Apa yang perlu Anda ketahui tentang dividen saham

2024-02-23
Ringkasan:

Dividen saham merupakan suatu cara suatu perusahaan untuk membagikan sebagian keuntungannya kepada pemegang saham yang memegang saham. Meskipun hal ini dapat menurunkan harga saham, memegang saham dividen berkualitas tinggi dalam jangka panjang akan menjamin imbal hasil yang stabil dan keuntungan gabungan yang lebih tinggi.

Kesan umum yang dimiliki banyak orang terhadap pasar saham adalah bahwa pasar saham sangat fluktuatif, dengan sebagian orang menjadi kaya dalam semalam dan sebagian lainnya bangkrut dalam semalam, menjadikannya program investasi yang ekstrem. Namun kenyataannya adalah tidak ada cara untuk memiliki pendapatan yang stabil di pasar saham. Dividen saham misalnya, mempunyai fungsi menstabilkan keuntungan. Banyak orang telah mengembangkan strategi investasi berdasarkan hal ini dan memperoleh keuntungan yang signifikan. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang dividen saham :.

stock dividends

Dividen Saham

Ini adalah cara bagi perusahaan untuk membayar sebagian pendapatannya kepada pemegang sahamnya. Ketika sebuah perusahaan memperoleh keuntungan, ia mempunyai pilihan untuk menginvestasikan kembali keuntungannya, melunasi hutang, atau membayar dividen kepada pemegang sahamnya. Biasanya, sebuah perusahaan mengumumkan dividen secara teratur untuk mendistribusikan pendapatannya kepada pemegang sahamnya.


Dividen dapat dibayarkan dalam bentuk tunai atau saham, dikenal juga dengan sebutan dividen tunai dan dividen saham. Jika dibayarkan secara tunai, maka perusahaan akan membayarkan sejumlah uang tunai langsung kepada pemegang saham. Misalnya, dividen $4,50 atas 10 lembar saham berarti dividen sebesar $4,50 untuk setiap 10 lembar saham.


Jika pembayarannya dalam bentuk saham, maka perusahaan akan membagikan tambahan saham kepada pemegang saham. Misalnya, jika suatu saham membayar 5 dari 10. Artinya, untuk setiap 10 lembar saham perusahaan tersebut yang dimiliki, akan dibagikan dividen sebesar 5 lembar saham. Jika jumlah saham yang dimiliki bukan kelipatan 10. maka sejumlah saham yang proporsional akan diterima sebagai dividen. Misalnya, jika 20 lembar saham perusahaan dipegang, Anda akan menerima 10 lembar saham sebagai dividen.


Proses ini seharusnya menjadi cara bagi perusahaan untuk membayar sebagian pendapatannya kepada pemegang sahamnya, namun banyak pemegang saham tidak menyetujuinya karena saham tersebut juga menjadi ex-rights dan ex-dividend ketika dividen dibayarkan. Artinya ketika suatu perusahaan membagikan dividen kepada pemegang sahamnya, seluruh kapitalisasi pasar perusahaan tersebut turun dan harga saham pun ikut turun.


Nilai pasar saham di tangan pemegang saham setelah dividen ditambah uang hasil dividen sama dengan nilai pasar sebelum dividen. Uang di rekening tidak hanya menjadi lebih banyak, sebaliknya karena dividen untuk membayar pajak, tetapi uang lebih sedikit. Oleh karena itu, banyak pemegang saham yang berpendapat bahwa dividen saham ex-dividen sama dengan nol poin.


Meskipun permukaannya memang demikian, misalnya, jika harga saham sebuah perusahaan adalah 10 dolar, maka nilai pasarnya adalah 10 miliar. Dengan pembagian dividen sebesar 10 miliar, nilai pasar perusahaan terkait akan berkurang menjadi sembilan miliar, dan harga sahamnya juga menjadi sembilan dolar. Bagi pemegang saham memang mendapat uang tunai, namun nilai sahamnya semakin rendah.


Namun nyatanya, setelah ex-rights dan ex-dividen, harga saham di pasar akan naik lagi karena peran fungsi pricing. Proses ini disebut juga pengisian hak pengisian dividen. Setelah dilakukan pengisian hak, maka dividen yang keluar dari kas tersebut setara dengan laba bersih investor. Tentu saja, perlu dicatat bahwa investor jangka pendek kesulitan memperoleh keuntungan dari dividen karena hanya sedikit perusahaan yang dapat membayarnya segera setelah pengisian selesai, yang memerlukan jangka waktu tertentu untuk terakumulasi.


