Sejarah Tesla dan potensi investasi

2024-05-02
Ringkasan:

Kapitalisasi pasar dan harga saham Tesla berfluktuasi, namun kepemimpinan EV dan energinya menawarkan potensi jangka panjang. Investor harus mengevaluasi risiko dengan hati-hati.​

Setiap investor yang memperhatikan saham AS pasti akan memperhatikan Tesla. Sebagai perusahaan mobil listrik dan energi, fluktuasi harga sahamnya kerap menarik perhatian pasar. Model bisnisnya yang inovatif, teknologi canggih, dan pengaruh pendiri perusahaan, Elon Musk, menjadikannya saham terkenal. Hari ini, kita akan melihat sejarah Tesla dan potensi investasinya.

Tesla Pendiri dan Sejarah Tesla

Banyak orang mengira pendirinya adalah Musk. Namun sebenarnya ini adalah perusahaan manufaktur mobil listrik yang didirikan oleh insinyur Silicon Valley Martin Eberhard dan Marc Tarpenning, didirikan pada tahun 2003. dan dinamai Nikola Tesla, penemu arus bolak-balik.


Tujuan pendiri Martin Eberhard dan Marc Tarpenning adalah membangun mobil sport listrik mewah kelas atas untuk menunjukkan potensi kendaraan listrik. Namun, karena kekurangan modal, mereka harus mencari investasi dan akhirnya menemukan miliarder Elon Musk. Jadi pada tahun 2004. Musk menginvestasikan $6,5 juta dalam putaran pembiayaan Seri A dan menjadi pemegang saham dan ketua terbesar perusahaan.


Elon Musk memiliki pengaruh yang signifikan terhadap arah dan strategi perusahaan sejak bergabung dengan Finger. Dia tidak hanya memberikan dukungan finansial sebagai investor, namun dia juga secara pribadi terlibat dalam keputusan desain dan rekayasa perusahaan. Pada bulan Agustus 2006. Musk mengusulkan peta jalan pengembangan perusahaan, strategi “tiga langkah”, yang telah menjadi inti dari pendekatan pengembangan perusahaan.


Strategi “tiga langkah” ini terdiri dari yang berikut: Fase 1: Membangun mobil sport khusus yang mahal, Roadster, dan menggunakan hasilnya untuk mengembangkan model yang lebih murah. Fase 2: Gunakan dana yang diperoleh dari Fase 1 untuk membangun Model S dan Model X berukuran sedang yang lebih murah. Fase 3: Mengembangkan Model 3 yang terjangkau dan terlaris dengan opsi energi tanpa emisi.


Berdasarkan strategi tiga langkah ini, antara tahun 2003 dan 2008. Tesla memperkenalkan Roadster, mobil sport listrik khusus kelas atas, sebagai entri pertamanya ke industri otomotif. Industri otomotif merupakan industri padat teknologi dan modal yang dapat menjadi tantangan besar bagi perusahaan baru.


Pada saat itu, terdapat kesenjangan dalam proses manufaktur, manajemen rantai pasokan, dan branding dibandingkan dengan perusahaan mobil tradisional yang memiliki sejarah bertahun-tahun. Selain itu, biaya baterai mencapai $1.000 per kWh, dan industri ini belum cukup matang untuk membuat produksi menjadi mahal. Oleh karena itu, perusahaan memutuskan untuk meluncurkan mobil sport listrik kelas atas terlebih dahulu untuk menumbangkan persepsi masyarakat terhadap mobil listrik jarak pendek dengan cara yang terbang tinggi.


Pada bulan Juli 2006. Tesla secara resmi meluncurkan mobil sport Roadster. Dikembangkan dalam kemitraan dengan Lotus Cars dari Inggris, roadster ini dijual dengan harga $98.000 dengan waktu akselerasi 100 kilometer sekitar 3,7 detik dan jangkauan 400 kilometer. Saat diluncurkan, mobil ini disukai oleh banyak bintang Hollywood dan sosialita, seperti para eksekutif Silicon Valley.


