Bill Hwang - Kerugian $20 Miliar Tercepat yang Pernah Ada

2023-11-16
Ringkasan:

Bill Hwang memicu badai di Wall Street, meningkatkan investasi dari $200 juta menjadi $20 miliar melalui derivatif keuangan.

Dalam dunia investasi, pernah ada seorang pria yang membuat heboh pasar saham Amerika dengan kemampuan pribadinya yang luar biasa. Hanya dalam dua hari, orang ini berhasil menyebabkan jatuhnya lebih dari sepuluh saham konsep Tiongkok, menyebabkan enam bank investasi besar Wall Street mengalami kerugian besar puluhan miliar dolar, dan dia juga kehilangan 20 miliar dolar AS sebagai akibatnya. Pria ini sangat luar biasa. Ia dikenal sebagai orang yang kehilangan uang paling cepat dalam sejarah modern, yang merupakan level yang luar biasa. Protagonis dari kisah legendaris ini adalah orang yang akan kita bahas hari ini—Bill Hwang, pendiri dana lindung nilai Amerika Archegoss dari Korea.

Bill Hwang

Bill Hwang lahir di Korea Selatan dan berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1982. Ia memperoleh gelar sarjana dari UCLA dan MBA dari Carnegie Mellon University. Setelah bekerja di sebuah perusahaan sekuritas selama beberapa tahun, ia menunjukkan bakat investasinya yang unik, menarik perhatian taipan hedge fund legendaris Julian Robertson, dan menjadi anggota Tiger Fund Robertson.


Di Tiger Management, kinerja Bill Huang begitu luar biasa sehingga ia mendapat kepercayaan Robertson dan didorong untuk mendirikan dana sendiri, Tiger Asia Investment Fund. Ia berhasil meningkatkan skala pengelolaan Asian Tiger Fund ini menjadi US$5 miliar, namun karena seringnya operasi bawah tanah, dana tersebut ditemukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada tahun 2012 karena perdagangan orang dalam, didenda US$44 juta, dan dibubarkan. Dana Harimau Asia. Sebelum tahun 2020, karena tidak diperbolehkan mengelola dana eksternal, Bill Huang menggunakan US$200 juta untuk mendirikan Archegos Capital Management.


Selama delapan tahun berikutnya, Bill Huang mengandalkan strategi investasi agresif untuk mengembangkan kekayaannya dengan cepat sebesar US$200 juta menjadi US$20 miliar. Cara kerjanya pada dasarnya adalah memilih saham melalui analisis fundamental, dengan memperhatikan kinerja perusahaan, laporan keuangan, dan operasional. Dia pandai berinvestasi dan memegang perusahaan yang optimis dengan potensinya, sekaligus menerapkan strategi short-selling untuk perusahaan yang tidak dia optimis. Pada awalnya, karena denda SEC sebelumnya dan kecilnya dana, bank investasi besar Wall Street menjauhinya dan tidak bersedia memberikan leverage perdagangan. Bill Huang hanya dapat menggunakan dananya sendiri untuk berdagang, dan leverage tidak boleh terlalu besar. Baik untung maupun rugi, dampaknya terhadap pasar relatif kecil.


Dengan dukungan bank investasi, Bill Huang mampu menggunakan derivatif keuangan untuk memaksimalkan leverage investasi, berhasil memasuki klub bernilai miliaran dolar, dan menjadi pembuat pasar utama. Derivatif keuangan yang dia gunakan disebut total return swaps (TRS). Melalui instrumen ini, ia dapat memperoleh leverage yang lebih tinggi, namun juga memiliki risiko yang sangat besar.


Prinsip TRS sederhana: memperoleh leverage yang lebih tinggi melalui agunan. Ambil contoh Apple. Rata-rata investor hanya bisa membeli saham jika menurutnya saham Apple akan naik. Namun Bill Huang tidak puas dengan apa yang dilakukan investor biasa. Dia menginginkan pengaruh yang lebih besar. Jadi, dia berpikir untuk menggunakan TRS, sebuah derivatif keuangan, yang pada dasarnya adalah alat leverage. Melalui agunan, ia dapat memperoleh rasio leverage yang lebih tinggi.


Misalnya, Bill Huang mendekati Goldman Sachs dan mengusulkan kontrak untuk mempertaruhkan naik turunnya saham Apple. Jika saham naik, Goldman Sachs membayar Bill Hwang, dan jika saham turun, Bill Hwang membayar Goldman Sachs. Dengan cara ini, Bill Huang mencapai leverage hingga lima kali lipat, menghasilkan potensi keuntungan yang besar namun juga risiko yang tinggi.


Tentu saja operasi ini bukannya tanpa risiko. Sebagai bank investasi, Goldman Sachs mewajibkan Bill Huang untuk memberikan jaminan untuk melindungi risiko ketika menghadapi risiko kredit dan risiko pasar. Bill Huang mencapai leverage yang lebih tinggi melalui agunan namun juga meningkatkan risikonya sendiri.


Bill Huang memilih menggunakan TRS untuk investasi. Ia tidak puas dengan kerjasama dengan satu bank investasi. Dia melakukan beberapa operasi TRS dengan enam bank investasi Wall Street dan berinvestasi besar-besaran di sejumlah perusahaan media streaming Amerika dan saham konsep Tiongkok, terutama di Tiongkok. Saham konsep dan perusahaan media streaming Amerika, seperti Amazon, Facebook, Baidu, Vipshop, dll. Meskipun operasi spesifiknya tidak diketahui, mulai kuartal kedua tahun 2020, bank investasi ini telah meningkatkan posisinya di saham yang membuat Bill Huang optimis. dan telah bekerjasama dengan Bill Huang untuk mendapatkan biaya layanan melalui transaksi TRS.


