Panduan Investasi Dana Indeks

2024-01-05
Ringkasan:

Dana indeks adalah pilihan investasi pasif dan terdiversifikasi yang melacak indeks luas, industri, atau strategi. Sempurna untuk investor biasa, mereka memberikan pendekatan jangka panjang dan berbiaya rendah untuk membangun portofolio.

Dalam pasar investasi, jika tidak bisa memilih saham individu yang kuat, bukan hanya tidak bisa untung, tapi ada kemungkinan merugi. Dan untuk menghindari hal tersebut, dana menjadi pilihan yang baik. Sesuai dengan target investasinya, bagi yang ingin memperoleh pendapatan stabil jangka panjang dapat memilih reksa dana obligasi, dan bagi yang ingin memperoleh keuntungan lebih tinggi dapat memilih reksa dana saham. Namun dana indeks kurang dipilih karena kebanyakan orang tidak tahu banyak tentangnya. Oleh karena itu, artikel ini memberi Anda panduan untuk berinvestasi di dana indeks, dengan harapan dapat memberikan bantuan.

Index Fund Apa itu dana indeks?

Nama Inggrisnya adalah dana indeks, dan Anda dapat melihat dari namanya mengikuti indeks. Indeks ini bisa berupa Dow Jones Industrial Average atau S&P 500. Bisa juga indeks suatu industri tertentu, misalnya kereta api, maskapai penerbangan, teknologi, barang konsumsi, dan sebagainya. Pengelola dana indeks kemudian membeli saham atau sekuritas yang sesuai dengan indeks tersebut untuk menciptakan portofolio yang identik atau pada dasarnya identik dengan indeks tersebut.


Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke tahun 1974. John Boger (John Boger) dia menerbitkan dana indeks pertama. Pada saat yang sama menghadirkan rangkaian investasi baru, seri investasi pasif. Karena sebagian besar dana indeks hanya melacak indeks secara pasif tanpa menambahkan campur tangan manusia, dana ini sering disebut sebagai dana pasif.


Ini adalah varian dari reksa dana. Artinya tidak semua reksa dana merupakan reksa dana indeks, namun semua reksa dana indeks harus merupakan reksa dana. Namun tidak seperti reksa dana, yang mengumpulkan uang untuk membeli satu saham saja, dana indeks mengumpulkan uang untuk membeli semua saham di seluruh pasar saham AS.


Karena ia memegang seluruh atau sebagian besar aset yang termasuk dalam indeks yang dilacaknya, ia mencapai diversifikasi portofolio. Hal ini membantu mengurangi risiko saham atau sektor tertentu, sehingga dana indeks akan memiliki cakupan yang lebih luas dan risiko yang lebih rendah.


Selain itu karena dikelola secara pasif, artinya fund manager tidak akan sering mengambil keputusan jual beli. Sebaliknya, mereka akan berusaha menjaga portofolio dana tersebut tetap sesuai dengan indeks target. Ini juga mengapa biaya perdagangannya jauh lebih rendah dibandingkan dengan dana yang dikelola secara aktif. Hal ini karena mereka tidak memerlukan penelitian yang rumit atau penentuan waktu perdagangan, namun hanya mereplikasi kinerja indeks.


Dana pasif adalah dana yang dibandingkan dengan suatu indeks dan kemudian portofolionya dicocokkan dengan indeks tersebut. Indeks memiliki rumus perhitungan, dan investasi pasif cukup mengikuti rumus tersebut untuk mencocokkan. Berapa banyak posisi yang harus dibangun di saham ini dan berapa banyak posisi yang harus dibangun di saham tersebut. Kemudian apabila terjadi perubahan bobot yang mana, investor kemudian menyesuaikan posisinya secara tepat. Metode pengoperasian yang sederhana ini membuat biaya pengelolaannya jauh lebih rendah.


Di AS, biaya pengelolaan dana pasif, juga dikenal sebagai dana indeks, adalah sekitar 0,2% atau kurang per tahun. Itu sebabnya banyak sekali orang yang memilih reksa dana indeks di pasar AS. Pasalnya, biaya investasi yang sangat rendah dan juga terdapat skema reinvestasi dividen yang pada dasarnya memenuhi semua persyaratan investor jangka panjang dalam hal anti inflasi.


Ada banyak penelitian relevan di Amerika Serikat yang membuktikan bahwa dalam jangka panjang, misalnya dalam 10 tahun, investasi aktif tidak akan menghasilkan kinerja yang jauh lebih baik dibandingkan investasi pasif, dan terkadang bahkan lebih buruk daripada investasi pasif. Ditambah dengan fakta bahwa investasi aktif memiliki biaya pengelolaan yang tinggi, dewa saham Warren Buffett dan lainnya percaya bahwa investor yang cerdas tidak boleh memilih dana aktif dengan biaya pengelolaan yang tinggi.


