Wall Street mempertanyakan perangkat Jepang untuk menyelamatkan yen

2024-05-15
Ringkasan:

Yen sempat rebound setelah anjlok ke level 160 pada akhir April, namun turun lagi dalam waktu kurang dari seminggu, sehingga menimbulkan kekhawatiran pasar.

Yen Jepang melonjak lebih tinggi setelah penurunan tajam ke 160,00 per dolar pada akhir April, namun kenaikan tersebut hanya berlangsung kurang dari seminggu, meningkatkan prospek pelemahan mata uang lainnya.

USDJPY

Pejabat Jepang menolak mengonfirmasi apakah mereka telah mengambil tindakan. Analisis Bloomberg terhadap transaksi berjalan menunjukkan bahwa negara tersebut mungkin memasuki pasar dua kali pada minggu pertama bulan ini.


Cadangan devisa Jepang turun menjadi $1,14 triliun pada bulan April, sebagian besar disebabkan oleh penurunan kepemilikan surat berharga asing. Hedge fund menjadi semakin bearish meskipun ada tanda-tanda intervensi.


Dana leverage kembali memasuki pertaruhan bahwa yen akan merosot kembali ke level 160 melalui kontrak opsi call reverse knock-out selama satu hingga tiga bulan, menurut pedagang opsi.


“Pasar bertaruh bahwa USD/JPY kini terjebak dalam kisaran dengan sisi atas dibatasi pada 160 oleh pihak berwenang,” kata Ruchir Sharma, kepala perdagangan opsi FX global di Nomura International Plc.


Dia melihat penurunan pasangan mata uang ini dibatasi pada sekitar 152 oleh permintaan dalam negeri terhadap greenback dari investor ritel dan importir yang membutuhkan dolar riil.


Lebih banyak pendakian

Vanguard Group dan PIMCO memperkirakan BOJ akan menaikkan suku bunga sebanyak tiga perempat poin pada tahun ini, menunjukkan bahwa pasar menilai terlalu konservatif. Goldman Sachs memperkirakan suku bunga akan naik menjadi 1,5% pada tahun 2027.


“Kami pikir pasar meremehkan BOJ,” kata Ales Koutny dari Vanguard. “Mereka memahami bahwa satu-satunya cara untuk keluar dari situasi ini adalah dengan mengirimkan pesan yang cukup agresif kepada Jepang.”


Dia juga mengatakan mata uang tersebut hanya akan mampu melakukan “pergerakan bullish berkelanjutan” menuju 100 per dolar jika ekonomi global mengalami perlambatan yang signifikan, sehingga mendorong investor Jepang untuk mengurangi eksposur aset asing mereka.


Survei BofA yang dipublikasikan menunjukkan lebih dari separuh responden memperkirakan yen akan kembali ke level 160 atau lebih tinggi. Hampir sepertiganya memperkirakan harga akan stabil di sekitar 155, sementara tidak ada yang memperkirakan akan berbalik ke 150.


Yue Bamba, kepala investasi aktif Jepang di BlackRock, yakin yen akan melemah secara bertahap ke kisaran 170 tanpa penurunan suku bunga Fed, sementara level 130 hingga 135 “sepenuhnya bisa dibayangkan” sebaliknya.


Nilai wajar yen “jauh lebih tinggi” dibandingkan level saat ini dan “mudah berada di kisaran 130an.” Jika yen menguat melewati level 150, investor luar negeri akan merasa nyaman kembali ke pasar, katanya.


BOJ menawarkan untuk membeli JGB dalam jumlah yang lebih kecil dalam operasi reguler pada hari Senin dibandingkan pada tanggal 24 April. Bamba memperkirakan bank sentral berpotensi menaikkan suku bunga pada bulan Juli atau Oktober setelah mengurangi pembelian obligasi.


Sedikit kelonggaran

Pemerintah Jepang dan bank sentral harus mulai menargetkan level 120-130 per dolar untuk memberikan fleksibilitas operasional yang lebih besar kepada dunia usaha, menurut Ken Kobayashi, ketua Kamar Dagang dan Industri Jepang.


“Perusahaan kecil dan menengah sudah berada dalam posisi yang sangat sulit dengan yen bertahan sekitar 150 terhadap dolar,” katanya, mengutip perjuangan usaha kecil untuk membebankan biaya tenaga kerja kepada pelanggan.


Namun dia menambahkan, akan sulit bagi BOJ untuk mengambil langkah tajam dalam waktu dekat mengingat masalah pembiayaan perusahaan dan potensi dampaknya terhadap perekonomian.


Ahli strategi BofA Alex Cohen melihat potensi upaya koordinasi yang melibatkan AS hanya diperlukan jika terdapat “volatilitas yang berlebihan atau kondisi yang tidak teratur dan tidak likuid di pasar.”

Fed's preferred inflationmeasures running above target

Persetujuan diam-diam terhadap aktivitas unilateral Jepang nampaknya merupakan hal yang paling ingin disetujui oleh Departemen Keuangan AS saat ini karena pelemahan dolar dapat menghambat perjuangan inflasi The Fed.


Para menteri keuangan AS, Jepang dan Korea Selatan sepakat sebulan yang lalu bahwa negara-negara tersebut akan meningkatkan upaya untuk berkonsultasi secara erat mengenai perkembangan pasar valas pada pertemuan trilateral pertama mereka.


Namun Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Senin menyatakan sedikit ketidaksetujuannya terhadap intervensi pemerintah di pasar. “Kami yakin hal ini sangat jarang terjadi,” katanya.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Dolar Australia berada pada pijakan yang kuat menjelang data Tiongkok

Dolar Australia berada pada pijakan yang kuat menjelang data Tiongkok

Dolar Australia mendekati level tertinggi dalam enam bulan pada hari Jumat, memperkirakan dua kali penurunan suku bunga Fed, menghadapi tantangan dari data ekonomi Tiongkok yang akan datang minggu depan.

2024-07-12
Harga minyak mentah naik tipis di pasar yang seimbang

Harga minyak mentah naik tipis di pasar yang seimbang

Harga minyak naik pada Jumat pagi di Asia karena kuatnya permintaan musim panas dan berkurangnya inflasi AS, sehingga meningkatkan kepercayaan investor.

2024-07-12
CPI AS Juni - Harga AS secara tak terduga datar

CPI AS Juni - Harga AS secara tak terduga datar

Pada bulan Mei, harga konsumen AS datar karena bensin yang lebih murah mengimbangi biaya sewa yang lebih tinggi, namun inflasi masih terlalu tinggi untuk penurunan suku bunga The Fed.

2024-07-11