Apa sebenarnya defisit perdagangan itu?

2024-02-16
Ringkasan:

Defisit perdagangan terjadi ketika impor melebihi ekspor, sehingga menyebabkan devaluasi mata uang, ketidakstabilan ekonomi, dan persaingan industri. Kesenjangan AS memicu ketegangan Tiongkok-AS, menyoroti ketidakseimbangan ekonomi global.

Selama beberapa tahun terakhir, kerja sama ekonomi dan perdagangan antar negara tidak hanya mencapai situasi saling menguntungkan tetapi juga memainkan peran yang sangat diperlukan dalam proses globalisasi ekonomi. Namun, belakangan ini, defisit menjadi hal yang berulang dan menimbulkan kekacauan internasional. Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di dunia, Amerika Serikat telah mempertahankan defisit perdagangan selama beberapa dekade. Dan siklus perekonomian internasional yang diakibatkannya, juga berdampak besar terhadap pola perekonomian dunia. Jadi, apa yang dimaksud dengan defisit perdagangan?

trade deficit Apa yang dimaksud dengan defisit perdagangan?

Hal ini juga disebut sebagai uang; Artinya, dalam suatu periode perdagangan luar negeri tertentu, impor negara asing tersebut lebih besar dibandingkan ekspornya. Secara spesifik, defisit perdagangan terjadi ketika total nilai barang dan jasa luar negeri yang dibeli suatu negara lebih besar dibandingkan total nilai barang dan jasa yang dijual ke negara lain.


Mari kita ambil contoh sederhana: ada sebuah negara bernama Negara Beras yang kaya akan beras. Negara lain yang disebut negara sayur-sayuran adalah negara penghasil sayur-sayuran. Dalam satu bulan, negara beras mengekspor beras senilai 10.000 dolar ke negara sayur-sayuran tetapi mengimpor sayur-sayuran senilai 20.000 dolar dari negara sayur-sayuran. Dengan perhitungan sederhana, Anda bisa mengetahui bahwa neraca perdagangan negara beras mengalami defisit sebesar 10.000 dolar.


Sama seperti dalam bisnis, begitu Anda membeli kembali lebih banyak daripada menjualnya, secara alami Anda akan kehilangan uang. Jadi ini bukan hal yang baik karena defisit kronis menyebabkan keluarnya kekayaan secara terus-menerus dari suatu negara, yang berdampak pada perkembangan kesehatan ekonomi suatu negara dalam jangka panjang.


Hal ini biasanya berarti bahwa suatu negara mempunyai permintaan eksternal yang lebih besar dan perlu mengimpor lebih banyak barang dan jasa dari negara lain. Hal ini mungkin disebabkan oleh produksi dalam negeri yang tidak mampu memenuhi permintaan atau harga barang luar negeri lebih kompetitif sehingga memicu peningkatan permintaan barang dan jasa impor.


Beberapa negara mungkin dapat menawarkan barang dan jasa yang lebih kompetitif karena biaya produksi yang rendah, dan oleh karena itu negara-negara lain mungkin lebih memilih untuk mengimpor dari negara-negara tersebut. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan impor dan terciptanya defisit perdagangan. Hal ini dapat meningkatkan sensitivitas negara terhadap fluktuasi pasar internasional, karena defisit membuat negara lebih bergantung pada pasokan eksternal karena perlu membeli lebih banyak dari negara lain.


Perubahan nilai tukar dapat mempengaruhi perdagangan internasional ketika mata uang suatu negara terapresiasi. Hal ini kemudian dapat menyebabkan barang ekspor menjadi tidak kompetitif di pasar internasional sehingga menyebabkan defisit akibat berkurangnya ekspor. Pada saat yang sama, defisit perdagangan jangka panjang dapat menyebabkan depresiasi mata uang nasional. Hal ini disebabkan karena pembelian lebih banyak barang asing memerlukan lebih banyak mata uang asing, sehingga menyebabkan depresiasi relatif terhadap mata uang nasional.


