Apa yang dimaksud dengan pengembalian modal kepada Anda?

2024-01-26
Ringkasan:

Pengembalian modal (ROIC) Pengembalian modal yang diinvestasikan menunjukkan profitabilitas perusahaan dan penggunaan modal yang efisien. ROIC yang tinggi mencerminkan pendapatan yang kuat, sedangkan ROIC yang menurun mungkin mengisyaratkan inefisiensi modal atau tantangan laba.

Bagi investor yang ingin melihat apakah suatu perusahaan layak untuk berinvestasi, mereka harus melihat profitabilitas perusahaan tersebut. Dan ada banyak metrik berbeda yang dapat mencapai tujuan terkait hal ini. Namun bagi investor jangka panjang dan khususnya investor nilai, laba atas modal (ROIC) adalah indikator keuangan yang sangat penting. Sekarang mari kita bicara lebih banyak tentang apa yang dapat Anda ketahui dari laba atas modal ini. Dan lihat mengapa ini sangat penting.

Return on capital Apa yang dimaksud dengan pengembalian modal?

Juga dikenal sebagai laba atas modal yang diinvestasikan, ini mengukur tingkat pengembalian modal aktual yang diinvestasikan oleh suatu perusahaan, terlepas dari apakah sumber modal tersebut adalah utang atau ekuitas. Oleh karena itu, sering digunakan untuk menilai profitabilitas suatu perusahaan dan efisiensi penggunaan modal.


Hal ini sangat mirip dengan laba atas ekuitas (ROE) yang menghitung mundur seberapa efisien suatu perusahaan menggunakan modalnya. Namun meskipun ROE cenderung hanya melihat satu perspektif perusahaan, ROIC melengkapi perspektif lainnya. Dengan kata lain, ROIC melihat dari sudut pandang perusahaan dan bukan dari sudut pandang Roe dari sudut pandang pemegang saham.


Roe hanya akan melihat laba bersih yang diperoleh pemegang saham setelah berinvestasi pada aset dan hanya akan melihat persentase laba dan kekayaan bersih. Di sini, Anda hanya dapat melihat ekuitas pemegang saham dan bukan nilai perusahaan secara keseluruhan. ROIC, di sisi lain, adalah ukuran kemampuan perusahaan menghasilkan uang setelah menginvestasikan seluruh modalnya, yang merupakan ukuran profitabilitas yang lebih komprehensif dan menghilangkan dampak struktur pembiayaan yang berbeda terhadap profitabilitas.


ROIC mencerminkan profitabilitas bisnis utama, mencerminkan apakah perusahaan tersebut merupakan bisnis yang baik, yaitu apa yang sekarang sering kita katakan bukanlah jalur yang baik. Secara sederhana, aset suatu perusahaan dapat dibagi menjadi tiga kategori: aset keuangan, investasi ekuitas, dan aset operasi, yang sesuai dengan pendapatan finansial, pendapatan investasi, dan keuntungan dari bisnis utama.


ROIC, bagaimanapun, mengecualikan dua kategori lainnya di luar aset operasi dan hanya mengukur kemampuan bisnis utama untuk memperoleh keuntungan. Dengan kata lain, ini dapat digunakan untuk menilai profitabilitas inti perusahaan dan batas atas penciptaan nilai di masa depan. Ini juga merupakan salah satu indikator terpenting untuk mengevaluasi suatu perusahaan.


Mungkin akan lebih intuitif jika membandingkannya dengan ROE. Jika diukur secara bersama-sama, mereka dapat memastikan apakah peningkatan RoE disebabkan oleh jumlah pembiayaan yang lebih tinggi atau sekadar peningkatan profitabilitas inti perusahaan. Artinya, peningkatan ROIC, bukan peningkatan karena peningkatan leverage keuangan.


Misalnya ada dua perusahaan, perusahaan a dan perusahaan b. Perusahaan A memiliki ROE sebesar 15% dan ROIC sebesar 12%. ROE perusahaan B lebih tinggi 5% hingga 20% dibandingkan perusahaan A, namun ROIC-nya hanya 8%.


Jika hanya melihat ROE saja, pada dasarnya sudah tidak diragukan lagi Anda akan memilih perusahaan B karena memiliki ROE yang lebih tinggi. Membuat modal pemegang saham lebih efisien berarti menginvestasikan satu dolar untuk memperoleh kembali 20%. Padahal sebuah perusahaan hanya dapat memperoleh 15%. Namun jika Anda menambahkan ROIC, Anda dapat melihat bahwa perusahaan A lebih layak untuk diinvestasikan.