Dengan semakin banyaknya dana indeks di pasar, semakin sulit untuk memilih. Dan ada beberapa kategori yang cukup berbeda satu sama lain. Jadi sebelum seorang investor memilihnya, ia harus terlebih dahulu mencari tahu jenis dana indeks mana yang lebih cocok untuk tujuan investasinya.

Karakteristik dana indeks
Karakteristik Keterangan
Jangkauan luas Sangat representatif, mencerminkan kinerja industri dan pasar yang beragam.
Biaya rendah Biaya yang lebih rendah mengurangi biaya investor vs. dana aktif.
Investasi pasif Mencerminkan indeks, tidak perlu manajemen aktif.
Transparansi tinggi Portofolio transparan, investor dapat memeriksa alokasi aset kapan saja.
Diversifikasi risiko Banyak saham mendiversifikasi risiko, mengurangi volatilitas portofolio secara keseluruhan.

Apa itu dana indeks

Indeks biasanya merupakan rata-rata tertimbang dari serangkaian saham, dan indeks yang berbeda memiliki kriteria berbeda dalam memilih saham mana yang dapat dimasukkan ke dalam penghitungannya. Ada banyak jenis indeks yang berbeda, jadi ada banyak jenis dana indeks yang berbeda. Ada tiga kategori umum dana indeks di pasar, indeks berbasis luas, indeks industri, dan indeks strategi.


Indeks berbasis luas didasarkan sepenuhnya pada indeks yang sudah ada di pasar untuk menggambarkan tren pasar, seperti CSI 300. SSE 50. CSI 500. dan seterusnya. Ini adalah dana ekuitas kinerja pasar yang pasif dan direplikasi sepenuhnya tanpa faktor subjektif.


Keuntungannya adalah mampu mencakup saham-saham utama di pasar secara komprehensif dengan kesalahan pelacakan yang relatif kecil. Sangat cocok bagi investor yang sudah lama memilikinya dan mengejar investasi yang sederhana dan mantap. Khususnya bagi investor biasa, investasi tetap jangka panjang pada dana indeks berbasis luas adalah cara pengelolaan keuangan yang berbiaya rendah dan berisiko rendah.


Indeks sektor memilih saham-saham dalam industri vertikal tertentu, seperti indeks farmasi, indeks militer, indeks barang konsumsi, indeks teknologi, dan sebagainya. Dibandingkan dengan indeks berbasis luas, indeks sektoral sedikit lebih subyektif, namun relatif kurang subyektif.


Keuntungannya adalah investor dapat secara selektif mengalokasikan ke sektor-sektor yang mereka minati atau bullish. Cocok bagi investor yang memahami dinamika industri tertentu dan memiliki kemampuan riset industri, indeks sektor dapat digunakan untuk melacak perkembangan sektor tertentu dengan lebih akurat.


Indeks strategi didasarkan pada konsep investasi faktor, dimana indeks dibentuk dengan memilih saham-saham dengan kriteria tertentu, seperti dana dividen, dana fundamental, dana nilai, dan sebagainya. Indeks strategi relatif subjektif, dan pengelola dana memilih dan memberi bobot berdasarkan kriteria dan algoritma yang berbeda.


Keunggulannya adalah dapat mencari saham-saham yang relatif lebih menjanjikan melalui strategi tertentu dan mengejar return di luar rata-rata pasar. Cocok bagi investor yang memiliki pengalaman berinvestasi dan ingin mengejar keuntungan berlebih, serta dapat memilih indeks strategi berbeda sesuai dengan preferensi risiko pribadi mereka.


Bagi investor awam, disarankan untuk menyarankan indeks berbasis luas karena biasanya ukurannya lebih besar, dengan biaya investasi rendah dan kesalahan pelacakan yang relatif kecil. Saat memilih dana indeks berbasis luas, faktor-faktor seperti ukuran, tingkat biaya, dan kesalahan pelacakan dapat dipertimbangkan.


Semakin besar skalanya, semakin baik, semakin rendah tingkat suku bunganya, semakin baik, sedangkan kesalahan pelacakannya tidak terlalu bervariasi antar perusahaan dana publik. Investasi tetap jangka panjang pada dana indeks berbasis luas berbiaya rendah adalah metode investasi sederhana dan efektif bagi investor biasa.

How to buy index funds Cara membeli dana indeks

Untuk membeli dana indeks, Anda harus terlebih dahulu memilih broker yang memiliki reputasi baik untuk memastikan bahwa broker tersebut menyediakan layanan pembelian dana indeks. Kemudian masuk dan daftarkan akun pialang saham sesuai kebutuhan, dan gunakan alat dan informasi yang disediakan dalam akun pialang untuk meneliti dana indeks yang berbeda. Pertimbangkan tujuan investasi reksa dana, biaya, kinerja historis, dan kelas aset yang dimiliki untuk memilih reksa dana yang memenuhi tujuan investasi.


