Yen menembus di atas 140 karena menyusutnya spekulasi bullish terhadap dolar

2023-07-13
Ringkasan:

Yen menguat pada level terkuatnya dalam sebulan meskipun sebelumnya diprediksi bahwa mata uang tersebut siap untuk reli sebesar 10% karena Jepang menilai kembali kebijakan moneter ultra-dovishnya belum membuahkan hasil.

Yen bulls in dismay

Yen menguat pada level terkuatnya dalam sebulan meskipun prediksi bahwa mata uang tersebut siap untuk reli sebesar 10% karena Jepang menilai kembali kebijakan moneter ultra-dovishnya belum membuahkan hasil.


Para pembeli Yen akhirnya melihat adanya desas-desus bahwa gelombang depresiasi telah berbalik. Beberapa investor semakin menaruh harapan mereka pada awal resesi global yang kemungkinan akan mendukung mata uang haven.


Mereka terjebak pada langkah yang salah meskipun ada beberapa alasan untuk bertahan lama. Perusahaan-perusahaan Jepang mulai menaikkan upah; bank sentral lain diperkirakan akan menurunkan suku bunga karena melambatnya pertumbuhan.


Sebaliknya, yen kembali tergelincir ke level yang mendorong intervensi pada bulan Oktober, sementara The Fed terus menaikkan suku bunga untuk mencoba mengendalikan inflasi.


Namun, yen naik sekitar 3% bulan ini, salah satu penampilan terbaikdiantara rekan-rekan G10 itu memperkuat melewati tingkat psikologi kunci 140 padaRabu dalam lima hari yang menang.


Pembalikan risiko dolar-yen selama enam dan 12 bulan ke depan tetap berada dalam wilayah negatif sejak bulan November, menunjukkan bahwa pedagang opsi juga memperkirakan pasangan ini akan turun.


Dollar terhuyung

Dana lindung nilai (hedge funds) telah beralih ke taruhan dolar yang bearish untuk pertama kalinya sejak bulan Maret dengan taruhan bahwa Federal Reserve akhirnya mendekati akhir dari siklus kenaikan suku bunganya.


Investor dengan leverage beralih ke posisi net short dolar sebanyak 20.091 kontrak dalam seminggu hingga 7 Juli, menurut data dari CFTC. Mereka membeli bersih 5.196 kontrak pada minggu sebelumnya.


Indeks harga konsumen AS meningkat 3% pada bulan Juni dibandingkan tahun lalu, level terendah sejak Maret 2021, meningkatkan kepercayaan para penjual dolar yang bertaruh bahwa bank sentral akan mulai melonggarkan kebijakannya lebih cepat.


Indeks Bloomberg Dollar Spot merosot ke level terendah dalam 15 bulan setelah laporan tersebut, dengan indeks tersebut sekarang turun lebih dari 11% dari puncaknya di bulan September.


Yen dipandang sebagai penerima manfaat utama karena para pembeli melihat katalis dari kekhawatiran resesi AS hingga menyempitnya perbedaan imbal hasil hingga spekulasi bahwa BOJ mungkin mengubah kebijakan ultra-longgarnya dalam beberapa bulan mendatang.

USDJYP

Wall Street tetap tidak yakin

UBS Global Wealth Management melihat waktu terjadinya resesi di AS adalah kunci bagi kinerja yen.


While the Swiss money manager has trimmed its forecast, Dominic Schnider — head of global foreign exchange and commodities — remains bullish, expecting the Japanese currency will finish 2023 more than 9% stronger at 128 per dollar.


“Memiliki eksposur yen jangka panjang juga bertindak sebagai lindung nilai terhadap risiko dalam konteks portofolio jika tekanan pasar keuangan baru muncul,” katanya, menunjuk pada pemantulan yen pada bulan Maret karena beberapa bank regional AS ambruk.


Capital Economics juga mendukung seruan penguatan yen, dengan target akhir tahun sebesar 130. Perusahaan memperkirakan aset-aset yang aman akan mendapatkan kembali kekuatannya pada paruh kedua karena negara-negara maju memasuki resesi dan selera terhadap risiko memburuk.


Namun, para manajer aset menambah taruhan mereka terhadap yen pada minggu lalu, meningkatkan taruhan tersebut ke level tertinggi tahun ini, dan dana leverage juga meningkatkan posisi short mereka.


Di antara mereka yang skeptis terhadap kenaikan yen, JPMorgan merevisi target dolar-yen pada akhir tahun menjadi 152 dari 142, yang menyiratkan depresiasi sebesar 7,5%.


Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan dolar-yen berada pada level 135 dalam enam bulan, sementara pasar forward menunjukkan jalur apresiasi yang lebih moderat.

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Dolar sedikit melemah pada hari Selasa di tengah meningkatnya selera risiko, dan tetap stabil di Asia dengan pergerakan mata uang yang minimal.

2024-05-28
Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mulai stabil pada hari Senin, dengan pasar mengamati data inflasi. Sentimen bullish memudar seiring dengan melemahnya perekonomian AS.

2024-05-27
Dolar menuju kenaikan mingguan terbesar dalam sebulan

Dolar menuju kenaikan mingguan terbesar dalam sebulan

Dolar mengalami kenaikan mingguan terbesar dalam enam minggu pada hari Jumat, didorong oleh data ekonomi AS yang kuat dan memicu kekhawatiran suku bunga.

2024-05-24