Apa peran Bank Sentral?

2023-12-22
Ringkasan:

Bank sentral, yang sangat penting bagi sistem moneter nasional, menyusun dan menegakkan kebijakan moneter, mengawasi penerbitan mata uang, mengatur bank, dan menegakkan stabilitas keuangan, semuanya bertujuan untuk menjaga keseimbangan moneter dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Kehidupan sehari-hari masyarakat tidak dekat dengan bank. Tapi kita hanya mengenal bank biasa; bagi bank sentral, bos bank nasional, pada dasarnya kita hanya mendengar namanya saja dan tidak melihat orang-orangnya; kita tidak tahu apa perannya. Faktanya, meski kemunculannya semakin sedikit dalam hidup kita, Namun keberadaannya dalam situasi resmi keuangan dan perekonomian nasional, di bawah dompet rakyat, erat kaitannya dengan kepentingannya, bisa dibayangkan. Di sini kita pada akhirnya akan memiliki pemahaman yang baik tentang peran bank sentral.

QQ截图20231220120702 (1).png Apa itu bank sentral?

Ia juga dikenal sebagai bank negara dan merupakan salah satu lembaga pengelola keuangan tertinggi di negara tersebut. Ini adalah lembaga resmi yang didirikan dan dikelola oleh pemerintah suatu negara atau wilayah moneter dan merupakan lembaga inti sistem moneter suatu negara, bertanggung jawab untuk merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengelola penerbitan mata uang, mengawasi sistem perbankan, dan menjaga stabilitas keuangan. .


Struktur organisasi dan status hukumnya bervariasi dari satu negara ke negara lain, namun biasanya independen untuk memastikan bahwa mereka mampu melaksanakan tanggung jawab kebijakan moneter dan stabilitas keuangan tanpa campur tangan yang tidak semestinya dari tekanan politik. Independensinya membantu memastikan bahwa negara tersebut mampu merumuskan dan menerapkan kebijakan moneter yang bersifat jangka panjang dan demi kepentingan perekonomian negara secara keseluruhan.


Nama dan struktur organisasi bank sentral mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain, misalnya Federal Reserve System (FRS) di AS, Bank Sentral Eropa (ECB) di Zona Euro, People's Bank of China (PBOC) di Tiongkok , dan seterusnya. Secara keseluruhan, ini merupakan komponen kunci dari sistem moneter suatu negara dan bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas sistem moneter dan keuangan untuk mendorong pembangunan ekonomi berkelanjutan.


Alasan pembentukannya terutama terkait dengan kebutuhan sistem moneter dan keuangan serta perkembangan perekonomian. Seiring berkembangnya perekonomian, kebutuhan akan kebijakan moneter secara bertahap meningkat. Bank sentral didirikan untuk memiliki lembaga yang dapat merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter untuk menjaga stabilitas moneter, mengendalikan inflasi, dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.


Secara historis, seiring dengan bertambahnya jumlah bank umum dan semakin beragamnya jenis usaha, permasalahan seperti persaingan dan utang antar bank menjadi semakin menonjol. Untuk mengatasi masalah-masalah ini dan menstabilkan tatanan pasar keuangan, diperlukan lembaga khusus yang mengatur dan mengoordinasikan hal tersebut, sehingga lahirlah bank sentral.


Riksbank, didirikan di Swedia pada tahun 1656. adalah prototipe bank sentral modern. Pada tahun 1844 Bank of England diberi monopoli atas penerbitan mata uang, menjadi bank sentral pertama dalam arti sebenarnya. Selanjutnya, semakin banyak negara yang membentuk bank sentral untuk mengelola pasar keuangan dan berpartisipasi dalam serangkaian peraturan makroekonomi. Dibentuk hari ini, lembaga ini mewakili keinginan lembaga pengelola keuangan tertinggi negara.


Hingga saat ini, ia telah menjadi pemimpin sektor keuangan di setiap negara, bank sentral di sebagian besar negara, untuk melakukan penerapan kebijakan keuangan nasional, penerbitan mata uang dan pengawasan agen manajemen perbendaharaan, pengelolaan industri keuangan, pembentukan lembaga keuangan. sistem pembayaran dan kliring nasional, partisipasi dalam kegiatan keuangan internasional asing, dan fungsi penting lainnya.


