Level resistensi dan strategi perdagangan

2024-03-07
Ringkasan:

Level resistance adalah titik perdagangan utama dalam tren naik, yang disebabkan oleh aksi jual yang kuat. Strateginya adalah menjual di atas, membeli di bawah, atau menunggu.

Ada pepatah dalam dunia investasi bahwa lebih baik memilih saham daripada waktu. Arti kalimat ini adalah mengandalkan pemilihan suatu saham untuk menghasilkan uang; ada baiknya memilih waktu yang tepat untuk beroperasi agar peluang menghasilkan uang lebih besar. Jika suatu saham bagus dibeli dan dijual pada waktu yang salah, dapat mengakibatkan kerugian investasi. Dan jika waktu jual belinya tepat, maka dimungkinkan untuk mendapatkan keuntungan yang lumayan. Untuk memahami waktu pembelian dan penjualan, penentuan level support dan resistance sangatlah penting. Berikut gambaran bagus tentang level resistensi dan strategi perdagangannya.

Resistance levels Apa yang dimaksud dengan level resistensi?

Juga dikenal sebagai level tekanan, ini adalah level harga di mana harga suatu saham atau mata uang cenderung ditekan oleh kekuatan penjual, sehingga sulit untuk menembus ke atas. Hal ini karena pada tingkat harga tersebut, investor mungkin cenderung menjual saham atau mata uang untuk mendapatkan keuntungan, atau karena harga tersebut dianggap terlalu tinggi atau tidak masuk akal.


Ini juga berarti bahwa ketika harga saham naik mendekati tingkat harga tertentu, harga saham tersebut berhenti naik. Seolah-olah ada kekuatan dari atas yang menahan harga saham tetap rendah atau bahkan tampak mundur. Ini benar-benar menekan ke bawah dan menghentikan kenaikan.


Tekanan jenis ini secara umum diartikan sebagai tekanan jual yang mencegah harga terus naik dalam jangka waktu tertentu, yaitu pada saat harga saham mencapai posisi tertentu, jika tekanan jual tersebut menjadi begitu besar sehingga mencegah harga untuk naik apapun. lebih jauh lagi, seolah-olah ada langit-langit. Tingkat harga yang dapat mencegah atau menghentikan sementara kenaikan harga disebut tingkat tekanan.


Misalnya, jika saham naik dari $80 ke $100 lalu turun lagi, lalu naik lagi ke $100 dan turun lagi, maka ada banyak tekanan jual di sekitar $100. mencegah harga terus naik untuk jangka waktu tertentu, sehingga $100 ini dapat dianggap sebagai zona tekanan.

Umumnya pada grafik, resistance atau tekanan berbentuk garis. Untuk menghubungkan titik tertinggi dari setidaknya dua gelombang dan memperpanjang garis di sebelah kanan grafik K, terdapat garis resistensi. Biasanya berupa garis horizontal atau miring ke bawah, dan kenaikan harga terhambat dan turun ketika menyentuh garis tekanan.


Kebalikannya adalah level support, yang pada grafik biasanya berupa garis horizontal atau miring ke atas. Ketika harga turun hingga menyentuh garis support, seringkali harga akan terdukung dan naik. Hal ini digambarkan dengan menghubungkan titik terendah dari setidaknya dua gelombang pada k-chart dan memperpanjang garis di sebelah kanan k-chart.


Penting untuk dicatat bahwa resistensi dan dukungan dapat dipertukarkan. Artinya, pertama kali suatu saham berhasil menembus zona tekanan, zona tekanan asli menjadi zona support di kemudian hari. Di sisi lain, jika harga saham menembus di bawah zona support, zona support awal akan menjadi zona tekanan.


Misalnya, jika harga saham awalnya terombang-ambing antara $80 dan $100 dan beberapa investor membeli saham dalam kisaran osilasi tersebut, kisaran osilasi tersebut adalah area biaya para investor tersebut. Akibatnya, harga saham, setelah putaran konsolidasi, akhirnya jatuh di bawah zona support mendekati $80; artinya, investor yang sebelumnya membeli pada harga $80-100 mengalami kerugian.


Dari sudut pandang psikologi trading, tidak ada orang yang suka kehilangan uang. Meski sebagian orang mampu mengatasi hambatan psikologis dan segera mengakui kerugiannya, masih banyak pula yang memilih tetap terjebak dengan terus bertahan. Mereka berharap untuk menjual ketika harga saham kembali mendekati harga biayanya. Jadi ketika harga saham berpeluang untuk bangkit kembali hingga mendekati area support sebelumnya, yaitu saat harga saham memantul kembali hingga mendekati $80. harga saham sebenarnya hampir kembali ke harga biaya mereka yang terjebak.


