Seberapa jauh pasar saham Jepang bisa melaju?

2023-11-23
Ringkasan:

Indeks Nikkei bertahan di atas 33.000, mencapai level tertinggi tahun 1990. Berkshire melepas obligasi yen, mempertimbangkan perluasan kepemilikan saham Jepang.

Nikkei 225 stabil di atas 33.000. Indeks acuan Tokyo sempat mencapai level tertinggi yang belum pernah terjadi sejak tahun 1990 pada hari Senin karena imbal hasil Treasury dan dolar mulai melemah pada bulan ini.

225JPY

Ekuitas Jepang telah memberikan pencerahan palsu selama 30 tahun, namun hal ini menjadi incaran setelah mendapat persetujuan dari Buffett. Berkshire Hathaway telah meraup keuntungan besar sejak membangun saham trading house.


Perusahaan tersebut baru saja menjual obligasi yen untuk kedua kalinya pada tahun ini, memicu spekulasi bahwa investor legendaris tersebut ingin meraup lebih banyak saham Jepang.


Sejauh ini, pasar saham Jepang merupakan salah satu yang berkinerja terbaik secara global, namun separuh dari perusahaan-perusahaan Jepang yang tercatat di bursa masih melakukan perdagangan dengan nilai di bawah nilai buku, dan secara agregat memiliki kas 20% lebih banyak dibandingkan kapitalisasi pasar mereka.


Rebound yang kuat ini sebagian disebabkan oleh musim pendapatan yang luar biasa,dengan berlanjutnya depresiasi yen yang menguntungkan perusahaan dan membebankan biaya kepada konsumen.


Tuntutan

Para analis mengatakan revisi ke atas terhadap prospek pendapatan perusahaan Jepang mendukung harga saham. Indeks akan melanjutkan kenaikan teriknya tahun ini hingga tahun 2024, menurut jajak pendapat Reuters.


Perkiraan median untuk tingkat Nikkei pada pertengahan tahun 2024 adalah 35.000, dengan tanggapan berkisar antara 31.143 hingga 39.500 tetapi diperkirakan akan terjadi stagnasi pada ekuitas pada paruh kedua tahun depan.


Masayuki Kichikawa, kepala strategi makro di Sumitomo Mitsui DS Asset Management di Tokyo, memperkirakan Nikkei akan mencapai 39.500 pada bulan Juni dan 40.900 pada akhir tahun 2024.


Peramal yang paling bullish menunjukkan adanya permintaan terpendam dalam investasi bisnis dan permintaan konsumen, khususnya untuk jasa, yang akan mendorong pertumbuhan EPS.


Banyak responden menduga yen mungkin telah mencapai titik terendahnya karena BOJ mendekati akhir dari stimulus super akomodatif dan siklus pengetatan The Fed mencapai puncaknya.

JPY Bil

Arus masuk bersih ke Jepang mencapai ¥946,3 miliar bulan lalu, jumlah terbesar tahun ini dan mendekati rekor tertinggi pada bulan Desember lalu, menurut data Morningstar Direct.


Dana ekuitas khususnya mencatat momentum yang kuat karena ekuitas Jepang dan ekuitas dunia meningkatkan arus masuk bersihnya lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan bulan Juni.


Alasan mencari untung

Tidak semua pengelola uang mengadopsi strategi beli dan tahan seperti Buffett, sehingga modal luar negeri dapat menarik uang mereka kapan saja jika reli terlihat terlalu berlebihan.


Perusahaan-perusahaan yang tidak memenuhi perkiraan analis sejak awal tahun fiskal saat ini di bulan April telah mengalami penurunan harga saham sekitar 6%, lebih besar dari rata-rata selama dekade terakhir, menurut analisis Rie Nishihara, kepala strategi ekuitas Jepang di JPMorgan.


“Ada sedikit reaksi berlebihan terhadap angka pendapatan yang dangkal” karena mereka yang tidak akrab dengan pasar, kata Masashi Akutsu, kepala strategi ekuitas di BofA Securities.


Normalisasi kebijakan juga membuat investor gelisah. Perusahaan-perusahaan besar di Jepang akan terus menaikkan gaji pada tahun 2024, sehingga menambah tekanan pada BOJ untuk bertindak lebih cepat.


Rengo, konfederasi serikat buruh terbesar di Jepang, mengatakan pihaknya akan menuntut kenaikan gaji sebesar "5% atau lebih tinggi" tahun depan. Sementara itu, Kishida telah mendorong kenaikan gaji karena peringkat persetujuannya yang menurun.


Hal ini berarti dampak buruk bagi perusahaan multinasional Jepang akibat pelemahan yen bisa mulai menghilang. Dan BOJ pada akhirnya harus mengurangi neraca keuangannya yang membengkak.

The Bank of Japan

Bank sentral menjadi pemilik terbesar saham Jepang pada akhir tahun 2020 melalui program pembelian aset yang agresif, sehingga bank sentral tersebut menyimpan sejumlah besar aset yang harus dilepas.


“Penjualan J-REIT dan ETF dapat memicu guncangan besar di pasar keuangan,” kata Yamaoka, mantan pejabat BOJ. “Akan sulit untuk keluar dengan cara seperti itu selama masa jabatan Gubernur Ueda.”


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Dolar mencapai puncaknya dalam dua minggu pada hari Kamis

Dolar mencapai puncaknya dalam dua minggu pada hari Kamis

Pada hari Kamis, dolar melonjak ke level tertinggi dalam dua minggu karena data ekonomi yang kuat dan lelang Treasury yang lemah, menandakan adanya riak di pasar.

2024-05-30
Dolar Australia tidak terpengaruh pada hari Rabu

Dolar Australia tidak terpengaruh pada hari Rabu

Dolar naik pada hari Rabu karena The Fed mungkin menunda penurunan suku bunga. Dolar Aussie tetap datar setelah data inflasi yang kuat.

2024-05-29
Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Dolar sedikit melemah pada hari Selasa di tengah meningkatnya selera risiko, dan tetap stabil di Asia dengan pergerakan mata uang yang minimal.

2024-05-28