Dalam satu tahun kerja sama, bank investasi ini memperoleh biaya layanan ratusan juta dolar dari Bill Huang. Namun, ceritanya tidak sempurna. Mereka tidak mengetahui bahwa Bill Huang telah menandatangani kontrak dengan bank investasi lain dan melakukan transaksi TRS di antara bank investasi yang berbeda. Hal ini menimbulkan risiko yang sangat besar bahwa pada Maret 2021, seluruh portofolio Bill Huang akan mengalami masalah besar akibat kabar refinancing salah satu saham.


Bank investasi berada dalam dilema, karena masing-masing bank menghadapi dilema: bertahan dan menjual secara perlahan, atau menjual secara gila-gilaan untuk keluar dari pasar dengan cepat. Bank investasi telah memilih untuk membersihkan posisi mereka dan menghentikan kerugian, mempercepat penjualan saham dan menyebabkan saham konsep Tiongkok anjlok. Di tengah kekacauan ini, Huang harus memotong agunannya untuk berusaha mempertahankan posisinya. Akibat likuidasi kolektif bank investasi, harga saham turun tajam, dan Bill Huang akhirnya mengalami kerugian besar, kehilangan 20 miliar dolar AS. Pada saat yang sama, bank investasi juga mengalami kerugian besar, dan Wall Street terguncang.


Meskipun untuk keenam bank investasi, strategi optimal kolektif adalah mempertahankan posisi mereka dan secara bertahap mengurangi posisi mereka, untuk setiap bank investasi individu, terlepas dari bagaimana bank lain beroperasi, pilihan paling bijak saat ini adalah menjual dengan cepat dan menarik dengan cepat. Hal ini seperti terjebak dalam dilema tahanan, dimana setiap bank investasi membuat keputusan penjualan yang gila-gilaan demi keuntungannya sendiri.


Dalam hal ini, sulit mencapai kesepakatan antar bank investasi. Hasilnya terbukti dengan sendirinya. Keenam bank investasi dengan suara bulat memilih hasil kolektif terburuk, yaitu mereka mengadopsi strategi penjualan gila-gilaan. Pada sore hari Kamis, 25 Maret, Morgan Stanley mulai menjual saham senilai $5 miliar dengan harga diskon kepada beberapa klien dana lindung nilai. Segera setelah itu, sebelum pasar dibuka keesokan harinya, Goldman Sachs juga menjual Baidu, Tencent Music, Vipshop, dan saham lainnya senilai $6,6 miliar. Setelah pasar dibuka, iQiyi, GSX, dan saham lainnya senilai US$3,9 miliar dijual.


Bank-bank investasi mulai menelepon satu demi satu untuk mencari pelamar, bersaing untuk melihat siapa yang bisa menjual properti lebih cepat. Akibatnya, saham media streaming Tiongkok anjlok dalam waktu seminggu. YC turun 53,4%, Discovery turun 46,3%, Baidu turun 20,8%, Vipshop turun 38,7%, dan Tencent Music turun 32,7%. Wajar saja jika Bill Huang pun mengalami kerugian besar hingga bangkrut, dengan kerugian mencapai 20 miliar dollar AS.


Sedangkan untuk bank investasi, Nomura Securities diperkirakan merugi penuh US$2 miliar, dan Credit Suisse menjadi pecundang terbesar dengan kerugian hingga US$4,7 miliar. Goldman Sachs dan Morgan Stanley yang pertama kali lolos, mengalami kerugian yang relatif kecil dan berhasil lolos. Dan mundur.


Ada lebih banyak cerita ini daripada yang terlihat. Ini bukan hanya cerita tentang orang-orang kaya yang menghabiskan uang dan melikuidasi posisi mereka. Di balik hal ini adalah masalah pengawasan yang tidak memadai dan fakta bahwa bank-bank investasi besar di Wall Street terlibat dalam pertarungan sengit baik yang terbuka maupun terselubung karena dilema tahanan. Di pasar saham sepertinya yang ada hanya jual beli, dan harga saham hanya naik turun. Namun, di balik fluktuasi harga yang terkesan acak-acakan tersebut, sebenarnya ada pertikaian tersembunyi antara ribuan pihak. Ini mungkin kebenaran di balik sifat pasar saham yang tidak dapat diprediksi.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Pembukaan rekening emas berjangka dan poin perdagangan

Pembukaan rekening emas berjangka dan poin perdagangan

Emas berjangka adalah kontrak harga tanpa pengiriman fisik. Buka akun dengan verifikasi usia dan ID; gunakan analisis teknis untuk perdagangan.

2024-07-19
Oracle dan nilai investasi sahamnya

Oracle dan nilai investasi sahamnya

Oracle adalah penyedia solusi cloud dan data terkemuka dengan stok stabil, teknologi kuat, pengaruh pasar, dan potensi pertumbuhan jangka panjang yang baik.

2024-07-19
Aturan Trading dan Teknik Pembelian Dana QDII

Aturan Trading dan Teknik Pembelian Dana QDII

Dana QDII mendiversifikasi aset luar negeri dan mengurangi risiko. Perdagangan didasarkan pada NAV pada hari perdagangan. Investasi yang teratur dan disesuaikan mengoptimalkan keuntungan.

2024-07-19