Peringkat kredit: indikator utama pengaruh investasi dan pasar

2024-03-01
Ringkasan:

Peringkat kredit adalah proses menilai risiko kredit penerbit obligasi, peminjam, atau produk keuangan, yang berdampak pada biaya pinjaman dan likuiditas pasar. Penting bagi investor untuk mengevaluasi risiko gagal bayar.

Rating sangat umum digunakan dalam masyarakat saat ini. Misalnya, sebelum orang pergi ke suatu restoran, mereka akan melihat review konsumen lain di Dianping, dan mereka yang memiliki rating tinggi akan lebih tertarik untuk mencobanya. Demikian pula, individu yang ingin mengambil pinjaman bank memerlukan nilai kredit; semakin tinggi nilainya, semakin besar kemungkinan mereka mengambil pinjaman, dan semakin tinggi pula jumlah pinjamannya. Dan dalam dunia investor juga terdapat credit score, yaitu tim profesional yang melakukan penilaian utang untuk memudahkan investor dalam menentukan dengan cepat risiko gagal bayar suatu utang. Mari kita lihat indikator utama yang mempengaruhi investasi dan pasar: peringkat kredit.

Credit rating

Apa itu peringkat kredit?

Ini adalah proses menilai tingkat risiko kredit suatu penerbit obligasi, peminjam, atau produk keuangan, yang mencerminkan kemungkinan gagal bayar suatu subjek atau obligasi. Tujuan utamanya adalah untuk memberikan informasi kepada investor tentang kemampuan debitur untuk membayar kembali utangnya dan untuk membantu menilai dan memahami risiko investasi sehingga mereka dapat mengambil keputusan investasi yang sesuai.


Tujuan utamanya adalah untuk memberikan informasi kepada investor tentang kemampuan debitur untuk membayar utangnya, membantu mereka menilai dan memahami risiko investasi, dan dengan demikian membuat keputusan investasi yang sesuai. Secara umum, semakin tinggi nilai peringkat ini, semakin kecil kemungkinan terjadinya gagal bayar.


Dan pemeringkatannya juga ditentukan oleh lembaga pemeringkat kredit profesional. Misalnya, saat ini, profesional internasional paling terkenal memiliki tiga lembaga pemeringkat: Standard & Poor's, Moody's, dan Fitch. Ketiganya mempunyai standar penilaian yang berbeda, namun terdapat korespondensi di antara keduanya. Misalnya, peringkat BBB dari S&P dan Fitch sesuai dengan peringkat BAA dari Moody.


Badan-badan ini menilai kualitas kredit suatu debitur dengan menganalisis kondisi keuangannya, kinerja operasional, prospek industri, dan faktor-faktor lain serta menetapkan tingkat peringkat yang sesuai. Nilai penilaian biasanya dinyatakan dalam huruf (misalnya, AAA, AA, A, BBB, dll.) atau deskripsi sederhana (misalnya, Sangat Baik, Baik, Dapat Diterima, dll.), dan nilai yang berkisar dari tinggi hingga rendah mencerminkan tingkat kredit yang berbeda-beda. kualitas dan risiko gagal bayar debitur.


Secara umum, semakin tinggi peringkatnya, semakin aman investasinya, namun semakin rendah imbal hasil dan semakin rendah biaya pendanaan untuk bisnis tersebut. Sebaliknya, semakin rendah peringkatnya, semakin berisiko investasi tersebut, namun semakin tinggi pula keuntungannya.


Peringkat ini juga dapat dibagi menjadi peringkat negara, peringkat perusahaan, dan peringkat obligasi. Dimana peringkat obligasi tidak boleh lebih tinggi dari peringkat korporasi dan peringkat korporasi tidak boleh lebih tinggi dari peringkat negara. Misalnya, peringkat Tiongkok adalah A, sehingga semua perusahaan di Tiongkok tidak akan diberi peringkat lebih tinggi dari A secara internasional.


