Ikhtisar Indeks dan Karakteristik Saham Kami

2024-05-02
Ringkasan:

Indeks saham AS, seperti Dow Jones, S&P 500, dan Nasdaq, mewakili beragam sifat dan sektor, yang memandu investor dalam memahami pasar AS.

Sebagai negara dengan sistem keuangan paling maju, pasar saham AS selalu menjadi tempat favorit banyak investor internasional. Dan jika berbicara mengenai saham AS, tidak dapat dihindari untuk membicarakan indeks pasar saham AS. Secara umum, selama ada ide investasi pada saham AS, mempelajari indeks pasar saham AS tidak dapat dihindari. Mari kita simak secara spesifik gambaran indeks saham Amerika dan ciri-cirinya yang wajib diketahui oleh investor pemula.

U.S. Stock Indices Apa indeks saham AS?

Indeks saham merupakan indikator penting yang menggambarkan perubahan tingkat harga pasar saham secara keseluruhan dan memberikan ukuran fundamental pasar yang lebih baik dibandingkan volatilitas saham individual. Indeks saham AS merupakan indikator penting yang mencerminkan situasi pasar saham AS secara keseluruhan. Investor dapat mempelajari tren dan kondisi pasar saham AS dengan mengamati indeks-indeks ini.


Di pasar saham AS, tiga indeks yang paling umum digunakan adalah Dow Jones, S&P, dan NASDAQ. Diantaranya, indeks Dow Jones yang paling terkenal adalah Dow Jones Industrial Average disingkat DJIA, yang diciptakan oleh Charles Dow Jones, pendiri Dow Jones Publishing, pada tahun 1885 dan merupakan salah satu indeks saham tertua dan paling terkenal di dunia. pasar saham AS.


DJIA terdiri dari saham 30 perusahaan besar AS dan dikenal luas sebagai indikator penting pasar saham AS dan salah satu indeks paling representatif di pasar saham global. Ini mencakup perwakilan perusahaan dari berbagai sektor, termasuk industri, keuangan, dan teknologi, dan oleh karena itu dipandang sebagai indikator kesehatan perekonomian AS secara keseluruhan.


Ada juga Dow Jones Transportation Average yang memuat saham 20 perusahaan di industri transportasi, seperti maskapai penerbangan, kereta api, pelayaran, dll., dan dipandang sebagai salah satu indikator utama keadaan ekonomi transportasi. Sebaliknya, Dow Jones Utility Average berisi saham 15 perusahaan utilitas, seperti listrik, gas alam, air, dll., dan digunakan untuk mencerminkan kinerja industri utilitas secara keseluruhan.


Indeks Komposit Dow Jones berisi kombinasi Dow Jones Industrial Average, Dow Jones Transportation Average, dan Dow Jones Utility Average dan mewakili kinerja pasar saham AS secara luas. Pada saat yang sama, Dow Jones juga menyusun serangkaian indeks yang mencakup berbagai pasar dan sektor AS, seperti Indeks Kapitalisasi Besar AS Dow Jones dan Indeks Kapitalisasi Kecil AS Dow Jones.


Indeks S&P, sebaliknya, adalah serangkaian indeks saham yang disusun oleh Standard & Poor's Global Ratings Services, yang paling terkenal adalah Indeks S&P 500, yang mencakup saham 500 perusahaan publik besar di Amerika Serikat. S&P 500 adalah salah satu indeks saham terpenting di dunia dan salah satu indeks paling mewakili pasar saham AS, dan banyak digunakan untuk melacak kinerja pasar saham AS secara keseluruhan.


Indeks S&P 100, yang dikenal sebagai "Indeks Blue Chip", terdiri dari 100 perusahaan publik terbesar di Amerika Serikat dan mencakup bagian dari Indeks S&P 500. Indeks S&P 1500 terdiri dari Indeks S&P 500, Indeks S&P MidCap 600, dan Indeks S&P SmallCap 400, yang mencakup perusahaan-perusahaan besar, menengah, dan kecil di pasar saham AS.


Indeks Nasdaq adalah serangkaian indeks saham yang disusun oleh Pasar Saham Nasdaq, yang mencakup Indeks Komposit Nasdaq dan Indeks Nasdaq 100. Indeks Komposit Nasdaq mencakup seluruh saham yang terdaftar di bursa Nasdaq, sedangkan Indeks Nasdaq 100 mencakup saham-saham 100 perusahaan non-keuangan terbesar, terutama perusahaan teknologi, di bursa Nasdaq.


Sebaliknya, Indeks Bioteknologi NASDAQ melacak kinerja sektor bioteknologi dan memuat saham perusahaan bioteknologi yang terdaftar di bursa NASDAQ. Indeks Bank NASDAQ, di sisi lain, melacak kinerja industri perbankan dan memuat saham bank dan perusahaan jasa keuangan yang terdaftar di bursa NASDAQ.