Hal ini disebabkan karena perusahaan a meminjam lebih sedikit uang dan memiliki lebih banyak uang tunai, sedangkan perusahaan b meminjam lebih banyak uang atau memiliki lebih sedikit uang karena ia meminjam lebih banyak uang atau memiliki lebih sedikit uang tunai. Jadi meskipun Roe-nya lebih tinggi dari perusahaan A, modal sebenarnya yang digunakannya sangat tidak efisien. Jadi dalam hal ini, akan lebih baik kita berinvestasi di perusahaan A dibandingkan di perusahaan B.


ROIC memperhitungkan total modal perusahaan, termasuk ekuitas dan utang pemegang saham, dan oleh karena itu memberikan penilaian yang lebih komprehensif mengenai efisiensi perusahaan dalam mencapai profitabilitas. Hal ini sering digunakan oleh investor dan analis sebagai salah satu metrik penilaian keuangan paling komprehensif untuk memahami kualitas dan profitabilitas operasi perusahaan.

Perbedaan antara Pengembalian Modal dan Pengembalian Ekuitas
Indikator Pengembalian Modal (ROIC) Pengembalian Ekuitas (ROE)
Definisi Mengevaluasi efisiensi keuntungan dari modal. Mengevaluasi efisiensi laba ekuitas.
Modal Dipertimbangkan Mengevaluasi efisiensi keuntungan dengan total modal. Mempertimbangkan ekuitas.
Perawatan struktur modal Mempertimbangkan utang dan ekuitas, mengabaikan struktur. Menekankan ekuitas, tidak termasuk hutang.
Rumus perhitungan ROIC = NOPAT / modal yang diinvestasikan ROE = Laba Bersih / Ekuitas Pemegang Saham
Perspektif pengukuran Dari perspektif perusahaan secara keseluruhan Dari sudut pandang pemegang saham
Pengaruh Pengukuran Mengevaluasi keuntungan perusahaan dan efisiensi modal. Mengevaluasi laba bersih atas ekuitas.

Rumus Perhitungan Pengembalian Modal

ROIC merupakan indikator keuangan yang mengukur efisiensi suatu perusahaan dalam merealisasikan laba bersih atas total modal yang diinvestasikan, yang dihitung dengan rumus: ROIC = (Laba Operasional Bersih Modal yang Diinvestasikan) x 100.


dimana laba operasional bersih adalah laba bersih perusahaan dikurangi laba pajak. Modal yang diinvestasikan adalah total aset perusahaan dikurangi kewajiban lancar non-operasional, yang merupakan modal yang ditanam perusahaan untuk menjalankan usahanya.


Penting untuk dicatat bahwa laba operasional bersih adalah laba operasional yang tersisa setelah dikurangi seluruh biaya operasional dan kemudian biaya penyusutan dan klaim, juga dikenal sebagai NOPAT, sedangkan modal yang diinvestasikan adalah modal yang diinvestasikan dengan menambahkan obligasi dan kemudian mengurangi uang tunai, meninggalkan yang diinvestasikan. modal, yang dapat ditulis sebagai modal yang ditanamkan.


Jadi rumus ROIC juga bisa ditulis sebagai NOPAT dibagi rata-rata modal yang diinvestasikan, seperti gambar di bawah ini.


ROIC terutama tentang bagaimana perusahaan menggunakan modalnya, dan salah satu modal perusahaan adalah saham perusahaan, dan yang lainnya adalah hutang. Hutang tidak hanya mencakup uang yang dipinjam dari bank tetapi juga pembiayaan yang diperoleh dengan menerbitkan obligasi.


Dan syaratnya adalah menambah hutang sekaligus mengurangi uang tunai. Artinya, yang diperlukan adalah bagaimana perusahaan memperoleh uang setelah menghitung berapa banyak saham yang dimilikinya, setelah menghitung berapa banyak uang yang dipinjamnya, dan setelah dikurangi dengan uang tunai. Jelas juga bahwa bisnis itu sendiri mampu memanfaatkan modal.


Sebuah contoh:

Dengan asumsi laba operasional bersih suatu perusahaan (NOPAT adalah $1 juta dan modal yang diinvestasikan adalah $5 juta, maka ROIC perusahaan dihitung sebagai berikut: ROIC = ($1 juta $5 juta) x 100% = 20%


Artinya, perusahaan mampu menghasilkan 20 sen pendapatan operasional bersih untuk setiap dolar modal yang diinvestasikan. Persentase ROIC yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan lebih efisien dalam memanfaatkan modal yang diinvestasikan untuk mencapai keuntungan.


ROIC adalah ukuran seberapa efisien suatu perusahaan merealisasikan keuntungan atas modal yang diinvestasikan. ROIC yang lebih tinggi umumnya menunjukkan bahwa perusahaan menggunakan modalnya dengan lebih efisien. ROIC dihitung mirip dengan ROCE, tetapi dengan beberapa perbedaan dalam penyebut modal. ROCE biasanya menggunakan jumlah ekuitas dan utang pemegang saham, sedangkan ROIC menggunakan total aset dikurangi kewajiban lancar non-operasional.

