Perjanjian pembelian kembali: alat utama pasar keuangan

2024-02-02
Ringkasan:

Repo, mengamankan dana dengan menjual sekuritas, adalah alat pembiayaan jangka pendek di pasar keuangan, yang penting untuk likuiditas dan manajemen aset. Pasar repo yang luas memungkinkan Federal Reserve untuk mengatur jumlah uang beredar, mempengaruhi harga pasar.

Saya yakin teman-teman keuangan biasa sering mendengar dua kata ini: pembelian kembali dan pembelian kembali terbalik. Apalagi dalam beberapa tahun terakhir, mereka juga sering dikaitkan dengan Federal Reserve dan muncul di berita keuangan. Namun, kebanyakan orang hanya mendengar dua kata ini dan tidak tahu apa artinya. Kedua, untuk memperjelasnya, kita harus membahas tentang perjanjian pembelian kembali (repurchase agreement), yang merupakan alat utama dalam pasar keuangan.

Repurchase agreement

Apa itu perjanjian pembelian kembali?

Perjanjian pembelian kembali, atau disingkat REPO, adalah instrumen pembiayaan jangka pendek di mana penjual menerima dana dari penjualan sekuritas dan pembeli kembali menerima investasi jangka pendek sebesar biaya pembelian kembali bunga. Perjanjian jenis ini sering digunakan untuk mengatur likuiditas pasar, mengelola kebutuhan pendanaan jangka pendek, dan melakukan investasi jangka pendek.


Dalam perjanjian pembelian kembali, satu pihak menjual surat berharga (biasanya obligasi) kepada pihak lain dan setuju untuk membeli kembali surat berharga tersebut pada tanggal tertentu di masa depan dengan harga yang sedikit lebih tinggi. Kedua pihak sepakat mengenai rincian transaksi, seperti jumlah sekuritas yang akan dijual, harga transaksi, tanggal pembelian kembali, dan harga pembelian kembali.


Satu pihak menjual surat berharga tersebut kepada pihak lain dan menerima dana terkait. Pada tanggal yang disepakati di masa depan, penjual membeli kembali surat berharga dalam jumlah yang sama dengan harga sedikit lebih tinggi dari harga jual. Selisihnya disebut bunga pembelian kembali dan merupakan laba atas investasi yang diterima pihak yang membeli kembali.


Penting untuk disadari bahwa lembaga keuangan harus menutup pembukuannya sebelum tutup pada hari itu, dan pada saat itulah terdapat kebutuhan akan uang tunai harian. Khususnya bank komersial, pada akhir bisnisnya sebelum berakhirnya masa simpanan, harus memenuhi persyaratan minimum Federal Reserve. Ada juga banyak dana lindung nilai untuk mempertahankan posisi tetapi juga untuk menyimpan cukup uang tunai dalam pembukuan.


Namun pasar keuangan berubah dengan sangat cepat, dan situasinya berbeda setiap hari. Terkadang lembaga-lembaga ini mempunyai cukup uang, namun terkadang uang yang ada di tangan lembaga-lembaga tersebut tidak cukup. Jika mereka tidak mempunyai cukup uang sebelum mengikat pembukuan, mereka harus pergi ke pasar uang untuk mencari pinjaman jangka pendek. Karena ini pinjaman, mereka harus memiliki jaminan. Agunan yang diberikan oleh lembaga keuangan tersebut disebut juga dengan produk keuangan, biasanya berupa obligasi negara, obligasi korporasi, surat berharga, dan lain sebagainya.


Dan di pasar uang, ada dana pasar uang, dan mereka fokus pada investasi jangka pendek. Oleh karena itu, mereka juga biasanya menjadi pemberi pinjaman kepada bank-bank tersebut, meminjamkan uang kepada lembaga keuangan yang membutuhkan. Ketika pemberi pinjaman dan peminjam mencapai kesepakatan, mereka akan menandatangani perjanjian jual beli.


