Tahun yang buruk bagi safe-haven franc Swiss?

2024-03-07
Ringkasan:

Perekonomian Swiss berkinerja kuat, namun inflasi melambat, yang dapat menyebabkan bank sentral menurunkan suku bunga lebih cepat.

Ketua SNB Thomas Jordan akan mengundurkan diri pada akhir Q3 setelah masa jabatan 12 tahun. Sang teknokrat mendapat pujian atas upayanya mengarahkan perekonomian melalui lingkungan yang selalu berubah.


Ia menjadi penentu tingkat suku bunga sesaat sebelum krisis keuangan berdampak pada pasar global pada tahun 2007 dan mengambil alih jabatan pendahulunya, Philipp Hildebrand, yang dilanda skandal pada tahun 2012.


Jordan mengatakan keruntuhan Credit Suisse tidak mempengaruhi keputusannya dengan cara apa pun. Terlepas dari itu, kepergiannya telah menaikkan taruhan bagi franc Swiss yang telah berkinerja buruk di bawah mata uang utama lainnya tahun ini.

USDCHF

Namun mata uang tersebut melonjak terhadap dolar dan euro selama dekade terakhir meskipun bank sentral mengadopsi suku bunga negatif pada akhir tahun 2014 untuk membatasi apresiasi franc.


Kebijakan ultra-longgar ini diterapkan hingga krisis inflasi global memaksa SNB untuk mengubah kebijakannya pada tahun 2022. Pasar saat ini memperkirakan SNB akan kembali menurunkan suku bunga pada akhir bulan ini karena melemahnya inflasi.


Kenaikan suku bunga lebih lanjut tidak diperlukan mengingat perkiraan inflasi terbaru bank tersebut, kata SNB Jordan dalam sebuah wawancara pada bulan Januari, namun “perjuangan melawan inflasi belum sepenuhnya dimenangkan.”


Ia mengakui dampak negatif penguatan mata uang terhadap perekonomian Swiss, khususnya eksportir, dan menekankan kecilnya kemungkinan terjadinya resesi di masa depan.


Tempat berlindung yang aman

Inflasi Swiss berkurang kurang dari yang diperkirakan pada bulan lalu dan angka inflasi inti bahkan lebih rendah lagi, sebuah perkembangan yang mungkin membungkam spekulasi mengenai penurunan suku bunga SNB dalam waktu dekat.


Harga konsumen naik 1,2% dari tahun lalu, menurut kantor statistik Swiss. Meskipun angka tersebut berada di bawah prediksi median 1,1% dalam survei Bloomberg, angka tersebut turun dari 1,3% pada bulan Januari.

Swiss Consumer Price Index

Berbeda dengan ECB, SNB telah mencapai tujuannya sejak Mei 2023. Bank sentral pada bulan Desember menurunkan perkiraan kenaikan harga ke level 1,9% pada tahun 2024 dan 1,6% pada tahun 2025, yang mengisyaratkan hilangnya tekanan harga.


Para ekonom mencatat bahwa data terbaru dapat menunjukkan inflasi lebih rendah dari perkiraan bank sentral. UBS menurunkan perkiraannya menjadi 1,4%, dengan alasan efek putaran kedua yang lebih lemah dari perkiraan.


Perekonomian negara ini menunjukkan ketahanan sepanjang tahun 2023, tumbuh 0,8% vs 0,5% di zona euro. Sektor ekspor terbesarnya – industri farmasi dan bioteknologi biasanya bersifat “kontra-siklus.”

Franc and Pound Led G-10 Gains Against Dollar in 2023

Franc Swiss adalah mata uang G10 dengan kinerja terbaik tahun lalu dan mencapai rekor tertinggi terhadap euro pada bulan Desember, sebagian karena penjualan besar-besaran aset asing yang dibeli sebelumnya oleh SNB.


Meningkatnya kekhawatiran mengenai potensi resesi dan risiko geopolitik termasuk kebangkitan konflik Timur Tengah juga menambah kekuatannya karena investor berbondong-bondong beralih ke aset-aset safe-haven.


Panggilan keyakinan

Franc Swiss telah menjadi mata uang perdagangan dengan keyakinan tertinggi di antara mata uang G10. Dana lindung nilai dan manajer aset menambah perkiraan pelemahan lebih lanjut selama empat minggu berturut-turut.


Data CFTC terbaru menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi net short mereka menjadi lebih dari 12,000 kontrak dalam pekan yang berakhir 8 Mei – yang paling bearish sejak Desember 2023.


TD dan sekuritas merekomendasikan posisi short., manajer aset terbesar di Eropa, telah berubah menjadi bearish pada mata uang dan menggeser posisinya pada franc menjadi underweight.


Andreas Koenig, kepala FX global di Amundi, memperkirakan mata uang tersebut akan mencapai paritas terhadap euro pada akhir tahun ini, sebuah pandangan yang lebih negatif dibandingkan perkiraan median jajak pendapat Bloomberg sebesar 0,98.


“Jika inflasi Swiss turun lebih rendah lagi dan bank sentral mengakui hal itu dan mengatakan bahwa mata uangnya tidak perlu lagi kuat, franc akan semakin melemah,” katanya.


“Franc kembali dinilai terlalu tinggi,” kata David Alexander Meier, ekonom di Julius Baer, ​​peramal mata uang utama pada kuartal keempat menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.


Argumennya adalah penurunan suku bunga akan memberikan tekanan lebih lanjut pada franc, terutama mengingat SNB kemungkinan tidak akan melanjutkan pembelian cadangan mata uang asing.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Gelombang penghindaran risiko melanda pasar pada hari Jumat

Gelombang penghindaran risiko melanda pasar pada hari Jumat

Pasar mengalami gelombang penghindaran risiko pada hari Jumat ketika muncul laporan bahwa Israel menyerang Iran, mendorong investor mencari mata uang safe-haven.

2024-04-19
Tekanan mata uang berlanjut pada hari Kamis

Tekanan mata uang berlanjut pada hari Kamis

Pada hari Kamis, dolar melemah sementara tekanan terhadap mata uang lainnya terus berlanjut. Data yang kuat mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga Fed pada bulan Juni.

2024-04-18
Pound naik dari penurunan ke kenaikan

Pound naik dari penurunan ke kenaikan

Komentar Ketua Fed Powell pada hari Rabu mendorong kenaikan kecil dolar, mengutip terbatasnya kemajuan dalam sasaran inflasi. Pedagang memperkirakan penurunan sebesar 40bps pada tahun 2024.

2024-04-17