Panduan Praktis untuk Indikator DMI

2024-04-26
Ringkasan:

Indikator DMI meliputi +DI, -DI, ​​dan ADX; pedagang menggunakannya untuk menilai tren pasar, membuat strategi yang efektif, dan meningkatkan tingkat keberhasilan.

Dalam perdagangan pasar keuangan, investor sering dihadapkan pada pertanyaan apakah mereka harus terus memegang suatu aset. Untuk membantu menentukan tren dan arah suatu aset, banyak indikator yang digunakan dalam analisis teknis. Diantaranya, indikator DMI diakui sebagai salah satu indikator teknikal yang paling efektif dan praktis, itulah sebabnya indikator ini berhasil bertahan di pasar begitu lama. Sekarang mari kita lihat panduan praktis indikator DMI.

DMI Indicators Apa arti dari indikator DMI?

DMI (Directional Movement Index) adalah sejenis indikator analisis teknikal yang disebut juga indikator pergerakan atau indikator kecenderungan. Indikator tersebut ditentukan dengan menganalisis harga saham dalam proses naik turunnya titik perubahan keseimbangan kekuatan pembeli dan penjual, serta perubahan kekuatan kedua sisi short dan long untuk mengetahui tren pasar secara teknikal. indikator. Hal ini dipengaruhi oleh fluktuasi harga dan memberikan dasar untuk menilai tren melalui proses siklus dari keseimbangan ke ketidakseimbangan.


Ini adalah metode analisis teknis yang diciptakan oleh J. Welles Wilder Jr., seorang insinyur mesin dan analis teknis Amerika, dan prinsip dasarnya adalah menganalisis perubahan keseimbangan gaya panjang dan pendek dalam proses naik turunnya gaya. harga saham untuk menilai tren pasar. Indikator ini dapat memprediksi penyelesaian bagian atas dan bawah pasar untuk membantu menentukan tren ayunan.


Indikator DMI terdiri dari empat garis: indeks arah rata-rata utama (ADX), serta indikator arah positif (+DI) dan indikator arah negatif (-DI). Selain itu, ada Average Directional Movement Index Rating (ADXR). Bersama-sama, keempat garis ini memberi pedagang pandangan komprehensif tentang tren pasar dan dapat membantu menentukan kekuatan jangka panjang dan pendek di pasar, kekuatan tren, dan keberlanjutan tren.


Dari ketiganya, Average Directional Index (ADX) tidak menunjukkan arah tren namun hanya mengukur kekuatan tren, yang membantu trader menentukan apakah lingkungan pasar saat ini merupakan pasar yang sedang tren atau pasar yang sedang berkonsolidasi. Investor dapat menentukan arah suatu tren dengan menganalisis indikator arah positif (+DI) dan indikator arah negatif (-DI) serta menggunakan ADX untuk memastikan kekuatan tren.


Nilai ADX yang tinggi biasanya menandakan adanya tren yang jelas di pasar. Baik itu tren naik atau tren turun, semakin tinggi nilai ADX, semakin kuat trennya. Biasanya, nilai ADX di atas 25 menunjukkan tren yang jelas di pasar, dan nilai ADX di atas 50 menunjukkan tren yang sangat kuat. Ketika nilai ADX rendah, tren pasar lemah dan mungkin berada dalam keadaan terombang-ambing atau konsolidasi. Secara umum, nilai ADX di bawah 20 mungkin menunjukkan bahwa pasar sedang dalam keadaan tidak ada tren yang jelas.


Indikator positif (+DI) mengukur kekuatan tren pasar yang positif. Nilai indikator positif (+DI) yang tinggi menunjukkan bahwa kekuatan tren positif pasar kuat dan harga saham mungkin akan naik. Trader dapat menggunakan perubahan nilai +DI sebagai sinyal potensial terjadinya tren naik di pasar. Indikator negatif (-DI) mengukur kekuatan tren pasar yang negatif. Nilai DI negatif (-DI) yang tinggi menunjukkan bahwa kekuatan tren negatif pasar kuat dan harga saham mungkin sedang turun. Trader dapat menggunakan perubahan nilai -DI sebagai sinyal potensial terjadinya tren turun di pasar.


Dan dengan membandingkan posisi relatif indikator positif (+DI) dan indikator negatif (-DI), trader dapat menentukan apakah pasar sedang dalam tren naik atau tren turun. Ketika nilai indikator positif (+DI) lebih tinggi dari nilai indikator negatif (-DI), biasanya hal ini menunjukkan bahwa pasar sedang dalam tren naik. Ini bisa menjadi sinyal beli, dan pedagang mungkin mempertimbangkan untuk memasuki pasar untuk membeli karena pasar mungkin sedang naik.


