Intervensi valuta asing merupakan pukulan terakhir bagi yen yang terkepung

2023-06-07
Ringkasan:

Manajer aset bergabung dengan dana lindung nilai dalam meningkatkan posisi bearish yen di tengah spekulasi bahwa BOJ tidak akan terburu-buru menyesuaikan kebijakan moneter ultra-longgarnya.

Tekanan penjualan yang signifikan

Manajer aset bergabung dengan dana lindung nilai dalam meningkatkan posisi bearish yen di tengah spekulasi bahwa BOJ tidak akan terburu-buru menyesuaikan kebijakan moneter ultra-longgarnya.


Yen kehilangan 4,7% dalam dua bulan terakhir di bulan Mei terhadap dolar, yang merupakan mata uang dengan kinerja terburuk kedua di antara mata uang utama lainnya.

USDJPY

Manajer aset meningkatkan posisi tersebut ke posisi terbesar sejauh ini pada tahun 2023 dalam lima hari hingga 30 Mei, data CFTC menunjukkan.


Artinya para manajer menjadi penjual bersih selama dua minggu berturut-turut setelah menjadi pembeli bersih selama 11 minggu berturut-turut.


Seminggu yang lalu, leveraged funds meningkatkan net short pada yen ke tingkat tertinggi dalam hampir satu tahun.


Jepang mengalami defisit perdagangan pada bulan April, menandai bulan ke-21 berturut-turut defisit, sebagian disebabkan oleh melemahnya yen yang menyebabkan impor lebih tinggi.


“Ada kepastian mengenai penjualan yen karena BOJ kemungkinan akan mempertahankan kebijakan suku bunga negatifnya, sementara bank-bank global lainnya telah menaikkan suku bunga kebijakan mereka,” kata Kengo Suzuki, ahli strategi pasar senior di Mizuho Bank Ltd. di Tokyo.


Namun dia memperkirakan kenaikan dolar mungkin terbatas pada sekitar 142 yen dan kemudian bergerak menuju 130 yen pada akhir tahun mengingat kenaikan AS. pengetatan mendekati puncaknya.


Waktu untuk intervensi?

Beberapa pedagang bertaruh pada intervensi yang lebih besar karena yen telah merosot ke tingkat yang akhirnya mendesak pejabat pemerintah untuk mengambil tindakan guna mendukung mata uang tersebut.


Tahun lalu, Kementerian Keuangan Jepang berjuang dengan hampir $68 miliar untuk menopang yen setelah merosot di bawah 150, level terendah sejak tahun 1990.


Mungkin ada intervensi ketika yen mencapai level 145 terhadap greenback, kata Joey Chew, kepala penelitian valuta asing Asia di HSBC.


Perubahan bulan ke bulan yang terlihat pada mata uang sebelum intervensi pada bulan September berkisar antara 6% hingga 8%, jelasnya.


Ekonom Goldman Sachs mencatat dalam laporan penelitiannya bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut dari The Fed akan semakin melemahkan yen.


“Kami masih melihat risiko berkurangnya penguatan Yen jika The Fed terus menaikkan suku bunganya atau BoJ mempertahankan kebijakannya tidak berubah lebih lama dari yang kami perkirakan, yang keduanya menurut kami saat ini terlihat lebih dekat dibandingkan resesi di AS,” kata mereka.


BOJ, Kementerian Keuangan dan Badan Jasa Keuangan mengadakan pertemuan pada tanggal 30 Mei untuk pertama kalinya sejak bulan Maret, dan pejabat tinggi mata uang Masato Kanda mengatakan setelahnya bahwa pemerintah akan mengambil tindakan jika diperlukan.


Rapat kebijakan moneter BoJ berikutnya dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 15 dan 16 Juni. Bank sentral diperkirakan akan mengambil tindakan di tengah dunia dengan suku bunga tinggi dan inflasi tinggi.


Chew mengatakan pasar harus memperhatikan kata-kata seperti ‘rasa mendesak’, ‘berlebihan’, ‘sepihak’, ‘siap bertindak’ dari lebih banyak pembicara termasuk Kanda atau bahkan Perdana Menteri Kishida.

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Dolar sedikit melemah pada hari Selasa di tengah meningkatnya selera risiko, dan tetap stabil di Asia dengan pergerakan mata uang yang minimal.

2024-05-28
Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mulai stabil pada hari Senin, dengan pasar mengamati data inflasi. Sentimen bullish memudar seiring dengan melemahnya perekonomian AS.

2024-05-27
Dolar menuju kenaikan mingguan terbesar dalam sebulan

Dolar menuju kenaikan mingguan terbesar dalam sebulan

Dolar mengalami kenaikan mingguan terbesar dalam enam minggu pada hari Jumat, didorong oleh data ekonomi AS yang kuat dan memicu kekhawatiran suku bunga.

2024-05-24