Namun, karena hambatan dalam rantai pasokan dan teknologi komponen inti, biaya produksi Roadster menjadi tidak terkendali, dan output pun menurun. Di bawah kepemimpinan CEO Martin Eberhard, tim perusahaan terlalu fokus pada pengembangan teknologi dan peningkatan kinerja serta mengabaikan pengaturan produksi dan pengendalian produk, sehingga mengakibatkan penundaan yang serius dalam jadwal produk.


Pada bulan Juni 2007, hanya dua bulan sebelum Roadster mulai diproduksi, perusahaan masih belum menyelesaikan pengembangan komponen inti, transmisi dua gigi. Selain itu, karena kurangnya skala dalam pembelian rantai pasokan, biaya produksi 50 Roadster awal meningkat dari rata-rata $65.000 menjadi lebih dari $100.000. menyebabkan beberapa pre-order dibatalkan.


Pendiri Eberhard dicopot dari jabatan CEO pada Agustus 2007 karena kegagalan manajemen dan biaya yang tidak terkendali. Musk mengambil alih operasional perusahaan sehari-hari dan, pada tahun-tahun berikutnya, berhasil meluncurkan beberapa model mobil listrik yang sangat populer, seperti Model S, Model X, Model 3. dan Model Y. Keberhasilan perusahaan telah diakui. oleh publik.


Model-model ini disukai oleh konsumen di seluruh dunia dan mendorong pertumbuhan pesat perusahaan. Sementara itu, Musk terus berinvestasi di Tesla untuk memastikan perusahaan tersebut memiliki cukup uang untuk berinovasi dan berekspansi. Di bawah kepemimpinan Musk, perusahaan ini tidak hanya mencapai kesuksesan besar dalam kendaraan listrik tetapi juga merambah ke bidang penyimpanan energi dan energi surya.


Meskipun perusahaan mengalami pertumbuhan pesat dan pencapaian luar biasa, gaya manajemen Musk dan cara perusahaan beroperasi telah menimbulkan beberapa kontroversi. Misalnya, ia menerapkan kebijakan tekanan tinggi di tempat kerja, yang mengharuskan karyawannya bekerja lembur untuk mencapai target produksi yang tinggi. Gaya ini dapat menimbulkan stres bagi karyawan, namun dalam beberapa kasus, gaya ini berkontribusi terhadap kesuksesan perusahaan.


Secara keseluruhan, sejarah Tesla adalah kisah sebuah startup yang menjadi raksasa mobil listrik global. Hal ini tidak hanya ditandai dengan keberhasilan dan terobosan tetapi juga disertai dengan tantangan dan kontroversi. Namun terlepas dari itu, mereka telah menjadi salah satu pemimpin dalam kendaraan listrik dan energi berkelanjutan.

Tesla's market capitalization Kapitalisasi pasar Tesla

Sebagai salah satu produsen mobil paling berharga di dunia, kapitalisasi pasarnya berfluktuasi seiring dengan volatilitas pasar. Hal ini dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk kinerja bisnis kendaraan listrik, volume produksi dan pengiriman, permintaan pasar, inovasi teknologi, kebijakan peraturan, kondisi makroekonomi, dan investasi serta penelitian dan pengembangan Tesla di bidang energi terbarukan.


Pada tanggal 29 Juni 2010. Tesla menjadi perusahaan publik dengan penawaran umum perdana (IPO) di NASDAQ. Saat ini, harga saham perusahaan ditetapkan pada $17 per saham, dan IPO menghasilkan total sekitar $226 juta. Kapitalisasi pasar perusahaan pada saat itu relatif rendah karena merupakan perusahaan rintisan yang berfokus pada produksi Roadster, mobil sport listrik kelas atas.