Volatilitas dan ketidakpastian perekonomian global juga dapat mempengaruhi surplus dan defisit perdagangan. Pada saat pertumbuhan ekonomi lebih kuat, permintaan impor dapat meningkat sehingga menyebabkan defisit. Untuk mengimbanginya, negara tersebut mungkin perlu menarik investasi atau pinjaman asing. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan aliran modal internasional, sehingga mempengaruhi tingkat utang dan stabilitas keuangan negara.


Hal ini mungkin berdampak pada lapangan kerja domestik dan struktur industri. Karena semakin banyaknya barang dan jasa yang berasal dari luar negeri, hal ini dapat memberikan tekanan kompetitif pada industri dalam negeri. Jika industri dalam negeri tidak mampu bersaing, hal ini dapat menyebabkan penurunan lapangan kerja dalam negeri dan berdampak pada manufaktur dalam negeri serta industri lainnya.


Defisit tersebut juga mencerminkan ketidakseimbangan neraca pembayaran yang berdampak pada situasi perekonomian dan nilai tukar negara. Karena suatu negara perlu mengeluarkan lebih banyak uang ke luar negeri, hal ini berarti negara tersebut mengeluarkan lebih banyak uang untuk perdagangan internasional, yang dapat menyebabkan penurunan cadangan devisa dan peningkatan utang internasional.


Perbedaan tingkat investasi dan tabungan suatu negara juga dapat mempengaruhi kondisi perdagangan. Jika suatu negara memiliki tingkat tabungan yang rendah dan permintaan investasi yang tinggi, hal ini dapat menyebabkan ketergantungan pada impor untuk memenuhi permintaan sehingga menimbulkan defisit. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat dilihat sebagai sinyal ketidakseimbangan ekonomi yang memerlukan penyesuaian kebijakan. Misalnya, beberapa negara mungkin membatasi impor dengan menerapkan kebijakan proteksionis untuk mengurangi defisit.


Secara keseluruhan, defisit perdagangan merupakan fenomena kompleks yang melibatkan interaksi beberapa faktor. Dinamika dan kompleksitas perdagangan internasional sedemikian rupa sehingga penyebab defisit dapat bervariasi dalam periode dan konteks yang berbeda, dan dampak akhirnya tidak sama.

Apa yang dimaksud dengan defisit perdagangan luar negeri?
Implikasi Dampak
Defisit perdagangan luar negeri Impor lebih besar dibandingkan ekspor sehingga menimbulkan defisit perdagangan.
Penurunan nilai tukar Defisit dapat menyebabkan devaluasi mata uang nasional.
Pekerjaan Defisit dapat menyebabkan tekanan persaingan pada industri.

Apa yang dimaksud dengan defisit perdagangan?

Ketika suatu negara membelanjakan lebih banyak uang untuk impor barang dan jasa dibandingkan pendapatan ekspornya dalam perdagangan internasional, hal ini akan mengakibatkan neraca perdagangan negatif. Secara sederhana, hal ini berarti suatu negara membeli lebih banyak barang dan jasa dalam transaksi ekonominya dengan negara lain dibandingkan dengan nilai barang dan jasa yang dijualnya kepada negara tersebut. Hal ini dapat menimbulkan sejumlah implikasi ekonomi, moneter, dan politik.


Hal ini dapat berdampak pada nilai tukar mata uang negara tersebut dan dapat menyebabkan devaluasi mata uang. Hal ini terjadi ketika suatu negara perlu membayar lebih banyak dalam mata uang asing karena impor melebihi ekspor, yang dapat menyebabkan penurunan cadangan mata uang asing. Artinya, negara tersebut perlu meminjam uang dari negara lain untuk menutupi selisih pembayaran, sehingga menyebabkan peningkatan utang internasional. Jika situasi ini terus berlanjut, maka dapat menimbulkan masalah utang.