Perjanjian ini akan memuat secara kasar berapa nilai pasar dari agunan finansial tersebut dan untuk apa dijual kepada pemberi pinjaman. Tentu saja. Harga jual ini biasanya akan sedikit lebih rendah dari harga pasar. Berapa hari kemudian penjual akan membeli kembali agunan keuangan tersebut dengan harga berapa, yang akan sedikit lebih tinggi dari harga penjualannya?


Namun karena perbedaan kedudukan kedua belah pihak, maka perjanjian ini disebut berbeda. Dari sudut pandang penjual yaitu bank disebut repo, dan dari sudut pandang pemberi pinjaman yaitu reksa dana pasar uang disebut reverse repo. Jadi walaupun satu perjanjian, tapi ada dua nama, tapi sebenarnya isinya sama.


Perjanjian pembelian kembali biasanya melibatkan janji dan bukan jaminan. Dalam perjanjian ini, penjual menjual surat berharga kepada pembeli dan setuju untuk membeli kembali surat berharga tersebut pada tanggal tertentu di masa mendatang dengan harga yang sedikit lebih tinggi. Dalam prosesnya, penjual secara efektif menjaminkan surat berharga tersebut kepada pembeli sebagai jaminan transaksi. Apabila penjual tidak dapat membeli kembali surat berharga tersebut sesuai dengan syarat-syarat yang telah disepakati, maka pembeli mempunyai hak untuk melepaskan surat berharga yang dijaminkan tersebut untuk menutupi kerugian.


Gadai adalah jaminan yang diberikan oleh penjual dalam suatu transaksi, bukan hipotek, yang biasanya melibatkan penggunaan instrumen utang sebagai jaminan atas pinjaman. Dalam perjanjian jual kembali, pasal utang merupakan jaminan yang dijaminkan. Agunan berpindah tangan setiap saat, meskipun terjadi perubahan kepemilikan sementara.


Hal ini untuk melindungi risiko tambahan sehingga, dengan asumsi penjual, peminjam, bangkrut pada tanggal pembayaran, pembeli, pemberi pinjaman, dapat mengambil sendiri jaminan keuangan tersebut dan menjualnya langsung di pasar. Sebab secara teknis, kepemilikan produk keuangan tersebut sudah menjadi milik dana pasar uang pembeli.

Karakteristik perjanjian pembelian kembali
Karakteristik Keterangan
Sifatnya jangka pendek Kesepakatan jangka pendek dengan tanggal dan harga pembelian kembali yang ditentukan.
Pembiayaan Menawarkan pendanaan fleksibel untuk kebutuhan jangka pendek kedua belah pihak.
Pengembalian Bunga Spread digunakan sebagai bunga repo dan mewakili biaya pembiayaan.
Keuntungan bagi kedua belah pihak Penjual mendapat dana, pembeli kembali mendapat peluang investasi jangka pendek.
Manajemen Likuiditas Digunakan oleh lembaga keuangan untuk mengelola risiko likuiditas secara fleksibel.
Instrumen Pasar Instrumen umum untuk keuangan dan investasi jangka pendek.

Fungsi Perjanjian Pembelian Kembali

Ini memiliki kegunaan yang luas di pasar keuangan, mencakup berbagai bidang seperti pembiayaan, investasi, dan manajemen likuiditas. Misalnya, perjanjian memungkinkan penjual memperoleh pendanaan jangka pendek dengan menjual surat berharga kepada pembeli dan membelinya kembali di masa depan dengan harga sedikit lebih tinggi dari harga jual. Hal ini memberikan sarana pendanaan jangka pendek.


Pada saat yang sama, lembaga keuangan dapat menggunakannya untuk mengelola kebutuhan likuiditasnya. Dengan melakukan transaksi repo, mereka memiliki keleluasaan untuk menyesuaikan posisi pendanaannya. Dan bagi investor, ini dapat digunakan sebagai sarana investasi jangka pendek dengan risiko yang relatif rendah. Pembeli dapat memperoleh sejumlah keuntungan tertentu dengan membeli surat berharga dalam perjanjian.


