Apakah reksa dana layak untuk diinvestasikan?

2023-12-20
Ringkasan:

Reksa dana, sarana investasi yang terdiversifikasi, dikelola oleh para profesional, mengumpulkan dana dari banyak investor. Keuntungannya termasuk diversifikasi dan manajemen profesional. Apakah investasi tersebut layak dilakukan bergantung pada risiko dan tujuan.

Kebanyakan orang menyukai dan membenci investasi. Mereka senang karena hal ini sangat menguntungkan dan merupakan cara yang efektif untuk mencapai kebebasan ekonomi. Mereka benci karena risikonya terlalu tinggi dan jika tidak berhati-hati, uang mereka akan hilang begitu saja. Oleh karena itu, investasi pertama banyak orang dalam hidup adalah memilih memulai dengan dana. Dan untuk masuk ke dalam mata kuliah pengantar investasi ini, reksa dana harus dipahami. Pada artikel ini, kami akan memberi tahu Anda apakah reksa dana layak untuk diinvestasikan. Untuk membantu pendatang baru mengambil langkah pertama dalam berinvestasi.

mutual funds

Konsep reksa dana

Reksa dana adalah jenis sarana investasi gabungan. Ini menyatukan dana dari banyak investor dan dikelola serta diinvestasikan oleh perusahaan pengelola dana profesional. Ketika seorang investor membeli saham dana, itu setara dengan membeli sebagian dari portofolio investasi dana tersebut dan menikmati keuntungan dan risiko yang sesuai.


Secara sederhana, ini berarti sekelompok uang masyarakat diserahkan kepada pengelola dana profesional untuk dikelola, yang akan mengumpulkan uang dari investor yang berbeda dan kemudian mengalokasikannya untuk investasi di berbagai proyek berbeda guna membantu investor memperoleh keuntungan. Meski diserahkan kepada manajer profesional untuk dikelola, secara relatif investor dapat menghemat lebih banyak waktu untuk penelitian atau pengelolaan. Namun sebelum berinvestasi, tetap perlu diingat untuk memahami apa yang mendasari investasi tersebut, sehingga memasuki investasi tersebut akan relatif lebih baik.


Jenis portofolio investasi yang paling umum adalah saham, obligasi, dan mungkin instrumen investasi lainnya seperti obligasi negara, obligasi, atau deposito bank. Investor dapat memilih portofolio yang berbeda sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka untuk mencapai tujuan investasi mereka.


Misalnya, jika Ming memutuskan untuk mulai berinvestasi, dia ingin memiliki 50% saham, 30% obligasi, dan 20% uang tunai dalam portofolionya. Namun dia hanya mempunyai $50 pada awalnya, yang berarti dia hanya mempunyai $25 untuk berinvestasi pada saham dan bahkan lebih sedikit lagi untuk berinvestasi pada obligasi. Tidak ada cara untuk melakukan investasi berimbang karena uang tunai tidak cukup, dan solusi untuk masalah ini adalah dana jenis ini.


Atau mungkin Hui sudah bekerja bertahun-tahun, sudah menabung sejumlah uang, dan ingin mulai berinvestasi untuk menghasilkan uang. Namun, dia biasanya sangat sibuk bekerja dan tidak punya waktu untuk berinvestasi. Saat ini, dia dapat memilih reksa dana yang sesuai dan membiarkan pengelola dana mengelola investasinya untuk memenuhi kebutuhan keuntungannya.


Dengan kata lain, dia hanya perlu mencari tahu dana mana yang cocok untuknya di awal dan menyerahkan sisanya kepada pengelola dana untuk mengurusnya. Saat Anda membeli dana, Anda tidak membeli saham atau obligasi secara langsung; Anda membeli sebagian ekuitas perusahaan investasi dana tersebut. Jadi ketika perusahaan investasi menghasilkan uang, investor akan menghasilkan uang, dan ketika perusahaan investasi merugi, investor akan kehilangan uang.


Tentu saja, investor juga dapat membeli atau menjual sahamnya pada perusahaan investasi kapan saja, dan perusahaan investasi akan menghitung nilai hari itu sesuai dengan nilai aset bersih setelah penutupan hari itu. Dengan asumsi nilai aset bersih perusahaan investasi adalah $4 juta pada penyelesaian akhir hari dan mereka menjual 40.000 saham, maka harga pada penyelesaian akhir hari adalah $100.

