Apa yang dimaksud dengan nilai tukar?

2023-11-29
Ringkasan:

Nilai tukar, yang mencerminkan nilai relatif dua mata uang, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti penawaran dan permintaan mata uang, neraca pembayaran, tingkat pertumbuhan ekonomi, suku bunga, kebijakan moneter, dan inflasi.

Hal ini mempunyai peran penting dalam perekonomian, yang berkaitan dengan stabilitas dan kemakmuran negara, perkembangan perusahaan internasional, dan berdampak pada investasi pribadi. Penting untuk diwaspadai, baik itu negaranya, perusahaannya, atau bahkan individunya. Ini adalah nilai tukarnya.

exchange rate

Apa artinya?

Ini adalah nilai tukar antara dua mata uang yang berbeda, yaitu berapa banyak unit suatu mata uang yang dapat ditukar dengan mata uang lainnya. Ini adalah harga di pasar mata uang internasional, yang mencerminkan nilai relatif antara mata uang berbagai negara.


Hal ini dinyatakan dalam bentuk dua mata uang, salah satunya dikenal sebagai mata uang dasar dan yang lainnya sebagai mata uang kutipan. Misalnya, dalam rasio pertukaran dolar-euro, dolar adalah mata uang dasar dan euro adalah mata uang kutipan. Jika rasio tukarnya 1,18. Artinya 1 dolar AS bisa ditukar dengan 1,18 euro.


Itu bisa diperbaiki atau mengambang.

Tetap ditetapkan oleh pemerintah atau bank sentral suatu negara atau kawasan mata uang untuk menjaga mata uang relatif stabil. Dalam sistem nilai tukar tetap, pemerintah biasanya melakukan intervensi di pasar untuk menjaga nilai tukar pada tingkat tertentu.


Yang mengambang ditentukan oleh penawaran dan permintaan pasar dan bervariasi menurut fluktuasi di pasar valuta asing. Sebagian besar negara mengadopsi sistem nilai tukar mengambang, yang dipengaruhi oleh faktor pasar dan dapat mengambang bebas atau diatur sampai batas tertentu.


Pergerakannya dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain indikator ekonomi, tingkat suku bunga, stabilitas politik, kondisi perdagangan, dan investasi internasional. Investor, dunia usaha, dan pemerintah perlu mempertimbangkan fluktuasi nilai tukar ketika melakukan perdagangan internasional, berinvestasi, dan memperdagangkan valuta asing, karena hal ini dapat mempengaruhi biaya, pendapatan, dan profitabilitas mereka.


Ketika berbicara tentang mata uang dengan nilai tukar tertinggi, yang mungkin terlintas di benak Anda adalah Dolar AS, Pound Sterling, atau Euro, beberapa negara terkaya di dunia. Namun faktanya mata uang tertinggi memiliki nilai tertinggi jika ditukarkan dengan rupee India. Mata uang tertinggi di dunia saat ini, Dinar Kuwait (KWD, telah menjadi mata uang tertinggi sejak lama karena stabilitas perekonomian negara kaya minyak tersebut. Tentu saja, mata uang tertinggi bukan berarti menjadi yang terkuat. Meskipun dolar AS bukanlah mata uang tertinggi, namun dolar AS adalah mata uang yang paling banyak diperdagangkan dan terkuat di dunia.

Arti nilai tukar
Jenis Keterangan
Perwakilan Dinyatakan dengan satu mata uang sebagai basis dan mata uang lainnya sebagai kuotasi.
numerik Menunjukkan unit mata uang dasar yang dapat ditukar dengan unit mata uang kutipan.
Tetap Ditetapkan oleh otoritas untuk menjaga stabilitas mata uang.
Mengapung Ditentukan oleh permintaan dan penawaran pasar.

Bagaimana cara menentukannya?

