​Harga minyak merosot di tengah kekhawatiran pasokan dan permintaan

2024-01-12
Ringkasan:

Pada minggu pertama tahun 2024, ketegangan di Timur Tengah memblokir pengiriman Laut Merah, Iran membalas dengan menyita kapal kargo, dan Lebanon mengancam Israel.

Harga minyak sedikit naik pada minggu pertama tahun 2024 karena serangan koalisi pimpinan AS tidak menghalangi kelompok Houthi melakukan serangan sporadis di Laut Merah sebagai protes atas operasi Israel.


Pada hari Kamis, Iran menyita sebuah kapal tanker yang membawa minyak mentah Irak dengan tujuan Turki sebagai pembalasan atas penyitaan minyak negara tersebut pada tahun lalu oleh AS, sehingga memperumit situasi yang sudah tegang.


Di tempat lain Hassan Nasrallah, pemimpin kelompok militan Hizbullah Lebanon, bersumpah akan membalas dendam terhadap Israel atas terbunuhnya wakil pemimpin politik Hamas dalam ledakan di Beirut.


Harga kargo melonjak setelah gangguan tersebut. “Tidak jelas bagi kami apakah kita berbicara tentang membangun kembali jalur yang aman ke Laut Merah dalam hitungan hari, minggu atau bulan,” kata CEO Maersk Vincent Clerc.


Para analis mengatakan meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut sejauh ini tidak menyebabkan masalah pasokan minyak mentah. Saudi memangkas harga Minyak Mentah Arab Light untuk pelanggan Asia sebesar $2 barel awal pekan ini, memicu kembali kekhawatiran kelebihan pasokan.


Pasokan berlebih

Pertumbuhan pasokan minyak yang stabil dari negara-negara di luar OPEC+ kemungkinan akan membatasi harga minyak mentah meskipun terjadi konflik di Timur Tengah.


Produksi minyak mentah dan gas alam AS diperkirakan akan mencapai rekor baru dalam dua tahun ke depan, menurut perkiraan pemerintah. Produksi melonjak tahun lalu, mengejutkan banyak pelaku industri dan analis.

U.S. Field Production of Crude Oil

Namun laju pertumbuhan produksi minyak akan melambat di tahun-tahun mendatang, karena peningkatan efisiensi mengimbangi penurunan aktivitas rig. Biden mungkin juga akan menerapkan pembatasan baru pada pengeboran setelah inflasi tidak lagi terlihat.


Jika produksi AS terus meningkat dengan tingkat yang sangat kuat pada tahun 2024 setara dengan tahun 2023 maka akan lebih sulit bagi OPEC+ untuk mendukung harga, kata Bjarne Schieldrop, kepala analis komoditas di SEB.


Keluarnya Angola akan menyebabkan produksi grup tersebut berada di bawah 27 juta barel per hari atau kurang dari 27% total pasokan global. Pangsa pasarnya sekitar 50% pada tahun 1970an.


Bahkan OPEC+ yang mencakup beberapa produsen minyak besar lainnya seperti Rusia hampir tidak menguasai setengah dari produksi minyak global. Kekuasaannya terhadap pasar bisa semakin menurun di masa depan.


Faktor besar lainnya yang belum diketahui adalah sejauh mana Venezuela akan meningkatkan produksinya setelah AS melonggarkan sanksi terhadap sektor energi negara tersebut. Para analis percaya bahwa produksinya tidak dapat ditingkatkan dalam jangka pendek karena kurangnya investasi dalam jangka panjang.

Monthly Venezuela crude oil production

Permintaan yang lemah

Prospek ekonomi yang tidak menentu menambah tekanan penurunan. Perekonomian global diperkirakan akan mencatat pertumbuhan terburuk dalam setengah dekade dalam 30 tahun terakhir, menurut Bank Dunia.


Pertumbuhan global diperkirakan akan melambat selama tiga tahun berturut-turut pada tahun 2024 karena sebagian besar perekonomian diperkirakan akan tumbuh lebih lambat dibandingkan dekade sebelumnya, kata organisasi tersebut dalam sebuah laporan.

E. Global growth

Sumber: Bank Dunia


Secara regional, Amerika Utara, Eropa dan Asia-Pasifik akan terkena dampak paling parah terutama akibat perlambatan ekonomi Tiongkok. Eropa sedang berada di ambang resesi musim dingin.


Impor minyak mentah Tiongkok pada bulan November turun 9,2% tahun-ke-tahun, penurunan tahunan pertama sejak bulan April karena tingkat persediaan yang tinggi, melemahnya aktivitas pabrik dan banyaknya pesanan dari penyulingan independen melemahkan permintaan.

China's crude oil

Meski begitu, impor pembeli minyak terbesar dunia ini meningkat 1,21% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Menurut IEA, Tiongkok mungkin menyumbang 80% dari kenaikan global tahun lalu.


EIA bulan lalu mengatakan bahwa bukti penurunan permintaan semakin meningkat dan pertumbuhan konsumsi bisa turun setengahnya menjadi 1,1 juta barel per hari pada tahun 2024, sangat kontras dengan perkiraan OPEC yang memperkirakan peningkatan sebesar 2,25 juta barel per hari.


EIA pada hari Selasa menurunkan perkiraan harga minyak mentah tahun 2024 menjadi $77,99 untuk WTI dan $82,49 untuk Brent, dan badan tersebut memperkirakan harga akan turun lebih jauh pada tahun 2025 karena produksi melebihi permintaan.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Euro menguat pada hari Selasa

Euro menguat pada hari Selasa

Euro menguat pada hari Selasa namun menghadapi penurunan bulanan terbesar sejak Januari. Bisnis zona euro melonjak pada bulan April dengan pertumbuhan sektor jasa yang kuat.

2024-04-23
Yen hampir tidak bergerak di perdagangan Asia pada hari Senin

Yen hampir tidak bergerak di perdagangan Asia pada hari Senin

Yen tetap stabil di perdagangan Asia pada hari Senin, sementara dolar AS bertahan di dekat level tertinggi lima bulan setelah perubahan kebijakan dan geopolitik minggu lalu.

2024-04-22
Gelombang penghindaran risiko melanda pasar pada hari Jumat

Gelombang penghindaran risiko melanda pasar pada hari Jumat

Pasar mengalami gelombang penghindaran risiko pada hari Jumat ketika muncul laporan bahwa Israel menyerang Iran, mendorong investor mencari mata uang safe-haven.

2024-04-19