Secara umum, bank sentral setiap negara, melalui serangkaian cara langsung atau tidak langsung, mewujudkan pengaturan jumlah uang beredar dan permintaan serta kehidupan sosial dan ekonomi dan sangat mempengaruhi masa depan dan nasib negara tersebut.

Bank sentral artinya bank yang mana
Bank pusat Negara/wilayah
Sistem cadangan pemerintah pusat Amerika Serikat
Bank Sentral Eropa zona euro
Bank Rakyat Tiongkok Cina
Bank Jepang Jepang
Bank Inggris Britania Raya
Deutsche Bundesbank Jerman
Bank Cadangan India India
Bank Kanada Kanada
Bank Cadangan Australia Australia
Bank Sentral Brasil Brazil

Fungsi bank sentral

Biasanya mempunyai sejumlah fungsi penting dalam suatu negara atau wilayah moneter, dengan peran utamanya adalah menjaga stabilitas moneter, mendorong pertumbuhan ekonomi, dan menjaga stabilitas sistem keuangan.


Ketika perekonomian tumbuh, kebutuhan akan kebijakan moneter secara bertahap meningkat. Awalnya didirikan untuk merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter untuk menjaga stabilitas moneter, mengendalikan inflasi, dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Pada dasarnya, hal ini dilakukan dengan menyesuaikan suku bunga, jumlah uang beredar, dan cara lainnya. Dan sebagai satu-satunya lembaga yang diberi wewenang untuk menerbitkan alat pembayaran yang sah di suatu negara, lembaga ini mengelola dan mengendalikan jumlah uang beredar untuk menjamin stabilitasnya, serta menyesuaikannya untuk memenuhi kebutuhan perekonomian jika diperlukan.


Ia juga bertanggung jawab mengelola cadangan devisa negara guna menjaga neraca pembayaran dan menstabilkan nilai tukar. Hal ini termasuk melakukan transaksi di pasar valuta asing dan mengelola investasi cadangan devisa negara, yang penting untuk menjaga stabilitas dan pertumbuhan berkelanjutan perekonomian negara. Ia juga bertanggung jawab untuk merumuskan dan melaksanakan kebijakan regulasi keuangan untuk menjaga stabilitas sistem keuangan. Hal ini dilakukan dengan mengatur pasar keuangan, bank, dan lembaga keuangan lainnya untuk menjamin stabilitas sistem keuangan serta mencegah dan menangani krisis keuangan.


Ia juga bertanggung jawab untuk mengelola sistem pembayaran negara untuk memastikan bahwa pembayaran dan penyelesaian dilakukan secara efisien, aman, dan lancar. Hal ini penting untuk memperlancar kelancaran transaksi dan pertukaran dalam perekonomian. Dan melakukan penelitian ekonomi dan statistik untuk mendukung perumusan dan pelaksanaan kebijakan moneter, serta memberikan informasi mengenai keadaan perekonomian kepada lembaga pemerintah lainnya, pelaku pasar, dan masyarakat. Ada juga kerja sama dengan negara lain dan organisasi internasional, khususnya dalam isu keuangan lintas batas, koordinasi kebijakan moneter, dan lain-lain.


Selain itu, bank sentral mempunyai fungsi pemerintahan di negaranya masing-masing. Misalnya, bank sentral Tiongkok, Bank Rakyat Tiongkok, dipercaya oleh Kementerian Keuangan untuk bertindak sebagai kustodian dan agen keuangan dana publik pemerintah pusat dan mengelola pemulihan perbendaharaan dan bisnis obligasi pemerintah pusat.


Pertama, sebagai penyimpan dana masyarakat pemerintah pusat, masyarakat bebas memilih untuk membuka rekening deposito pada lembaga keuangan. Namun rekening simpanan pemerintah pusat dibuka oleh Kementerian Keuangan sesuai dengan undang-undang dan disebut Rekening Simpanan Negara di Bank Sentral. Pendapatan dan pengeluaran organ pemerintah pusat, termasuk anggaran tahunan, anggaran khusus, serta pendapatan dan pengeluaran lainnya seperti pinjaman pemerintah atau pembayaran utang, disalurkan melalui Rekening Simpanan Negara. Kecuali ada ketentuan khusus, seluruhnya dikelola dan diperoleh kembali melalui Rekening Simpanan Negara.