Defisit yang berkepanjangan dapat mengakibatkan terdepresiasinya mata uang negara, yang kemudian memicu permasalahan inflasi dan menurunnya daya beli dalam negeri. Hal ini karena dibutuhkan lebih banyak mata uang dalam negeri untuk membeli lebih banyak barang luar negeri, sementara ekspor yang relatif lebih sedikit dan permintaan yang relatif lebih rendah dapat menyebabkan depresiasi mata uang untuk meningkatkan ekspor.


Hal ini juga dapat menyebabkan bias dalam permintaan domestik terhadap barang-barang luar negeri, yang mungkin berdampak buruk pada industri dalam negeri, terutama industri yang bersaing langsung dengan impor. Meningkatnya impor dapat memberikan tekanan persaingan pada industri dalam negeri, sehingga menyebabkan kesulitan bagi perusahaan dalam negeri, misalnya dengan menyebabkan penurunan lapangan kerja dan keuntungan di industri dalam negeri.


Kemunduran industri-industri ini pada gilirannya dapat berdampak negatif terhadap lapangan kerja. Karena lebih banyak barang dan jasa yang berasal dari luar negeri, hal ini dapat mengurangi kesempatan kerja dalam negeri. Pada saat yang sama, menurunnya daya saing industri dalam negeri dapat mengakibatkan pengangguran bagi pekerja rumah tangga. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan peningkatan pengangguran, yang dapat meningkatkan tekanan sosial dan politik.


Hal ini juga biasanya dikaitkan dengan penurunan produksi dalam negeri, karena sejumlah besar produksi mungkin dialihkan ke negara-negara dengan biaya produksi yang lebih rendah. Hal ini dapat melemahkan basis industri dalam negeri. Dan hal ini dapat memicu kontroversi politik dan mengarah pada peningkatan proteksionisme perdagangan, seperti penerapan tarif atau pembatasan perdagangan lainnya untuk melindungi industri dalam negeri, seperti tarif yang diberlakukan oleh Amerika Serikat terhadap Tiongkok.


Defisit perdagangan yang kronis dapat menyebabkan tekanan pada mata uang domestik di pasar valuta asing internasional, dan mungkin diperlukan tindakan untuk menstabilkan nilai tukar. Pada saat yang sama, untuk menutupi defisit perdagangan, hal itu akan meningkatkan utang luar negeri negara tersebut. Pada gilirannya, kebutuhan negara untuk melakukan pembayaran bunga dan pokok utang dapat berdampak pada posisi fiskal negara tersebut.


Penting untuk diingat bahwa defisit itu sendiri belum tentu negatif. Karena perdagangan internasional bersifat kompleks, banyak faktor yang dapat mempengaruhi posisi perdagangan. Dalam beberapa kasus, hal ini mungkin mencerminkan pertumbuhan ekonomi dan permintaan konsumen. Misalnya, hal ini mungkin mencerminkan permintaan suatu negara terhadap modal dan investasi asing, yang dapat membantu mendorong pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Investasi asing dapat mendatangkan teknologi baru, pengalaman manajemen, dan lapangan kerja.


Defisit juga menyebabkan impor barang-barang murah, yang dapat menurunkan tingkat harga dalam negeri dan menguntungkan konsumen. Dan hal ini membantu mengendalikan inflasi dan menjaga harga relatif stabil. Sementara itu, defisit memungkinkan konsumen dalam negeri menikmati lebih terdiversifikasi barang dan jasa dari negara lain. Hal ini memperkaya pilihan pasar dan meningkatkan kualitas hidup konsumen.


Dalam beberapa kasus, defisit perdagangan dapat menyebabkan kesejahteraan konsumen dan pertumbuhan ekonomi, namun dalam kasus lain, hal ini dapat menyebabkan masalah ketenagakerjaan dan ketidakstabilan ekonomi. Dan defisit yang kronis atau berlebihan menimbulkan kekhawatiran dan mungkin memerlukan penyesuaian kebijakan pemerintah, sebuah situasi yang khususnya terlihat di Amerika Serikat.