Dalam beberapa tahun pertama setelah IPO, kapitalisasi pasarnya berfluktuasi pada tingkat yang rendah. Hal ini disebabkan oleh kesulitan perusahaan dalam produksi dan manajemen rantai pasokan serta terbatasnya jajaran produk. Di sisi produksi, Roadster memiliki biaya produksi yang tinggi dan masalah rantai pasokan, yang menyebabkan perusahaan kesulitan mencapai profitabilitas selama bertahun-tahun.


Baru pada tahun 2012 perusahaan meluncurkan sedan listrik Model S, yang sukses besar di pasar. Mobil ini memenangkan hati konsumen dengan performa, jangkauan, dan desainnya yang luar biasa serta dipandang sebagai perwakilan inovatif pasar mobil listrik. Keberhasilannya juga mendongkrak pendapatan penjualan dan laba perusahaan, sehingga meningkatkan kepercayaan investor terhadap perusahaan. Ketika kinerja perusahaan terus membaik, kapitalisasi pasar Tesla mulai terus meningkat.


Tahun 2017 menjadi tahun peluncuran resmi mobil listrik yang lebih terjangkau, Model 3. Peluncuran mobil ini menandai terobosan penting bagi perusahaan di pasar massal. Karena harganya yang relatif terjangkau serta kualitas dan teknologi yang dimiliki merek perusahaan, mobil ini menarik banyak perhatian dan pembelian konsumen.


Seiring dengan peningkatan penjualan Model 3, pendapatan dan laba perusahaan semakin meningkat, yang berdampak positif pada pertumbuhan kapitalisasi pasar perusahaan. Keberhasilan Model 3 membuat investor semakin optimis terhadap prospek masa depan perusahaan, yang pada akhirnya semakin meningkatkan kapitalisasi pasar perusahaan.


Perusahaan kemudian mulai gencar melakukan ekspansi bisnis secara global, termasuk membangun pabrik di China dan Eropa. Misalnya, mereka membangun Shanghai Superfactory di Tiongkok, yang merupakan basis produksi utamanya di pasar Tiongkok. Ia juga membangun pabrik Berlin di Eropa. Pembangunan pabrik-pabrik tersebut telah meningkatkan kapasitas produksi perusahaan secara signifikan dan meningkatkan daya saingnya di pasar global.


Secara global, penjualan kendaraan listrik Te terus tumbuh, sehingga semakin mendongkrak kapitalisasi pasar perusahaan. Pada saat yang sama, posisi terdepannya dalam kendaraan listrik dan energi terbarukan semakin diperkuat seiring dengan semakin berkembangnya fokus global terhadap isu-isu energi berkelanjutan dan lingkungan hidup. Perusahaan ini juga mempertahankan posisi terdepannya di pasar dengan kemampuan inovatifnya dalam teknologi baterai, kendaraan otonom, dan energi berkelanjutan.


Ini adalah tahun-tahun pertumbuhan yang tinggi bagi perusahaan, dan pada tahun 2021, kapitalisasi pasarnya melampaui angka triliunan dolar. Momen penting ini menandai tingkat kesuksesan baru bagi perusahaan tersebut. Hal ini mencerminkan kepercayaan investor terhadap pertumbuhan perusahaan di masa depan, serta pertumbuhan pesat industri kendaraan listrik dan sektor energi berkelanjutan.


Berbeda dengan perusahaan lain yang mengalami perubahan kapitalisasi pasar, CEO perusahaan, Elon Musk, berperan besar dalam pengambilan keputusan, peluncuran produk, dan strategi pemasaran perusahaan serta memberikan dampak signifikan terhadap pasar dan investor dalam hal peluncuran produk, interaksi media sosial, dan banyak lagi. “Efek Musk” ini juga berkontribusi terhadap pertumbuhan kapitalisasi pasar perusahaan.


Sejak tahun 2022 hingga saat ini, kapitalisasi pasar Tesla mengalami naik turun, salah satunya disebabkan oleh penyesuaian ekspektasi pasar terhadap kendaraan listrik dan energi terbarukan. Selain itu, permasalahan rantai pasokan global dan meningkatnya persaingan di pasar juga berdampak pada kapitalisasi pasarnya. Pada awal tahun 2024, kapitalisasi pasarnya telah turun menjadi sekitar ratusan miliar dolar.


