Mengidentifikasi dan memperdagangkan area penawaran dan permintaan

2024-01-04
Ringkasan:

Menguasai konsep penawaran dan permintaan adalah kunci bagi para pedagang. Belajarlah untuk mengidentifikasi dan beroperasi di area ini untuk pemahaman pasar yang efektif.

Masalah penawaran dan permintaan di pasar perdagangan selalu menjadi fokus para pedagang. Memahami dan menerapkan konsep penawaran dan permintaan dengan benar dapat membantu trader memahami tren pasar dengan lebih baik dan membuat keputusan trading yang lebih tepat. Namun, banyak teman yang memiliki pertanyaan tentang cara mengidentifikasi area penawaran dan permintaan secara akurat.

supply and demand

1. Apa yang dimaksud dengan penawaran dan permintaan?

Pasokan mengacu pada jumlah aset yang tersedia.


Permintaan, di sisi lain, mewakili jumlah aset yang ingin dibeli oleh pedagang.


Jika permintaan melebihi penawaran, maka permintaan yang tinggi akan menyebabkan harga naik, yang menunjukkan bahwa ada banyak pembeli yang bersaing untuk memperoleh aset tersebut.


Sebaliknya, jika pasokan melebihi permintaan, berarti penjual bersaing untuk mendapatkan pembeli. Akibatnya, harga aset akan turun.


Kesimpulan utamanya adalah adanya keterkaitan antara penawaran, permintaan, dan pergerakan harga. Permintaan yang tinggi mendorong harga naik, sedangkan pasokan yang tinggi menyebabkan harga turun.


2. Apa yang dimaksud dengan area penawaran dan area permintaan?

Teori dasar menyatakan bahwa harga akan membentuk wilayah perdagangan antara penawaran dan permintaan. Area penawaran dan permintaan mengacu pada area di mana permintaan tinggi membentuk dukungan atau pasokan tinggi membentuk resistensi yang dapat diidentifikasi pada grafik harga. Faktanya, banyak trader yang menganggapnya identik dengan zona support dan resistance atau zona pivot, namun kedua konsep tersebut masih dapat dibedakan satu sama lain, dan perbedaan spesifiknya mungkin berbeda-beda tergantung pada definisi masing-masing trader.


Secara umum, zona permintaan mengacu pada saat pesanan pembelian lebih besar daripada pesanan penjualan; artinya, permintaan lebih besar daripada penawaran, dan harga akan naik. Misalnya, jika harga saham sepuluh yuan, banyak orang yang bersedia membelinya dengan harga tersebut atau bahkan lebih tinggi. Hal ini akan mendorong harga saham menjadi lebih tinggi karena daya belinya lebih besar. Ketika harga saham kembali ke area ini, masyarakat yang belum pernah membeli akan buru-buru membeli sehingga terus mendorong harga saham naik.


Sebaliknya, zona penawaran berarti kekuatan penjual lebih besar daripada kekuatan pembeli; Artinya, jika penawaran melebihi permintaan, maka harga akan turun. Misalnya, jika harga saham delapan yuan dan penjual menjual saham pada harga tersebut tetapi pembeli hanya bersedia membelinya seharga tujuh setengah yuan, maka pasokan melebihi permintaan dan harga saham akan turun.


Cara lain untuk membedakan perbedaan antara area support/resistance dan supply/demand adalah dengan mempertimbangkan asal usulnya. Beberapa pedagang percaya bahwa hanya wilayah yang tidak seimbang yang dihasilkan oleh institusi besar yang dapat disebut wilayah “penawaran dan permintaan”, sedangkan alasan wilayah “dukungan/perlawanan” tidak cukup spesifik.


Mungkin terdapat perbedaan di antara para pedagang mengenai aturan pasti dalam menggambar area penawaran dan permintaan. Hal ini dapat menjadi perbedaan lain antara kedua konsep tersebut jika aturan untuk mengidentifikasi area penawaran dan permintaan lebih spesifik dan sempit dibandingkan dengan aturan untuk mengidentifikasi area support dan resistance.


Beberapa investor juga percaya bahwa area penawaran dan permintaan harus ditentukan oleh rentang harga yang lebih sempit dan spesifik, sedangkan area support dan resistance dapat ditentukan oleh rentang yang lebih luas.