U.S. Trade Deficit Defisit Perdagangan AS

Defisit perdagangan AS mempunyai sejarah yang panjang dan menjadi ciri utama sejarah perekonomian AS, yang berakar pada berbagai periode sejarah dan konteks perekonomian global. Sejak pasca Perang Dunia II, Amerika Serikat, satu-satunya negara besar pada saat itu yang tidak mengalami kerusakan akibat perang, dengan cepat menjadi pemimpin perekonomian global. Namun, posisi kepemimpinan ini juga membentuk defisit perdagangan AS yang kronis.


Pada tahun-tahun awal pascaperang, negara-negara lain yang perekonomiannya rusak parah akibat perang harus bergantung pada impor dari Amerika Serikat, sehingga Amerika Serikat dapat menikmati surplus perdagangan. Selama Perang Dingin, AS mendukung rekonstruksi ekonomi negara-negara Eropa Barat pascaperang melalui Marshall Plan, yang memberikan bantuan skala besar kepada negara-negara tersebut. Namun, dengan pecahnya perang Korea dan Vietnam, AS menempatkan pasukan di luar negeri dan melakukan pembelian dalam jumlah besar, yang ditambah dengan lepas landasnya perekonomian Eropa dan Jepang di bawah perlindungan militer AS, menyebabkan peningkatan tajam dalam surplus perdagangan AS.


Pada tahun 1976, perdagangan AS dari surplus menjadi defisit, dan rasio defisit terhadap PDB secara bertahap meningkat, hingga 6% atau lebih. Defisit perdagangan minyak menjadi sumber utama defisit perdagangan AS, yang pernah menyumbang sebagian besar terhadap total defisit perdagangan AS. Selain itu, konsumsi domestik yang berlebihan dan tabungan yang tidak mencukupi, serta perubahan struktur industri, menjadi penyebab struktural defisit.


Masalah kurangnya tabungan domestik diwujudkan dalam fenomena konsumsi tinggi dan tabungan rendah yang sudah berlangsung lama di Amerika Serikat, yang menyebabkan impor berlebihan. Bahkan setelah krisis keuangan internasional pada tahun 2008, tren penurunan ini belum dapat diatasi, dan tingkat tabungan negatif di sektor pemerintah semakin meluas. Peningkatan leverage makro terutama terlihat pada sektor korporasi non-keuangan dan pemerintah.


Hegemoni internasional terhadap dolar memberi Amerika Serikat peran khusus dalam sistem ekonomi global. Dolar adalah mata uang internasional terpenting di dunia, dengan porsi signifikan dalam transaksi valuta asing global, cadangan devisa bank sentral, dan pembayaran transaksi global. Namun, hal ini menimbulkan dilema Triffin, yang mengharuskan Amerika Serikat mempertahankan defisit untuk mengekspor dolar. Namun hal ini dapat merusak kredibilitas dolar dan bertanggung jawab atas krisis dolar pada tahun 1960an.


Defisit perdagangan AS terjadi secara global, seperti terlihat pada grafik di atas, dengan warna merah menunjukkan negara-negara dengan defisit perdagangan AS, dan warna hijau menunjukkan negara-negara dengan surplus perdagangan AS. Dapat dilihat bahwa AS mempunyai defisit perdagangan terbesar dengan Tiongkok dan surplus perdagangan terbesar dengan Hong Kong.


Dalam hal ini, Amerika Serikat ingin mengurangi defisit, dan dampak perang dagang antara Tiongkok dan Amerika Serikat telah dipublikasikan secara luas di seluruh dunia. Sejak tahun 2001. Tiongkok telah memasukkan investasi asing dalam jumlah besar dan menarik perusahaan-perusahaan internasional untuk mendirikan pabrik di dalam wilayah negaranya, sehingga menciptakan pola global dengan Tiongkok sebagai pusat produksi dan Amerika Serikat sebagai pusat pasar.


