Tren harga tembaga dan analisis ekonomi global

2024-05-10
Ringkasan:

Harga tembaga berfluktuasi seiring dengan kondisi ekonomi global, penawaran, permintaan, dan geopolitik. Tren jangka panjang meningkat karena energi baru dan keberlanjutan.

Sama seperti udara yang tidak terlihat oleh manusia biasa, tembaga adalah logam yang umum sehingga banyak orang lupa bahwa tembaga juga merupakan kontributor penting bagi perekonomian global. Faktanya, sebagai logam ketiga yang paling banyak digunakan di dunia, logam ini memainkan peran penting dalam industri modern. Negara ini juga dikenal sebagai "Dr. Copper" dan dianggap sebagai barometer kesehatan perekonomian global. Sekarang, mari kita lihat lebih dekat volatilitas harga tembaga dan tren perekonomian global.

Copper Price Chart Hubungan antara pergerakan harga tembaga dan perekonomian

Tembaga adalah salah satu logam tertua yang dikenal manusia. Ini memiliki keuletan, konduktivitas listrik, dan ketahanan korosi yang sangat baik. Sifat-sifat ini menjadikannya bahan utama dalam pembuatan produk-produk penting seperti peralatan listrik, bahan bangunan, dan peralatan rumah tangga. Sifat inilah yang menyebabkan tembaga digunakan dalam berbagai aplikasi dalam peralatan listrik, konstruksi, transportasi, komunikasi, energi, dan perawatan medis.


Misalnya saja dalam industri konstruksi, tembaga biasa digunakan dalam pembuatan kawat, kabel, pipa air, sistem pemanas, dan lain sebagainya. Di bidang manufaktur, tembaga merupakan komponen penting pada motor listrik, trafo, papan sirkuit, dan peralatan elektronik lainnya. Beragamnya kegunaan tembaga juga mencerminkan pentingnya tembaga dalam masyarakat modern, yang telah menjaga harga tembaga dalam tren naik dalam grafik jangka panjang.


Bukan hanya karena meningkatnya permintaan tembaga di industri-industri utama seperti ketenagalistrikan, konstruksi, dan komunikasi akibat terus tumbuhnya perekonomian global. Selain itu, pesatnya perkembangan sektor energi baru seperti kendaraan listrik, fotovoltaik, dan tenaga angin semakin mendongkrak harga tembaga karena adanya permintaan tembaga di industri-industri tersebut.


Dari sisi pasokan, meskipun dunia memiliki cadangan tembaga yang melimpah, sumber daya yang dapat diekstraksi dibatasi oleh faktor geopolitik dan lingkungan hidup, yang juga mendukung harga tembaga. Meningkatnya biaya produksi serta atribut finansial tembaga sebagai komoditas yang menarik perhatian investor semakin mendorong harga tembaga semakin tinggi.


Tentu saja, meskipun tren jangka panjang secara keseluruhan mengalami tren kenaikan, harga tembaga mungkin dipengaruhi oleh perubahan penawaran dan permintaan, peristiwa geopolitik, dan faktor-faktor lain dalam jangka pendek, yang mengakibatkan volatilitas. Dan dari keseluruhan tren historis harga tembaga, ketika perekonomian secara keseluruhan berada dalam resesi, ia mengalami penurunan harga yang signifikan. Pada saat yang sama, ketika harga tembaga mencapai puncaknya, keadaan perekonomian akan memasuki resesi.


Seperti terlihat pada grafik di bawah, harga tembaga mengalami volatilitas yang signifikan selama tahun 1970an dan 1980an. Periode ini ditandai dengan krisis energi yang menyebabkan ketidakstabilan perekonomian global, yang pada akhirnya berdampak signifikan terhadap harga tembaga. Tingginya inflasi dan ketidakstabilan perekonomian akibat krisis energi menyebabkan harga tembaga berfluktuasi secara luas, dengan kenaikan dan penurunan besar yang kadang-kadang terjadi.