Ketika nilai indikator positif (+DI) lebih rendah dari nilai indikator negatif (-DI), biasanya hal ini menunjukkan bahwa pasar sedang dalam tren turun. Ini mungkin merupakan sinyal jual, dan pedagang mungkin mempertimbangkan untuk menjual karena pasar mungkin sedang menurun. Dalam hal ini, trader dapat memilih untuk mengurangi atau menutup posisinya untuk menghindari kerugian jika harga terus turun. Pada saat yang sama, pedagang juga dapat memilih untuk memanfaatkan informasi ini untuk melakukan perdagangan pendek, yaitu untuk mendapatkan keuntungan dengan melakukan penjualan produk keuangan seperti saham atau kontrak berjangka ketika pasar sedang jatuh.


Ketika +DI dan -DI berpotongan, ini biasanya menandakan perubahan tren. Ketika +DI melintasi -DI dari bawah, ini mungkin menandakan pergeseran tren pasar dari bawah ke atas. Ketika +DI melintasi -DI dari atas, ini mungkin menandakan pergeseran tren pasar dari atas ke bawah.


Jika ketiganya dipadukan, maka arah dan kekuatan tren dapat ditentukan dengan lebih baik. Misalnya, ketika nilai +DI lebih tinggi dari nilai -DI dan nilai ADX lebih tinggi, maka ini menunjukkan bahwa pasar sedang dalam tren naik dan trennya kuat. Trader mungkin mempertimbangkan untuk membeli pada harga rendah atau menahan posisi buy.


Ketika -DI lebih tinggi dari +DI dan ADX tinggi, pasar berada dalam tren turun dan trennya kuat. Trader mungkin mempertimbangkan untuk menjual pada harga tinggi atau mengambil posisi short. Sedangkan ketika nilai ADX lebih rendah maka tren pasar melemah dan mungkin berada dalam fase osilator sideways. Dalam hal ini, trader mungkin mempertimbangkan untuk tetap berada di sideline atau menggunakan strategi lain, seperti strategi range trading.


Sebagai indikator analisis teknis jangka menengah dan panjang yang digunakan untuk menilai arah dan kekuatan tren pasar, indikator DMI berkinerja baik di pasar dengan tren yang jelas, secara akurat mengidentifikasi arah tren dan membantu pedagang untuk beroperasi dengan tren tersebut. Dalam tren jangka menengah hingga panjang, DMI dapat memberikan akurasi operasional yang tinggi dan cocok untuk operasi jangka panjang.


Namun, bagi pemula, penghitungan DMI melibatkan banyak indikator dan rumus sehingga lebih rumit. Terlebih lagi, ketika tidak ada tren yang jelas di pasar, sinyal indikator DMI mungkin tidak jelas, dan sulit untuk menilai arah pasar secara akurat. Pada saat yang sama, indikator DMI lebih fluktuatif, terutama di pasar konsolidasi, yang mungkin menghasilkan sinyal tidak stabil.


Namun, dengan menggunakan indikator DMI secara tepat, trader dapat menentukan arah dan kekuatan tren pasar dengan lebih baik sehingga dapat mengembangkan strategi trading yang lebih efektif. Untuk meningkatkan akurasi analisis, trader dapat menggabungkan indikator teknis lainnya (seperti KDI, RSI, dll.) untuk melengkapi DMI. Melalui kombinasi ini, trader dapat memperoleh analisis pasar yang lebih komprehensif dan mampu menghadapi berbagai kondisi pasar dengan lebih baik.

DMI Indicator Calculation Formula Rumus Perhitungan Indikator DMI

Rumus perhitungan indikator pergerakan arah (DMI) dibagi menjadi beberapa langkah, antara lain perhitungan pergerakan arah (DM), rentang sebenarnya (TR), indikator arah (DI), indikator konvergensi (DX), dan indikator konvergensi rata-rata ( ADX). Meskipun penghitungan indikator DMI rumit, jika Anda mengetahui langkah-langkah tepatnya, Anda akan dapat memperoleh parameter spesifik langkah demi langkah.


Langkah pertama adalah menghitung arah pergerakan (DM), yang terdiri dari pergerakan arah positif (+DM) dan pergerakan arah negatif (-DM). Dengan menghitung pergerakan arah positif (+DM) dan pergerakan arah negatif (-DM), trader dapat memahami momentum naik dan turun di pasar dan menganalisis tren pasar lebih lanjut.