Penentuan ini merupakan proses yang kompleks dan beragam, dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Penentu utamanya adalah penawaran dan permintaan uang di pasar valuta asing. Jika permintaan uang di suatu negara melebihi pasokannya, nilai mata uangnya bisa naik; sebaliknya, jika jumlah uang beredar berlebih, nilainya bisa turun.


Penentuan akhirnya juga dipengaruhi oleh beberapa faktor. Pertama adalah posisi neraca pembayaran yang merupakan faktor paling langsung yang mempengaruhi pergerakannya. Jika suatu negara mengekspor lebih banyak barang dan jasa daripada mengimpornya, maka terjadi surplus perdagangan. Artinya, negara memperoleh lebih banyak devisa dan membelanjakan lebih sedikit devisa. Artinya, jika pasokan valuta asing lebih tinggi dan permintaan lebih rendah, maka secara alami mata uang tersebut akan turun, dan mata uang pun akan terapresiasi.


Sebaliknya, jika ekspor barang dan jasa suatu negara lebih besar dibandingkan impornya, maka terjadi defisit perdagangan. Artinya, memperoleh lebih sedikit devisa dan membelanjakan lebih banyak devisa. Pasokan valuta asing rendah dan permintaan tinggi, sehingga nilai tukar mata uang asing naik secara alami dan mata uang berada di bawah tekanan untuk terdepresiasi.


Tingkat pertumbuhan ekonomi kedua Jika perekonomian suatu negara dapat terus tumbuh, berarti tingkat teknis negara tersebut terus meningkat, dan daya saing internasional akan meningkat. Melalui kapasitas ekspor perdagangan luar negeri yang juga dapat tumbuh secara stabil, pasokan devisa akan meningkat secara signifikan. Mata uang suatu negara akan terapresiasi secara bertahap, sementara pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan menunjukkan bahwa negara tersebut memiliki peluang investasi yang lebih baik dan laba atas investasi yang lebih tinggi, yang akan menarik sejumlah besar modal asing ke dalam mata uang tersebut.


Tingkat bunga ketiga berbeda. Dengan terintegrasinya perekonomian dunia, arus modal antar negara menjadi lebih bebas. Jika tingkat suku bunga suatu negara lebih tinggi dibandingkan negara lain, maka tingkat pengembalian simpanan di negara tersebut akan lebih tinggi dibandingkan negara lain, sehingga akan menarik masuknya modal asing. Peningkatan pasokan valuta asing menyebabkan apresiasi mata uang, sehingga beberapa negara mengalami defisit neraca pembayarannya. Dan ketika mata uang terdepresiasi, maka tingkat suku bunga nasional dinaikkan untuk menarik masuknya modal asing guna mengatasi masalah depresiasi mata uang nasional. Tentu saja, ini hanya satu pilihan; banyak negara yang malah membiarkan mata uang nasionalnya terdepresiasi, sehingga juga bisa meningkatkan ekspor.


Keempat, kebijakan fiskal dan moneter Kebijakan moneter yang ketat dan kebijakan fiskal yang ekspansif cenderung membuat mata uang terapresiasi. Kebijakan fiskal dan moneter yang ekspansif membuat perekonomian mengalami inflasi, dan mata uang kemungkinan besar akan terdepresiasi. Namun pada saat yang sama, kebijakan fiskal dan moneter yang ekspansif kemungkinan besar akan membuat perekonomian tumbuh lebih cepat. Mungkin juga akan ada masuknya modal asing, dan mata uang kemungkinan besar akan terapresiasi. Jadi dampak akhirnya bergantung pada dampak gabungan dari kedua kebijakan ini.


tingkat inflasi kelima. Jika suatu negara mempunyai tingkat inflasi yang lebih tinggi, berarti daya beli mata uang negara tersebut mengalami penurunan. Dibandingkan dengan negara dengan tingkat inflasi yang lebih rendah, tentu saja terdapat tekanan terhadap mata uang untuk terdepresiasi. Sebaliknya, jika tingkat inflasi suatu negara lebih rendah dibandingkan negara lain, maka ada kecenderungan mata uangnya akan terapresiasi.

