Apa indikator volumenya?

2023-11-28
Ringkasan:

Indikator volume (VOL) adalah indikator pasar penting yang digunakan untuk menganalisis kekuatan dan arah aktivitas perdagangan, termasuk indikator kekuatan relatif (RSI), garis akumulasi/pengiriman, kekuatan relatif volume (VROC), OBV, dan indikator lainnya.

Membuka perusahaan melihat arus kas; pemahaman makroekonomi melihat aliran uang; dan pasar saham melihat volume. Di pasar keuangan, naik turunnya harga tidak terlepas dari volume. Dalam praktiknya, indikator volume sering digunakan dengan rata-rata garis k dan indikator harga lainnya untuk memprediksi pasar tetapi juga untuk menganalisis tren harga salah satu indikator penting.

volume indicators

Yang manakah Indikator Volume?

Nama Inggrisnya adalah Volume Indicator, disingkat VOL. Sebagai indikator pasar yang penting, indikator ini dapat digunakan untuk menganalisis kekuatan dan arah aktivitas perdagangan. Volume juga memungkinkan kita memahami sentimen pasar, seolah-olah histogram garis k mencerminkan perubahan sentimen pasar.


Volume mengacu pada jumlah total aset keuangan (seperti saham, futures, valuta asing, dll.) yang diperdagangkan di pasar pada waktu tertentu. Biasanya diukur dalam satuan perdagangan (saham, lot, kontrak, dll.), ini menunjukkan jumlah seluruh transaksi jual beli dalam jangka waktu tertentu.


Yang disebut transaksi haruslah pembeli optimis harga pasar akan naik dan penjual bearish sehingga harga pasar akan turun, kedua sisi kiri pandangan para pihak untuk memudahkan transaksi. Oleh karena itu, ini adalah salah satu indikator terpenting dari aktivitas pasar dan kekuatan perdagangan. Volume yang tinggi biasanya mencerminkan meningkatnya minat dan perhatian pelaku pasar terhadap aset tertentu, yang mungkin merupakan sinyal percepatan atau pembalikan tren pasar. Sebaliknya, volume yang rendah mungkin menunjukkan bahwa pasar relatif dingin dan investor dengan hati-hati menunggu untuk melihat apa yang terjadi.


Bentuk VOL yang paling sederhana adalah grafik volume, yang menunjukkan berapa banyak aset yang telah diperdagangkan selama periode waktu berbeda. Ini akan disajikan sebagai diagram batang, yang diwarnai untuk memperhitungkan harga pembukaan dan penutupan, dengan warna hijau mewakili kenaikan dan merah menunjukkan penurunan. Jika harga saham naik dari $8 menjadi $10 pada hari yang sama, maka akan ditampilkan dalam warna hijau; jika harga saham turun dari $10 menjadi $8 pada hari yang sama, maka akan ditampilkan dengan warna merah.


Volume yang berubah dari besar ke kecil disebut kontraksi, dan volume yang berubah dari kecil ke besar disebut kenaikan. Penyusutan mengacu pada pasar dibandingkan dengan volume sebelumnya yang berkurang secara signifikan; ini menunjukkan bahwa pembeli dan penjual sangat ringan. umumnya dibagi menjadi dua situasi. Pertama, pasar sedang bearish. Untuk mempertahankan sikap menunggu dan melihat ini, ada orang yang menjual dan tidak ada yang membeli. Kedua, pasar sangat optimis terhadap pasar saham; beberapa orang membeli tanpa ada yang menjual, dan pembeli dan penjual tidak dapat mencapai transaksi. Volume mengacu pada pasar dibandingkan dengan peningkatan signifikan sebelumnya, yang menunjukkan bahwa pembeli dan penjual lebih aktif. Sebagian penduduk menjual dalam jumlah besar, sedangkan sebagian penduduk lainnya membeli dalam jumlah besar, dan dalam hal ini peningkatan volume sangat meningkat.