Dan dengan adanya pasar repurchase agreement juga berperan penting dalam menyediakan likuiditas pasar. Lembaga keuangan dan investor dapat membeli dan menjual melalui pasar ini, sehingga menjamin kelancaran fungsi pasar. Dan bank sentral juga dapat memanfaatkannya sebagai alat kebijakan moneter. Dengan melakukan operasi reverse repo, bank sentral dapat menyuntikkan likuiditas ke pasar, sedangkan melalui operasi repo positif dapat menyerap kelebihan likuiditas di pasar.


Secara khusus, Anda dapat melihat Federal Reserve. Selama bertahun-tahun, The Fed telah menjadi peminjam dan pemberi pinjaman yang sangat aktif di pasar repo melalui operasi repo dan reverse repo. The Fed dapat mengontrol jumlah uang yang dikeluarkan melalui dua cara ini. Misalnya melalui transaksi pembelian kembali, obligasi yang dimiliki dijual kepada bank atau lembaga keuangan lain sehingga dapat mengumpulkan dana yang mengalir ke pasar. Tunggu hingga level tertentu lalu beli kembali obligasi tersebut, sehingga menyuntikkan uang tunai ke pasar.


The Fed juga mengendalikan tingkat repo, dan fasilitas reverse repo menyediakan tempat yang baik bagi dana pasar uang untuk disalurkan. Itu karena The Fed memberikan suku bunga tetap. Jika dealer utama dan lembaga keuangan lainnya tidak memberikan tingkat bunga setinggi ini, dana pasar uang akan menyimpan uangnya di The Fed.


Pada saat yang sama, mekanisme pembelian kembali yang dilakukan The Fed mencegah kenaikan suku bunga terlalu cepat pada saat pembelian kembali. Sebab, repo The Fed memberikan batasan suku bunga. Karena dia adalah dealer utama, dia diberi wewenang untuk meminjam langsung dari The Fed. Jika suku bunga dana pasar uang lebih tinggi dari suku bunga yang ditetapkan The Fed, pasti semua orang akan meminjam langsung ke The Fed.

Fed Uses Repurchase Agreements to Influence Interest Rates Pasar Perjanjian Pembelian Kembali

Ini adalah pasar keuangan di mana transaksi pembelian kembali dilakukan antar peserta. Pasar ini menyediakan mekanisme pembiayaan jangka pendek dan perdagangan aset dan biasanya mencakup lembaga keuangan, bank sentral, dan organisasi besar lainnya.


Pasar repo adalah bagian yang sangat besar dan integral dari pasar keuangan modern. Menurut statistik yang tidak lengkap, pasar repo berjumlah sekitar $3,4 triliun, dan repo semalam yang dijamin dengan obligasi Treasury AS saja dapat mencapai $1 triliun per hari.


Di pasar repo, salah satu pihak (biasanya lembaga keuangan atau bank sentral) setuju untuk menjual sejumlah aset (biasanya obligasi) dan setuju untuk membeli kembali aset tersebut pada tanggal tertentu di masa depan. Pihak lain menyediakan pendanaan jangka pendek dengan membeli aset tersebut. Durasi transaksi tersebut bisa sangat singkat, biasanya sehari, seminggu, atau sedikit lebih lama.


Di pasar repo, peminjam biasa juga dikenal sebagai penjual. Biasanya terdapat dealer utama, yaitu lembaga keuangan besar yang memiliki kewenangan untuk berhubungan langsung dengan Federal Reserve. Selain dealer utama, peminjam memiliki dana investasi besar lainnya.


Dan badan utama di pihak pemberi pinjaman adalah dana pasar uang. Mereka adalah jenis dana investasi khusus yang hanya berfokus pada investasi jangka pendek. Reksa dana pasar uang memungkinkan investor menarik uangnya kapan saja, biasanya pada hari kerja kedua.