Mereka ingin menjual sahamnya untuk keluar dari jebakan, sehingga ada banyak tekanan jual yang membuat saham tidak bisa naik lebih jauh. Jadi meskipun lokasi $80 adalah area support range oscillator asli, namun area support tersebut telah ditembus, dan kemudian, ketika harga saham rebound, kita harus melepaskan tekanan jual dari disk tersebut sehingga area support asli $80 telah menjadi area tekanan baru.


Juga, sesuatu yang perlu diingat. Resistensi yang diamati dalam jangka waktu yang lebih panjang biasanya lebih penting dibandingkan dalam jangka waktu yang lebih pendek, dan ketika harga saham atau mata uang mencapai tingkat resistensi, investor mungkin memperkirakan harga akan turun atau terjadi rentang perdagangan yang berkelanjutan.


Grafik harga memungkinkan pedagang dan investor untuk mengidentifikasi secara visual area resistensi dan memberikan petunjuk mengenai pentingnya tingkat harga ini. Lebih khusus lagi, mereka melihat jumlah sentuhan, dan menguji area resistensi beberapa kali meningkatkan kepentingannya karena menarik lebih banyak pembeli dan penjual untuk membuat keputusan perdagangan.


Singkatnya, level resistance dapat membatasi kekuatan harga untuk terus naik karena terdapat lebih banyak kekuatan penjual pada level harga tersebut, sehingga menyulitkan harga untuk menembusnya. Jika harga berhasil menembus resistance tersebut, hal tersebut dapat memicu kenaikan lebih lanjut, yang dapat merangsang lebih banyak minat pembeli.

7 Jenis Tingkat Resistensi
Jenis Keterangan.
Tertinggi dalam Sejarah Kenaikan ke level tertinggi sepanjang masa sebelumnya diblokir
Rata-Rata Pergerakan Kenaikan diblokir di dekat rata-rata pergerakan
Retracement Fibonacci Kenaikan ke level retracement Fibonacci diblokir
Puncak Volume Volume memuncak dan meningkat.
Garis tren Kenaikan diblokir oleh garis tren

Bagaimana level resistance terbentuk

Hal ini dibentuk oleh kekuatan penjual di pasar. Ketika harga saham atau mata uang naik, penjual mungkin muncul pada tingkat harga tertentu untuk mengambil keuntungan atau memilih menjual karena mereka yakin harga saat ini terlalu tinggi. Tekanan penjual ini menciptakan tingkat resistensi di pasar yang mencegah harga terus naik.


Ketika harga mendekati atau mencapai harga tertinggi sepanjang masa atau tingkat harga utama, investor mungkin merasa takut atau cemas bahwa harga saat ini terlalu tinggi dan kemungkinan besar akan terjadi kemunduran harga. Akibatnya, mereka mungkin memilih untuk menjual pada tingkat harga ini, sehingga menimbulkan resistensi.


Alternatifnya, mungkin terdapat pesanan jual dalam jumlah besar pada tingkat harga tertentu, yaitu pasokan melebihi permintaan. Hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa pada perdagangan sebelumnya, investor telah membeli sejumlah besar saham atau mata uang pada tingkat harga tersebut dan memilih untuk menjualnya ketika harga telah naik kembali ke tingkat tersebut, sehingga menciptakan resistensi.


Ada juga resistensi yang berkembang ketika harga naik ke level tertentu dan investor yang memegang posisi mungkin memilih untuk mengambil keuntungan, sehingga menyebabkan peningkatan pesanan jual. Fenomena ini dikenal dengan istilah profit retraction, dimana seorang investor mengambil keuntungan dari harga pembelian sebelumnya dan menjual asetnya pada harga yang lebih tinggi. Perilaku ini biasanya menyebabkan hambatan tertentu terhadap kenaikan harga, sehingga menimbulkan resistensi.


Hal ini dapat lebih mudah dipahami melalui sebuah cerita, seperti cerita tentang seorang pengusaha yang membeli 50 emas batangan mengkilat dari luar negeri dengan harga masing-masing 1.000 dolar. Kemudian dia membawanya kembali ke kampung halamannya dan mendirikan kios untuk menjualnya dengan harga mulai 1.100 dolar. Awalnya banyak orang yang datang untuk membeli lima batangan emas terakhir yang tersisa ketika pedagang menaikkan harganya. Masing-masing dihargai 1.200 dolar, dan hasilnya tetap tersapu. Pada hari itu, pedagang tersebut berhasil menjual emas batangan tersebut untuk mendapatkan uang dalam jumlah besar.