DM positif (+DM) dihitung dengan mengurangkan harga tertinggi kemarin dari harga tertinggi hari ini dan, jika lebih besar dari harga terendah kemarin, dikurangi harga terendah hari ini. Maka bernilai positif, yakni DM positif sama dengan harga tertinggi hari ini dikurangi harga tertinggi kemarin; jika tidak, DM positif sama dengan 0.


DM Negatif (-DM) dihitung dengan mengurangkan harga minimum hari ini dengan harga minimum kemarin jika nilai yang dihasilkan lebih besar dari harga maksimum hari ini dikurangi harga maksimum kemarin. Jika nilai yang dihasilkan lebih besar dari harga maksimum hari ini dikurangi harga maksimum kemarin, maka DM negatifnya sama dengan harga minimum kemarin dikurangi harga minimum hari ini; jika tidak, DM negatif sama dengan 0.


Kemudian dihitung true range (TR) yang merupakan maksimum dari harga tertinggi hari ini dikurangi harga terendah, harga tertinggi hari ini dikurangi harga penutupan kemarin, dan harga terendah hari ini dikurangi harga penutupan kemarin. Ini digunakan untuk mengukur volatilitas pasar sepanjang hari dan memberikan dasar untuk perhitungan lebih lanjut mengenai indikator arah dan kecenderungan.


Indikator arah (DI) kemudian dihitung, meliputi indikator arah positif (+DI) dan indikator arah negatif (-DI). Hasil perhitungan DI positif dan DI negatif dapat digunakan untuk menentukan arah dan kekuatan suatu tren pasar. Dengan membandingkan posisi relatif kedua indikator ini, maka dapat ditentukan apakah pasar sedang dalam tren naik atau tren turun.


DI positif (+DI) dihitung dengan membagi rata-rata pergerakan 14 hari yang dimodifikasi dari DM positif dengan rata-rata pergerakan 14 hari yang dimodifikasi dari volatilitas sebenarnya dan dikalikan dengan 100%. Rumusnya adalah: +DI = (+DM ™ TR) x 100%.


Indikator negatif (-DI) dihitung dengan membagi rata-rata pergerakan 14 hari yang dimodifikasi dari DM negatif dengan rata-rata pergerakan 14 hari yang dimodifikasi dari volatilitas sebenarnya dan dikalikan dengan 100%. Rumus spesifiknya adalah: -DI = (-DM ™ TR) x 100%.


Indikator konvergensi (DX) merupakan ukuran kekuatan suatu tren pasar, yang dihitung dengan terlebih dahulu menghitung nilai absolut selisih antara indikator positif (+DI) dan indikator negatif (-DI). Nilai absolut selisihnya sama dengan +DI dikurangi -DI. Kemudian dihitung jumlah indikator positif dan negatifnya. Jumlahnya sama dengan +DI ditambah -DI.


Selanjutnya nilai mutlak selisihnya dibagi dengan jumlah tersebut dan dikalikan 100% hingga diperoleh Indikator Arah (DX). Rumus: DX = (+DI dikurangi -DI) (+DI ditambah -DI) x 100%. Indikator Konvergensi Rata-Rata (ADX) dihitung berdasarkan rata-rata pergerakan formal Indikator Konvergensi (DX) yang dimodifikasi selama 14 hari dan digunakan untuk mengukur kekuatan tren pasar.


Indikator Peringkat Konvergensi Rata-rata (ADXR) adalah rata-rata dari Indikator Konvergensi Rata-rata (ADX) saat ini dan rata-rata ADX dari 14 hari yang lalu. Kedua nilai ini dijumlahkan lalu dibagi 2 untuk mendapatkan rata-rata peringkat konvergensi (ADXR). Indikator ini dirancang untuk menilai stabilitas dan kekuatan tren pasar dan merupakan referensi sekunder terhadap indikator ADX.


Rumus ini adalah dasar dari indikator DMI, dan dengan menganalisis perubahan nilai-nilai ini, trader dapat menentukan arah dan kekuatan tren pasar dengan lebih baik. Tentu saja, untuk memanfaatkan DMI dengan lebih baik, diperlukan keterampilan tertentu.

DMI Indicator Downtrend Penerapan indikator DMI secara detail

Directional Movement Indicator (DMI) adalah indikator umum yang digunakan dalam analisis teknis untuk membantu trader memahami arah pasar di masa depan. Misalnya, DI positif (indikator positif) dan DI negatif (indikator negatif) adalah komponen utama dari Directional Movement Indicator (DMI), dan melalui tingginya nilainya, tren naik atau turun harga pasar dapat dilihat. Grafik di atas menunjukkan tren turun. Melalui persimpangannya, pedagang dapat menentukan waktu masuk dan keluar pasar serta mengembangkan strategi jual beli.