Indeks Komputer Nasdaq melacak kinerja industri teknologi komputer dan mencakup saham perusahaan perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan komputer yang terdaftar di bursa Nasdaq. Indeks Internet NASDAQ, di sisi lain, melacak kinerja industri Internet dan e-commerce dan berisi saham-saham perusahaan Internet dan e-commerce yang terdaftar di bursa NASDAQ.


Selain itu, masih banyak indeks saham penting AS lainnya, seperti New York Stock Exchange Index, Russell 2000 Index, Philadelphia Semiconductor Index, dan masih banyak lainnya. Terdapat sejumlah indeks penting lainnya yang, meskipun mungkin tidak setenar tiga indeks pertama, namun penting dalam sektor atau pasar tertentu. Contohnya termasuk Dow Jones Transportation Average, Wilshire 5000, NASDAQ 100, dan seterusnya.

U.S. stock index chart Indeks Saham AS Mana yang Harus Diperhatikan

Meskipun terdapat banyak indeks saham AS, masing-masing indeks ini memiliki karakteristik dan kepentingannya masing-masing, dan investor harus memilih untuk fokus pada satu atau lebih indeks tersebut berdasarkan preferensi dan strategi investasi mereka. Padahal, hal ini perlu dilihat dari tujuan investasi, risk appetite, dan strategi investasi.


Ambil contoh tiga indeks saham utama AS, Dow Jones Industrial Average, S&P 500, dan Nasdaq Composite. Ketiga indeks ini secara kolektif mewakili saham-saham dari industri dan ukuran berbeda di pasar saham AS, sehingga memberikan referensi pasar dan pilihan investasi yang penting bagi investor. Pada saat yang sama, masing-masing memiliki karakteristik unik dan kepentingan yang sesuai untuk berbagai jenis investor dan strategi investasi.


Dow Jones Industrial Average, disingkat DJIA, terdiri dari 30 perusahaan besar Amerika yang terkenal dengan konstituen yang relatif stabil dan mencakup berbagai sektor industri, termasuk industri, keuangan, energi, dll. Ini mewakili kondisi perekonomian AS secara keseluruhan. dan merupakan indeks paling kredibel yang mencerminkan perkembangan industri AS.


Sebagai salah satu indeks saham tertua dan paling terkenal di pasar saham AS, DJIA dikenal luas sebagai barometer pasar saham AS. Perusahaan-perusahaan yang dicakupnya sebagian besar adalah perusahaan-perusahaan mapan dengan profitabilitas dan posisi pasar yang relatif stabil. Hal ini juga dihitung menggunakan rata-rata tertimbang harga, dan melalui penyesuaian dan optimalisasi yang berkelanjutan, hal ini mampu mencerminkan situasi pasar saham di sektor industri dengan lebih akurat. Meski hanya ada 30 saham penyusunnya, namun banyak diikuti investor karena sejarahnya yang panjang.


Bagi investor yang baru mulai memahami pasar saham, Dow Jones Industrial Average adalah titik awal yang baik. Karena indeks ini berisi beberapa perusahaan terkenal dan sudah lama berdiri, pelacakan indeks dapat menjadi cara yang bagus bagi pemula untuk membantu mereka memahami dasar-dasar pasar dan cara kerjanya dengan lebih mudah.


Dibandingkan dengan beberapa indeks saham AS lainnya, Dow Jones Industrials memiliki volatilitas yang relatif rendah. Karena indeks ini hanya berisi 30 perusahaan dan sebagian besar dari perusahaan tersebut merupakan bisnis yang mapan dan stabil, risikonya sedikit lebih kecil dibandingkan beberapa indeks yang memuat lebih banyak perusahaan.


Dan karena Dow Jones Industrials mewakili perusahaan-perusahaan besar dari semua sektor perekonomian AS, bagi investor jangka panjang, indeks ini dapat memberikan referensi keseluruhan mengenai kinerja pasar untuk membantu mereka mengambil keputusan dalam jangka panjang. Meskipun demikian, Dow Jones Industrials cocok untuk berbagai jenis investor.


Indeks S&P 500 (S&P 500), dibuat dan dikelola oleh Standard & Poor's pada tahun 1967, berisi saham 500 perusahaan publik besar di AS, yang mencakup pasar yang lebih luas. Industri dan perusahaan yang dicakup lebih komprehensif dan mencakup berbagai sektor seperti industri, teknologi, kesehatan, dan keuangan. Dibandingkan dengan 30 konstituen Indeks Dow Jones, Indeks S&P 500 lebih mendiversifikasi risiko dan mampu mencerminkan perubahan pasar secara lebih luas.


