Saat mengidentifikasi dan mengambil keputusan trading berdasarkan death cross, apa yang harus diperhatikan?

2024-02-16
Ringkasan:

Death cross adalah ketika garis jangka pendek melintasi di bawah garis jangka panjang, menandakan potensi tren turun. Investor mungkin menjual atau mengadopsi strategi konservatif, dengan mempertimbangkan kondisi pasar, fundamental, serta level support dan resistance.

Seperti kata pepatah, mata air sungai, inilah air yang menghangatkan nabi bebek. Ketika harga saham mulai berubah, sebenarnya terdapat pola-pola khusus pada indikator teknikal yang dapat meramalkan tren harga saham, seperti golden cross dan death cross. Itu adalah sinyal jenuh beli dan sinyal jenuh jual. Keduanya memungkinkan investor untuk memahami tren terlebih dahulu sehingga dapat mengambil keputusan beli dan jual. Sekarang mari kita bicara secara spesifik tentang apa yang harus diperhatikan, identifikasi salib mati, dan keputusan jual beli.

death cross Apa yang dimaksud dengan salib maut?

Nama Inggrisnya adalah Death Cross yang artinya salib kematian. Ini mengacu pada fenomena dua indikator linier berbeda yang bersilangan dalam grafik; Secara umum, yang muncul pada tren turun adalah salib emas, dan yang muncul pada tren naik adalah salib mati. Misalnya, dalam rata-rata, jika rata-rata jangka pendek melintasi rata-rata jangka panjang, maka hal tersebut disebut persilangan emas (golden cross). Jika SMA jangka pendek melintasi SMA jangka panjang, maka ini adalah persilangan maut.


Tentu saja, tidak hanya pada rata-rata, tetapi juga pada indikator MACD (dispersi konvergensi rata-rata bergerak), indikator KDJ, dll., akan terus membentuk sinyal silang tersebut. Secara umum, selama garis indikator tampak berpotongan sekarang, maka garis tersebut secara seragam disebut sebagai salib emas dan salib mati.


Misalnya, indikator MACD memiliki dua garis: garis DIF dan garis DEA. Secara umum, garis DIF disebut garis cepat, atau dengan kata lain, pergerakan harga rata-rata pada periode perataan baru-baru ini. Garis DEA disebut garis lambat dan mewakili kurva tren dalam jangka waktu yang lebih lama.


Jika garis DIF (garis cepat) melintasi garis sinyal (garis lambat) dari atas ke bawah, maka itu adalah death cross. Saham mungkin akan memulai penembusan ke bawah atau memasuki tren penurunan jangka menengah.


Meskipun demikian, ketika semua garis periode pendek, yaitu garis yang berjalan lebih cepat, naik dan melintasi garis periode utama, pada dasarnya hal tersebut disebut sebagai salib emas. Dan bila garis periode minor turun dan melintasi garis periode mayor, maka disebut persilangan kematian.


Seperti namanya, salib emas menggunakan emas untuk mewakili kemungkinan menghasilkan uang, sedangkan salib kematian menggunakan kematian untuk mewakili risiko yang memiliki makna tersebut. Jadi dalam penerapannya, investor umumnya menganggap golden cross sebagai sinyal naik dan death cross sebagai sinyal turun.


Alasannya adalah garis level periode kecil lebih sensitif terhadap pergerakan harga. Jadi ketika harga saham mulai naik, sudah pasti rata-rata jangka pendeklah yang berubah lebih cepat. Artinya, ketika harga rata-rata jangka pendek naik, berarti kemungkinan besar harga saham juga naik. Jadi rata-rata jangka pendek yang naik melalui rata-rata jangka panjang adalah sinyal beli, sedangkan rata-rata jangka pendek yang turun melalui rata-rata jangka panjang adalah sinyal jual.