Lembaga keuangan dapat memanfaatkan pasar ini untuk mengelola kebutuhan likuiditas jangka pendeknya. Dengan menjual dan membeli kembali aset, mereka dapat menyesuaikan arus kasnya secara efektif. Bank sentral biasanya menggunakan pasar ini untuk menerapkan kebijakan moneter. Dengan mengubah tingkat repo, mereka dapat mempengaruhi tingkat suku bunga jangka pendek di pasar.


Lembaga keuangan dapat menggunakan pasar ini untuk penyesuaian neraca. Pada akhir kuartal atau akhir tahun, mereka mungkin perlu menyeimbangkan aset dan liabilitasnya, dan transaksi repo menyediakan cara yang mudah untuk melakukannya. Peserta dapat memanfaatkan pasar konversi untuk memperoleh pembiayaan jangka pendek. Hal ini penting untuk memenuhi kewajiban jangka pendek dan kebutuhan belanja.


Obligasi Treasury AS khususnya sangat likuid karena transaksi repo dalam dolar AS dilakukan di semua pusat keuangan utama di seluruh dunia. Dengan pasar repo yang begitu besar, bahkan obligasi Treasury Amerika Serikat pun dapat dianggap sebagai uang.


Karena pasar Treasury AS sendiri memiliki likuiditas yang sangat kuat dan skala yang sangat besar, skala repo harian sebesar $1 triliun dapat memastikan bahwa investor kapan saja mengubah obligasi Treasury menjadi simpanan di bank, dan hampir tidak ada biaya. Dan jika mereka mau, mereka juga dapat mengembalikan dolar ke Departemen Keuangan pada hari berikutnya.


Jika Anda perlu meminjam untuk jangka waktu yang lebih lama, Anda dapat memperpanjang perjanjian pembelian kembali Anda. Dengan konversi yang siap antara obligasi Treasury dan deposito bank, obligasi Treasury AS dapat dianggap sebagai uang.


Selain likuiditas dan ukuran pasar repo, sering kali digunakan sebagai leverage keuangan yang murah. Katakanlah Anda adalah dana lindung nilai yang berencana membeli saham Apple senilai $1.000 dari perusahaan manajemen modal lain. Jika sudah tiba, balikkan dan jual di pasar repo; lagi pula, saham tidak seaman obligasi Treasury.


Dana pasar uang mungkin mendiskon harga sedikit lebih banyak, katakanlah sebesar $100. dan benar-benar menerima $900. dan kemudian setuju bahwa besok Anda akan membeli kembali saham tersebut dengan harga $900,05. dan nikel itu akan menjadi bunga dalam semalam.


Ini akan sama dengan, hanya dengan $100. membeli saham Apple senilai $1.000. Keesokan harinya, jika Anda melihat ke arah yang benar, harga saham Apple naik, dan saham $1.000 sekarang menjadi $1.100. Setelah menjual saham, Anda membayar kembali dana pasar uang $900,05. 199,95 di antaranya adalah keuntungan.


Pasar perjanjian pembelian kembali memainkan peran penting dalam sistem keuangan dan berdampak pada kelancaran seluruh pasar keuangan dan perekonomian. Karena fleksibilitas dan efisiensinya, pasar ini merupakan alat utama untuk pembiayaan jangka pendek dan pengelolaan aset untuk semua jenis lembaga keuangan.

Karakteristik pasar perjanjian pembelian kembali
Karakteristik Keterangan
Mobilitas tinggi Aset mudah dilikuidasi untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan jangka pendek.
Fleksibilitas Memungkinkan penyesuaian pendanaan yang fleksibel untuk beradaptasi dengan perubahan neraca.
Skala besar Skala besar, banyak peserta, likuiditas vital di pasar keuangan.
Diversifikasi Ada berbagai pilihan seperti obligasi negara dan obligasi korporasi.
Kebijakan regulasi Penyesuaian tingkat repo bank sentral mempengaruhi suku bunga jangka pendek.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12