Oleh karena itu, hanya investor jangka panjang yang akan mendapatkan dividen dan mengisi haknya satu per satu dalam bola salju yang digulung. Misalnya, jika sebuah perusahaan dengan kapitalisasi pasar sebesar $10 miliar membayar dividen sebesar $1 miliar setiap tahunnya, bahkan jika harga sahamnya tidak naik 10 tahun kemudian, perusahaan tersebut akan dapat memperoleh kembali seluruh kas dari saham tersebut sebesar membayar dividen saja dan akan memiliki tambahan $10 miliar dalam kapitalisasi pasar saham.


Dividen saham biasanya merupakan ciri dari perusahaan yang solid dan mapan, dan jika seseorang memilih untuk menginvestasikan kembali dividen tersebut pada saham perusahaan yang sama, sehingga meningkatkan laba atas investasinya. Dalam jangka panjang, menginvestasikan kembali dividen dapat menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi dengan pemajemukan. memengaruhi. Dan keputusan suatu perusahaan untuk membagikan dividen kepada pemegang sahamnya biasanya merupakan indikasi bahwa perusahaan tersebut mempunyai posisi keuangan yang solid dan profitabilitas yang baik. Stabilitas ini meningkatkan kepercayaan investor terhadap kepemilikannya dan membuat mereka lebih bersedia untuk menyimpannya dalam jangka panjang.


Selain itu, mendiversifikasi portofolio dengan memasukkan saham-saham yang membayar dividen dapat membantu mengurangi risiko investasi. Bahkan ketika harga saham berfluktuasi, investor yang memegang saham yang membayar dividen masih bisa mendapatkan keuntungan dari keuntungan perusahaan, sehingga mengurangi ketergantungan mereka yang berlebihan pada kenaikan harga saham.


Itu sebabnya dividen saham yang besar dan stabil dipandang sebagai tanda perusahaan yang baik. Warren Buffett, dewa pasar saham, telah menekankan pentingnya memiliki saham berkualitas tinggi, yaitu saham yang membayar dividen, untuk jangka panjang. . Dan bagi pemegang saham ritel, hal ini memberikan sumber pendapatan yang stabil. Investor ritel yang memegang saham yang membayar dividen menerima distribusi keuntungan rutin dari perusahaan, yang penting untuk perencanaan keuangan pribadi dan biaya hidup.


Namun, penting untuk dicatat bahwa jumlah dividen mungkin tidak tinggi karena pemegang saham ritel memiliki lebih sedikit saham. Dan juga dikenakan potongan pajak tertentu, sehingga keuntungan akhirnya tidak besar. Jadi sebelum Anda melakukan investasi, sebaiknya Anda tetap mencari tahu informasi lebih lanjut mengenai aturan dividen dan informasi lainnya mengenai perusahaan saham yang Anda pilih.

10 Dividen Saham Teratas yang Membayar Paling Banyak
Saham Kode Stok Hasil Dividen
Instrumen Texas TXN 3,30%
Produk Kimia Lintas Udara, Inc. APD 3,30%
Lockheed. Lockheed Martin LMT 2,90%
Perusahaan McDonald's MCD 2,30%
Pemrosesan Data Otomatis, Inc. ADP 2,20%
Perusahaan Teknologi Microchip MCHP 2,00%
Datsun McLennan MMC 1,50%
UnitedHealth Group Inc. UNH 1,50%
Perusahaan Hubbell PUSAT 1,40%
Elevance Kesehatan, Inc. ELV 1,30%

Cara Menghitung Dividen Saham

Perhitungannya tergantung pada kebijakan dividen dan profitabilitas perusahaan. Biasanya besaran dividen didasarkan pada laba per saham perusahaan dan persentase dividen. Hal ini biasanya dilakukan dengan dua cara: satu adalah jumlah dividen per saham, dan yang lainnya adalah rasio dividen per saham.


Biasanya, suatu perusahaan akan mengumumkan kebijakan dividennya setelah laporan pendapatan dirilis. Kebijakan dividen mungkin berupa jumlah tetap dividen per saham, atau mungkin berupa pembagian pendapatan perusahaan secara proporsional. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengumumkan dividen sebesar $1 per saham, pemegang 1.000 lembar saham perusahaan tersebut akan menerima dividen sebesar $1.000.