Selain itu, saham-saham konstituen memiliki peraturan yang ketat, seperti kapitalisasi pasar 500 teratas dan surplus positif empat kuartal berturut-turut, dan dihitung menggunakan bobot kapitalisasi pasar. Hal ini dianggap sebagai representasi penting dari pasar saham AS dan dapat memberikan gambaran singkat tentang tren pasar saham AS secara keseluruhan. Selain itu, pentingnya S&P 500 telah diakui oleh SEC, dan dalam beberapa tahun terakhir, bahkan menjadi standar perhitungan mekanisme krisis AS.


Bagi investor yang baru mulai memahami pasar saham, S&P 500 adalah titik awal yang baik. Investor dapat melacak indeks S&P 500 untuk memahami tren pasar dan distribusi industri secara keseluruhan, membantu membangun ide investasi dan kesadaran risiko. Indeks ini juga memberikan keuntungan yang relatif stabil dari waktu ke waktu bagi investor jangka panjang karena indeks ini mewakili spektrum ekonomi AS yang luas, mencakup perusahaan-perusahaan besar di berbagai industri.


Dan ini juga populer di kalangan investor pasif, yang cenderung menghindari operasi pembelian dan penjualan, dan memilih untuk menyimpan saham dalam jangka panjang untuk melacak kinerja pasar secara keseluruhan. Dengan berinvestasi pada dana indeks S&P 500 atau ETF (exchange-traded fund), investor pasif dapat memperoleh akses ke portofolio yang terdiversifikasi secara luas dan melacak kinerja pasar dengan biaya lebih rendah.


Indeks Komposit NASDAQ adalah indeks saham yang disusun oleh Pasar Saham NASDAQ yang mencakup semua saham biasa yang terdaftar di bursa NASDAQ. Terdapat sekitar 3.000 perusahaan, dan konstituennya memiliki persyaratan ketat dalam hal pencatatan dan kapitalisasi pasar, yang juga dihitung menggunakan bobot kapitalisasi pasar.


Sebagai indeks komposit, Indeks Komposit NASDAQ mencakup perusahaan-perusahaan dari semua industri dan ukuran, termasuk industri berkembang seperti teknologi, internet, bioteknologi, dan perusahaan yang sedang berkembang, dan oleh karena itu banyak digunakan untuk mengukur pasar saham AS secara keseluruhan. Dibandingkan dengan pencatatan di NYSE, pencatatan di Nasdaq lebih liberal dan oleh karena itu mencakup banyak perusahaan rintisan dan teknologi.


Karena alasan ini, indeks ini juga dikenal sebagai Indeks Saham Teknologi, yang mencerminkan transformasi perekonomian AS menjadi industri teknologi tinggi. Oleh karena itu, hal ini menarik bagi investor yang mencari risiko tinggi dan keuntungan tinggi. Namun, karena terdapat banyak perusahaan teknologi dan saham-saham yang sedang berkembang, bursa ini juga dapat memiliki tingkat volatilitas yang tinggi.


Indeks Komposit NASDAQ mungkin memiliki volatilitas yang tinggi karena mengandung banyak saham yang sedang berkembang. Bagi investor yang bersedia mengambil risiko dan mencari keuntungan tinggi, Indeks Komposit NASDAQ menawarkan peluang investasi yang mencakup berbagai sektor teknologi dan pertumbuhan.


Secara keseluruhan, investor pemula atau lebih menyukai risiko lebih rendah mungkin lebih cenderung melihat Dow Jones Industrial Average atau S&P 500. Mereka yang mencari risiko lebih tinggi, imbal hasil lebih tinggi, atau tertarik pada perusahaan teknologi dan pertumbuhan mungkin lebih cenderung untuk lihat Indeks Komposit Nasdaq. Tentu saja, selain berinvestasi langsung di indeks saham AS, investor juga bisa mendapatkan hasil investasi serupa dengan berinvestasi di dana indeks saham AS.

Which U.S. stock index to watch

Dana Indeks Saham AS

Ini adalah sarana investasi yang dirancang untuk melacak indeks saham AS tertentu, seperti Dow Jones Industrial Average, S&P 500, dan Nasdaq Composite. Dana ini mereplikasi kinerja indeks dengan memegang saham-saham penyusunnya dan mengalokasikan aset sesuai dengan bobot indeks tertentu. Akibatnya, strategi investasi mereka biasanya bersifat pasif dan tidak memerlukan operasi jual beli yang sering.