Pada awal tahun 1990-an, harga tembaga relatif stabil. Pada tahun 1997, krisis keuangan Asia telah menyebabkan ketidakstabilan ekonomi yang signifikan di kawasan Asia, yang pada gilirannya mempengaruhi permintaan pasar global terhadap tembaga, sehingga menyebabkan penurunan harga yang singkat. Namun secara keseluruhan, fluktuasi harga relatif stabil selama periode ini.


Pada awal abad ke-21, harga tembaga mengalami kenaikan yang berkelanjutan. Khususnya, antara tahun 2003 dan 2008. harganya terus meningkat karena melonjaknya permintaan dari Tiongkok dan negara-negara berkembang lainnya, serta ledakan ekonomi global. Pada tahun 2008, harga tembaga turun tajam karena krisis keuangan global. Namun kemudian harga kembali naik dengan cepat, didorong oleh pemulihan ekonomi global.


Rebound ini mencapai puncaknya sekitar tahun 2011 sebelum mulai menurun. Hal ini terutama terkait dengan perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok, peningkatan pasokan tembaga global, penguatan dolar AS, dan gesekan perdagangan global. Harga tembaga dipengaruhi oleh berbagai faktor selama periode ini dan menunjukkan tren volatilitas yang lebih nyata.


Kemudian, pada tahun 2020, epidemi New Crown merebak dan akibatnya perekonomian global melemah, sehingga harga tembaga pun ikut turun pada periode tersebut. Kemudian, dengan pemulihan ekonomi global secara bertahap, diberlakukannya kebijakan stimulus di berbagai negara, dan pengetatan pasokan tembaga karena masalah rantai pasokan, harga tembaga melonjak tajam pada paruh kedua tahun 2020 dan awal tahun 2021 dan melampaui harga normalnya. tertinggi dalam sejarah. Hal ini menunjukkan sensitifnya harga tembaga terhadap pemulihan ekonomi global serta perubahan pasokan dan permintaan, sehingga tidak heran jika dijadikan sebagai barometer perekonomian global.

Reasons for the rise and fall of copper prices Alasan naik turunnya harga tembaga

Tembaga disebut-sebut oleh banyak negara sebagai salah satu logam utama dalam jangka pendek hingga menengah, terutama karena pentingnya tembaga dalam perekonomian dan industri modern. Tembaga biasanya merupakan salah satu aset komoditas dengan kinerja terbaik selama pemulihan ekonomi global dan fase kenaikan inflasi. Pada tahun 2024, harga tembaga kemungkinan besar akan dipengaruhi oleh ketidakpastian pasokan dan permintaan lingkungan.


Harganya secara umum sangat dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan. Di sisi pasokan, biaya produksi tambang tembaga dan pemrosesan peleburan akan berdampak langsung pada harganya, dengan biaya pemrosesan yang lebih tinggi biasanya berarti pasokan tembaga mencukupi; gangguan pasokan, seperti pemogokan tambang, kerusuhan politik, atau bencana alam, juga dapat menaikkan harga.


Di sisi permintaan, perubahan permintaan tembaga global di bidang manufaktur, pembangunan infrastruktur, real estat, transportasi, ketenagalistrikan, dan energi baru akan berdampak langsung pada harga tembaga. Sebagai konsumen tembaga terbesar di dunia, kondisi ekonomi Tiongkok dan perubahan permintaan mempunyai dampak yang signifikan terhadap harga tembaga. Selain itu, tingkat persediaan yang lebih rendah juga memberikan dukungan terhadap harga tembaga.


Distribusi tambang tembaga secara global tidak seimbang, dengan cadangan dan produksi yang tidak merata di seluruh wilayah, yang semuanya mempengaruhi perubahan dalam rantai pasokan tembaga global. Berdasarkan data Survei Geologi AS (USGS) tahun 2023, cadangan tembaga global berjumlah sekitar 890 juta ton, dengan wilayah Amerika Tengah menjadi wilayah produksi tembaga tertinggi.