Tidak ada jawaban "resmi" yang sepenuhnya benar untuk pertanyaan ini, jadi setelah Anda memahami konsep dasar zona penawaran dan permintaan, Anda dapat mendefinisikannya dalam perdagangan Anda dengan cara Anda sendiri.


Meskipun demikian, zona penawaran dan permintaan serta zona support dan resistance sangat mirip, dan perbedaan pastinya bergantung pada siapa yang Anda tanyakan, dan trader yang berbeda memiliki definisi berbeda tentang kedua konsep tersebut.


3. Mengapa kita harus mengidentifikasi area penawaran dan permintaan, mengambil posisi buy di area permintaan, dan mengambil posisi short di area pasokan?

Karena harga diperdagangkan antara penawaran dan permintaan, Jika zona penawaran dilanggar, harga diperkirakan akan bergerak menuju zona penawaran yang lebih baik. Demikian pula, jika zona permintaan ditembus, harga diperkirakan akan kembali ke zona permintaan berikutnya yang lebih baik.


Mengenai harga, ini seperti bola yang memantul antara penawaran dan permintaan. Ketika pasokan rusak, harga mencapai zona pasokan berikutnya yang lebih baik dan kemudian memantul kembali ke zona permintaan. Jika zona permintaan gagal dan ditembus, perkirakan harga akan mundur dan melanjutkan ke zona permintaan berikutnya yang lebih baik. Hal yang sama berlaku untuk zona pasokan. Setelah harga turun, jika zona permintaan mendukung zona penawaran pertama dan harga tidak diblokir tetapi ditarik kembali atau langsung melewatinya, harga diperkirakan akan mencapai zona penawaran berikutnya.


Mengidentifikasi area penawaran dan permintaan dapat membantu pedagang mengambil keputusan yang lebih tepat. Misalnya, di zona permintaan, pedagang dapat memilih untuk membeli ketika harga sedang rendah, sedangkan di zona penawaran, mereka dapat memilih untuk menjual ketika harga sedang tinggi.


Tinggi rendahnya harga akan mempengaruhi kemauan pedagang. Semakin tinggi harga, semakin kuat kemauan penjual; semakin rendah harganya, semakin kuat kemauan pembeli. Ini adalah salah satu aspek dari prinsip penawaran dan permintaan. Investor yang rasional lebih bersedia membeli ketika harga rendah dan menjual ketika harga tinggi. Hal ini karena ketika harga rendah, lebih banyak aset yang dapat dibeli, sedangkan ketika harga tinggi, daya beli relatif melemah.


Bergerak jangka panjang di dekat area permintaan dapat menghasilkan keuntungan dari kenaikan harga, karena area ini mungkin memberi sinyal kepada pembeli untuk mendapatkan kembali kendali atas pasar. Korslet di dekat area pasokan dapat menghasilkan keuntungan setelah kenaikan harga, karena area ini mungkin menandakan penjual mendapatkan kembali kendali atas pasar.


4. Bagaimana Anda menemukan area penawaran dan permintaan?

Pertama-tama, Anda harus memahami bahwa yang Anda cari adalah area yang berfluktuasi, yaitu area yang berosilasi. Baik itu area pasokan atau area permintaan, yang kami cari adalah kisaran guncangan. Untuk zona pasokan, ada dua bentuk dasar: pertama naik, lalu berosilasi, lalu menerobos (naik, naik datar), atau naik, lalu berosilasi, lalu turun (naik, datar turun), keduanya merupakan bagian dari zona pasokan. zona guncangan.


Bentuk yang paling umum adalah kenaikan yang diikuti oleh ayunan, pergerakan ke samping, dan kemudian penurunan, yang biasanya mengindikasikan pembalikan tren. Bentuk lainnya adalah kenaikan terus-menerus yang diikuti dengan guncangan dan kemudian kenaikan kembali yang menandakan berlanjutnya tren. Apa pun kasusnya, yang kami cari adalah area guncangan. Dalam swing zone, harga menciptakan peluang perdagangan antara penawaran dan permintaan.


Di atas adalah empat bentuk dasar, dan mungkin terdapat banyak variasi dalam situasi sebenarnya.