Skenario umum lainnya adalah dividen pro-rata. Suatu perusahaan dapat memutuskan untuk mengalokasikan persentase tertentu dari pendapatannya kepada pemegang sahamnya sebagai dividen. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengumumkan dividen per saham sebesar 10%, maka seseorang yang memiliki 1.000 lembar saham perusahaan tersebut dan laba per saham perusahaan tersebut adalah $10 akan menerima dividen sebesar $1.000*10%*10=$1.000.


Seberapa sering dividen saham dibayarkan?

Frekuensi ini tergantung pada kebijakan dividen dan pendapatan perusahaan. Umumnya, perusahaan menentukan frekuensi dividen berdasarkan profitabilitas dan kebutuhan finansial. Beberapa frekuensi yang umum antara lain adalah dividen tahunan, dividen tengah tahunan, dividen triwulanan, dan dividen tidak teratur.


Bagi perusahaan yang membayar dividen setiap tahunnya, biasanya mereka mengumumkan hasil keuangan tahunannya setelah akhir tahun fiskal dan mengumumkan dividen tahunan tersebut pada rapat pemegang saham berikutnya. Perusahaan yang membayar dividen setiap semester dapat mempublikasikan hasil keuangan interimnya setelah akhir setengah tahun keuangan dan mengumumkan dividen tengah tahunan pada rapat umum tengah tahunan.


Ada juga beberapa perusahaan yang memilih membayar dividen triwulanan, seperti perusahaan tercatat di pasar saham AS yang umumnya membayar dividen triwulanan. Perusahaan-perusahaan ini dapat merilis laporan pendapatan triwulanan setelah akhir setiap triwulan dan mengumumkan dividen triwulanan pada rapat pemegang saham triwulanan. Ada juga dividen yang tidak teratur, dimana tidak ada frekuensi pembagian dividen yang tetap, melainkan ada keputusan kapan akan membayar dividen berdasarkan pendapatan dan kebutuhan keuangan. Dalam hal ini, investor mungkin lebih fleksibel, namun mereka mungkin tidak mengikuti jadwal yang tetap.


Frekuensi pasti dividen dan jumlah dividen dapat bervariasi tergantung pada aturan dividen saham perusahaan yang berbeda. Oleh karena itu, ketika berinvestasi, penting untuk memahami kebijakan dividen dan pendapatan perusahaan.

Four Must-Know Dates for Stock Dividends Aturan Dividen Saham

Aturan dan waktu ini akan bervariasi tergantung pada negara, wilayah, dan perusahaan. Hal ini biasanya diputuskan oleh dewan direksi perusahaan dan dilaksanakan sesuai dengan peraturan perusahaan serta undang-undang dan peraturan setempat. Penting untuk dicatat bahwa kebijakan dividen setiap perusahaan mungkin berbeda-beda. Investor harus memahami dengan cermat kebijakan dividen perusahaan dan undang-undang serta peraturan terkait serta mempertimbangkan faktor-faktor ini ketika membuat keputusan investasi.


Keputusan pembayaran dividen biasanya berada di tangan direksi perusahaan. Dewan direksi akan memutuskan apakah akan membayar dividen dan besarnya dividen berdasarkan profitabilitas perusahaan, rencana bisnis masa depan, kebutuhan keuangan, dan faktor lainnya. Keputusan pembayaran dividen biasanya diumumkan pada rapat umum pemegang saham tahunan, dan jadwal pembayaran dividen pun ditetapkan.


Dividen dapat dibayarkan kepada pemegang saham dalam bentuk tunai atau dalam bentuk saham (yaitu dividen saham). Terkadang perusahaan juga mempunyai pilihan untuk melakukan program reinvestasi, yang memungkinkan pemegang saham untuk menginvestasikan kembali jumlah dividennya pada saham perusahaan. Namun secara umum, ada empat tanggal yang harus diwaspadai investor.


Yang pertama adalah tanggal pengumuman, yaitu tanggal perusahaan mengumumkan pembagian dividen. Pada tanggal ini, direksi perusahaan biasanya mengambil keputusan untuk mengumumkan dividen. Yang kedua adalah tanggal ex-dividen, yaitu tanggal efektifnya pembagian dividen saham. Pemegang saham yang memegang sahamnya hingga tanggal ex-dividen berhak atas dividen yang akan datang. Artinya, meskipun saham tersebut dijual setelah tanggal ex-dividen, namun tetap berhak mendapatkan dividen.