Chili, Australia, dan Peru adalah tiga negara dengan cadangan tembaga global tertinggi, dengan total cadangan mencapai sekitar 41% dari cadangan dunia. Diantaranya, Chili memiliki sumber daya tembaga yang kaya dan merupakan salah satu negara terkaya di dunia, yang berperan penting dalam stabilitas dan pasokan pasar tembaga global.


Sementara itu, Zijin Mining Tiongkok mengumumkan bahwa produksi tembaganya melebihi satu juta ton, menjadikannya salah satu perusahaan tembaga terbesar kelima di dunia. Hal ini menunjukkan bahwa Tiongkok sebagai salah satu konsumen tembaga terbesar di dunia mempunyai pengaruh penting terhadap perkembangan industri pertambangan tembaga. Karena tingginya ketergantungan Tiongkok pada impor tembaga, yang menjadikan perdagangan tembaga global sangat aktif, permintaan tembaga global terutama dipengaruhi oleh perkembangan ekonomi Tiongkok dan perubahan kebijakan.


Melalui tren harga tembaga dalam lima tahun terakhir, terlihat harga tembaga mengalami dua kali kenaikan yang cukup besar. Pertama kali terjadi pada tahun 2020, selama Epidemi Mahkota Baru, ketika harganya mulai naik karena meningkatnya kekhawatiran pasar terhadap pasokan tembaga ditambah dengan perubahan haluan bertahap dalam perekonomian Tiongkok.


Hal ini mencerminkan dampak masalah rantai pasokan dan permintaan Tiongkok terhadap harga tembaga. Selama periode ini, produksi tembaga di seluruh dunia melambat akibat dampak epidemi, ditambah dengan pemulihan ekonomi Tiongkok sebagai konsumen tembaga terbesar di dunia, yang menyebabkan peningkatan permintaan tembaga, yang pada gilirannya mendorong kenaikan harga.


Pada saat yang sama, makroekonomi juga berdampak besar terhadap harga tembaga, termasuk penyesuaian kebijakan dalam dan luar negeri, data perekonomian, dan lain sebagainya. Dan harga tembaga dan tren dolar AS biasanya berkorelasi negatif; ketika dolar lemah, harganya cenderung naik. Hal ini karena depresiasi dolar membuat harga tembaga non-dolar di pasar internasional sehingga merangsang permintaan.


Selain itu, arah kebijakan moneter Amerika dan Tiongkok juga mempengaruhi harga tembaga. Misalnya, penyesuaian kebijakan moneter oleh Federal Reserve atau bank sentral besar lainnya dapat mengubah likuiditas pasar, yang dapat berdampak pada harga tembaga. Peningkatan likuiditas juga biasanya menaikkan harga tembaga karena meningkatnya permintaan pasar terhadap komoditas seperti tembaga.


Pada kuartal kedua tahun 2022. intensifikasi epidemi di Tiongkok, seiring dengan pengetatan kebijakan moneter Federal Reserve, meningkatkan risiko resesi, yang menyebabkan penurunan harga tembaga secara signifikan. Pada kuartal keempat tahun yang sama, Tiongkok mengoptimalkan kebijakan pencegahan dan pengendalian epidemi, dan The Fed mulai memperlambat laju kenaikan suku bunga, yang menyebabkan kenaikan tajam kedua pada harga tembaga.


Kedua kenaikan harga tembaga ini mencerminkan ketidakpastian dalam rantai pasokan global, perubahan permintaan Tiongkok, dan dampak kebijakan moneter global terhadap pasar tembaga. Dengan adanya penyesuaian kebijakan di Tiongkok dan perubahan kebijakan moneter The Fed, pergerakan harga tembaga kemungkinan akan terus dipengaruhi oleh faktor-faktor ini.