Obligasi juga dikategorikan berdasarkan peringkat kredit, di mana peringkat BBB atau lebih tinggi disebut obligasi tingkat investasi, yang pada dasarnya kecil kemungkinannya untuk gagal bayar. Misalnya, China Merchants Bank mendapat peringkat BBB secara internasional, Tencent dan ICBC mendapat peringkat A, dan Apple mendapat peringkat AA. Obligasi yang berada di bawah BBB disebut obligasi dengan imbal hasil tinggi, juga dikenal sebagai obligasi sampah. Perbedaan hasil antara obligasi bunga tinggi dan obligasi tingkat investasi disebut credit spread.


Faktanya, bukan hanya gap antara peringkat A dan peringkat B yang besar, tetapi juga kesenjangan antara AAA dan A. Misalnya, pada tahun 2021. Fitch menurunkan peringkat keempat bank besar Australia dari AA menjadi A+. Ini adalah perubahan satu tingkat, tetapi terjadi pada tingkat yang besar. Beralih dari dua A ke satu A berarti beralih dari skor tinggi ke menengah ke atas.


Penting juga untuk dicatat bahwa lembaga pemeringkat memperoleh pendapatannya dari perusahaan yang menerima pemeringkatan, sehingga lembaga tersebut bukan lembaga independen yang menilai, dan akan ada sejumlah subjektivitas. Agensi akan takut jika skornya terlalu rendah, klien akan mencari agensi lain untuk dinilai di masa mendatang, dan mereka akan kehilangan kinerja. Selain itu, jika suatu perusahaan mengemas utang yang diterbitkan beberapa kali sebelum melakukan pemeringkatan, akan sulit membedakan nilai sebenarnya dari paket utang tersebut.


Misalnya, sebelum krisis keuangan tahun '08. banyak bank mengemas hipotek subprime dan utang utama untuk diperingkat oleh perusahaan pemeringkat. Di satu sisi, mereka tidak ingin menyinggung pelanggannya, dan di sisi lain, dengan menggunakan metode penutup mata, mereka akan menggunakan sebagian besar aset berkualitas tinggi dalam paket tersebut untuk menilai tinggi seluruh utangnya. Selain itu, proses pemeringkatan mengacu pada banyak data historis. Oleh karena itu, terdapat efek lag tertentu sehingga tidak sepenuhnya dapat memprediksi tren masa depan.


Peringkat kredit memiliki peran penting di pasar keuangan, yang tidak hanya membantu investor menilai risiko dan menentukan strategi investasi tetapi juga menyediakan biaya pembiayaan dan saluran pembiayaan bagi debitur. Pada saat yang sama, hal ini juga merupakan salah satu alat terpenting bagi regulator dan lembaga pemerintah untuk mengawasi pasar keuangan dan melindungi investor.

Ada beberapa tingkat peringkat kredit perusahaan.
Peringkat kredit Keterangan Makna
AAA Bagus sekali Risiko gagal bayar sangat rendah
A A Bagus Risiko gagal bayar sangat rendah
A Dapat diterima Risiko gagal bayar yang rendah
BBB Sedang Risiko gagal bayar tertentu
BB Miskin Risiko gagal bayar yang lebih tinggi

Kriteria penilaian lembaga pemeringkat kredit

Tiga lembaga pemeringkat kredit utama di dunia adalah Moody's, S&P, dan Fitch, dengan dua lembaga pertama adalah perusahaan Amerika dan yang ketiga adalah perusahaan Eropa. Selain itu, masih banyak perusahaan kecil lainnya, namun dari segi pasar global, Moody's dan S&P mendominasi lebih dari 80% pasar.


Bisnis utama dari pemeringkatan lembaga-lembaga ini adalah utang jangka panjang dan jangka pendek untuk pemerintah pusat, pemerintah daerah, lembaga keuangan, dana, manajemen perbendaharaan, perusahaan asuransi, perusahaan utilitas, dan sebagainya.


Diantaranya, pemeringkatan pemerintah bersifat wajib, bersaing untuk menilai utang pemerintah dari sudut pandang pemasaran. Pada gilirannya, berdasarkan hal ini, kita dapat menentukan tren makroekonomi, yang dapat memperoleh kredibilitas dan visibilitas lebih besar. Kemudian, pemeringkatan utang perusahaan institusi inilah yang membuat lembaga tersebut menguntungkan.


