Jesse Livermore - Kemiskinan hingga Miliaran Perdagangan

2023-11-17
Ringkasan:

Jesse Livermore, raja perdagangan, terkenal karena mengikuti tren dan "Hukum Moore" dalam perdagangan frekuensi tinggi jangka pendek, yang menghasilkan keuntungan.

Siapa ahli investasi dan perdagangan paling berpengaruh di zaman modern? Apakah nama-nama seperti Buffett dan Soros muncul di benak Anda? Mungkin jika Anda berkeliling Wall Street dan bertanya, Anda akan sering mendengar nama: Jesse Livermore, yang dipuja sebagai Raja Perdagangan. Pernahkah Anda mendengar tentang dia? Seperti Buffett, Soros, dan lainnya, dia dianggap sebagai salah satu pedagang investasi paling terkemuka di abad terakhir. Di panggung ekonomi dan keuangan Amerika, pengaruhnya telah memaksa raksasa keuangan Wall Street dan pemerintah menundukkan kepala dan memohon belas kasihan.

Jesse Livermore

Jesse Livermore, lahir pada tahun 1877, sudah menjadi sosok dua abad lalu. Kisahnya dimulai di Massachusetts. Keluarganya miskin ketika dia masih kecil, dan dia memutuskan untuk melarikan diri dari rumah ketika dia berusia 14 tahun. Dengan hanya lima dolar yang diberikan oleh ibunya, dia memulai kehidupan mengembara dan legendaris. Pada era itu, ada banyak tempat di Amerika Serikat yang disebut “bucket”, yang setara dengan kasino saham. Anda bisa membayangkannya sebagai kasino. Anda masuk dan bertaruh apakah saham akan naik atau turun. Mirip dengan jual beli saham, namun nyatanya Anda tidak benar-benar membeli atau menjual benda fisik.


Saat ini, raja dagang cilik menjadi sangat tertarik dengan harga saham. Dengan mengamati fluktuasi harga dan mencatatnya dalam buku catatan kecil, ia menemukan bahwa harga saham cenderung berfluktuasi dalam suatu kisaran. Jadi, dia merumuskan strategi sederhana: beli di kisaran harga terendah dan jual di kisaran harga tinggi. Strategi ini memungkinkan dia memperoleh penghasilan $200 dalam seminggu dan dengan mudah membelikan ibunya rumah seharga $1.000 pada usia 17 tahun.


Jadi di kasino saham Boston, nama raja perdagangan perlahan-lahan menyebar, menarik banyak perhatian tetapi juga menyebabkan ketidakpuasan di kasino. Akhirnya dia masuk daftar hitam, dan peluang finansialnya di Boston diblokir, jadi dia memutuskan untuk pergi ke New York. Saat ini, ia menemukan bahwa pasar saham sebenarnya tidak semenyenangkan yang ia bayangkan. Pasar berubah dengan cepat, dan harga yang dia lihat di kasino tertinggal. Biaya transaksi sebenarnya mungkin lebih tinggi, dan likuiditasnya baik dan buruk. Strategi perdagangan jangka pendek dan frekuensi tinggi tidak dapat berhasil di pasar saham nyata. Kemudian dia menyadari bahwa dia perlu mengubah strateginya.


Setelah melakukan penelitian mendalam, raja perdagangan menemukan bahwa harga saham tidak berfluktuasi secara acak, tetapi terdapat poin-poin penting, seperti level support dan tekanan. Dia menyadari bahwa harga saham akan berfluktuasi di wilayah-wilayah ini dalam jangka pendek dan, begitu harga saham keluar dari wilayah-wilayah ini, dapat terus naik atau turun. Peningkatan pemikiran subversif ini membawanya ke tahap perdagangan berikutnya, yaitu mengikuti tren. Keberhasilan strategi ini membuatnya terkenal di pasar saham, dan kekayaan bersihnya mencapai seratus ribu dolar AS.


Tentu saja, proses ini tidak berjalan mulus baginya. Misalnya, dia terlalu malu untuk menjual stok pinggang lebih awal, yang mengakibatkan kerugian yang sangat disesalkan. Hal ini meletakkan dasar bagi prinsip perdagangannya selanjutnya: jangan terburu-buru menjual pada perdagangan yang menguntungkan.


Setelah menghasilkan banyak uang di pasar saham, dia sangat gembira dan segera terjun ke pasar berjangka kapas. Itu tidak sesederhana yang dibayangkan, tetapi situasi yang mudah itu hancur di depan matanya, sehingga dia dengan mudah kehilangan lebih dari setengah investasi $50,000. Ada alasan yang sangat penting untuk hal ini: ia enggan menjual ketika mengalami kerugian kecil, selalu berharap untuk memulihkan kerugian tersebut, yang pada akhirnya berujung pada kerugian yang lebih serius. Hal ini mengarah pada prinsip perdagangan yang kedua: untuk perdagangan yang merugi, jika Anda tidak yakin dengan prospeknya, Anda harus segera menghentikan kerugian tersebut.