Tentukan berapa banyak Anda berencana untuk berinvestasi dan seberapa sering. Anda dapat berinvestasi sekaligus atau memilih untuk berinvestasi dalam jumlah tetap secara berkala untuk mendiversifikasi fluktuasi pasar. Temukan dana indeks pilihan dalam akun pialang Anda, masukkan jumlah dan harga yang akan dibeli, dan lakukan pemesanan pembelian.


Jika Anda memilih untuk berinvestasi dalam jumlah tetap, tentukan jumlah yang ingin Anda investasikan, frekuensi investasi, dan durasi investasi. Misalnya, Anda dapat memilih untuk menginvestasikan sejumlah uang tertentu secara rutin setiap bulan. Temukan dana indeks pilihan dalam akun pialang dan atur perintah investasi tetap. Anda dapat memilih tanggal tertentu dalam sebulan dan jumlah yang akan diinvestasikan. Konfirmasikan pesanan investasi tetap untuk memastikan bahwa pesanan telah diatur sesuai dengan rencana investasi. Beberapa broker juga menawarkan fitur simulasi investasi, yang memungkinkan Anda menguji rencana investasi Anda sebelum berinvestasi secara nyata.


Pantau kinerja portofolio Anda secara teratur. Penyesuaian portofolio atau penyeimbangan kembali mungkin diperlukan ketika kondisi pasar berubah. Jika dana indeks pilihan Anda memberikan dividen atau distribusi, Anda dapat memilih untuk menginvestasikan kembali porsi tunainya ke dalam dana tersebut untuk meningkatkan posisi Anda. Ketahuilah bahwa mungkin ada beberapa biaya yang diperlukan untuk membeli dana indeks, seperti komisi perdagangan dan biaya pengelolaan dana. Pastikan biaya-biaya ini dipahami dan diperhitungkan untuk mengelola investasi Anda dengan lebih baik.


Investasi dana tetap dapat mengurangi dampak volatilitas pasar pada portofolio Anda dengan mendiversifikasi fluktuasi pasar dalam jangka waktu yang lama dan membeli saham dana secara merata. Pastikan Anda memahami biaya dan rincian pelaksanaan program investasi tetap untuk mengelola investasi Anda dengan lebih baik.


Waktu penyesuaian posisi dana indeks

Waktu penyesuaian posisinya biasanya ditentukan oleh strategi investasi perusahaan pengelola dana dan aturan indeks yang ingin dilacak oleh dana tersebut. Sebagian besar dana indeks akan melakukan penyesuaian pada akhir setiap hari perdagangan untuk memastikan bahwa kepemilikannya tetap sejalan dengan indeks yang mereka lacak. Hal ini dapat mencakup jual beli berdasarkan perubahan konstituen indeks.


Beberapa dana indeks mungkin memilih untuk meninjau dan menyesuaikan portofolionya setiap triwulan atau setengah tahunan, baik sebagai respons terhadap perubahan indeks atau penilaian baru manajer dana terhadap kondisi pasar. Dana indeks lainnya mungkin memilih untuk melakukan penyesuaian besar pada setiap akhir tahun untuk memastikan bahwa portofolionya konsisten dengan tujuan investasi jangka panjangnya.


Jika indeks yang dilacak memiliki penyesuaian konstituennya sendiri secara berkala, dana indeks dapat melakukan penyesuaian ketika penyesuaian tersebut terjadi. Misalnya, indeks tertentu mungkin diseimbangkan kembali setiap tahun. Harap dicatat bahwa waktu dan frekuensi penyeimbangan kembali yang tepat dapat bervariasi menurut perusahaan dana dan produk dana. Selain itu, beberapa dana indeks mengadopsi strategi "ditahan hingga jatuh tempo", yaitu mereka menahan seluruh konstituen indeks selama mungkin dan hanya melakukan penyesuaian ketika indeks diseimbangkan kembali.


Investor hendaknya membaca dokumen dana terkait, terutama prospektus (Prospektus) dan laporan tahunan, dengan cermat saat membeli dana indeks untuk mendapatkan informasi rinci tentang strategi penempatan dana tersebut.

Dana Indeks Terbaik
Nama Dana Investasi Minimal Rasio Biaya Pengembalian Tahunan 10 Tahun
Saham Laksamana Dana Indeks Vanguard 500 (VFIAX) $3.000 0,04% 11,90%
Dana Indeks Komposit Fidelity Nasdaq (FNCMX) $0 0,03% 14,50%
Dana Indeks Fidelity 500 (FXAIX) $0 0,02% 11,90%
Laksamana Dana Indeks Pasar Saham Total Vanguard (VTSAX) $3.000 0,04% 11,30%
Dana Indeks Schwab S&P 500 (SWPPX) $0 0,02% 11,90%
Dana Indeks Pasar Saham Total Schwab (SWTSX) $0 0,03% 11,20%
Dana Indeks Perusahaan Besar AS Schwab Fundamental (SFLNX) $0 0,25% 10,70%
Dana Indeks USAA Victory Nasdaq-100 (USNQX) $3.000 0,45% 17,00%
Dana Obligasi Total Fidelity (FTBFX) $0 0,45% 2,30%

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12