungkin terjadi seiring pulihnya permintaan jet dari penerbangan internasional pada akhir tahun ini,” kata Ajay Parmar, direktur asosiasi riset pasar minyak global di HSBC.


EIA mengatakan bahwa permintaan bahan bakar AS naik menjadi 20,78 juta barel per hari pada bulan Mei, tertinggi sejak Agustus 2019. Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa permintaan bensin, yang dinyatakan sebagai produk yang dipasok ke pasar, melonjak menjadi 9,11 juta barel per hari, tertinggi sejak Juni 2022.


Ekspektasi bahwa The Fed akan segera mengakhiri siklus pengetatan juga telah mendorong harga minyak mentah di tengah optimisme yang lebih besar bahwa perekonomian akan mencapai 'soft landing' yang akan menurunkan inflasi dan menghindari resesi.


Sebuah survei terhadap 37 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent akan rata-rata $81,95 per barel pada tahun 2023, turun dari konsensus bulan Juni sebesar $83,03 dan level saat ini sekitar $85. Brent diperkirakan rata-rata $83,67 tahun depan.


Sebuah survei terhadap 37 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent akan rata-rata $81,95 per barel pada tahun 2023, turun dari konsensus bulan Juni sebesar $83,03 dan level saat ini sekitar $85. Brent diperkirakan rata-rata $83,67 tahun depan.


Minyak mentah AS terlihat rata-rata $77,20 per barel pada tahun 2023, turun dari perkiraan bulan sebelumnya sebesar $78,38, dan $78,25 pada tahun 2024.


Menurut pandangan kami, harga minyak berada di jalur yang tepat untuk mencapai harga tertinggi pada tahun 2023. Pertemuan OPEC pada hari Jumat ini merupakan katalis potensial untuk prospek di mana kami memperkirakan pengurangan pasokan sukarela Arab Saudi akan diperpanjang satu bulan lagi,” kata analis National Australia Bank dalam catatannya pada hari Selasa.


“Pasar telah meninggalkan pesimisme pertumbuhannya,” ekonom energi senior Goldman Sachs Daan Struyven dan timnya menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya.


“Harga minyak telah meningkat sebesar 18% sejak pertengahan Juni karena kembalinya defisit dan pasar minyak yang mengabaikan pandangan pertumbuhan negatif, yang kami anggap terlalu pesimistis.”


Bank tersebut mencatat bahwa pasar minyak global mengalami defisit pasokan pada bulan Juli setelah rata-rata mengalami surplus sekitar 600.000 barel per hari dibandingkan tahun sebelumnya.

Penurunan terbesar dolar dalam 2,5 bulan vs euro pada hari Jumat

Penurunan terbesar dolar dalam 2,5 bulan vs euro pada hari Jumat

Dolar melemah terhadap euro minggu ini karena tanda-tanda inflasi yang lebih rendah dan perekonomian AS yang lebih lemah, sehingga meningkatkan ekspektasi penurunan suku bunga The Fed.

2024-05-17
Dolar tergelincir ke posisi terendah multi-bulan pada hari Kamis

Dolar tergelincir ke posisi terendah multi-bulan pada hari Kamis

Inflasi inti AS yang berada pada level terendah dalam 3 tahun menyebabkan dolar anjlok; dolar Australia juga turun karena laporan pekerjaan yang lemah dari puncaknya dalam 4 bulan.

2024-05-16
Dolar berada pada level terendah satu bulan terhadap euro

Dolar berada pada level terendah satu bulan terhadap euro

Dolar mencapai level terendah dalam 1 bulan vs. euro sebelum laporan inflasi AS. Harga konsumen yang tinggi pada kuartal pertama mendorong penilaian ulang penurunan suku bunga The Fed.

2024-05-15