Ketiga perusahaan besar ini menilai utang jangka pendek dan jangka panjang, yang secara kasar dapat dikategorikan ke dalam peringkat A, B, dan C. Utang jangka panjang memiliki dampak yang lebih besar dibandingkan utang jangka pendek dan lebih umum terjadi di tingkat negara bagian. Itu sebabnya ada lebih banyak perhatian yang diberikan padanya, dan peringkatnya dipecah dengan lebih halus. Dari jumlah tersebut, nilai AAA dianggap sebagai nilai terkuat. Sebaliknya bagi organisasi investasi, peringkat di bawah BBB umumnya dianggap investasi sampah dan terlalu berisiko.


Setiap perusahaan pemeringkat memiliki metode penilaiannya sendiri, dan umumnya, ketika mereka mulai menilai, mereka menghubungi dan berbicara dengan berbagai departemen manajemen perusahaan, kemudian mengumpulkan berbagai materi tentang keuangan dan operasi serta menganalisis data. Ini adalah sistem yang sama yang digunakan bank untuk menilai kredit individu yang telah mengambil pinjaman untuk membeli rumah, dan ini disebut analisis kredit 5C.


Kualitas yang pertama adalah karakter, yang digunakan untuk mengukur penilaian subjektif debitur terhadap kredit dan kualitas peminjam. Untuk individu, hal ini melihat riwayat kredit individu dan evaluasi orang lain, dan untuk bisnis, hal ini melihat pengalaman tim manajemen, sejarah hutang, dan reputasi perusahaan.


Yang kedua adalah kapasitas, atau arus kas, untuk mengukur kemampuan peminjam membayar kembali tepat waktu. Bagi seorang individu, hal ini dilihat dari aliran gajinya, pendapatan bulanannya, dan sifat pekerjaannya, apakah stabil atau tidak. Skor penuh waktu lebih tinggi daripada skor paruh waktu. Bagi sebuah bisnis, ia melihat profil data laporan keuangannya.


Yang ketiga adalah modal, yang mengukur rasio modal peminjam terhadap investasinya. Untuk hipotek, ini melihat rasio uang muka; untuk sebuah bisnis, hal ini melihat rasio investasi mereka sendiri terhadap pinjaman. Pengusaha wajib membayar tabungannya sendiri sebelum mengambil pinjaman usaha agar dapat dipercaya pinjaman bank.


Yang keempat adalah kondisi yang digunakan untuk mengukur potensi investasi peminjam. Untuk properti pribadi, kita harus melihat apresiasi terhadap rumah ini, perencanaan kota, fasilitas lingkungan, dan sebagainya. Bagi dunia usaha, lihatlah kekuatan tawar mereka dalam persaingan; misalnya Apple dan Samsung memiliki daya tawar lebih dibandingkan produsen ponsel lainnya. Hal lainnya adalah tahap perkembangan perusahaan, apakah industri yang digelutinya adalah industri matahari terbenam atau matahari terbit, dll.


Yang terakhir adalah agunan, yang digunakan untuk menjamin bahwa debitur memperoleh kembali pokok utangnya. Hipotek melihat rasio nilai pasar rumah terhadap LVR dan kemungkinan hipotek lainnya. Bisnis melihat aset seperti pabrik dan peralatan, pergudangan, kantor, dan sebagainya.


Kriteria untuk menetapkan skor peringkat kredit biasanya ditetapkan oleh lembaga pemeringkat dan didasarkan pada kualitas kredit dan kemampuan pembayaran kembali penerbit obligasi, peminjam, atau produk keuangan. Meskipun lembaga pemeringkat yang berbeda mungkin memiliki klasifikasi yang sedikit berbeda, secara umum, AAA memiliki kualitas kredit tertinggi, dengan risiko kredit yang sangat rendah, dan debitur dengan kemampuan membayar yang sangat kuat.