Hubungannya dengan harga dikenal sebagai hubungan volume-harga, dan hubungan volume-harga yang berbeda di pasar yang berbeda menyampaikan informasi yang berbeda. Secara umum, kenaikan harga memerlukan dukungan; itu adalah tangga harga ke atas. Namun, dealer, dalam keinginannya untuk mengirimkan barangnya untuk mengosongkan posisi, juga bolak-balik menjual sahamnya, membuat jumlah transaksi palsu, dan menarik investor ritel.

Apa indikator volumenya?
Indikator Singkatan Deskripsi singkat
Histogram Volume VOL Ketinggian diagram batang mewakili volume perdagangan.
Indikator Kekuatan Relatif RSI Mengukur kekuatan harga dan volume.
Jalur Akumulasi/Pengiriman ADL Mengamati tren garis aliran uang pasar.
Kekuatan Relatif Volume VROC Digunakan untuk mengukur laju perubahan volume.
Buka lebih besar dari penutupan hari sebelumnya OBV Digunakan untuk mengukur kekuatan pembeli dan penjual.

Cara membaca indikator volume

Ini berisi berbagai jenis indikator, yang paling umum adalah grafik batang volume. Ketinggiannya menunjukkan besarnya volume, dan secara umum, peningkatan volume biasanya disertai dengan kenaikan harga. Mengikuti tren ini, kenaikan harga dengan peningkatan volume mewakili pasar yang aktif. Sebaliknya, penurunan harga disertai peningkatan volume mungkin mengindikasikan pasar yang lesu.


Dengan sendirinya, ia tidak dapat secara langsung memberi tahu Anda apakah akan membeli atau menjual karena setiap transaksi melibatkan pembeli dan penjual. Namun, dengan menggabungkan aksi harga dan volume, Anda dapat mencoba menafsirkan perilaku dan tren pasar. Dalam kasus kenaikan harga, jika volumenya juga meningkat, hal ini dapat menunjukkan dukungan yang kuat terhadap tren tersebut. Sebaliknya, jika tren turun saat harga naik, hal ini mungkin merupakan tanda peringatan bahwa tren naik mungkin kurang mendapat dukungan.


Ketika harga mencapai titik tertinggi atau terendah baru namun volume yang bersangkutan tidak meningkat, mungkin terdapat perbedaan harga. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa dukungan pelaku pasar terhadap tren saat ini sedang melemah dan mungkin terjadi pembalikan tren.


Dengan melihat histogram volume, Anda dapat melihat ukuran relatifnya pada titik waktu yang berbeda. Batangan yang lebih besar menunjukkan aktivitas perdagangan yang lebih intens selama periode waktu yang bersangkutan. Beberapa pola tertentu mungkin memberikan informasi tambahan, seperti lonjakan, hari perdagangan yang diperbesar, dll. Pola ini mungkin terkait dengan titik balik penting di pasar.


Di dalamnya juga terdapat sejumlah indikator lain, seperti Relative Strength Indicator (RSI), Accumulation/Distribution Line (Garis Akumulasi/Distribusi), Volume Relative Strength (VROC), dan Open Bigger Than The Previous Day's Close (OBV). RSI bervariasi dari 0 hingga 100. Biasanya, nilai RSI di atas 70 dapat menunjukkan bahwa pasar sedang jenuh beli dan penurunan harga mungkin terjadi. Nilai RSI di bawah 30 mungkin menunjukkan bahwa pasar sedang oversold dan mungkin terjadi kenaikan harga.


Tren akumulasi dan garis pengiriman dapat digunakan untuk menentukan kekuatan pasar. Tren naik mungkin mengindikasikan akumulasi pasar, dan tren menurun mungkin mengindikasikan dispensasi pasar. Sinyal yang membentuk konsistensi tren dengan grafik harga mungkin menandakan pembelian atau penjualan.