Bank sentral mengelola Rekening Simpanan Perbendaharaan, memantau dinamika dana Perbendaharaan, dan menangani penerimaan dan pengeluaran Perbendaharaan melalui sistem bank Perbendaharaan. Dalam beberapa tahun terakhir, bank sentral terus mempromosikan operasi perbendaharaan elektronik, membangun mekanisme pencairan perbendaharaan online serta jaringan pengiriman uang, pembayaran seluler, dan saluran pembayaran terdiversifikasi lainnya untuk meningkatkan efisiensi operasi perbendaharaan dan meningkatkan kenyamanan pembayaran.


Selain itu, bank sentral bertindak sebagai agen keuangan pemerintah pusat. Menanggapi kebutuhan pemerintah pusat untuk menerbitkan obligasi untuk mengumpulkan dana, pemerintah menangani penawaran obligasi pemerintah pusat. Unit penawaran berpartisipasi dalam penawaran melalui tautan komputer, dan hasil penawaran segera dirilis, sehingga memfasilitasi transaksi pasar obligasi.


Saat ini obligasi pemerintah pusat diterbitkan dalam bentuk terdaftar dan tidak lagi dicetak dalam bentuk fisik. Pendaftaran, pengalihan, dan pembayaran kembali semua hak yang berkaitan dengan penerbitan obligasi dan berbagai transaksi semuanya ditangani melalui hubungan sistematis antara Bank Sentral dan bank kliring yang ditugaskan, yang aman dan efisien.


Singkatnya, Bank Sentral berfungsi sebagai penjaga dana publik pemerintah pusat dan menyediakan layanan Perbendaharaan yang komprehensif dan nyaman bagi pemerintah. Hal ini memudahkan penjadwalan dana kas negara, menjaga keamanan dana kas, dan meningkatkan efektivitas pengelolaan keuangan pemerintah. Di sisi lain, pemerintah bertindak sebagai agen keuangan pemerintah pusat, yang perlu memastikan bahwa pemerintah pusat menerbitkan obligasi dengan lancar, menghimpun dana, membayar pokok dan bunga obligasi sesuai jadwal untuk mengkonsolidasikan utang pemerintah, dan mempertahankan utang pemerintah. kelancaran operasi kliring dan penyelesaian obligasi pemerintah pusat untuk mendorong pengembangan aktif pasar obligasi.

Functions of a central bank

Tiga Alat Bank Sentral untuk Mengontrol Jumlah Uang Beredar

Bank sentral mengendalikan jumlah uang beredar dengan menggunakan alat kebijakan moneter yang berbeda untuk mencapai tujuan kebijakan moneternya.


Yang pertama adalah policy rate, yang mempengaruhi tingkat suku bunga pasar dengan cara menyesuaikan policy rate. Umumnya, bank sentral memandu tingkat suku bunga seluruh pasar uang dengan mengubah suku bunga semalam atau suku bunga acuan lainnya. Ketika suku bunga kebijakan dinaikkan, biaya pinjaman bank komersial meningkat, yang dapat menyebabkan penurunan permintaan pinjaman dan dengan demikian memperlambat pertumbuhan jumlah uang beredar. Sebaliknya, menurunkan suku bunga kebijakan dapat merangsang aktivitas pinjaman dan perluasan jumlah uang beredar.


Yang kedua adalah operasi pasar terbuka, yang melibatkan penyesuaian tingkat cadangan di sistem perbankan dengan membeli dan menjual aset keuangan seperti obligasi pemerintah di pasar terbuka. Ketika bank sentral membeli obligasi, bank sentral menyuntikkan dana ke bank, meningkatkan cadangan dan mendorong mereka untuk meningkatkan pinjaman. Sebaliknya, ketika bank sentral menjual obligasi, bank sentral akan memperoleh kembali dana dan mengurangi cadangan, yang dapat menyebabkan bank mengurangi pinjamannya. Penyesuaian tingkat cadangan melalui operasi pasar terbuka ini dapat berdampak langsung pada kemampuan dan kemauan bank dalam memberikan pinjaman.


