Analisis Investasi Saham Kapitalisasi Kecil dan Penilaian Risiko

2024-02-23
Ringkasan:

Saham-saham berkapitalisasi kecil mempunyai jumlah saham yang lebih sedikit dan kapitalisasi pasar yang lebih kecil. Saham-saham tersebut menawarkan potensi tinggi, model bisnis yang sederhana, dan penilaian yang terlalu rendah, namun memiliki volatilitas dan risiko harga yang tinggi. Saat berinvestasi, analisis keamanan, profitabilitas, posisi, dan perputaran.

Dalam lingkungan global, besar kecilnya suatu negara menentukan pengaruhnya. Hal yang sama juga terjadi di pasar saham, dimana perusahaan dengan kapitalisasi pasar yang besar memiliki dampak yang lebih besar terhadap pasar saham secara keseluruhan. Namun seperti halnya ada negara-negara besar dan ada merupakan negara kecil, selain perusahaan dengan kapitalisasi pasar besar, juga terdapat saham-saham berkapitalisasi kecil yang kapitalisasi pasarnya kecil. Di pasar modal, statusnya sama dengan di negara-negara kecil, walaupun pengaruhnya kecil, namun juga mempunyai keistimewaan tersendiri. .Mari kita lihat berikut ini:analisis khusus investasi saham kecil dan penilaian risiko.

Small Cap Stocks

Apa yang dimaksud dengan saham berkapitalisasi kecil?

Ini mengacu pada saham dengan jumlah saham beredar yang sedikit, artinya perusahaan publik dengan modal saham beredar umum tidak lebih dari 500 juta dolar. Kapitalisasi pasarnya umumnya di bawah miliaran dolar, dan merupakan perusahaan yang relatif kecil. Perusahaan-perusahaan ini adalah biasanya masih dalam tahap start-up atau berskala kecil di industrinya dan memiliki pangsa pasar yang relatif terbatas.


Perusahaan tercatat dengan kapitalisasi pasar yang lebih kecil umumnya bernilai di bawah miliaran dolar dan berada dalam kisaran saham perusahaan dengan ukuran pasar yang lebih kecil. Karena ukuran perusahaan yang relatif kecil, biasanya terdapat risiko yang lebih tinggi. Perusahaan-perusahaan ini mungkin menghadapi lebih banyak pasar persaingan, tekanan keuangan, dan risiko operasional.


Meskipun risiko saham-saham berkapitalisasi kecil lebih tinggi, saham-saham tersebut biasanya berada dalam tahap pertumbuhan, memiliki potensi pertumbuhan yang tinggi, dan mungkin tumbuh di masa depan. Karena ukurannya yang relatif kecil, perusahaan-perusahaan ini cenderung menghasilkan laba atas investasi yang lebih tinggi seiring pertumbuhannya. dan berkembang.


Kekuatan terbesar mereka adalah mereka mempunyai potensi besar, bisnis mereka lebih mudah dibaca, dan sering kali diremehkan. Banyak perusahaan besar dan sukses saat ini awalnya tumbuh dari perusahaan kecil, seperti Starbucks, Yahoo, eBay, dan Walmart. Dan para investor yang berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini pada masa-masa awal telah memperoleh keuntungan besar setelah memegangnya dalam waktu yang lama.


Pada saat yang sama, karena masih dalam tahap awal pengembangan, perusahaan ini akan sangat terlibat dalam bidang bisnis tertentu. Jauh lebih mudah untuk menganalisis perusahaan kecil seperti itu dan mengevaluasi prospeknya dengan tepat dalam waktu dekat.


Jauh lebih mudah untuk menganalisis perusahaan-perusahaan kecil seperti itu dan mengevaluasi dengan tepat prospek bisnis mereka saat ini. Dan karena sangat sedikit orang yang memperhatikannya dan hanya ada sedikit informasi tentang saham-saham ini di pasar, sering kali ada kemungkinan bahwa saham-saham tersebut dinilai terlalu rendah, yang mana oleh karena itu menciptakan peluang investasi yang sangat besar bagi investor individu.