Setelah mengidentifikasi area penawaran dan permintaan, langkah selanjutnya adalah bagaimana menggunakan informasi ini untuk berdagang. Saat memasuki pasar, jika berada di area pasokan, kita harus memasuki pasar di tepi bawah untuk mengambil posisi short; jika berada di area permintaan, kita harus memasuki pasar di tepi atas untuk mengambil posisi beli. Perdagangan stop-loss adalah bagian penting dari perdagangan. Stop loss dapat diatur pada titik tertinggi area ini. Untuk meningkatkan toleransi kesalahan, ukurannya bisa sedikit lebih besar. Jika rentangnya besar, Anda juga dapat mempertimbangkan memasuki pasar pada 50% rentang tersebut untuk mengurangi jarak stop-loss.


Ini hanyalah pengetahuan pengantar tentang perdagangan penawaran dan permintaan. Dalam penerapan sebenarnya, lebih banyak indikator teknis dan lingkungan pasar perlu digabungkan untuk membuat penilaian.

penawaran vs permintaan

Memasok Tuntutan
Definisi Jumlah aset yang tersedia Jumlah aset yang ingin dibeli pedagang
Dampak Harga Pasokan yang tinggi menyebabkan penurunan harga Permintaan yang tinggi menyebabkan kenaikan harga
Wilayah Zona Pasokan Zona Permintaan
Karakteristik Kekuatan penjual melebihi kekuatan pembeli Kekuatan pembeli melebihi kekuatan penjual
Korelasi Zona pasokan membentuk resistensi pada grafik harga Zona permintaan membentuk dukungan pada grafik harga
Strategi Perdagangan Korslet di zona pasokan Bertahan lama di zona permintaan
Perilaku Harga Terbentuk setelah kenaikan harga Terbentuk setelah penurunan harga

5. Bagaimana menggambar area penawaran dan permintaan

draw supply and demand areas

Pertama, Anda perlu memutuskan grafik tingkat waktu mana yang akan digunakan. Secara umum, zona penawaran dan permintaan pada tingkat waktu yang lebih besar lebih dapat diandalkan dan efektif. Anda dapat menggunakan grafik harian dan mingguan untuk menemukan zona penawaran dan permintaan, lalu menggunakan grafik pada tingkat waktu yang lebih kecil untuk operasi masuk dan keluar tertentu.

  1. Gambarkan area permintaan

    Pertama, tentukan tren dan temukan harga tertinggi dan terendah. Saat menggambar zona permintaan, Anda perlu memperhatikan titik tertinggi dan terendah dari tren. Ketika harga saham menembus titik tertinggi sebelumnya dan membentuk titik tertinggi, Anda bisa mulai menggambar zona permintaan. Zona permintaan digambarkan dari titik terendah hingga entitas kandil putih pertama. atas.

    Mengenai area permintaan tersembunyi, meskipun tampaknya tidak ada panggilan balik yang membentuk titik rendah, namun jika dibongkar, Anda akan menemukan bahwa sebenarnya ada panggilan balik. Saat menggambar zona permintaan tersembunyi, Anda perlu memperhatikan bayangan bawah yang lebih panjang dari candle sebelumnya, dan memastikan bahwa candle yang menembus harga tertinggi sebelumnya adalah candle putih.

    Saat menggambar zona permintaan, ada dua kondisi penting yang harus dipenuhi: Pertama, candle harus menembus harga tertinggi sebelumnya, apakah itu garis bayangan atas atau badan sebenarnya. Kedua, lilinnya harus lilin putih. Hanya jika kedua kondisi ini terpenuhi barulah zona permintaan dapat terbentuk.

    Untuk menggambar area permintaan

    Perhatikan grafik harga

    Mirip dengan memetakan area pasokan, mulailah dengan melihat grafik harga dan mencari area di mana harga memantul atau menemukan resistensi. Area ini biasanya menunjukkan sejumlah besar pesanan pembelian memasuki pasar, sehingga menciptakan area permintaan.

    tandai rendah

    Tandai titik terendah dari area permintaan pada grafik harga. Titik terendah ini biasanya merupakan saat harga mulai naik setelah rebound, yang menunjukkan bahwa ada sejumlah pembelian di pasar.