Namun yang penting untuk disadari adalah meskipun mereka hanya menguasai sekitar 1% pangsa pasar kendaraan listrik Amerika Utara, kapitalisasi pasarnya melebihi kapitalisasi pasar gabungan semua produsen mobil lainnya. Dan secara keseluruhan, kapitalisasi pasar perusahaan ini telah tumbuh pesat, dua kali lipat 100 kali lipat sejak go public pada tahun 2010, bahkan setelah bertahun-tahun tidak menghasilkan keuntungan.


Dibandingkan dengan kapitalisasi pasarnya sebesar $50 miliar pada tahun 2019. Kapitalisasi pasar Tesla telah tumbuh secara dramatis hanya dalam beberapa tahun, mencerminkan minat pasar yang besar dan kepercayaan investasi pada mobil listrik dan energi berkelanjutan. Jadi meskipun kapitalisasi pasarnya berfluktuasi, secara keseluruhan, kepemimpinannya di bidang kendaraan listrik dan energi terbarukan telah menjadikannya sebagai salah satu pemain kunci di masa depan industri transportasi dan energi.

Tesla Revenue by Year Saham Tesla

Harga sahamnya telah mengalami pertumbuhan signifikan selama sekitar satu dekade terakhir, yang menjadikan saham Tesla (ticker: TSLA) sebagai target investasi populer bagi investor. Namun, banyak yang percaya bahwa sahamnya dinilai terlalu tinggi, termasuk CEO perusahaan Elon Musk sendiri, yang berpendapat bahwa harga saham tersebut mungkin terlalu mahal. Namun hal tersebut tidak menghentikan investor untuk terus membeli sahamnya sehingga menyebabkan harga sahamnya terus naik.


Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa perusahaan ini tidak hanya unggul di sektor kendaraan listrik tetapi juga memiliki bisnis yang signifikan di bidang energi ramah lingkungan dan kendaraan otonom. Inovasi dan prospek pasar tersebut menarik perhatian investor. Meskipun stoknya mungkin dinilai terlalu tinggi, potensinya di berbagai bidang seperti kendaraan listrik, energi ramah lingkungan, dan kendaraan otonom cukup menjanjikan.


Saham Tesla mengalami kenaikan besar selama epidemi ini, sebagian karena optimisme pasar terhadap sektor kendaraan listrik dan energi ramah lingkungan serta kepemimpinannya di bidang-bidang tersebut. Namun sejak November 2021, harga sahamnya mulai turun dengan akumulasi penurunan 65%. Sepanjang tahun ini, sahamnya juga turun 41%.


Hal ini disebabkan oleh buruknya kinerja laporan pendapatan Q4 2023, yang menyebabkan anjloknya harga saham sebesar 13%. Kapitalisasi pasar telah menyusut sebesar $250 miliar dalam sebulan, penurunan sekitar 30%. Seperti yang terlihat dalam laporan pendapatan, perusahaan gagal memenuhi ekspektasi, termasuk kinerja pendapatan dan laba per saham yang lebih rendah dari perkiraan. Pada saat yang sama, margin kotor perusahaan mengalami penurunan sehingga mempengaruhi profitabilitas perusahaan.


Selain itu, perusahaan juga telah lama menerapkan strategi pemotongan harga untuk mempertahankan pertumbuhan penjualan yang berujung pada kompresi laba. Terlihat dari laporan pendapatan, penjualan perusahaan tumbuh sebesar 17% pada kuartal keempat tahun 2023. namun pendapatan hanya tumbuh sebesar 3,5%, menunjukkan dampak besar dari pemotongan harga selain pemotongan harga terhadap pendapatan dan profitabilitas perusahaan. Perusahaan juga menghadapi tantangan berupa margin yang tinggi dan berkurangnya permintaan selama setahun terakhir, yang memberikan tekanan lebih lanjut pada pemotongan harga, dan sebagai akibatnya margin kotor terus menurun.