AA, sebaliknya, memiliki kualitas kredit yang tinggi dan risiko kredit yang sangat rendah, serta debiturnya sangat solvabilitas. adalah kualitas kredit yang lebih tinggi dan risiko kredit yang lebih rendah, serta debiturnya sangat mampu membayar utang.


BBB memiliki kualitas kredit yang baik dan risiko kredit yang dapat diterima; debitur mempunyai kemampuan untuk melunasi utangnya, namun masih terdapat ketidakpastian. BB, B, dan CCC memiliki kualitas kredit yang lebih rendah dan risiko kredit yang lebih tinggi; kemampuan debitur untuk membayar utangnya lemah, dan risiko gagal bayar lebih besar.


CC memiliki kualitas kredit yang sangat rendah dan risiko kredit yang sangat tinggi; solvabilitas debitur sangat lemah dan bisa saja gagal bayar. d berstatus wanprestasi, menandakan debitur tidak mampu lagi memenuhi kewajiban pembayaran utangnya.


Nilai pemeringkatan ini biasanya dinyatakan dalam bentuk huruf dengan urutan menurun dari AAA (tertinggi) hingga D (default), dimana setiap nilai dapat dimodifikasi dengan tanda plus atau minus untuk menunjukkan tingkat kualitas kredit yang lebih tepat. Perlu dicatat bahwa lembaga pemeringkat kredit yang berbeda mungkin memiliki sistem dan nilai pemeringkatan yang berbeda, namun secara umum mereka serupa dengan prinsip dasar yang diuraikan di atas.

Classification of credit rating agencies Pentingnya peringkat kredit

Yang pertama dan terpenting, hal ini mempunyai dampak yang luas terhadap pasar keuangan dan sistem ekonomi, karena peringkat kredit suatu debitur secara langsung mempengaruhi biaya pembiayaannya. Debitur dengan peringkat yang lebih tinggi biasanya dapat mengumpulkan dana dengan tingkat bunga yang lebih rendah karena investor memandang risiko gagal bayar yang lebih rendah dan bersedia menawarkan persyaratan pembiayaan yang lebih menguntungkan. Sebaliknya, debitur dengan peringkat lebih rendah mungkin harus membayar suku bunga lebih tinggi untuk menarik investor, sehingga akan meningkatkan biaya pendanaannya.


Kedua, juga mempengaruhi ketersediaan pasar pembiayaan bagi debitur. Debitur dengan peringkat yang lebih tinggi mempunyai kemungkinan lebih besar memperoleh dukungan pembiayaan dari pasar karena investor lebih bersedia membeli obligasinya atau memberikan pinjaman. Sebaliknya, debitur dengan peringkat kredit yang lebih rendah mungkin menghadapi tantangan semakin sulitnya memperoleh pembiayaan.


Dan hal ini juga dapat mempengaruhi likuiditas dan stabilitas pasar. Debitur dengan peringkat lebih tinggi biasanya memiliki akses terhadap dukungan pasar yang lebih luas dan likuiditas pasar yang relatif tinggi. Sebaliknya, debitur dengan peringkat yang lebih rendah mungkin akan terkena likuiditas pasar dan volatilitas harga.


Kemudian hal ini juga mempunyai dampak penting terhadap keyakinan dan kepercayaan investor. Peringkat yang tinggi biasanya berarti debitur memiliki kualitas kredit yang tinggi dan risiko gagal bayar yang rendah, sehingga dapat menarik lebih banyak investor. Sebaliknya, peringkat yang lebih rendah dapat memicu kekhawatiran investor dan perilaku penghindaran risiko, yang menyebabkan arus keluar modal dan kesulitan pendanaan.


Misalnya, Fitch menurunkan peringkat keempat bank besar Australia dari AA- menjadi A+, dan perbedaannya dapat dilihat melalui penjelasan konferensi mengenai kedua peringkat tersebut. Artinya, dari kredit yang sangat kuat ke kredit yang lebih kuat, kemungkinan terkena dampaknya menjadi lebih besar. Misalnya, penurunan peringkat ini terutama terjadi pada pinjaman jangka panjang dari empat bank besar.