Konsep reksa dana
Konsep Reksa Dana
Definisi Kendaraan investasi gabungan yang terdiri dari banyak investor yang menyumbangkan dana.
Kolam Dana bersumber dari sejumlah besar investor, membentuk kumpulan skala besar.
Membagikan Saham mewakili kepemilikan, dihargai setiap hari berdasarkan nilai aset bersih dana.
Bersih NAV adalah nilai dana per saham, yang mencerminkan aset dikurangi kewajiban dibagi saham.
Portofolio Portofolio dana tersebut menyelaraskan saham, obligasi, dan uang tunai dengan tujuan dan risiko investor.
Dividen Dana tersebut memperoleh pendapatan, didistribusikan sebagai uang tunai atau dividen yang diinvestasikan kembali untuk investor.
Biaya Investor membayar biaya untuk membeli, menahan, dan mengelola dana saham.
Diversifikasi Risiko Aset yang beragam dan manajemen ahli mengurangi risiko investasi dalam reksa dana tersebut.
Likuiditas Investor dapat memperdagangkan saham dana setiap hari berdasarkan nilai bersih dana tersebut.
Investor yang Berlaku Disukai oleh investor non-ahli karena kesederhanaan dan stabilitasnya.

Jenis Reksa Dana

Ada berbagai kategori yang diklasifikasikan menurut cara pengkategorian yang berbeda. Dilihat dari jenis investasinya, reksa dana yang tersedia di pasar pada dasarnya dapat digolongkan menjadi tiga kategori: utang, saham, dan campuran. Dana perimbangan, seperti namanya, memiliki saham dan obligasi; kalau mau dipecah-pecah, tergantung apakah itu berbasis obligasi atau berbasis saham.


Dana jenis hutang adalah dana yang berinvestasi terutama pada instrumen investasi dengan bunga tetap, seperti surat utang pemerintah, obligasi pemerintah, obligasi korporasi, atau surat berharga berbunga lainnya. Ini adalah pilihan yang baik bagi investor yang lebih menyukai pendapatan stabil dan risiko rendah.


Manajer dana ekuitas akan menggunakan sebagian besar uangnya untuk membeli sebagian kepemilikan perusahaan publik, yang juga dikenal sebagai saham. Reksa dana jenis ini juga dapat dibagi lagi menjadi reksa dana berkapitalisasi besar, reksa dana berkapitalisasi menengah, reksa dana berkapitalisasi kecil, atau saham-saham yang fokus berinvestasi pada jenis saham tertentu, seperti obat-obatan atau minyak, dan lain sebagainya.


Tergantung pada sifat keterbukaannya, mereka dapat dibagi menjadi dua kategori: terbuka dan tertutup. Reksa dana terbuka adalah reksa dana di mana investor dapat membeli atau menebus saham kapan saja, sedangkan reksa dana tertutup adalah reksa dana di mana investor tidak dapat membeli atau menebus saham kapan pun.


Umumnya, dana terbuka lebih likuid, dan investor dapat membeli atau menebus saham kapan saja. Investor membeli atau menebus dana saham melalui perusahaan dana, dan harga transaksi dihitung berdasarkan nilai bersih dana pada hari yang sama. Besaran dana juga dapat disesuaikan secara fleksibel sesuai permintaan pasar, dan tidak ada batasan jumlah saham.


Sebaliknya, dana tertutup biasanya memiliki total saham yang ditetapkan pada saat penerbitan, dengan jangka waktu yang lebih lama, misalnya 10 atau 20 tahun. Jadi total sahamnya tetap, dan tidak terpengaruh oleh pembelian atau penebusan investor. Sekali lagi, karena itu kurang likuid dan pada dasarnya diperdagangkan di pasar sekunder.


Apabila seorang investor tetap menggunakan uangnya, namun jangka waktu dananya belum sampai pada titik dimana tidak dapat ditebus, maka ia dapat pergi ke pasar sekunder untuk menjualnya, namun karena harganya ditentukan oleh penawaran dan permintaan pasar, mungkin ada premium atau diskon. Karena harga jualnya berdasarkan nilai bersih dana, maka jika nilai bersihnya lebih tinggi maka akan ada premi. Jika NAV lebih rendah, investor memerlukan diskon untuk menjual.

