Emas berisiko jatuh ke dalam perangkap bullish baru

2023-12-08
Ringkasan:

Emas mencapai rekor tertinggi $2.100, dengan fokus pada waktu penurunan suku bunga The Fed. Ada ketidakpastian permintaan di Tiongkok dan India, dengan menurunnya permintaan emas Tiongkok.

Emas mencapai rekor tertinggi baru di atas $2100 pada akhir pekan karena kekuatan dolar tampaknya telah mencapai puncaknya. Fokusnya sekarang adalah kapan The Fed akan memulai penurunan suku bunganya tahun depan.


Melonjaknya imbal hasil Treasury membuat investor ketakutan tahun ini, namun para pengambil kebijakan di AS dan Eropa yang beralih dari sikap hawkish pada bulan November telah mengubah dinamika pasar.


Harga emas berada di jalur untuk mencapai level tertinggi baru tahun depan dan bisa tetap di atas level $2.000, kata para analis. Ini adalah perkiraan yang berani karena logam mulia selalu turun menuju $1.800 atau bahkan lebih rendah setelah melewati $2.000.

XAUUSD

Konflik di Timur Tengah hampir tidak menimbulkan kekhawatiran bagi investor karena janji Iran untuk mendukung Hamas tidak menghasilkan balas dendam antara Yahudi dan Muslim. Namun hal ini tidak mengurangi permintaan emas.


Posisi net long di COMEX naik 23% bulan ke bulan di bulan November dan 24% bank sentral berniat meningkatkan cadangan emas mereka dalam 12 bulan ke depan, menurut WGC.


Arus keluar ETF emas global juga melambat secara signifikan pada bulan lalu. Namun logam mulia yang berada di posisi tinggi sangat rentan terhadap risiko apa pun yang dapat menggagalkan reli.


Permintaan Tiongkok dan India berkurang

Tiongkok dan India menguasai lebih dari 50% pasar emas fisik, dan harga yang lebih tinggi mulai berdampak pada permintaan ritel di kedua negara.


Meskipun permintaan emas India cukup solid pada tahun 2023, sejalan dengan kuatnya perekonomian domestik, tampaknya momentum tersebut mungkin akan melemah.

China and India demand wane

Pasar yang sensitif terhadap harga ini mengalami peningkatan permintaan perhiasan sebesar 7% setiap tahunnya pada kuartal ketiga, namun kenaikan biaya seharusnya membatasi pertumbuhan lebih lanjut pada kuartal saat ini.


Impor bersih Tiongkok dari Hong Kong turun 23% menjadi 26.793 metrik ton di bulan Oktober, dibandingkan dengan 34.757 ton di bulan September, data menunjukkan. Ini merupakan penurunan bulanan kedua berturut-turut.


Permintaan perhiasan di negara tersebut turun 6% YoY pada kuartal ketiga. Ketidakpastian makroekonomi diperkirakan akan semakin mengurangi permintaan pada kuartal keempat.


McKinsey mengatakan konsumen Tiongkok tidak akan melakukan pembelanjaan dalam waktu dekat. Sentimen konsumen berada pada tingkat yang sama seperti sekitar 12 bulan yang lalu, ketika negara tersebut masih hidup di bawah pembatasan Covid.


Bertaruh pada penurunan suku bunga yang berlebihan

Pasar memperkirakan penurunan suku bunga setidaknya 100 basis poin tahun depan, dimulai pada kuartal kedua. Bagi BlackRock, hal itu tidak masuk akal dan tidak nyata.


”Situasi di atas hanya akan terjadi setelah terjadi masalah besar di Amerika Serikat.Meski harus ada penurunan suku bunga,namun luasnya akan jauh lebih kecil dibandingkan siklus ekonomi lama."


Pekan lalu Ketua Fed Jerome Powell menolak ekspektasi penurunan suku bunga agresif di masa depan, meskipun pernyataannya mengindikasikan bahwa bank sentral setidaknya mungkin akan melakukan kenaikan suku bunga untuk saat ini.


Ekonom dan analis secara luas percaya bahwa AS dapat mencapai soft landing pada tahun 2024. Emas kemungkinan akan memiliki ruang pertumbuhan yang terbatas untuk mencetak rekor tertinggi lainnya jika hal tersebut benar terjadi.


Metrik pembelian bersih dana leverage pada greenback terhadap delapan mata uang naik ke level tertinggi sejak Februari 2022 pada 21 November, menurut data dari CFTC.


Peningkatan posisi beli bersih dolar terutama didorong oleh pergeseran posisi terhadap pound, dolar Australia, dan peso Meksiko, sementara taruhan bullish pada greenback berkurang terhadap dolar Kanada, yen, dan euro.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Dolar AS menguat secara luas pada hari Selasa

Dolar AS menguat secara luas pada hari Selasa

Dolar AS melonjak pada hari Selasa di tengah ekspektasi tingginya suku bunga yang berkepanjangan, sementara dolar Australia melemah meskipun Tiongkok melakukan pemotongan LPR.

2024-02-20
Dolar stabil pada hari Senin

Dolar stabil pada hari Senin

Dolar yang stabil pada hari Senin menghadapi ketidakpastian waktu pelonggaran karena inflasi yang terus-menerus. Pedagang menantikan penurunan suku bunga pertama pada bulan Juni, menurut CME FedWatch.

2024-02-19
​Peningkatan yen mendapatkan kenyataan setelah bulan Januari yang brutal

​Peningkatan yen mendapatkan kenyataan setelah bulan Januari yang brutal

Yen Jepang mengalami awal yang buruk pada tahun ini, turun sekitar 5%. Inflasi di Jepang telah mereda, dan prospek perekonomian AS optimis.

2024-02-09