Peristiwa yang tidak pasti biasanya berdampak mengganggu sentimen pasar, yang pada akhirnya berdampak pada harga tembaga. Setiap kali terjadi peristiwa yang tidak menentu seperti bencana politik, ekonomi, geopolitik, atau alam, para pelaku pasar mungkin menjadi khawatir terhadap pasokan atau permintaan tembaga di masa depan. Perubahan suasana hati seperti itu dapat menyebabkan fluktuasi harga yang signifikan dalam jangka pendek. Secara khusus, dampak terhadap pasar mungkin lebih besar ketika peristiwa-peristiwa yang tidak menentu mempengaruhi negara-negara produsen atau konsumen tembaga utama.


Misalnya saja pada akhir November 2023. First Quantum Mining Kanada menandatangani kontrak dengan pemerintah Panama untuk mengoperasikan tambang tembaga raksasa. First Quantum memiliki Cobre Panamá, salah satu tambang tembaga terbuka terbesar di dunia, yang memproduksi 350.000 ton, atau 1,5% dari pasokan tembaga global. Harga saham First Quantum terus turun karena penutupan tambang Cobre Panamá akibat protes yang diprakarsai oleh penduduk Panama, menyebabkan harga tembaga naik ke level tertinggi dalam dua bulan.


Penutupan ini mencerminkan dampak geopolitik dan aktivitas masyarakat terhadap rantai pasokan tembaga. Barrick Gold telah menunjukkan minatnya untuk mengakuisisi First Quantum, yang akan menjadi salah satu produsen tembaga terbesar di dunia jika kesepakatan tersebut berhasil dilaksanakan. Peristiwa serupa juga terjadi pada rencana Anglo American untuk mengurangi target produksi tembaga pada tahun 2024. menyesuaikannya dari 1 juta ton menjadi 730–790.000 ton. Langkah pengurangan produksi ini akan berdampak lebih jauh pada rantai pasokan tembaga global.


Secara keseluruhan, harga tembaga kemungkinan akan terus dipengaruhi oleh kombinasi faktor-faktor tersebut pada tahun 2024. menunjukkan pergerakan yang fluktuatif. Oleh karena itu, investor perlu mencermati kondisi perekonomian global, permasalahan rantai pasokan, dan perubahan kebijakan agar dapat mengantisipasi dan merespons perubahan harga tembaga dengan lebih baik.

The latest copper prices

Analisis pasar harga tembaga

Dilihat dari tren historis harga tembaga dan alasan dampaknya, melalui pengaruh gabungan faktor fundamental dan makro, dalam jangka pendek, harga tembaga mungkin berfluktuasi dalam kisaran yang relatif sempit. Ruang naik dan turun biasanya terbatas karena keseimbangan pasokan-permintaan tembaga dan ekspektasi pasar yang relatif stabil.


Sisi positifnya, permasalahan rantai pasokan tembaga, pengurangan produksi oleh produsen, dan peningkatan permintaan dapat mendorong kenaikan harga tembaga, sedangkan sisi negatifnya, perlambatan ekonomi global, peningkatan pasokan, atau penurunan permintaan dapat menyebabkan penurunan harga tembaga. Namun secara keseluruhan, harga tembaga kemungkinan akan berfluktuasi dalam kisaran yang relatif stabil.


Pasokan dan permintaan tembaga, sampai batas tertentu, menentukan volatilitas harga tembaga. Sisi pasokan mencakup faktor-faktor seperti produksi tambang tembaga, biaya pemrosesan smelter, dan tingkat inventaris. Faktor-faktor ini mempengaruhi ketersediaan pasokan dan harga tembaga, yang pada gilirannya berdampak pada harga tembaga. Dari sisi permintaan, permintaan tembaga global dari sektor manufaktur dan pembangunan infrastruktur merupakan faktor kunci, terutama dari Tiongkok dan negara-negara berkembang lainnya, dimana kondisi ekonomi dan tujuan pembangunan secara langsung mempengaruhi jumlah permintaan tembaga.