Jenis reksa dana
Jenis Karakteristik
Dana Ekuitas Berinvestasilah di pasar saham, risiko lebih tinggi, cari keuntungan lebih tinggi.
Dana Obligasi Berinvestasilah di pasar obligasi untuk risiko yang relatif rendah dan pengembalian yang stabil.
Dana Hibrida Seimbangkan risiko dan keuntungan dengan berinvestasi pada ekuitas dan obligasi.
Dana Indeks Melacak indeks tertentu, biaya rendah, strategi investasi sederhana.
Dana pasar uang Berinvestasilah pada instrumen pasar uang jangka pendek, sangat likuid, dan berisiko rendah.
Dana Sektor Fokus pada industri tertentu, risiko terkait dengan industri, potensi keuntungan tinggi.

Kelebihan dan Kekurangan Reksa Dana

Keuntungannya terletak pada kenyataan bahwa dengan mengumpulkan dana dari banyak investor, hal ini memungkinkan diversifikasi yang lebih luas dan mengurangi risiko spesifik yang terkait dengan satu investasi. Investor secara tidak langsung dapat memiliki banyak aset dalam portofolio dana, sehingga mengurangi risiko aset individual. Dan dana tersebut menawarkan peluang untuk berinvestasi di berbagai kelas aset dengan modal awal yang lebih rendah dibandingkan biaya membeli banyak aset secara langsung. Bagi investor kecil, mereka bisa datang lebih awal untuk mencapai alokasi aset yang lebih baik.


Dan dikelola oleh tim fund manager atau pengelola dana profesional. Para profesional ini bertanggung jawab untuk meneliti pasar, menganalisis data, dan membuat keputusan berdasarkan tujuan investasi dana tersebut. Hal ini memberikan investor layanan manajemen investasi yang profesional, terutama bagi mereka yang tidak tahu banyak tentang pasar keuangan atau tidak punya waktu untuk melakukan riset sendiri.


Dana ini biasanya relatif likuid, sehingga investor dapat membeli dan menjual saham dana pada akhir setiap hari perdagangan sesuai dengan nilai aset bersih (NAV) dana tersebut. Hal ini memberikan mekanisme yang relatif mudah untuk memindahkan uang masuk dan keluar dari dana, sehingga memudahkan investor untuk mengelola investasinya tanpa khawatir sama sekali tentang cara membeli dan menjual.


Karena dana ini memerlukan pengungkapan informasi secara rutin seperti portofolio, NAV, serta biaya dan beban kepada investor, dana ini memberikan transparansi relatif dan memungkinkan investor untuk lebih memahami kepemilikannya. Investor memiliki pilihan untuk menginvestasikan kembali distribusi ke dalam dana tersebut, sehingga memperoleh lebih banyak saham, atau menerima distribusi tersebut sebagai hasil tunai. Semua ini menunjukkan bahwa dana investasi menawarkan tingkat keamanan dan fleksibilitas untuk alokasi aset yang lebih aman dan nyaman.


Kerugiannya adalah biaya pengelolaannya akan mempengaruhi keuntungan sebenarnya bagi investor. Pasalnya, membeli reksa dana biasanya melibatkan berbagai biaya, antara lain biaya penjualan, biaya penebusan, dan biaya pengelolaan. Dan perubahan manajer dana dapat mempengaruhi kinerja dana. Jika seorang manajer keluar atau diganti, tim manajemen baru mungkin akan mengadopsi strategi investasi yang berbeda, yang mungkin berdampak pada kinerja dana tersebut.


Berinvestasi dalam suatu reksa dana tidak selalu berarti menghasilkan keuntungan, karena risiko pasar selalu ada. Kinerja suatu reksa dana dipengaruhi oleh sejumlah faktor, antara lain volatilitas pasar, faktor makroekonomi, dan keputusan investasi perusahaan pengelola dana. Kinerja reksa dana selain reksa dana pendapatan tetap tidak dijamin sama sekali, bahkan terkadang merugi.


Meskipun dana tersebut biasanya likuid, dana tersebut mungkin menghadapi tekanan penebusan dalam keadaan tertentu, yang mengakibatkan dana tersebut terpaksa menjual sejumlah besar asetnya, sehingga mempengaruhi keuntungan bagi investor. Dan dana semacam itu biasanya berinvestasi pada berbagai aset di pasar, dan fluktuasi di pasar mungkin berdampak pada nilai bersih dana tersebut. Jika terjadi penurunan pasar, dana tersebut mungkin kehilangan sebagian nilainya.