Hal ini menyebabkan terjadinya pergeseran neraca perdagangan. Misalnya, setelah Jepang dan Taiwan berinvestasi dan mendirikan pabrik di daratan, ekspor barang setengah jadi dan barang modal Tiongkok ke daratan secara bertahap menjadi sumber ekspor ke Amerika Serikat. Sejak saat itu, defisit perdagangan AS-Tiongkok berkontribusi semakin besar terhadap total defisit AS, meningkat dari 26,6 persen pada tahun 2002 hingga 2008 menjadi 44,8 persen dari tahun 2009 hingga 2018 pada era pasca krisis.


Kontrol ekspor ketat yang diberlakukan oleh Amerika Serikat terhadap perdagangan dengan Tiongkok adalah salah satu alasan utama ketidakseimbangan perdagangan bilateral. Perdagangan produk-produk berteknologi tinggi dan barang-barang sumber daya yang langka mendapat perhatian khusus. Jika tingkat pengendalian ekspor AS terhadap Tiongkok dilonggarkan, defisit dapat dikurangi. Secara keseluruhan, ketidakseimbangan perdagangan AS-Tiongkok dipengaruhi oleh struktur ekonomi dan tata letak industri, serta kombinasi berbagai faktor seperti kebijakan dan metodologi statistik.


Namun, Tiongkok dan Amerika Serikat belum dapat mencapai kesepakatan kerja sama mengenai masalah ini, dan perselisihan dagang pun meletus mengenai hal ini. Salah satu langkah utamanya adalah penerapan tarif, yang tidak hanya menantang sistem ekonomi Tiongkok dan Amerika Serikat namun juga memicu penataan kembali rantai pasokan dan peningkatan ketidakpastian perdagangan global dalam skala global.


Oleh karena itu penting untuk dicatat bahwa masalah ketidakseimbangan perdagangan internasional bukan hanya masalah Amerika Serikat saja. Dalam konteks globalisasi, negara-negara saling bergantung, dimana negara-negara yang mengalami defisit harus menghemat surplus mereka dan Amerika Serikat perlu mempertahankan defisitnya untuk menjaga perekonomiannya sendiri. Setelah krisis keuangan tahun 2008, negara-negara emerging market dan negara-negara berkembang mulai memperkuat sistem ekonomi mereka sendiri, sehingga menciptakan pola baru ketidakseimbangan ekonomi global.


Meskipun sistem ekonomi internasional perlu diseimbangkan kembali dalam konteks ketidakseimbangan ekonomi global, permasalahan defisit perdagangan AS masih tetap ada. Rasionya terhadap PDB tetap tinggi, menunjukkan bahwa isu perdagangan telah terintegrasi secara mendalam ke dalam struktur perekonomian Amerika Serikat. Cara mengatasi permasalahan ini memerlukan upaya bersama masyarakat internasional untuk melakukan penyesuaian perekonomian global guna mencapai pembangunan ekonomi global yang lebih seimbang dan berkelanjutan.

Perdagangan Tiongkok-AS 2023
Bulan Ekspor Impor Keseimbangan
23 Januari 13092.6 38252.9 -25160.3
Februari-23 11618.6 30620.6 -19002
23 Maret 14181.1 30789.7 -16608.6
April-23 12794.4 33077.3 -20283
Mei-23 10679.2 35890.6 -25211.5
23 Juni 10223.1 34334.1 -24111.1
23 Juli 10659.5 36099.5 -25440
Agustus-23 10765.3 36724.7 -25959.4
23 September 11834.6 40282 -28447.4
23 Oktober 16046.5 41570.7 -25524.2
23 November 13903.9 35494.9 -21591.1
JUMLAH 2023 135798.7 393137.1 -257338.4

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12