Namun perlu diperhatikan juga bahwa risiko berinvestasi pada saham-saham tersebut sangat tinggi. Hal ini disebabkan, di satu sisi, karena modal saham yang beredar menempati pangsa pasar yang kecil, maka mudah untuk melembagakan investor besar untuk menginvestasikan uangnya di saham tersebut. spekulasi, yang biasa disebut bankir, untuk mengendalikan pasar. Oleh karena itu, tren harga sahamnya lebih aktif, dan fluktuasinya juga lebih besar. Terutama ketika rumah tangga yang secara institusional besar mengalokasikan dana untuk dijual berkali-kali, harga saham mereka kemungkinan besar akan meningkat. turun secara signifikan. Jika investor tidak menjual tepat waktu atau mengikuti tren membeli secara membabi buta, kerugian juga hanya dalam hitungan menit.


Pada saat yang sama, karena ini biasanya merupakan perusahaan dalam tahap pertumbuhan, terdapat risiko bisnis dan keuangan tertentu. Investor perlu melakukan penelitian dan evaluasi yang memadai. Namun, dibandingkan dengan saham-saham berkapitalisasi besar, analisisnya tidak terlalu sulit tetapi lebih sulit. untuk memperoleh informasi dasar perusahaan. Karena analis jarang meneliti saham-saham berkapitalisasi kecil, investor hanya dapat meneliti perusahaan dengan informasi yang sangat terbatas, yang tentunya meningkatkan asimetri informasi.


Terdapat juga fakta bahwa, karena kapitalisasi pasarnya yang kecil, perusahaan ini biasanya kurang likuid, yaitu, sahamnya relatif jarang diperdagangkan, dan perusahaan tersebut mungkin menghadapi kesulitan-kesulitan tertentu ketika membeli dan menjual. Perusahaan ini juga menghadapi risiko spread dan likuiditas yang lebih besar dan harus tidak boleh diperdagangkan dalam jumlah besar. Namun secara umum, karena memiliki margin keuntungan yang lebih besar, pendapatan yang lebih cepat, dan terbiasa dengan gaya jual beli yang cepat, investor lebih menyukai saham-saham tersebut.


Spekulasi keseluruhan di pasar saham terkadang seperti mencari mitra dan memilih gaya investasi sendiri untuk memilih saham yang tepat untuk menuai kekayaan dan kebahagiaan. Saham berkapitalisasi kecil biasanya merupakan bagian dari portofolio investasi. Investor dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam persentase tertentu dana yang ada di dalamnya untuk memperoleh tingkat pengembalian investasi yang lebih tinggi namun juga memperhatikan tingkat risikonya yang relatif tinggi.

Risiko Kapitalisasi Kecil Telah Difokuskan
Faktor Risiko Minat Pasar Rendah Keterangan
Volatilitas pasar Volatilitas yang lebih tinggi lebih dipengaruhi oleh fluktuasi pasar.
Kendala likuiditas Perdagangan bervolume rendah dapat mempengaruhi stabilitas harga saham.
Resiko keuangan Hutang yang tinggi dan keuntungan yang tidak stabil meningkatkan risiko investasi.
Risiko Industri Terkonsentrasi pada industri tertentu, lebih terpengaruh oleh tantangan industri
Minat pasar rendah Kurangnya informasi dan dukungan penelitian, serta rendahnya pemahaman investor

Analisis Investasi Saham Berkapitalisasi Kecil

Meskipun ada begitu banyak risiko yang terkait dengan jenis saham ini, namun saham ini juga sangat menguntungkan. Oleh karena itu, banyak investor memilih untuk berinvestasi di dalamnya atau setidaknya memasukkannya ke dalam portofolionya. Namun, banyak saham berkapitalisasi kecil yang merupakan perusahaan yang tidak menguntungkan, jadi a serangkaian analisis diperlukan untuk membuat keputusan tentang cara berinvestasi yang sesuai.


Langkah pertama adalah menilai apakah perusahaan tersebut berisiko bangkrut, dan jika iya sebaiknya jangan pernah melakukan investasi. Untuk melihat apakah perusahaan berisiko bangkrut, Current Ratio dan Quick Ratio merupakan dua indikator yang dapat dijadikan acuan. digunakan untuk menilai solvabilitas perusahaan.