Ketika DI positif (indikator positif) naik dan melintasi DI negatif (indikator negatif), ini biasanya dianggap sebagai sinyal beli. Artinya, pasar mungkin sedang memulai tren naik, dan trader mungkin mempertimbangkan untuk memasuki pasar untuk mengambil posisi beli. Dalam hal ini, pedagang dapat memanfaatkan perubahan tren pasar dan menyesuaikan strategi perdagangan mereka untuk mendapatkan keuntungan dari pasar yang sedang naik daun.


Jika DI negatif (indikator negatif) naik dan memotong DI positif (indikator positif), situasi ini biasanya menandakan bahwa tren telah berubah menjadi bearish. Ini berarti bahwa pasar sedang memasuki tren turun, dan investor mungkin memperkirakan harga akan turun lebih lanjut sehingga menyesuaikan strategi investasi mereka, seperti dengan mengurangi posisi long atau mempertimbangkan operasi short-selling untuk menghindari potensi risiko.


Untuk meningkatkan akurasi, trader dapat menganalisisnya bersama dengan nilai-nilai Indikator Konvergensi Rata-rata (ADX). Ketika indikator positif (DI positif) melintasi indikator negatif (DI negatif), maka nilai ADX pun ikut naik dan berada di atas 25. Hal ini bisa menjadi konfirmasi yang lebih kuat bahwa sedang terbentuk tren pasar. Dalam hal ini, trader bisa lebih percaya diri dalam menentukan arah tren pasar dan merumuskan strategi masuk berdasarkan perpotongan DI positif dan negatif.


Pada saat yang sama, manajemen risiko masih perlu diperhatikan untuk memastikan ketahanan perdagangan. Misalnya, ketika menjalankan strategi breakout DI positif dan DI negatif, trader harus menetapkan tingkat stop-loss yang wajar untuk memastikan bahwa kerugian diminimalkan secara tepat waktu jika terjadi pembalikan tren. Ini adalah bagian penting dari manajemen risiko yang melindungi modal pedagang.


Perlu juga dicatat bahwa dalam pasar osilator, DI positif dan negatif mungkin sering bersilangan, ketika validitas titik persilangan mungkin lebih rendah. Oleh karena itu, trader harus memperhatikan nilai ADX dan lingkungan pasar yang dikombinasikan dengan indikator teknis lainnya seperti SMA dan Bollinger Bands untuk menyaring dan mengonfirmasi validitas sinyal.


Memasangkan DI (DI) positif dengan indikator konvergensi rata-rata (ADX) memungkinkan penangkapan tren yang lebih akurat. Ketika DI positif menembus DI negatif, jika nilai ADX di atas 25 dan terus naik, berarti tren pasar kuat dan naik, dan trader dapat mempertimbangkan untuk memasuki pasar untuk mengambil posisi beli; sebaliknya, ketika DI positif menembus DI negatif, jika nilai ADX juga diatas 25 dan terus naik, berarti tren pasar sedang kuat dan menurun, dan trader dapat mempertimbangkan untuk memasuki pasar untuk melakukan short.


ADX juga dapat digunakan untuk mengetahui kekuatan tren unilateral. Misalnya, nilainya berkisar antara 0 hingga 100. Hal ini dapat membantu menentukan kekuatan tren pasar. Jika nilai ADX tinggi, berarti tren pasar sedang kuat, dan trader dapat mempertimbangkan untuk mengikuti tren tersebut. Jika nilai ADX rendah, berarti pasar mungkin sedang berosilasi, dan trader harus mewaspadai kemungkinan pembalikan tren.


Jika nilainya antara 0 dan 25, berarti pasar tidak memiliki tren unilateral yang jelas dan mungkin berada dalam osilator. Dalam hal ini, pasar tidak memiliki arah yang jelas, dan pedagang harus berhati-hati karena tren pasar mungkin lebih tidak stabil dan tidak menentu.

DMI Indicator Buy Timing Jika nilainya antara 25 dan 50 berarti pasar telah membentuk tren unilateral dan kekuatan tren lebih kuat. Artinya pasar bergerak ke arah tertentu, dan tren tersebut lebih terasa. Trader dapat mempertimbangkan trading sesuai tren, seperti operasi pembelian saat tren naik atau operasi penjualan saat tren turun.