Alat ketiga adalah persyaratan cadangan, yang memungkinkan bank mempengaruhi kemampuan bank komersial untuk memberikan pinjaman dengan menyesuaikan persyaratan cadangan mereka. Cadangan adalah sebagian dana yang harus disetorkan oleh bank komersial ke bank sentral untuk memastikan penyelesaian pembayaran dan menjaga stabilitas sistem keuangan. Dengan menaikkan atau menurunkan persyaratan cadangan, bank sentral dapat secara langsung mempengaruhi jumlah uang yang tersedia untuk dipinjamkan oleh bank komersial. Menaikkan persyaratan cadangan dapat membatasi kemampuan bank komersial untuk memberikan pinjaman, sementara menurunkan persyaratan cadangan dapat membantu memperluas pinjaman.


Ketiga alat tersebut digunakan oleh bank sentral untuk mencapai tujuan kebijakan moneternya, yang pada dasarnya mempertahankan target inflasi, mendorong pertumbuhan ekonomi, menjaga stabilitas keuangan, dan lain-lain.

The role of central bank monetary policy Operasi Kewajiban Bank Sentral

Operasi pertanggungjawaban bank sentral mencakup utang dan beban yang ditanggungnya, yang mencakup mata uang yang diterbitkannya, simpanan bank komersial, dan instrumen utang yang disediakan oleh bank sentral kepada lembaga keuangan.


Bank sentral bertanggung jawab atas penerbitan alat pembayaran yang sah di suatu negara, termasuk uang kertas dan koin. Mata uang tersebut merupakan kewajiban bank sentral, karena penerbitan mata uang tersebut sama saja dengan menjanjikan alat pembayaran kepada masyarakat. Dan bank komersial diberi mandat untuk menyimpan sejumlah persentase cadangan di bank sentral untuk menjamin stabilitas sistem keuangan. Cadangan ini merupakan simpanan bank komersial pada bank sentral, yang juga merupakan kewajiban bank sentral. Oleh karena itu, salah satu kewajiban utamanya adalah uang kertas yang diterbitkan dan cadangan deposito bank.


Bank sentral biasanya menyimpan cadangan internasional, termasuk valuta asing dan emas. Cadangan devisa ini merupakan aset bank sentral dan juga kewajibannya. Cadangan tersebut berupa mata uang asing dan aset valuta asing lainnya, yang digunakan untuk menjaga neraca pembayaran internasional dan stabilitas nilai tukar dan untuk itu bank sentral perlu mengelola dan mempunyai tanggung jawab tertentu.


Bank sentral dapat mengadakan hubungan simpanan dengan bank sentral di negara atau wilayah lain, dan simpanan ini juga merupakan kewajiban bank sentral, biasanya sehubungan dengan penyesuaian likuiditas dan kebijakan moneter.


Pada saat yang sama, bank sentral dapat menerbitkan instrumen kewajiban jangka pendek, seperti surat utang bank sentral, untuk menyesuaikan likuiditas di pasar. Surat utang ini biasanya diterbitkan untuk melaksanakan kebijakan moneter dan mengelola likuiditas melalui instrumen pinjaman jangka pendek lainnya, seperti operasi reverse repo ke pasar keuangan.


Peran operasi kewajiban bank sentral, yang terkait erat dengan penerbitan mata uang dan fungsi sistem keuangan, adalah bahwa melalui pengelolaan kewajiban ini, bank sentral dapat mempengaruhi jumlah uang beredar, suku bunga pasar, dan stabilitas. dari sistem keuangan.

Neraca bank sentral
Aktiva Kewajiban
Cadangan internasional Uang tunai yang beredar
Pinjaman dan deposito Dana dalam rekening di bank sentral
Investasi pada surat berharga Surat berharga yang diterbitkan
Aset lainnya Komitmen kepada IMF

Kewajiban yang lain

Modal

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12