Misalnya rasio lancar adalah perbandingan antara jumlah kas atau aset yang dapat diubah menjadi uang tunai dengan jumlah hutang yang harus dibayar perusahaan. Jika rasio ini lebih kecil dari satu berarti dalam setahun perusahaan tersebut mungkin tidak mampu membayar utangnya, sehingga menimbulkan risiko kebangkrutan.


Jika suatu perusahaan mempunyai aset lancar sebesar $10 juta dan kewajiban lancar sebesar $5 juta, maka rasio lancarnya adalah 2. Artinya, aset lancar perusahaan tersebut dua kali lebih besar dari kewajiban lancarnya, yang merupakan rasio yang relatif sehat.


Artinya, aset lancar perusahaan dua kali lebih besar dari kewajiban lancarnya, yang merupakan rasio yang relatif sehat. Setelah menentukan keamanan perusahaan, indikator analisis teknis dapat digunakan untuk mengambil keputusan investasi. Namun, jika keselamatan dipertanyakan, yang terbaik adalah tidak berinvestasi.


Setelah itu Anda perlu melihat profitabilitas perusahaan tersebut, karena perusahaan saham jenis ini pada dasarnya tidak mempunyai laba bersih, artinya tidak ada profitabilitas perusahaan tersebut. Lalu bagaimana cara melihat profitabilitas perusahaan-perusahaan tersebut? Berikut ini contohnya. Misalnya, Anda dapat menggunakan indikator seperti EBIT yang disesuaikan (bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi sebelum pendapatan) untuk menilai profitabilitasnya. Kemudian amati tren indikator tersebut dan bandingkan dengan tren perusahaan lain.


Idenya adalah bahwa laba sama dengan pendapatan dikurangi berbagai biaya, dan ketika semua biaya diperhitungkan, hasilnya disebut laba bersih. Sekarang laba bersih perusahaan saham kecil adalah angka negatif, Anda dapat mencoba mengurangkannya sebagian dari biaya dari sudut pandang saat ini, yang tidak dapat dipertimbangkan terlebih dahulu. Setelah mengurangi bagian ini, lihatlah laba yang dihasilkan dan perubahannya seiring waktu. Pada saat yang sama, gunakan untuk membandingkan dengan perusahaan lain untuk melihat profitabilitas perusahaan mana yang lebih baik.


Biaya apa saja yang dikurangi perlu dianalisis berdasarkan kasus per kasus. Misalnya, pertimbangkan hanya biaya pendapatan dan kemudian dapatkan laba kotor. Kemudian indikator EBIT dapat disesuaikan, yang mengacu pada laba sebelum bunga. dan pajak dan merupakan total pendapatan perusahaan sebelum dikurangi bunga dan pajak ketika menghitung keuntungan. Ini adalah salah satu indikator terpenting untuk menilai profitabilitas suatu perusahaan, yang mencerminkan kondisi operasinya.


Tambahkan ke laba bersih negatif itu biaya-biaya yang dikeluarkan, misalnya, penerbitan saham untuk karyawan dan biaya-biaya yang timbul melalui penyusutan dan amortisasi, serta pembayaran bunga, pajak, dan biaya hukum. Hal ini untuk melihat biaya perusahaan tersebut. pendapatan, atau laba kotor.


Lihatlah lintasan laba tersebut dan lihat apakah persentasenya terhadap pendapatan terus meningkat dalam beberapa kuartal terakhir. Peningkatan yang terus menerus akan menunjukkan pengendalian biaya yang lebih baik dan profitabilitas yang lebih besar. Selama pendapatan meningkat, tidak ada masalah dengan hal tersebut. .


Setelah melakukan semua analisis ini, Anda sudah mempunyai gambaran bagus tentang jenis saham apa yang akan dipilih. Namun, perlu dicatat bahwa bagi investor jangka pendek, mereka perlu mengontrol posisinya secara ketat dan menetapkan tingkat stop-loss untuk menghindari risiko. investor jangka juga harus mengontrol posisi mereka dan berhati-hati untuk tidak terlalu berkonsentrasi pada saham tertentu.

Quality Small Cap Stocks List 2024 Apa yang ditunjukkan oleh tingginya tingkat perputaran saham-saham berkapitalisasi kecil?