Pada saat yang sama, trader dapat menggunakan perpotongan indikator positif (DI+) dan indikator negatif (DI-) untuk menentukan waktu masuk pasar yang tepat. Ketika DI+ melintasi DI-, ini menunjukkan bahwa tren pasar sedang naik dan seseorang dapat mempertimbangkan untuk mengambil posisi beli; ketika DI- melintasi DI+, ini menunjukkan bahwa tren pasar sedang turun dan seseorang dapat mempertimbangkan untuk mengambil posisi short. Pada tahap ini, trader harus mengelola risiko dengan hati-hati dan menetapkan strategi stop-loss yang tepat untuk mencegah pembalikan pasar yang dapat menyebabkan kerugian trading.


Ketika nilainya antara 50 dan 75, ini menunjukkan tren unilateral yang sangat kuat di pasar. Ini berarti pasar bergerak cepat ke arah yang jelas, dan pedagang dapat melakukan perdagangan dalam kisaran ini untuk mengikuti tren. Pada titik ini, trader dapat mempertahankan posisi mereka saat ini atau mempertimbangkan peluang trading baru untuk memanfaatkan tren pasar yang kuat. Namun, tetap penting untuk mewaspadai volatilitas pasar dan manajemen risiko untuk mencegah potensi kerugian akibat pembalikan tren secara tiba-tiba.


Ketika nilai ADX berada di antara 75 dan 100, hal ini menunjukkan bahwa pasar berada dalam tren unilateral yang sangat kuat. Artinya pasar bergerak cepat ke arah yang sangat jelas, dan trennya sangat kuat. Trader dapat memanfaatkan tren kuat ini untuk berdagang dengan potensi keuntungan lebih tinggi. Namun, volatilitas pasar dapat meningkat selama fase ini, dan pedagang harus berhati-hati, memperhatikan perubahan pasar, dan menyesuaikan strategi perdagangan mereka pada waktu yang tepat. Pada saat yang sama, perhatian harus diberikan pada manajemen risiko yang tepat untuk mencegah kerugian akibat kemungkinan pembalikan tren.


ADX (indikator konvergensi rata-rata) tidak hanya dapat menentukan kekuatan tren pasar tetapi juga menentukan apakah harga bertentangan dengan tren berdasarkan perubahannya. Nilai ADX yang terus meningkat menandakan tren pasar semakin kuat. Sebaliknya, ketika nilai ADX mulai turun, hal ini menandakan bahwa tren sebelumnya mulai melemah dan pasar mungkin akan berbalik arah.


Jika nilai ADX mulai turun dari posisi yang lebih tinggi dan turun di bawah 25. hal ini menunjukkan bahwa tren pasar melemah secara signifikan, pasar mungkin memasuki pasar shock, dan pedagang perlu berhati-hati. Ketika nilai ADX memantul kembali dari titik terendah (di bawah 25) dan naik di atas 25, hal ini mungkin menandakan bahwa tren unilateral baru akan segera terbentuk. Ini adalah peluang perdagangan yang potensial, dan pedagang dapat mengadopsi strategi perdagangan berdasarkan tren pasar.


Jenis analisis ini membantu pedagang mengidentifikasi kemungkinan pembalikan tren di pasar sehingga mereka dapat mengambil strategi yang sesuai. Selain itu, kombinasi pergerakan indikator positif (DI+) dan negatif (DI-) saat menentukan perubahan ADX dapat lebih membantu trader mengidentifikasi apakah terjadi pembalikan pasar atau tidak dan selanjutnya menentukan keputusan trading.


DMI merupakan indikator teknis berguna yang dapat membantu investor dalam mengambil keputusan pembelian dan penjualan. Dengan menguasai keterampilan penerapan indikator DMI, trader dapat lebih menentukan arah dan kekuatan tren pasar sehingga dapat mengembangkan strategi pembelian yang lebih efektif untuk meningkatkan tingkat keberhasilan perdagangan. Saat menerapkan DMI, penting untuk memperhatikan tren dan fluktuasi pasar untuk memastikan keakuratan keputusan.

Tip dan trik indikator DMI
Tip dan trik Keterangan Peran
DI positif tinggi, bearish DI positif di atas DI negatif menandakan tren naik. Pertimbangkan untuk mengambil jangka panjang.
DI Negatif: kuat, bearish DI negatif di atas DI positif menandakan tren turun. Pertimbangkan untuk mengambil posisi short.
ADX berada dalam tren tinggi dan kuat. ADX di atas 25 menunjukkan tren yang kuat. Harga mungkin akan mengikuti tren.
Persilangan, perputaran Persilangan DI mungkin menandakan pergeseran tren. Identifikasi trennya. tren..
ADX rendah, osilator ADX di bawah 20 menunjukkan pasar sideways. Hindari perdagangan berlebihan.
Tampilan gabungan, lebih stabil dengan indikator lain, meningkatkan akurasi sinyal. Meningkatkan akurasi strategi perdagangan.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12