Dan semakin rendah peringkatnya, semakin besar bunga yang harus dibayar oleh empat bank besar tersebut untuk membiayai dirinya sendiri. Jika suku bunga bank sentral tidak berubah, hal ini akan menyebabkan penurunan laba empat bank besar semakin besar. Dampak dari reaksi berantai tersebut dapat membuat investor di pasar saham menghadapi risiko pemotongan dividen dari empat bank besar.


Bagi investor di pasar utang, imbal hasil obligasi empat besar akan meningkat. Bagi deposan bank, mereka mungkin menghadapi penurunan imbal hasil bunga deposito. Sementara itu, mereka yang memiliki pinjaman pribadi dan bisnis mungkin menghadapi risiko kenaikan suku bunga pinjaman mereka.


Oleh karena itu, peringkat kredit sangat penting bagi investor karena memberikan informasi penting tentang kemampuan debitur dalam membayar utangnya. Investor sering kali mengandalkannya untuk menilai tingkat risiko suatu investasi dan membuat keputusan investasi berdasarkan hal tersebut.


Sebagai salah satu indikator utama bagi investor untuk menilai risiko gagal bayar oleh penerbit atau peminjam obligasi. Peringkat yang lebih tinggi biasanya menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih rendah, sedangkan peringkat yang lebih rendah menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi. Investor dapat mengukur risiko investasinya berdasarkan skala penilaian dan menyesuaikan portofolionya.


Hal ini juga menjadi acuan bagi investor untuk merumuskan strategi dan keputusan investasi. Misalnya, beberapa investor mungkin lebih memilih untuk membeli obligasi dengan peringkat tinggi atau memberikan pinjaman kepada peminjam dengan peringkat tinggi karena mereka biasanya memiliki risiko gagal bayar yang lebih rendah dan hasil investasi yang relatif stabil.


Hal ini juga berdampak langsung pada harga obligasi atau pinjaman dan tingkat suku bunga. Obligasi dengan peringkat lebih tinggi biasanya memiliki tingkat bunga lebih rendah karena investor bersedia membayar tingkat pengembalian yang lebih rendah untuk investasi dengan risiko lebih rendah. Sebaliknya, obligasi dengan peringkat lebih rendah mungkin perlu menawarkan suku bunga lebih tinggi untuk menarik investor.


Mereka juga dapat membantu investor menghindari investasi buruk dan mengurangi risiko investasi. Dengan mengevaluasi kelayakan kredit debitur, investor dapat melindungi investasinya dengan lebih baik dan menghindari kerugian akibat gagal bayar. Dan mereka mengalokasikan portofolionya berdasarkan peringkat yang berbeda untuk mencapai keseimbangan risiko dan keuntungan. Secara umum, investor mungkin lebih memilih untuk memiliki aset dengan peringkat tinggi dalam portofolionya untuk menstabilkan kinerja portofolionya secara keseluruhan.


Oleh karena itu, peringkat kredit mempunyai pengaruh penting di pasar keuangan, yang secara langsung mempengaruhi biaya pembiayaan debitur dan ketersediaan pembiayaan di pasar, serta kepercayaan investor dan likuiditas pasar. Dan hal ini memberikan kerangka acuan penting bagi investor untuk membantu mereka membuat keputusan investasi yang tepat.

Pemeringkatan peringkat kredit negara-negara di dunia
Negara penilaian
Jerman AAA
Kanada AAA
Australia AAA
Belanda AAA
Swedia AAA
Swiss AAA
Singapura AAA
Denmark AAA
Norway AAA
Luksemburg AAA
Liechtenstein AAA

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Memahami Penawaran dan Permintaan

Memahami Penawaran dan Permintaan

Jelajahi bagaimana penawaran dan permintaan membentuk tren perdagangan, level support/resistance & strategi. Kuasai dinamika pasar untuk kesuksesan perdagangan.

2024-05-27
Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

2024-05-24
Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Operasi pasar terbuka menyesuaikan jumlah uang beredar melalui perdagangan obligasi dengan fleksibilitas dan transparansi pasar, namun mengalami kelambatan dan intervensi. ​

2024-05-24