Yang ketiga adalah tanggal pencatatan, yaitu tanggal ditetapkannya daftar pemegang saham. Perseroan akan menentukan daftar pemegang saham yang berhak menerima dividen berdasarkan tanggal pencatatan. Yang keempat adalah tanggal pembayaran dividen, yaitu tanggal dimana dividen sebenarnya dibayarkan kepada pemegang saham. Pada tanggal ini, perusahaan membayar dividen kepada pemegang saham yang berhak.


Jika seseorang ingin membeli saham sebelum tanggal ex-dividen dan menjualnya setelah tanggal ex-dividen untuk menerima dividen, maka perlu diketahui bahwa pendapatan dividen biasanya dimasukkan dalam pajak penghasilan pribadi pemegang saham atau badan perusahaan. pajak penghasilan. Di beberapa negara, perusahaan memotong pajak ketika membagikan dividen, dan pemegang saham diharuskan untuk menyatakan pendapatan dividen dan membayar pajak terkait ketika mengajukan pengembalian pajak mereka.


Tentu saja, peraturan pajak tersebut akan berbeda dari satu negara ke negara lain dan dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Secara umum, sebagian besar negara mengenakan pajak atas dividen saham. Tarif pajak dapat bervariasi tergantung pada status pajak individu atau organisasi. Di beberapa negara, mereka dikenakan pemotongan pajak, sementara di negara lain, individu atau organisasi mungkin diharuskan untuk mengajukan pengembalian pajaknya sendiri.


Di banyak negara, perusahaan memotong persentase pajak atas pembayaran dividen kepada pemegang saham. Hal ini dikenal sebagai pemotongan pajak pada sumbernya. Persentase pajak yang dipotong bergantung pada undang-undang perpajakan negara dan wilayah di mana pemegang saham berada dan dapat bervariasi tergantung pada status perpajakan. Pemotongan pajak dipotong dari pendapatan dividen pada saat pemegang saham menerima dividen.


Selain pemotongan pajak pada sumbernya, mungkin terdapat biaya pajak penghasilan pribadi, yang tarif pastinya juga bergantung pada ketentuan undang-undang perpajakan di negara dan wilayah di mana Anda berada serta golongan pajak penghasilan pribadi dari pemegang saham. Pendapatan dividen harus dilaporkan kepada otoritas pajak ketika mengajukan pengembalian pajak Anda dan dikenakan pajak penghasilan pribadi dengan tarif yang sesuai.


Holding time biasanya didefinisikan sebagai jangka waktu sejak tanggal pembelian saham sampai dengan tanggal penjualan saham atau penerimaan dividen. Lamanya waktu penyimpanan dapat mempengaruhi besarnya pajak capital gain yang terutang. Di beberapa negara, dimungkinkan untuk menikmati konsesi atau pembebasan pajak capital gain jika saham tersebut dimiliki lebih dari jangka waktu tertentu. Konsesi atau pengecualian tersebut biasanya dirancang untuk mendorong investasi jangka panjang dibandingkan perdagangan jangka pendek.


Misalnya, di AS, kepemilikan saham jangka panjang (biasanya dimiliki lebih dari satu tahun) mungkin memenuhi syarat untuk mendapatkan tarif pajak keuntungan modal yang lebih rendah berdasarkan Undang-Undang Pajak Keuntungan Modal. Tarif pajak capital gain jangka panjang lebih rendah dibandingkan tarif pajak capital gain jangka pendek, yang berarti investor yang memiliki saham dalam jangka waktu lama mungkin membayar pajak lebih sedikit.


Penting untuk dicatat bahwa aturan pasti mengenai dividen saham akan bervariasi tergantung pada kebijakan dan pendapatan perusahaan. Pada akhirnya, aturan dividen spesifik juga harus didasarkan pada pengumuman perusahaan. Investor harus memahami dengan cermat kebijakan dividen perusahaan dan undang-undang serta peraturan terkait serta mempertimbangkan faktor-faktor ini ketika membuat keputusan investasi.

Aturan Pengurangan Pajak untuk Dividen Saham
Aturan Pajak Dividen Keterangan
Pemotongan pajak pada sumbernya Perusahaan dapat memotong persentase pajak.
Pajak penghasilan individu Pemegang saham harus melaporkan dan membayar pajak atas pengembaliannya.
Periode penahanan Durasi kepemilikan saham dapat berdampak pada pajak keuntungan modal.
Perbedaan Pajak Tarif pajak bervariasi menurut negara dan wilayah.
Pemotongan kredit pajak Pemotongan pajak dapat mengimbangi pajak atas pengembalian individu.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12