Nilai VROC yang positif menunjukkan peningkatan volume, sedangkan nilai negatif menunjukkan penurunan volume. Perubahan kekuatan relatif dapat digunakan untuk mengukur momentum pasar. Misalnya, VROC positif mungkin menunjukkan bahwa pasar berada dalam fase tren naik. Nilai OBV positif menunjukkan akumulasi, dan nilai negatif menunjukkan pengiriman. oBV membentuk sinyal yang konsisten dengan tren dengan grafik harga dan dapat digunakan untuk mengonfirmasi keandalan suatu tren.


Saat melihat VOL, kuncinya adalah menggabungkannya dengan grafik harga dan indikator teknis lainnya. Misalnya, apakah tren harga naik atau turun bersamaan dengan kenaikan atau penurunan volume? Penting juga untuk mempertimbangkan konteks pasar secara keseluruhan, tren, serta level support dan resistance utama.

Cara membaca indikator volume
Indikator Jenis Pengamatan
Histogram Volume Basis Tinggi batang: Naik memberi sinyal kenaikan harga, turun memberi sinyal harga turun.
Indikator Kekuatan Relatif Berosilasi RSI di atas 70: Jenuh beli. RSI di bawah 30: Berlebihan.
Jalur Akumulasi/Pengiriman momentum Berbaris: Pasar terakumulasi. Line down: Pasar membagi-bagikan.
Kekuatan Relatif Volume momentum Nilai positif: lebih banyak volume; Nilai negatif: volume lebih sedikit.
Buka lebih besar dari penutupan hari sebelumnya momentum Mengonfirmasi harga dan memberi sinyal konsistensi tren.

Rumus Indikator Volume

Indikator Kekuatan Relatif (RSI): RSI = 100 - (100/(1+RS)), dengan RS (Kekuatan Relatif) = volume rata-rata pada hari pertumbuhan rata-rata dan volume rata-rata pada hari penurunan rata-rata.


Jalur Akumulasi/Pengiriman: Volume hari ini ditambah (Penutupan hari ini, Hari terendah) dikurangi (Hari tertinggi, Penutupan hari ini)


Kekuatan Relatif Volume (VROC): VROC=((Volume hari ini - Volume n hari yang lalu)/Volume n hari yang lalu)*100


Pembukaan lebih besar dari penutupan hari sebelumnya (OBV):


Perubahan OBV ditentukan dengan membandingkan penutupan hari sebelumnya dengan penutupan hari sebelumnya:


Jika penutupan hari itu lebih besar dari penutupan hari sebelumnya, OBV = OBV hari sebelumnya + volume hari itu.


Jika harga penutupan hari itu lebih kecil dari harga penutupan hari sebelumnya, maka OBV = OBV hari sebelumnya dikurangi volume hari itu.


Jika harga penutupan hari itu sama dengan harga penutupan hari sebelumnya, maka OBV tetap tidak berubah.

Pengaturan optimal parameter Indikator Volume
Indikator Pengaturan Parameter Umum
Indikator Kekuatan Relatif (RSI) Periode: 14
Jalur Akumulasi/Pengiriman (ADL) Tidak ada parameter tetap
Kekuatan Relatif Volume (VROC) Periode: 12 atau 14
Buka dibandingkan penutupan hari sebelumnya (OBV) Tidak ada parameter tetap

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Perusahaan sekuritas, dengan izin resmi, menawarkan layanan saham, obligasi, dan konsultasi. Pertimbangkan komisi dan keamanan saat memilih.

2024-04-19
Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Kertas perak adalah produk keuangan perak non-fisik yang fleksibel dan likuid, namun hati-hati terhadap manipulasi harga dan risiko likuiditas.

2024-04-19
Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Harga platinum turun karena pasokan naik dan permintaan turun. Nilai Platinum yang lebih rendah dibandingkan emas disebabkan oleh berkurangnya minat investor dan masalah likuiditas.

2024-04-19