Perlu dicatat bahwa kadang-kadang lima hari sepuluh hari karena levelnya tidak terlalu besar, sehingga di disk juga akan muncul sejumlah down through. Namun kali ini pembentukan salib tidak semuanya sebagai salib kematian, dan tidak ada referensi maknanya. Secara umum, ketika sinyal salib kematian muncul di level tinggi, lebih banyak perhatian diberikan padanya, dan ketika sinyal salib emas muncul di level rendah, nilainya lebih besar. Itu muncul di tengah-tengah wilayah referensi silang yang signifikansinya sedikit.


Secara umum, ini adalah sistem rata-rata ketika ada salib emas dan salib kematian. Namun untuk sistem indikatornya masih tergantung pada posisinya. Artinya, salib emas harus semakin rendah semakin baik, dan salib kematian juga harus semakin tinggi semakin baik.


Misalnya KDJ terdiri dari tiga jalur, yang tercepat adalah jalur K, dan yang paling lambat adalah jalur D. Jika garis tercepat berada di bawah garis paling lambat, maka tempat ini adalah death cross yang artinya ini adalah titik jual. Namun perlu diperhatikan bahwa indikator salib kematian ini harus memperhatikan letak salib emas KDJ; secara umum, mencari 20 di bawah salib emas untuk menang, sedangkan salib kematian umumnya mencari 80 di atas salib emas untuk menang.


Meskipun fenomena dead cross dianggap sebagai sinyal kemungkinan perubahan tren pasar, fenomena ini juga sering dianggap sebagai potensi sinyal jual karena menunjukkan bahwa pergerakan harga dalam jangka pendek mungkin akan mengarah ke bawah. Namun, penting untuk dicatat bahwa ini bukanlah alat prediksi yang mutlak. Anda tidak bisa hanya mengandalkan sinyal sederhana seperti salib emas atau salib kematian; Anda perlu menggabungkan lebih banyak keterampilan analisis teknis untuk membuat penilaian secara keseluruhan.

Perbedaan antara salib mati dan salib emas
Aspek Salib Kematian Salib Emas
Definisi SMA jangka pendek melintasi SMA jangka panjang Rata-rata jangka pendek melintasi rata-rata jangka panjang
Arti Sinyal bearish, kemungkinan tren turun Sinyal bullish, kemungkinan tren naik
Rata-Rata Pergerakan Biasanya melibatkan SMA 50 dan 200 hari Biasanya melibatkan SMA 50 hari yang melintasi SMA 200 hari
Jangka waktu Berlaku untuk jangka waktu apa pun (harian, mingguan, bulanan) Berlaku untuk jangka waktu apa pun (harian, mingguan, bulanan)
Frekuensi Lebih jarang terjadi dibandingkan salib emas Lebih jarang terjadi dibandingkan dead cross
Sentimen Pasar Menunjukkan pergeseran sentimen pasar ke arah negatif Menunjukkan pergeseran sentimen pasar ke arah positif
Strategi Perdagangan Trader mungkin mempertimbangkan untuk mengambil posisi short atau mengambil posisi defensif Trader mungkin mempertimbangkan untuk membeli atau mengambil posisi yang lebih agresif

Apa yang dimaksud dengan death cross dan bullish divergence?

Hal ini mengacu pada kombinasi dua pola grafik, death cross dan bottom divergence, dan merupakan fenomena yang menunjukkan ketidakpastian di pasar. Ini mengacu pada divergensi bawah yang dibentuk oleh Relative Strength Index (RSI) atau indikator lain pada saat yang sama ketika death cross (rata-rata pergerakan jangka pendek yang melintasi rata-rata pergerakan jangka panjang) terbentuk pada grafik saham secara teknis analisis.


Divergensi bawah adalah pembentukan harga yang relatif rendah pada grafik saham; Artinya, harga mencapai level bawah tertentu. Indikator teknis yang membentuk tren berlawanan dengan harga dasar, seperti RSI, muncul pada level yang relatif tinggi ketika palung terbentuk. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun harga saham membentuk bagian bawah tren turun pada grafik, indikator teknis memberi sinyal bahwa pasar mungkin sedang menuju tren naik.


