Upaya baru Saudi untuk menaikkan harga minyak mentah tidak mengesankan

2023-07-05
Ringkasan:

Arab Saudi mengatakan akan memperpanjang pengurangan ekspor minyak sebesar 1 juta barel per hari untuk satu bulan lagi, sementara Rusia mengatakan akan melakukan pengurangan pasokan sukarela sebesar 500.000 barel per hari pada bulan depan.

Upaya yang putus asa

Arab Saudi dan Rusia, dua anggota OPEC+ yang paling kuat, mengumumkan perubahan kebijakan produksi baru pada hari Senin.


Arab Saudi bilang akan memperpanjang potongan ekspor minyaknya 1 juta bpd untukbulan lagi sementara Rusia mengatakan akan membuat pasokan sukarela memotongtambahan 500.000 bpd bulan depan.


Minyak ditetapkan 1% lebih tinggi pada Senin karena janji berkontribusi ke masalah pasokan.Namun, hal itu gagal mengesankan para pedagang sebanyak yang dilakukan pada awal tahun ini.


Harga mencatat kenaikan terbesar dalam hampir setahun setelah OPEC+ memangkas produksi sebesar 1,15 juta barel per hari pada 2 April. Baik Brent maupun WTI berjangka naik lebih dari 6%.

XBRUSD

Minyak diperdagangkan mendekati 75%, hampir setengahnya dari level tertinggi di atas $130 yang terlihat pada bulan Maret lalu meskipun ada serangkaian penurunan yang diumumkan sejak bulan Oktober.


Kedua negara berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk menaikkan harga energi. Arab Saudi berupaya mendanai program reformasi sosial dan ekonomi yang ambisius dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman.


Rusia, di sisi lain, harus membiayai perangnya di Ukraina yang belum menunjukkan tanda-tanda akan segera berakhir, karena telah kehilangan sebagian besar pendapatan ekspor gasnya ke Eropa.


Rusia dalam keraguan

Meskipun Arab Saudi memiliki rekam jejak yang kuat dalam menepati target produksi yang dijanjikan, banyak pedagang dan analis percaya bahwa Rusia cenderung tidak akan melakukan hal tersebut, terutama mengingat negara tersebut sudah menghadapi banyak tantangan dalam menjaga agar ekspor minyaknya tetap mengalir.


Produsen minyak Rusia telah meningkatkan ekspornya sejak kuartal kedua tahun ini setelah meningkatkan logistik dalam memindahkan produksinya ke Asia.

Impor minyak Rusia ke India naik ke rekor tertinggi 1,5 juta barel per hari pada bulan Juni, menurut Bloomberg.


“Ekspor minyak Rusia cukup tinggi, namun jika harga global tetap pada tingkat saat ini, maka mungkin tidak ada pilihan bagi pemerintah untuk mencapai target pendapatan anggaran minyak dan gas tahun ini,” kata Dmitry Kasatkin, mitra di Moscow- berbasis Kasatkin Consultancy.


Mikhail Krutikhin, mitra konsultan RusEnergy yang berbasis di Moskow, mengatakan janji baru Rusia mungkin hanya sekedar pernyataan dukungan lisan terhadap pemimpin de facto OPEC, Arab Saudi.


Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman, yang memperingatkan terhadap penurunan harga minyak dua kali dalam sebulan, tidak menghalangi penumpukan minyak dalam jangka pendek.


“Jika Arab Saudi melakukan pemotongan dan Rusia tidak melakukan maka mereka harus menerima penyerahan lebih banyak pangsa pasar di Asia,” kata Adi Imsirovic, yang pernah menjalankan perdagangan minyak untuk Gazprom Rusia.

Dolar Australia tidak terpengaruh pada hari Rabu

Dolar Australia tidak terpengaruh pada hari Rabu

Dolar naik pada hari Rabu karena The Fed mungkin menunda penurunan suku bunga. Dolar Aussie tetap datar setelah data inflasi yang kuat.

2024-05-29
Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Inflasi zona euro meningkat pada hari Selasa

Dolar sedikit melemah pada hari Selasa di tengah meningkatnya selera risiko, dan tetap stabil di Asia dengan pergerakan mata uang yang minimal.

2024-05-28
Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mengawali minggu ini dengan stabil pada hari Senin

Dolar mulai stabil pada hari Senin, dengan pasar mengamati data inflasi. Sentimen bullish memudar seiring dengan melemahnya perekonomian AS.

2024-05-27