Return on Capital Calculation Formula Apa yang dimaksud dengan pengembalian modal yang sesuai secara umum?

Tingkat ROIC yang sesuai bervariasi berdasarkan industri, ukuran perusahaan, kondisi ekonomi, dan faktor lainnya, dan tidak ada standar universal. Namun secara umum investor biasanya ingin melihat ROIC yang relatif tinggi karena menunjukkan bahwa suatu perusahaan mampu menggunakan modalnya secara efisien untuk mencapai profitabilitas.


Standar ROIC dapat sangat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya karena industri yang berbeda memiliki model profitabilitas dan kebutuhan modal yang berbeda. Secara umum, industri yang sangat padat modal mungkin memiliki ROIC yang lebih rendah, sedangkan industri dengan aset rendah mungkin memiliki ROIC yang lebih tinggi. Oleh karena itu, cara terbaik untuk mendapatkan gambaran tentang tingkat kinerja umum suatu industri adalah dengan membandingkannya dengan perusahaan lain di industri yang sama.


Industri seperti teknologi umum, perangkat lunak, layanan kesehatan, dll. biasanya cenderung memiliki ROIC yang lebih tinggi karena mungkin tidak memerlukan banyak aset fisik. Sebaliknya, manufaktur, ritel, dll. mungkin memiliki ROIC yang moderat karena mungkin memerlukan sejumlah aset fisik untuk mendukung produksi dan penjualan. Ekstraksi bahan mentah, manufaktur tradisional, dll. mungkin memiliki ROIC yang rendah karena mungkin memerlukan investasi modal yang besar dan menghadapi biaya operasional yang tinggi.


Keputusan strategis dan alokasi modal perusahaan juga dapat mempengaruhi ROIC. Beberapa perusahaan mungkin lebih fokus pada pertumbuhan dan bersedia menerima tingkat pengembalian yang lebih rendah, sementara perusahaan lain mungkin lebih fokus pada peningkatan profitabilitas. Anda juga dapat melihat ROIC perusahaan selama beberapa tahun terakhir untuk memahami kinerja historis dan trennya. ROIC yang stabil dan meningkat secara konsisten mungkin merupakan pertanda positif.


Lingkungan ekonomi dan kondisi pasar saat ini juga dapat berdampak pada ekspektasi ROIC. Perusahaan mungkin menghadapi tantangan berbeda selama siklus ekonomi berbeda. Oleh karena itu, ketika membandingkan ROIC perusahaan yang berbeda, lingkungan spesifik dan kondisi persaingan mereka harus dipertimbangkan.


Secara keseluruhan, perusahaan yang mampu mempertahankan ROIC yang relatif tinggi dalam industrinya mungkin lebih menarik. Namun, tidak ada angka spesifik yang berlaku untuk semua situasi, dan investor harus mempertimbangkan laba atas modal sebagai bagian dari analisis keuangan secara keseluruhan, dengan mempertimbangkan keadaan spesifik perusahaan, standar industri, dan kondisi pasar.

Internet and Content Industry Return on Capital (ROIC) Pengembalian modal yang lebih tinggi menunjukkan profitabilitas yang lebih besar.

Ya, secara umum, ROIC yang lebih tinggi menunjukkan bahwa suatu perusahaan lebih menguntungkan. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan mampu secara efektif mengkonversi total modal yang ditanam (termasuk ekuitas dan utang pemegang saham) menjadi profitabilitas, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan berkinerja baik dalam pemanfaatan modal.


Perusahaan mungkin telah mengadopsi struktur permodalan yang baik yang memungkinkannya memaksimalkan manfaat dari campuran utang dan ekuitasnya. Struktur modal yang baik mengurangi biaya dan meningkatkan ROIC. Perusahaan mungkin telah membuat keputusan investasi modal yang cerdas dan memilih proyek dengan keuntungan tinggi, sehingga meningkatkan laba atas modal secara keseluruhan.


ROIC yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan memiliki keunggulan kompetitif yang memungkinkannya membedakan dirinya dalam industri. Hal ini dapat mencakup nilai merek, inovasi teknologi, efisiensi rantai pasokan, dll. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk berpotensi lebih kompetitif dalam industrinya, mampu mempertahankan pangsa pasar, menarik pelanggan, dan mencapai harga yang lebih baik.


Hal ini juga menunjukkan bahwa perusahaan mungkin memiliki model bisnis yang sangat baik yang memungkinkannya mencapai pendapatan lebih tinggi di pasar dan menyediakan produk atau layanan dengan biaya lebih rendah. dan biasanya mampu mencapai tingkat profitabilitas yang lebih tinggi dalam bisnis utamanya. Hal ini mungkin disebabkan oleh margin kotor yang tinggi pada produk atau layanan, struktur biaya yang rendah, atau pertumbuhan pangsa pasar.