Kebijakan makroekonomi, kebijakan perdagangan internasional, perubahan suku bunga, ekspektasi pertumbuhan ekonomi global, dan faktor makro lainnya dapat berdampak besar terhadap harga tembaga. Tren dolar AS dan penyesuaian kebijakan moneter di negara-negara besar di seluruh dunia juga dapat menyebabkan fluktuasi besar pada harga tembaga. Harga dolar AS dan tembaga biasanya menunjukkan korelasi negatif; artinya, depresiasi dolar AS dapat mendorong harga naik, sedangkan apresiasi dolar dapat memberikan tekanan ke bawah pada harga.


Oleh karena itu, di bawah pengaruh gabungan faktor fundamental dan makro, harga tembaga kemungkinan akan berfluktuasi dalam kisaran tertentu. Ruang peningkatan ini dibatasi oleh faktor-faktor seperti pasokan yang cukup, biaya pemrosesan yang tinggi, dan permintaan yang rendah; ruang ke bawah didukung oleh faktor-faktor seperti pasokan yang terbatas, persediaan yang rendah, dan permintaan yang kuat. Oleh karena itu, dalam jangka pendek, harganya mungkin tampak memiliki tren unilateral yang jelas, namun ini lebih merupakan tren kejutan. Tren osilasi ini mencerminkan pencarian pasar akan keseimbangan antara aspek fundamental dan makro, yang mempengaruhi tren naik atau turunnya harga.


Dalam jangka menengah, untuk menentukan apakah harga tembaga akan berbalik arah, kuncinya adalah mengamati apakah permintaan domestik meningkat dan kapan kebijakan moneter Federal Reserve akan memasuki siklus penurunan suku bunga. Arah keduanya akan berdampak signifikan terhadap tren harga tembaga ke depan. Jika permintaan dalam negeri terus membaik dan kebijakan moneter The Fed memasuki siklus penurunan suku bunga, hal ini dapat mendorong pembalikan harga tembaga dari tren naik.


Penting untuk disadari bahwa tembaga memiliki kegunaan penting di banyak industri, termasuk konstruksi, infrastruktur, ketenagalistrikan, dan manufaktur. Oleh karena itu, pertumbuhan ekonomi dalam negeri dan pemulihan permintaan, terutama di sektor real estate dan manufaktur, akan secara langsung mendorong permintaan tembaga, yang pada akhirnya akan mendorong kenaikan harga. Jika permintaan dalam negeri terus meningkat, terutama di Tiongkok, karena permintaan tembaga konsumen terbesar di dunia terus meningkat, harga tembaga mungkin akan bergerak lebih tinggi.


Dan kebijakan moneter The Fed, terutama keputusan suku bunganya, mempunyai dampak langsung terhadap harga tembaga. Jika The Fed mulai memperlambat kenaikan suku bunganya atau memasuki siklus penurunan suku bunga, dolar AS dapat melemah dan likuiditas global meningkat, yang akan menjadi faktor positif bagi harga tembaga. Jika kebijakan moneter The Fed memasuki siklus pelonggaran, hal ini dapat memberikan dukungan lebih lanjut terhadap harganya.


Dalam jangka panjang, harga tembaga sudah pasti berada dalam tren bullish. Salah satu alasannya adalah belanja modal oleh perusahaan pertambangan tembaga telah turun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, yang dapat menyebabkan kurangnya pasokan tembaga di masa depan. Karena dibutuhkan waktu yang lama (biasanya 5-7 tahun) bagi sebuah tambang tembaga untuk mengubah input menjadi output, kekurangan pasokan tembaga mungkin akan terlihat dalam beberapa tahun mendatang. Hal ini akan memberikan tekanan pada harganya.


Alasan kedua adalah, dengan fokus global dan pengembangan energi baru, permintaan tembaga dalam industri energi baru telah meningkat secara signifikan. Misalnya, jumlah tembaga yang digunakan pada kendaraan energi baru beberapa kali lipat dibandingkan mobil tradisional, dan fasilitas energi baru seperti tiang pengisi daya, fotovoltaik, dan tenaga angin juga memerlukan tembaga dalam jumlah besar. Dengan semakin berkembangnya industri energi baru, permintaan tembaga akan terus meningkat, yang akan mendorong kenaikan harga tembaga secara keseluruhan.