    Hubungkan rendah

    Buat garis lurus atau area berbeda dengan menghubungkan titik-titik rendah yang ditandai. Hal ini akan membantu pedagang mengidentifikasi dengan lebih jelas cakupan area permintaan dan dengan demikian merumuskan strategi perdagangan dengan lebih baik.


  2. Gambar area pasokan

    Mirip dengan pemetaan zona permintaan, pemetaan zona pasokan memerlukan identifikasi tren dan menemukan titik terendah dan tertinggi. Dalam tren turun, ketika harga saham turun di bawah harga terendah sebelumnya, membentuk harga terendah, candle harus berupa candle hitam. Setelah kedua kondisi ini dikonfirmasi, Anda dapat mulai menggambar zona suplai.

    Zona pasokan diambil dari ujung atas ke bagian bawah badan sebenarnya dari kandil hitam pertama. Saat menggambar zona supply tersembunyi, Anda perlu memperhatikan garis bayangan atas dari candlestick hitam yang lebih panjang dari candlestick sebelumnya, pastikan bahwa candlestick yang menembus harga terendah sebelumnya adalah candlestick hitam.

    Dengan memahami cara kerja zona penawaran dan permintaan dan cara menggambarnya, Anda dapat mulai menggunakannya untuk mengembangkan rencana perdagangan Anda sendiri. Saat membuat rencana, Anda perlu menggambar zona permintaan pada grafik mingguan dan menunggu harga saham turun kembali ke sekitar zona permintaan sebelum memasuki pasar. Titik masuk spesifiknya bisa ketika harga saham menembus harga tertinggi sebelumnya. Selain itu, indikator ATR dapat digunakan untuk menetapkan titik stop-loss untuk memastikan false break dapat dihindari.

    Untuk menggambar area suplai

    Perhatikan grafik harga

    Pertama, trader perlu memperhatikan grafik harga dengan cermat untuk mencari area yang jelas di mana harga akan mengalami rebound atau menemui resistensi. Area ini biasanya menunjukkan sejumlah besar pesanan penjualan memasuki pasar, sehingga menciptakan area pasokan.

    tandai tertinggi

    Tandai titik tertinggi dari area pasokan pada grafik harga. Titik tertinggi ini biasanya merupakan saat harga mulai turun setelah rebound, yang menunjukkan bahwa ada sejumlah penjualan di pasar.

    menghubungkan titik-titik tinggi

    Buat garis lurus atau area berbeda dengan menghubungkan titik-titik tinggi penanda. Hal ini akan membantu pedagang untuk lebih jelas mengidentifikasi luas wilayah pasokan dan, dengan demikian, merumuskan strategi perdagangan dengan lebih baik.


6. Keberhasilan proses operasi penawaran dan permintaan di pasar perdagangan

  1. Memahami konsep dasar penawaran dan permintaan.

    Sebelum kita mendalami lebih dalam, kita perlu memahami terlebih dahulu konsep dasar supply dan demand. Penawaran mengacu pada jumlah barang atau jasa yang bersedia disediakan penjual di pasar, sedangkan permintaan mengacu pada kuantitas yang ingin dibeli pembeli. Ketika penawaran dan permintaan mencapai keseimbangan pada harga tertentu, pasar akan membentuk area support atau resistance.


  2. Riset pasar dan analisis tren yang komprehensif

    Sebelum merumuskan rencana perdagangan apa pun, investor terlebih dahulu perlu melakukan riset pasar dan analisis tren yang komprehensif. Dengan memeriksa tren harga historis dan berita terkait, Anda dapat memahami faktor fundamental pasar dan menilai tren pasar saat ini secara keseluruhan. Langkah ini membantu investor memperjelas arah pasar secara keseluruhan dan meletakkan dasar untuk identifikasi selanjutnya dari area penawaran dan permintaan.


  3. Analisis grafik harga yang efektif

    Dalam praktiknya, analisis grafik harga yang efektif adalah inti dari keberhasilan operasi penawaran dan permintaan. Pedagang perlu belajar mengidentifikasi dan menggambar garis penawaran dan permintaan. Dengan mengamati area rebound atau resistensi harga dengan jelas, menandai titik tertinggi dan terendah, dan menghubungkan area pembentuknya, area penawaran dan permintaan potensial dapat ditentukan dengan lebih akurat, dan pedagang dapat mengidentifikasi level-level penting di pasar. Support dan resistance horizontal biasanya merupakan area penawaran dan permintaan yang dapat dibentuk oleh perdagangan besar, sinyal indikator teknis, dll.