Prinsip ini mencerminkan prinsip pertama. Ketika suatu saham jatuh, reaksi naluriah kebanyakan orang adalah menunggu dan melihat, berharap menunggu harga saham pulih. Beberapa bahkan mungkin mempertimbangkan untuk membeli lebih banyak untuk mengurangi biaya dan menunggu kenaikan di masa depan. Kedua prinsip ini memerintahkan kita untuk melawan naluri kita sendiri. Perdagangan yang baik sering kali didasarkan pada analisis yang cermat. Jika transaksi didasarkan pada analisa yang matang dan pada akhirnya menghasilkan keuntungan, maka kemungkinan analisa tersebut relatif tinggi. Sebaliknya, jika Anda mulai merugi, itu berarti penilaian Anda mungkin salah. Saat ini, Anda harus menghentikan kehilangan waktu; jika tidak, Anda mungkin kehilangan lebih banyak.


Tentu saja, hal ini didasarkan pada analisis yang cermat dan bukan tebakan buta mengenai tren masa depan.


Strategi dan ide perdagangan raja perdagangan terus meningkat, dan kekayaannya secara bertahap terakumulasi hingga seratus ribu dolar AS. Pada tahun 1907, pasar kehilangan kepercayaan, dan orang-orang lari ke bank. Strategi yang diadopsi oleh raja perdagangan pada tahap kedua adalah mengikuti tren dan sepenuhnya menggunakan esensi ini untuk menilai bahwa pasar akan segera runtuh. Dia dengan tegas memperpendek pasar dan berhasil menghasilkan banyak uang. Saat ini, pemerintah AS sedang gelisah dan khawatir dengan krisis ekonomi, sehingga meminta bantuan JPMorgan Chase. Morgan mengetahui bahwa raja perdagangan melakukan short-selling dan mengambil inisiatif untuk datang kepadanya untuk menjadi perantara, berharap dia akan menghentikan operasinya. Mempertimbangkan wajah Morgan, raja perdagangan memutuskan untuk menutup posisi dan mengambil posisi long pada backhand. Hasilnya seperti yang dia harapkan. Di bawah operasi pasar perusahaan-perusahaan besar, pasar saham pulih dengan cepat. Raja perdagangan menghasilkan satu juta dolar AS dalam satu hari, dan kekayaan bersihnya mencapai lima juta dolar AS.


Keberhasilan ini pun membuat sang raja dagang terjerumus ke dalam kesombongan, ia mulai menghambur-hamburkan uang, membeli kapal pesiar dan rumah mewah, serta berteman dengan wanita-wanita terkenal. Dia tenggelam dalam kegembiraan kesuksesan dan berpikir seluruh dunia adalah miliknya. Inilah kesalahan yang dilakukan banyak orang setelah sukses; Artinya, mereka terlalu ceroboh, menghabiskan uang seperti air, dan mengabaikan risiko.


Pada tahun kedua setelah berhasil menghasilkan uang, raja perdagangan kembali memasuki pasar berjangka kapas. Pada saat ini, seorang teman yang mengaku sebagai Raja Kapas memberinya beberapa informasi orang dalam dan menyarankan agar dia memperbanyak kapas. Meski ragu, raja perdagangan itu meningkatkan leverage dan mulai membeli kapas berjangka. Tak disangka, raja kapas bekerja sama dengan pemasok lain untuk menjual kapas dalam jumlah besar sehingga menyebabkan harga anjlok dan raja dagang kembali bangkrut.


Pukulan ini sangat berat bagi raja perdagangan, mendorongnya untuk menambahkan sebuah prinsip pada prinsip perdagangannya: percayalah bahwa Anda dapat mendengarkan apa yang orang lain katakan, tetapi Anda tidak dapat menerima pujian penuh. Raja pedagang hanya bisa menjilat wajahnya lagi dan meminjam uang dari teman-temannya, berharap bisa kembali. Saat ini, dia berusia 39 tahun dan lebih berhati-hati dari sebelumnya. Dia menghabiskan enam minggu tanpa melakukan satu transaksi pun, melainkan menunggu dan mempelajari tren kuotasi pasar. Saya berharap menemukan waktu yang tepat. Dia kebetulan memanfaatkan masa Perang Dunia I dan mengetahui bahwa permintaan logam akan meningkat selama perang, jadi dia menginvestasikan sejumlah besar uang untuk membeli saham sebuah perusahaan baja dengan harga pembelian $98. Sahamnya naik menjadi $115, tetapi dia bersikeras untuk tidak menjualnya, menerapkan prinsip perdagangan pertamanya, dan bahkan terus meningkatkan posisi dan meningkatkan leverage. Akhirnya, ketika sahamnya mencapai $145, dia merasa sudah cukup, berhenti, dan mendapatkan kembali modal awalnya.