Meskipun dana jenis ini dapat kembali kepada investor dalam bentuk dividen, namun dividen tersebut tidak bersifat tetap dan bergantung pada hasil investasi yang diperoleh dana tersebut. Dalam beberapa tahun, mungkin tidak ada dividen atau dividen lebih sedikit. Dan beberapa investor mungkin sering membeli dan menjual dana saham, yang dapat menyebabkan perdagangan berlebihan dan biaya yang terkait dengannya, serta peningkatan kewajiban pajak.

Difference between mutual funds and hedge funds Menganalisis apakah investasi itu layak dilakukan

Untuk menentukan apakah suatu reksa dana layak untuk diinvestasikan, investor juga perlu melihat sejumlah faktor, termasuk kinerja reksa dana, biaya, dan tingkat risiko. Secara umum, seseorang ingin melihat apakah reksa dana tersebut layak untuk diinvestasikan. Anda dapat memulai dengan melihat kinerja historis reksa dana tersebut untuk melihat kinerjanya dalam kondisi pasar yang berbeda. Hal ini mencakup imbal hasil jangka pendek dan jangka panjang, serta perbandingan dengan indeks acuan.


Kemudian cari tahu tentang pengalaman dan gaya investasi fund manager tersebut. Pengalaman dan keahlian pengelola dana dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap kinerja dana tersebut. Periksa riwayat kinerja dan pengalaman fund manager dalam mengelola dana serupa.


Analisis struktur biaya dana, termasuk biaya pengelolaan, komisi penjualan, dan biaya lainnya. Dana dengan biaya rendah biasanya lebih menarik karena biaya berdampak langsung terhadap hasil investasi. Dan menilai tingkat risiko dana, termasuk volatilitas dan retracement maksimum. Memahami distribusi aset dalam portofolio dana dan paparannya terhadap berbagai sektor dan pasar.


Analisis portofolio dana untuk memahami kepemilikan saham, obligasi, atau aset lainnya. Periksa diversifikasi dan apakah sesuai dengan selera risiko investor. Perhatikan ukuran aset dana tersebut, karena dana yang lebih besar mungkin lebih rentan terhadap masalah likuiditas, sedangkan dana yang lebih kecil mungkin lebih rentan.


Periksa riwayat dana dividen dan ex-dividen untuk memahami distribusi pendapatan dana. Hal ini membantu investor menilai stabilitas pendapatan dana dan strategi pengelolaan uang. Cari tahu periode rata-rata investor memegang dana tersebut. Periode kepemilikan yang lebih pendek mungkin menunjukkan bahwa dana tersebut lebih cocok untuk investasi jangka pendek, sedangkan periode kepemilikan yang lebih lama mungkin cocok untuk investor jangka panjang.


Pahami model bisnis reksa dana, termasuk pemuatan front-end, pemuatan back-end, atau tanpa pemuatan. Hal ini akan mempengaruhi biaya yang dibayarkan investor saat membeli atau menebus dana saham. Lihat lembaga pemeringkat independen dan tinjauan profesional untuk mengetahui apa yang dikatakan dan direkomendasikan oleh organisasi profesional lain tentang dana tersebut.


Menganalisis reksa dana berdasarkan faktor-faktor ini akan memberi investor gambaran yang lebih lengkap mengenai apakah reksa dana tersebut layak untuk diinvestasikan. Penting untuk dicatat bahwa kinerja masa lalu tidak menjamin kinerja masa depan, jadi menganalisis kombinasi faktor-faktor tersebut sangatlah penting.

Reksa Dana Terbaik Tahun 2024
Nama dana Kategori rasio biaya Kekhususan
Adv Dana Investasi Inti Leuthold (LCORX) Alokasi Taktis 1,38% Dana fleksibel menyesuaikan metrik.
Dana Gerbang A (GATEX) Perdagangan Opsi 0,94% Strategi opsi mendiversifikasi S&P 500.
Dana Fokus AMG Yacktman N (YAFFX) Nilai Besar 1,26% Nilai saham, keuntungan abadi.
Dana Pertumbuhan Blue Chip Harga T. Rowe (TRBCX) Pertumbuhan Besar 0,71% Penekanan blue-chip, alokasi teknologi.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12