ROIC yang tinggi mencerminkan efisiensi perusahaan dalam operasinya dan kemampuannya mencapai profitabilitas yang kuat dengan total investasi modal yang relatif rendah. Perusahaan mungkin telah mengadopsi praktik manajemen yang efisien dalam operasinya yang memungkinkannya menciptakan nilai lebih untuk setiap unit modal yang diinvestasikan.


Hal ini juga berarti bahwa perusahaan mampu memanfaatkan modal yang diinvestasikan secara efisien untuk menghasilkan laba operasional bersih setelah pajak yang lebih tinggi. Hal ini dapat dicapai melalui operasi yang efisien, pemanfaatan sumber daya yang efektif, dan alokasi modal yang baik. ROIC yang tinggi biasanya menunjukkan bahwa perusahaan memperoleh laba bersih yang relatif tinggi dan bahwa pendapatan ini dapat dicapai melalui operasi yang efisien dan alokasi modal, bukan hanya melalui utang.


ROIC yang lebih tinggi biasanya menunjukkan bahwa suatu perusahaan memperoleh keuntungan yang lebih tinggi ketika menggunakan modalnya untuk aktivitas operasi. Namun, investor juga harus mempertimbangkan risiko dan ketidakpastian yang terkait dengan imbal hasil yang tinggi. Terkadang, keuntungan yang sangat tinggi dapat dikaitkan dengan risiko yang tinggi.


Apa yang ditunjukkan oleh penurunan laba atas modal

ROIC yang menurun mungkin menunjukkan bahwa suatu perusahaan mengalami beberapa masalah atau tantangan dengan pemanfaatan modal dan profitabilitas. Hal ini mungkin dipengaruhi oleh sejumlah faktor, seperti penggunaan modal yang tidak efisien, penurunan profitabilitas, perubahan struktur modal, dan lain-lain.


Hal ini mungkin disebabkan oleh kegagalan perusahaan dalam memanfaatkan total modal yang diinvestasikan secara efisien, sehingga menghasilkan investasi yang tidak menghasilkan profitabilitas yang memadai. Hal ini mungkin disebabkan oleh rendahnya tingkat pengembalian proyek modal, belanja modal yang tidak efisien, manajemen modal yang buruk, keputusan investasi yang buruk seperti berinvestasi pada proyek dengan tingkat pengembalian yang rendah, atau strategi alokasi modal yang tidak tepat.


Hal ini juga dapat menjadi penyebab penurunan laba bersih perusahaan atau perubahan struktur modal perusahaan. Penurunan laba bersih karena penurunan penjualan, kenaikan biaya, peningkatan tekanan persaingan, atau masalah operasional lainnya, serta peningkatan hutang atau perubahan struktur ekuitas, mengakibatkan peningkatan biaya total modal, yang dapat mempengaruhi ROIC.


Perubahan dalam lingkungan industri atau makroekonomi dapat mempengaruhi profitabilitas dan tingkat ROIC perusahaan. Jika industri secara keseluruhan menghadapi tantangan, ROIC perusahaan mungkin akan terpengaruh. Jika industri sangat kompetitif, perusahaan mungkin menghadapi perang harga atau penurunan pangsa pasar, yang mengakibatkan penurunan ROIC. Perubahan lingkungan makroekonomi, seperti resesi atau ketidakstabilan, mungkin berdampak negatif pada pendapatan dan laba atas modal perusahaan.


Ada juga saat ketika perusahaan mengalami kejadian luar biasa, seperti tuntutan hukum besar, bencana alam, atau perubahan signifikan, yang mungkin berdampak pada pendapatan dan ROIC.


Saat menganalisis penurunan ROIC, investor dan analis biasanya perlu menggali lebih dalam untuk memahami alasan spesifik di balik penurunan tersebut dan mempertimbangkan kondisi bisnis perusahaan secara keseluruhan. Terkadang, penurunan ROIC bersifat sementara, namun jika masalah terus berlanjut, perusahaan mungkin perlu mengambil langkah untuk meningkatkan pemanfaatan modal dan profitabilitasnya.

Data Standar Industri Return on Capital (ROIC).
Industri ROIK (%)
Manufaktur Semikonduktor dan Komponen Elektronik Lainnya 37.5
Penerbit Perangkat Lunak 17.2
Perusahaan asuransi 15.1
Manufaktur farmasi dan medis 14.2
Manufaktur Peralatan Navigasi, Pengukuran, Elektromedis dan Kontrol 12.7
Layanan dukungan bisnis 12.3
Pembuatan peralatan dan perlengkapan medis 11.3
Kabel dan program berlangganan lainnya 9.6
Pialang kontrak sekuritas dan komoditas serta bisnis terkait 8.8
Ekstraksi minyak dan gas 5.9

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12