Plot perdagangan seperti itu sering kali merupakan permainan psikologis. Strategi raja perdagangan menjadi semakin matang, dan dia menghasilkan lebih banyak uang, secara bertahap memahami inti permainan di pasar. Dia meningkatkan strateginya, mengantarkan masa kejayaannya, dan sekali lagi menghasilkan uang. Raja perdagangan tidak lagi puas dengan hal ini dan mulai memasuki pasar berjangka kapas. Kali ini, dia benar-benar menemukan cara yang benar untuk membuka pasar kapas dan memeras pasar dengan membeli kontrak berjangka. Dia menggunakan cara-cara abu-abu dan manipulasi opini publik, yang dulunya membuat hampir mustahil membeli kapas di pasar. Pemerintah AS merasa gugup, dan Gedung Putih segera mengirim seseorang untuk mencari raja kesepakatan dan memintanya untuk berhenti. Untuk menyelamatkan muka pemerintah, raja dagang menghentikan operasinya.


Tidak dapat disangkal bahwa raja perdagangan menjadi semakin sukses di pasar berjangka dan kemudian berlari di pasar gandum dan jagung, mencapai peningkatan lagi. Keputusan dan strateginya telah menjadikannya kuda hitam di pasar, terus memperbarui legenda kesuksesannya.


Seiring berjalannya waktu, ide perdagangan raja perdagangan menjadi lebih matang, dan dia secara bertahap mengembangkan seperangkat aturan perdagangan uniknya sendiri. Dia mengusulkan "Hukum Moore" yang terkenal, yang menyatakan bahwa "perubahan harga selalu bergerak ke arah yang berlawanan." Undang-undang ini dianggap sebagai karya perintis teori analisis teknis pasar saham dan memiliki dampak besar pada sekolah analisis teknis berikutnya.


Pada tahun 1925, raja dagang berusia 48 tahun itu memiliki kekayaan puluhan juta dolar. Saat ini, dia menyimpulkan sebuah prinsip yang sangat penting dalam perdagangan: jangan terburu-buru memasuki pasar ketika peluangnya tidak cukup jelas. Kesabaran adalah hal yang paling sulit dipertahankan selama proses trading. Meskipun kelihatannya sederhana, menurut saya pribadi ini adalah poin yang paling menakjubkan. Singkatnya, ketika Anda tidak punya ide bagus, jangan bertindak gegabah. Banyak orang merasakan hal yang sama tentang perdagangan saham, karena ketika menganalisis strategi dan transaksi, hal yang paling sulit bukanlah menemukan metode analisis yang ampuh tetapi duduk santai dan menunggu peluang bagus.


Pada tahun 1929, raja perdagangan memperhatikan bahwa banyak saham terkemuka di pasar menunjukkan tanda-tanda sedikit lesu dan samar-samar mencium bau krisis. Ini adalah kesempatan sekali seumur hidup baginya. Dia telah berhasil melakukan short pada gandum, kapas, dan saham-saham tertentu sebelumnya, namun kali ini dia ingin melakukan short pada seluruh pasar saham AS. Untuk menutupi kerugiannya, dia mempekerjakan lebih dari seratus broker untuk diam-diam memulai shortselling. Pada tanggal 29 Oktober 1929, yang sering kita sebut Black Tuesday, pasar saham AS mengalami kemerosotan yang tak terlukiskan. Pemerintah AS telah berulang kali memohon belas kasihan sebelumnya, namun kali ini tidak berhasil, sehingga menyebabkan depresi ekonomi terburuk dalam sejarah AS.


Dihadapkan pada peluang yang hanya terjadi sekali dalam satu abad ini, sang raja pedagang menggunakan pengalaman dan keterampilan seumur hidupnya untuk mengalahkan nalurinya sendiri. Saat pasar sedang tertekan, raja dagang dengan cerdik memanfaatkan peluang tersebut. Tindakan yang membahayakan kekayaan negara ini tidak dipandang baik dalam konteks moral pada saat itu karena kapitalis seperti JP Morgan dan Trading King sering kali tidak memiliki pengendalian moral karena tidak adanya pengawasan.


Namun kekayaan tidak membawa kebahagiaan. Istri kedua raja pedagang itu kecanduan alkohol dan bahkan bertengkar dengan putranya; dia menembak dan melukainya dan hampir merenggut nyawanya. Belakangan, dia menceraikan istrinya dan menderita amnesia, dan kariernya kacau balau. Akibatnya, Amerika Serikat membentuk badan pengatur, SEC, yang mempersulit operasi seksi raja perdagangan tersebut.


Pada tahun 1934, raja perdagangan yang pernah menjadi miliarder ini bangkrut untuk ketiga kalinya. Sampai hari ini, mengapa ia bangkrut masih menjadi misteri. Kali ini, raja perdagangan tidak bisa kembali lagi dan bahkan menderita depresi. Pada usia 63 tahun, ia memilih untuk mengakhiri hidupnya. Inilah kehidupan raja perdagangan Livermore. Dia kabur dari rumah dengan membawa lima dolar di sakunya pada usia 14 tahun. Dia mengalami tiga kali jatuh bangun, tiga kali bangkrut, dan akhirnya menjadi miliarder. Namun, dia mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri.


Meskipun raja perdagangan gagal berpegang pada prinsip perdagangannya, konsep perdagangannya berdampak besar pada generasi selanjutnya dan diadopsi oleh banyak ahli modern. Terakhir, dia memberikan prinsip klasik raja perdagangan kepada semua orang: “ Pasar tidak pernah salah; hanya sifat manusia yang akan melakukan kesalahan.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12