Artinya, dalam kombinasi ini. Pertama, death cross biasanya dipandang sebagai sinyal kemungkinan adanya tren turun, sedangkan divergensi bawah dipandang sebagai sinyal bahwa pasar mungkin akan mengarah pada tren naik. Skenario ini menunjukkan bahwa meskipun terbentuknya death cross pada grafik saham sebagai tanda melemahnya pembeli, namun indikator teknis menunjukkan bahwa sisi pasar penjual mungkin melemah, dan mungkin ada tanda-tanda pembalikan tren.


Investor dapat menafsirkan dead cross bottom divergence sebagai tanda bahwa pasar mungkin sedang menuju tren naik dan oleh karena itu dapat mempertimbangkan untuk mengadopsi strategi bullish, seperti membeli atau mengambil posisi yang lebih agresif. Namun perlu diingat bahwa perilaku pasar itu kompleks dan satu sinyal tidak selalu benar-benar akurat. Yang terbaik adalah menggabungkan sinyal tersebut dengan indikator teknis dan fundamental lainnya untuk membuat analisis dan keputusan yang lebih komprehensif.


Apa yang dimaksud dengan death cross dan bearish divergence?

Ini mengacu pada pembentukan death cross (garis MACD di bawah garis sinyal) pada grafik saham pada saat yang sama ketika Relative Strength Index (RSI) atau indikator lain membentuk divergensi teratas dari harga saham dalam analisis teknis. Jenis divergensi ini menandakan ketidakkonsistenan antara tren harga dan indikator teknis dan mungkin menunjukkan ketidakpastian atau potensi pembalikan tren di pasar.


Divergensi teratas adalah pembentukan puncak harga dalam analisis teknikal, grafik saham pada saat yang sama, indeks kekuatan relatif (RSI), atau indikator lain yang membentuk divergensi, yaitu indikator pembentukan palung. Artinya, grafik saham membentuk titik harga yang relatif tinggi; artinya, harga mencapai titik tertinggi tertentu. Dan indikator teknis yang sesuai dengan puncak harga, seperti RSI, tampaknya berada pada level yang relatif rendah pada saat puncak tersebut terbentuk.


Divergensi teratas mungkin menunjukkan bahwa meskipun harga saham telah membentuk tren naik pada grafik, indikator teknis menunjukkan bahwa kekuatan pembeli di pasar mungkin melemah dan mungkin ada tanda-tanda pembalikan tren. Hal ini juga disertai dengan death cross sebagai kemungkinan sinyal turun, sehingga biasanya dilihat sebagai sinyal bearish yang lebih jelas. Jenis divergensi ini mungkin menunjukkan potensi ketidakpastian di pasar, karena perbedaan antara indikator teknis dan pergerakan harga mungkin menunjukkan bahwa kekuatan tren mungkin melemah dan mungkin terdapat tanda-tanda pembalikan tren.

the death cross and bearish divergence Seperti terlihat pada grafik di atas, terdapat divergensi puncak RSI yang jelas, artinya ketika saham berada dalam tren naik, indikator RSI menunjukkan tren turun. Pada saat yang sama, garis persilangan MACD tampak seperti persilangan kematian yang tinggi, yang merupakan sinyal jelas adanya tren turun. Oleh karena itu, dalam gelombang ini, investor dapat mengadopsi strategi bearish, seperti mempertimbangkan untuk melakukan short atau mengambil posisi konservatif.


Jika terjadi dead-cross top divergence, investor mungkin mengambil pendekatan hati-hati terhadap perubahan pasar dan mempertimbangkan potensi risiko. Yang terbaik adalah menggabungkan sinyal tersebut dengan indikator teknis dan faktor fundamental lainnya untuk membuat analisis dan keputusan yang lebih komprehensif.


Beli atau jual di death cross dan top-back?

Hal ini sering dipandang sebagai potensi sinyal bearish, sehingga investor mungkin cenderung mengambil sikap hati-hati dan mempertimbangkan untuk menjual kepemilikannya atau mengadopsi strategi penghindaran risiko. Hal ini karena death cross dan top divergence secara bersamaan menunjukkan bahwa pasar mungkin sedang menuju tren turun, dan investor mungkin ingin mengurangi kerugian atau melakukan lindung nilai atas risikonya.