Rasio perputaran saham mengacu pada rasio jumlah saham yang diperdagangkan dengan jumlah seluruh saham yang beredar dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu hari). Semakin tinggi rasio perputaran, semakin aktif saham tersebut diperdagangkan, dan sebaliknya. untuk perdagangan yang relatif suam-suam kuku. Dan dari rasio perputaran saham berkapitalisasi kecil, investor dapat mengetahui bagaimana pasar memandang saham tersebut.


Rasio perputaran yang rendah mungkin menunjukkan bahwa saham tersebut kurang likuid, yaitu lebih sulit untuk dibeli atau dijual. Investor yang mencoba membeli atau menjual saham mungkin menghadapi hambatan yang lebih besar karena kurangnya volume perdagangan di pasar yang cukup untuk mendukungnya. Hal ini juga dapat mengindikasikan bahwa hanya ada sedikit minat investor terhadap saham tersebut, mungkin karena fundamental perusahaan yang buruk, prospek industri yang tidak menentu, atau karena investor khawatir terhadap keseluruhan risiko di pasar.


Tingkat perputaran yang rendah juga dapat berarti bahwa investor saham pada dasarnya adalah pemegang saham jangka panjang yang kurang cenderung untuk sering berdagang atau menyesuaikan portofolionya, dan lebih memilih untuk memegang saham dalam jangka panjang. Hal ini juga mencerminkan penurunan aktivitas pasar secara keseluruhan. yaitu, pelaku pasar lebih jarang melakukan perdagangan. Hal ini mungkin disebabkan oleh ketidakpastian dalam lingkungan pasar secara keseluruhan atau sentimen investor yang berhati-hati.


Namun, karena saham-saham ini biasanya kurang likuid di pasar dan investor lebih memilih untuk sering membeli dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan atau menyesuaikan portofolionya, tingkat perputarannya biasanya relatif tinggi. Hal ini mencerminkan tingkat minat pasar terhadap saham tersebut atau sikap bullish terhadap prospek masa depan perusahaan dan mungkin menyiratkan tingginya tingkat minat investor terhadap saham tersebut, yang mungkin didorong oleh pemberitaan media, opini analis, atau perhatian investor lain.


Hal ini mungkin juga disebabkan oleh aktivitas spekulatif yang didorong oleh investor yang mungkin memanfaatkan saham-saham dengan volatilitas harga tinggi untuk perdagangan jangka pendek demi mencari keuntungan cepat. Pada saat yang sama, investor sering membeli dan menjual saham, sehingga menghasilkan volume yang tinggi. memperdagangkan saham. Artinya, saham tersebut lebih aktif diperdagangkan, yaitu saham tersebut lebih likuid.


Hal ini juga menunjukkan bahwa terdapat banyak informasi yang beredar di pasar, dan investor dapat dengan cepat menyesuaikan posisinya setelah mengevaluasi informasi baru. Dan hal ini mencerminkan fakta bahwa pasar lebih sensitif terhadap perubahan sentimen mengenai saham, dan investor lebih sensitif terhadap perubahan sentimen. cenderung untuk menyesuaikan posisi mereka dengan cepat terhadap perubahan pasar.


Secara keseluruhan, karena salah satu karakteristik pasar saham berkapitalisasi kecil, tingkat perputarannya umumnya tinggi. Namun, tingkat perputaran yang tinggi tidak selalu berarti adanya peluang investasi namun mungkin juga mencerminkan ketidakpastian dan risiko pasar. Investor harus mempertimbangkan faktor-faktor lain, seperti seperti analisis fundamental, analisis teknis, dan lingkungan pasar, untuk mengambil keputusan investasi.

Beli saham berkapitalisasi kecil atau berkapitalisasi besar di pasar bullish
Fitur Saham Berkapitalisasi Kecil Saham berkapitalisasi besar
Keuntungan Pertumbuhan tinggi, volatilitas tinggi, dan didorong oleh pasar. Dukungan institusional yang stabil, risiko rendah bagi kaum konservatif.
Resiko Volatilitas tinggi, sensitivitas pasar, dan risiko tinggi. Pertumbuhan terbatas, volatilitas stabil, dampak sentimen lebih kecil.
Skenario Investor yang mencari risiko tinggi dan keuntungan tinggi Investor yang lebih menyukai stabilitas dan pertumbuhan jangka panjang

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi tersebut yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12