Kedua logika tersebut menunjukkan bahwa harga tembaga diperkirakan akan terus meningkat dalam jangka panjang. Baik karena penurunan belanja modal yang dilakukan oleh para penambang tembaga atau karena fokus global terhadap keberlanjutan dan transisi energi yang terus meningkat, permintaan terhadap tembaga sebagai salah satu logam utama akan terus meningkat, yang pada gilirannya akan mendukung prospek bullish jangka panjangnya. .


Oleh karena itu, harga tembaga kemungkinan akan tetap berada dalam tren kenaikan dalam jangka panjang. Namun, perekonomian masih mungkin menghadapi ketidakpastian dalam jangka pendek dan menengah, termasuk fluktuasi perekonomian global, risiko geopolitik, dan sentimen pasar. Oleh karena itu, investor harus berhati-hati ketika berinvestasi pada komoditas seperti tembaga, mencermati perubahan pasar, dan mempertimbangkan strategi manajemen risiko.

Tren harga tembaga dan analisis ekonomi global
Jangka waktu Tren Harga Tembaga Faktor ekonomi yang relevan
1970an hingga 1980an Fluktuasi besar Krisis energi, inflasi tinggi, dan ketidakstabilan ekonomi global
Awal tahun 1990an Relatif stabil Perekonomian global yang lebih stabil
1997 Penurunan singkat Krisis keuangan Asia
2003 hingga 2008 Terus meningkat Tiongkok dan negara-negara berkembang mendorong pertumbuhan global.
2008 Penurunan tajam Krisis keuangan global
2009 hingga 2011 Rebound, puncak Meningkatnya permintaan seiring pulihnya perekonomian global
2011 hingga 2019 Turun, berfluktuasi Pertumbuhan yang lebih lambat di Tiongkok, dolar yang lebih kuat, gesekan perdagangan global
2020 Penurunan tajam Kelemahan ekonomi global akibat epidemi mahkota baru
Akhir tahun 2020 hingga awal tahun 2021 Rebound yang tajam Pasokan tembaga bergeser karena ketidakpastian dan meningkatnya permintaan.
Kuartal kedua tahun 2022 Penurunan tajam Wabah di Tiongkok semakin intensif, The Fed memperketat kebijakan moneter
Kuartal keempat tahun 2022 Naik tajam Tiongkok mengoptimalkan kebijakan epidemi, Fed memperlambat kenaikan suku bunga
2024 Tren yang berfluktuasi Pasokan tembaga berubah seiring dengan ketidakpastian dan permintaan yang lebih tinggi.
Prospek jangka panjang Terus meningkat Perkembangan industri energi baru, pertumbuhan permintaan tembaga

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Analisis saham Meta dan wawasan investasi

Analisis saham Meta dan wawasan investasi

Keuangan Meta yang kuat dan bisnis yang beragam membuat sahamnya menarik bagi investor jangka panjang, meskipun ada persaingan dan perubahan pasar.

2024-06-14
Paritas Daya Beli: Dasar-Dasar Teori dan Aplikasi

Paritas Daya Beli: Dasar-Dasar Teori dan Aplikasi

Teori paritas daya beli menggunakan penilaian nilai tukar berbasis harga namun mungkin goyah karena biaya dan kebijakan. Pahami batasan forexnya.

2024-06-14
Penyebab, Akibat, dan Respons terhadap Stagflasi

Penyebab, Akibat, dan Respons terhadap Stagflasi

Stagflasi adalah inflasi akibat kekurangan pasokan dan penurunan permintaan, yang menyebabkan perlambatan ekonomi dan kenaikan harga, yang diatasi melalui kebijakan moneter.

2024-06-14