Bagaimana nilai tukar ditentukan
Penentu Keterangan
Penawaran dan permintaan uang Kelebihan permintaan menguat, sementara kelebihan pasokan melemahkan mata uang.
Neraca pembayaran Surplus meningkatkan pasokan devisa; defisit meningkatkan permintaan.
Tingkat pertumbuhan ekonomi Pertumbuhan yang berkelanjutan menarik investasi asing dan meningkatkan devisa.
Perbedaan suku bunga Suku bunga yang tinggi menarik investasi asing, sehingga meningkatkan pasokan devisa.
Kebijakan fiskal dan moneter Pengetatan kebijakan mungkin bermanfaat; kebijakan ekspansif mungkin terdepresiasi.
Tingkat inflasi Inflasi yang tinggi dapat menyebabkan depresiasi mata uang.

Apa saja metode penetapan harga nilai tukar

Kutipan langsung: Biasanya menunjukkan nilai tukar mata uang nasional ke mata uang asing. Dalam metode ini, nilai mata uang nasional digunakan untuk menyatakan nilai satu unit mata uang asing. Kutipan langsung biasanya digunakan untuk mata uang yang lebih kuat.


Contoh: Markup langsung dolar AS terhadap euro adalah 1,18. Artinya 1 dolar AS bisa ditukar dengan 1,18 euro.


Rumus untuk menghitung nilai tukar markup langsung adalah: mata uang domestik − mata uang asing


Kutipan tidak langsung: umumnya menunjukkan bahwa mata uang asing berada pada nilai tukar mata uang nasional. Dalam metode ini, nilai mata uang asing digunakan untuk menyatakan nilai satu unit mata uang nasional. Kuotasi tidak langsung biasanya digunakan untuk mata uang lemah.


Misalnya, markup tidak langsung euro terhadap dolar AS adalah 0,85. Artinya 1 euro bisa ditukar dengan 0,85 dolar AS.


Rumus untuk menghitung nilai tukar yang ditandai secara tidak langsung: 1 markup langsung


Kedua metode penandaan ini memberikan perspektif yang berbeda, dan investor perlu memahaminya sesuai dengan cara penandaan pasar saat melakukan perdagangan valas. Penting untuk dicatat bahwa markup langsung dan tidak langsung biasanya merupakan pasangan terbalik dan dikonversi dengan mengambil kebalikannya.

Metode penilaian nilai tukar langsung dan tidak langsung
Satuan Mata Uang metode penandaan Rumus perhitungan
Satuan Mata Uang Nasional Metode penetapan harga langsung Mata uang nasional Mata uang asing
Satuan mata uang asing Metode Mark-up Tidak Langsung 1 mark-up langsung

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Klasifikasi dan Fungsi Lembaga Keuangan

Klasifikasi dan Fungsi Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan adalah berbagai organisasi yang bergerak dalam kegiatan keuangan: perusahaan asuransi, bank, dan bank investasi. memperoleh keuntungan melalui spread, biaya, dan hasil investasi, menyediakan sirkulasi dana dan manajemen risiko bagi perekonomian.

2024-03-01
Peringkat kredit: indikator utama pengaruh investasi dan pasar

Peringkat kredit: indikator utama pengaruh investasi dan pasar

Peringkat kredit adalah proses menilai risiko kredit penerbit obligasi, peminjam, atau produk keuangan, yang berdampak pada biaya pinjaman dan likuiditas pasar. Penting bagi investor untuk mengevaluasi risiko gagal bayar.

2024-03-01
Peluang dan risiko merger dan akuisisi

Peluang dan risiko merger dan akuisisi

Merger dan akuisisi (M&A) adalah perilaku menggabungkan atau mengakuisisi dua perusahaan menjadi satu. menawarkan peluang ekspansi namun menimbulkan risiko integrasi dan keuangan; potensi imbal hasil yang tinggi bagi investor menimbulkan risiko kerugian investasi.

2024-03-01