Dana indeks ekuitas AS mencakup berbagai jenis indeks, termasuk indeks pasar luas (misalnya, S&P 500, Dow Jones Industrial Average), indeks sektoral (misalnya, teknologi, keuangan, layanan kesehatan), dan indeks ukuran (misalnya, NASDAQ 100, Russel 2000).


Karena dana indeks AS dirancang untuk melacak kinerja indeks pasar, dana tersebut cocok untuk investor jangka panjang yang dapat menyimpannya dalam jangka waktu lama dan memperoleh pertumbuhan jangka panjang di pasar secara keseluruhan. Dibandingkan dengan dana yang dikelola secara aktif, dana indeks ekuitas AS biasanya memiliki biaya pengelolaan dan biaya transaksi yang lebih rendah. Biaya mereka lebih masuk akal, sehingga memungkinkan investor mengakses kinerja pasar dengan biaya lebih rendah.


Dana ini melacak indeks ekuitas tertentu dengan memegang saham-saham konstituen indeks, sehingga investor dapat membeli dana untuk mendapatkan diversifikasi luas ke seluruh pasar atau sektor tertentu, sehingga mengurangi risiko satu saham atau industri.


Portofolio dana indeks AS biasanya tersedia untuk umum dan transparan, dan investor dapat dengan mudah mengakses informasi tentang kepemilikan dana tersebut serta nilai aset bersih dan nilai bersih per saham dana tersebut. Sebagai dana yang diperdagangkan di bursa atau dana indeks, dana indeks AS dapat diperdagangkan seperti saham, dan investor dapat membeli dan menjualnya kapan saja sepanjang hari perdagangan, sehingga memberikan tingkat likuiditas yang tinggi.


Untuk berinvestasi pada dana indeks AS, membeli ETF yang sesuai di pasar perdagangan sekunder adalah cara umum untuk mendapatkan eksposur ke indeks tertentu. Investor dapat memilih ETF yang sesuai berdasarkan tujuan investasi, selera risiko, dan ekspektasi pasar. misalnya, jika investor ingin mendapatkan keuntungan dari saham-saham AS yang berkapitalisasi besar, mereka dapat memilih ETF yang melacak Indeks S&P 500; jika mereka ingin fokus pada sektor teknologi, mereka dapat memilih ETF yang melacak Indeks NASDAQ 100.


Ringkasnya, dana indeks saham AS adalah alat investasi sederhana, berbiaya rendah, terdiversifikasi, dan sangat likuid yang cocok bagi sebagian besar investor untuk melakukan investasi jangka panjang atau perdagangan jangka pendek di pasar saham AS. Dengan memilih dana indeks yang sesuai dengan tujuan investasi dan selera risikonya, investor dapat mewujudkan diversifikasi portofolio dan manajemen risiko dengan lebih baik.

Daftar indeks saham AS untuk tahun 2024
Dana indeks ekuitas AS Skala manajemen aset Harga ETF Rasio biaya Jumlah Kepemilikan Pengembalian tahunan rata-rata 5 tahun hasil dividen
SPLG $25 miliar $55,49 0,02% 503 12,60% 1,40%
RSP $48 miliar $156,41 0,20% 504 10% 1,80%
SHD $51 miliar $75,45 0,06% 104 10,60% 3,70%
QQQE $911 juta $83,63 0,35% 101 13,70% 0,80%
ACWX $4,5 miliar $50,39 0,34% 1.894 2,30% 2,50%
IJH $77 miliar $274,59 0,05% 405 6% 1,60%
SAPI $17 miliar $52,09 0,49% 100 12,30% 2,20%
IMCV $593 juta $67,69 0,06% 310 5% 2,60%
PRFZ $2 miliar $36,83 0,39% 1.450 7% 1,20%
AGG $99 miliar $98,68 0,03% 11.282 0,08% 4,30%

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Pembukaan rekening emas berjangka dan poin perdagangan

Pembukaan rekening emas berjangka dan poin perdagangan

Emas berjangka adalah kontrak harga tanpa pengiriman fisik. Buka akun dengan verifikasi usia dan ID; gunakan analisis teknis untuk perdagangan.

2024-07-19
Oracle dan nilai investasi sahamnya

Oracle dan nilai investasi sahamnya

Oracle adalah penyedia solusi cloud dan data terkemuka dengan stok stabil, teknologi kuat, pengaruh pasar, dan potensi pertumbuhan jangka panjang yang baik.

2024-07-19
Aturan Trading dan Teknik Pembelian Dana QDII

Aturan Trading dan Teknik Pembelian Dana QDII

Dana QDII mendiversifikasi aset luar negeri dan mengurangi risiko. Perdagangan didasarkan pada NAV pada hari perdagangan. Investasi yang teratur dan disesuaikan mengoptimalkan keuntungan.

2024-07-19