  4. Perhatikan volume perdagangan

    Memahami volume juga penting untuk mengidentifikasi area penawaran dan permintaan. Volume perdagangan yang besar mungkin menandakan perubahan penting dalam penawaran atau permintaan di pasar, dan peningkatan atau penurunan volume dapat memberikan petunjuk tentang momentum pasar dan membantu memastikan keaslian area penawaran dan permintaan.


  5. Gunakan indikator teknis untuk membantu analisis

    Selain grafik dan volume, indikator teknis juga merupakan alat yang ampuh untuk mengidentifikasi area penawaran dan permintaan. Indikator yang umum digunakan seperti rata-rata pergerakan, indeks kekuatan relatif, dll. dapat membantu pedagang menentukan tren pasar dan kemungkinan titik pembalikan dengan lebih akurat. Penentuan area penawaran dan permintaan harus dikombinasikan dengan indikator teknis lainnya, seperti rata-rata bergerak, indeks kekuatan relatif, dll., yang membantu mengurangi kesalahan satu indikator, dan penggunaan beberapa indikator secara komprehensif dapat meningkatkan keandalan indikator. keputusan perdagangan.


  6. Pertimbangkan faktor waktu

    Ketersediaan area penawaran dan permintaan dapat berubah seiring waktu. Trader yang sukses perlu mempertimbangkan faktor waktu, seperti perdagangan intraday versus tren jangka panjang, untuk memilih area penawaran dan permintaan dengan lebih baik. Area penawaran dan permintaan pada kerangka waktu yang berbeda dapat memiliki pengaruh yang berbeda, sehingga pedagang harus mempertimbangkan beberapa skala waktu secara bersamaan.


  7. Identifikasi level support dan resistance utama

    Dengan menggabungkan analisis di atas, pedagang dapat mengidentifikasi level support dan resistance utama. Level support biasanya berhubungan dengan area permintaan, sedangkan level resistance berhubungan dengan area penawaran. Poin-poin penting ini adalah dasar untuk merumuskan rencana perdagangan dan patut mendapat perhatian yang cukup dalam operasi sebenarnya.


  8. Kembangkan rencana perdagangan

    Dengan pemahaman yang kuat tentang area penawaran dan permintaan, langkah selanjutnya adalah mengembangkan rencana perdagangan. Rencana yang jelas membantu mengurangi emosi dalam pengambilan keputusan dan meningkatkan disiplin operasional. Dalam perencanaan, trader perlu mempertimbangkan elemen-elemen kunci seperti titik masuk, level stop-loss, dan target keuntungan. Selain itu, strategi manajemen risiko yang wajar adalah kunci untuk memastikan keberhasilan perdagangan dan tidak dapat diabaikan.


  9. Optimalisasi berkelanjutan dalam praktiknya

    Perumusan rencana perdagangan hanyalah langkah pertama, dan ringkasan serta optimalisasi berkelanjutan dalam praktik juga sama pentingnya. Trader harus selalu memperhatikan perubahan pasar dan secara fleksibel menyesuaikan rencana perdagangan untuk beradaptasi dengan perkembangan situasi yang berbeda. Fluktuasi pasar tidak bisa dihindari, dan trader harus bisa menyikapinya dengan tenang dan tidak mengubah rencana tradingnya karena fluktuasi pasar jangka pendek. Menunggu dengan sabar peluang trading yang sesuai dengan rencana Anda adalah kunci untuk mempertahankan keuntungan yang stabil.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Memahami Penawaran dan Permintaan

Memahami Penawaran dan Permintaan

Jelajahi bagaimana penawaran dan permintaan membentuk tren perdagangan, level support/resistance & strategi. Kuasai dinamika pasar untuk kesuksesan perdagangan.

2024-05-27
Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

2024-05-24
Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Operasi pasar terbuka menyesuaikan jumlah uang beredar melalui perdagangan obligasi dengan fleksibilitas dan transparansi pasar, namun mengalami kelambatan dan intervensi. ​

2024-05-24