Manajemen perusahaan juga berhati-hati terhadap masa depan, memperkirakan tahun 2024 akan menjadi tahun dengan pertumbuhan yang lambat dan menyadari bahwa perusahaan menghadapi banyak tantangan. Oleh karena itu, investor mempertimbangkan potensi peluang dan risikonya, termasuk potensi inovasi dalam kendaraan listrik, energi ramah lingkungan, dan kendaraan otonom, dibandingkan dengan tantangan pasar saat ini dan tekanan pendapatan, yang telah menjadi faktor signifikan dalam penurunan harga saham.


Meskipun demikian, investor dapat memperoleh imbalan yang besar dalam jangka panjang jika Tesla mampu mencapai tujuan inovasi dan pertumbuhannya. Hal ini karena perusahaan ini merupakan salah satu pemimpin pasar di bidang kendaraan listrik, dengan permintaan pasar yang luas dan reputasi yang baik atas desain inovatif, kehadiran merek yang kuat, dan kecanggihan teknologi yang terus meningkat.


Dan pasar memperkirakan kendaraan listrik akan tumbuh dari sekitar 10% penjualan kendaraan saat ini menjadi lebih dari 50% dalam lima tahun ke depan. Ketika industri secara keseluruhan tumbuh lima kali lipat, perusahaan-perusahaan yang berada di garis depan dalam gangguan ini akan menjual banyak mobil. Mereka akan menghasilkan keuntungan besar dan membuka nilai besar bagi pemegang saham. Dan di bidang ini, Tesla akan menjadi investasi dengan jaminan pengembalian paling tinggi.


Benar saja, baru minggu lalu, perusahaan merilis laporan pendapatan Q1 2024, dan sebagai hasilnya, harga sahamnya meningkat drastis. Hal ini juga menunjukkan bahwa meskipun harga sahamnya berfluktuasi saat ini, investor nilai sebenarnya mengenali nilai fundamentalnya dan menganggapnya sebagai saham yang layak untuk diinvestasikan dalam jangka panjang.


Saham Tesla terkenal dengan volatilitasnya yang tinggi dan perubahan harga yang signifikan, yang tidak hanya dipengaruhi oleh aspek pertumbuhan bisnis, kinerja keuangan, dan kemajuan inovatif di pasar kendaraan listrik dan sektor energi ramah lingkungan, tetapi juga oleh sentimen pasar dan kondisi perekonomian secara keseluruhan.


Secara keseluruhan, Tesla memiliki potensi investasi yang besar sebagai salah satu pemimpin dalam kendaraan listrik dan energi berkelanjutan. Namun, ketika berinvestasi, investor harus memiliki pemahaman menyeluruh tentang bisnis perusahaan, situasi keuangan, tren pasar, dan potensi risiko serta mengambil keputusan berdasarkan toleransi risiko mereka sendiri. Sementara itu, seperti investasi lainnya, investor sebaiknya menghindari konsentrasi berlebihan pada satu saham untuk mendiversifikasi risikonya.

Kapitalisasi Pasar dan Saham Tesla
Jangka waktu Kapitalisasi pasar Saham
2010–2012 Terdaftar di NASDAQ pada tahun 2010 dengan batas rendah. 1,7 dolar per saham (harga saat IPO)
2012–2017 Kapitalisasi pasar tumbuh seiring kesuksesan Model S. Harga saham naik dari $2 menjadi $24.
2017-22020 Kapitalisasi pasar tumbuh seiring kesuksesan Model S. Puncak 239,57 pada Desember 2020.
2020-22023 Kapitalisasi pasarnya mencapai $1 triliun, memimpin sektor otomotif. Titik tertinggi adalah $381,59.
2023-sekarang perubahan akibat tekanan ekonomi dan persaingan. Saat ini di $168,29

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12