Namun, pembelian atau penjualan pastinya bergantung pada strategi dan penilaian investor. Misalnya, seorang investor yang percaya bahwa ini menandakan koreksi atau pembalikan pasar, dan sinyal jenuh jual menunjukkan bahwa pasar mungkin telah jenuh jual, dapat mempertimbangkan untuk membeli saham tersebut untuk mengantisipasi kenaikan harga. Jika seseorang pesimis terhadap tren pasar dan percaya bahwa persilangan kematian dan puncak dan punggung adalah sinyal tren turun, maka seseorang dapat memilih untuk menjual atau mengadopsi strategi defensif.


Dan setiap keputusan pembelian atau penjualan harus mempertimbangkan faktor-faktor lain, termasuk kondisi pasar secara keseluruhan, fundamental perusahaan, dan sebagainya. Misalnya, ketika death cross dan top-back terjadi, perhatikan pergerakan indeks pasar utama untuk memastikan apakah terdapat tekanan pasar secara keseluruhan. Jika pasar secara keseluruhan berada dalam tren turun, maka persilangan kematian dan divergensi teratas dapat memperkuat pesimisme dan mendukung penjualan.


Penting juga untuk memperhatikan fundamental perusahaan, misalnya Anda bisa mengetahui prospek industri saham dan apakah industri tersebut menghadapi tantangan atau peluang. Ada juga pemeriksaan terhadap prospek kinerja perusahaan di masa depan dan apakah terdapat potensi pertumbuhan yang baik. Laporan keuangan perusahaan juga dapat dianalisis untuk melihat kesehatan keuangannya. Ini termasuk laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas untuk memastikan bahwa perusahaan dalam kesehatan keuangan yang baik.


Indikator atau pola teknis lainnya juga dapat digunakan untuk mengonfirmasi persilangan kematian dan sinyal divergensi teratas untuk meningkatkan keandalan keputusan. Level support dan resistance dalam pergerakan harga juga harus diperhitungkan untuk menentukan kemungkinan kenaikan atau penurunan harga.


Terakhir, penting juga untuk mengembangkan strategi pembelian dan penjualan berdasarkan tujuan investor dan selera risiko. Misalnya menentukan jangka waktu investasi, apakah investasi jangka panjang atau perdagangan jangka pendek. Untuk investasi jangka panjang, Anda dapat membeli dan menunggu tren pasar berubah sebelum menjualnya untuk mendapatkan keuntungan dari spread. Untuk perdagangan jangka pendek, Anda dapat memilih untuk menjual lalu membeli di level yang lebih rendah dan menunggu harga naik untuk menjual.


Perlu ditekankan bahwa setiap keputusan melibatkan risiko; disarankan untuk sepenuhnya memahami pasar dan situasi perusahaan sebelum mengambil keputusan perdagangan. Investor juga dapat mengevaluasi keaslian dan dampak sinyal Dead Cross Top Divergence secara lebih lengkap berdasarkan kombinasi beberapa faktor.

Apakah Anda masih bisa membeli saham dengan persilangan mati?
Pertimbangan Penjelasan
Tren Mengkonfirmasi apakah tren pasar secara keseluruhan adalah bearish.
Indikator Lainnya Konfirmasikan bersama dengan indikator teknis lainnya.
Dasar-dasar Pertimbangkan posisi keuangan dan bisnis perusahaan.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Memahami Penawaran dan Permintaan

Memahami Penawaran dan Permintaan

Jelajahi bagaimana penawaran dan permintaan membentuk tren perdagangan, level support/resistance & strategi. Kuasai dinamika pasar untuk kesuksesan perdagangan.

2024-05-27
Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

2024-05-24
Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Operasi pasar terbuka menyesuaikan jumlah uang beredar melalui perdagangan obligasi dengan fleksibilitas dan transparansi pasar, namun mengalami kelambatan dan intervensi. ​

2024-05-24