Jadi keesokan harinya, bergegaslah ke ladang lagi dengan biaya yang sama yaitu 1000 yuan untuk membeli 100 emas batangan, lalu membawanya kembali ke kampung halamannya untuk dijual. Kali ini masing-masing langsung menandai 1.500 dolar; hari pertama terjual 5 emas batangan, namun keesokan harinya bisnis tiba-tiba mandek; tidak ada yang datang untuk membeli emas batangan.


Pasalnya, beberapa pelanggan yang sebelumnya membeli emas batangan tersebut justru mendirikan kios untuk menjualnya juga. Dan untuk mendapatkan bisnis tersebut, mereka menjual emas batangan hanya seharga 1.300 dolar, sehingga mencuri pelanggannya. Pedagang itu kemudian memutuskan untuk menurunkan harga, menjual emas batangan hanya seharga 1.200 dolar, yang benar-benar menarik perhatian beberapa tamu untuk kembali. Namun kios lain juga segera mengikuti pemotongan harga tersebut, dan menjualnya dengan harga 1.150 dolar.


Langsung saja harganya turun menjadi 1.100 dolar, dan bisnis pengusaha itu tiba-tiba booming. Karena ini adalah harga jual pertama kali kios dibuka untuk dijual, banyak orang yang sebelumnya tidak membeli dengan harga terendah ini merasa menyesal, sehingga ketika dijual kembali dengan harga $1100. banyak pembeli mulai panik menyapu barangnya.


Pada saat yang sama, penjual lain tidak lagi memilih untuk menurunkan harga karena mereka memiliki 1.100 dolar untuk Anda beli. Tidak ada alasan untuk menjual dengan harga 1.100 atau lebih rendah, sehingga harga pasar 1.100 dolar ini tidak lagi terus turun. Pada titik ini, dapat dikatakan bahwa harga $1100 membentuk level support karena harga tersebut menarik permintaan pasar yang kuat. Jika lebih banyak orang berpikir bahwa $1100 adalah harga yang wajar untuk dibeli atau jika lebih banyak orang terus membeli di sini karena takut ketinggalan, maka level dukungan ini akan semakin efektif.


Cerita berlanjut ketika pedagang menyadari bahwa pelanggan berbondong-bondong membeli dengan harga rendah $1100. Keesokan harinya, dia perlahan mulai menaikkan harga lagi, menjualnya dengan harga $1200. lalu seminggu kemudian seharga $1300. Lalu 1500. Setelah sebulan hanya menjual 5 batangan, pedagang kembali menandai harganya pada 1600 dolar, namun emas batangan pada harga tersebut selalu tidak terjual.


Perlu disebutkan bahwa beberapa penjual telah membeli banyak emas batangan dari pedagang sebelumnya, awalnya memperkirakan harga emas akan terus meningkat pesat dan kemudian membawanya keluar untuk dijual kembali, tetapi setelah hampir sebulan penurunan harga, mereka menyadari bahwa 1.500 dolar adalah harga tertinggi hari ini. Oleh karena itu, sebulan setelah pertemuan yang jarang terjadi, kutipan harga 1.500 yuan dilarikan ke rumah emas batangan untuk dijual, dan bahkan lebih banyak upaya untuk mendirikan kios untuk menjual penjualan siang dan malam berharap untuk tidak melewatkan gelombang pasar ini.


Tak terlihat, banyak hati penjual yang mulai default. Jika 1500 merupakan batas atas harga emas batangan, maka dapat dikatakan bahwa level harga tersebut membentuk level resistance. Karena harga ini menarik pasokan pasar yang besar, semakin banyak orang berpikir bahwa 1500 adalah harga tertinggi emas batangan, atau semakin banyak orang memilih untuk menjual emas batangan pada harga ini karena takut ketinggalan, resistensi ini akan semakin efektif.


Level resistance juga bisa terbentuk karena analis teknikal sering menggunakan pola grafik dan indikator teknikal untuk menentukan resistensi harga. Beberapa faktor teknis yang umum mencakup harga tertinggi sepanjang masa, rata-rata pergerakan, dan level retracement Fibonacci. Ketika harga mendekati atau mencapai tingkat teknis ini, pedagang mungkin memperkirakan kenaikan harga akan terhambat; dengan demikian, resistensi terbentuk.


Singkatnya, resistensi dibentuk oleh kekuatan penjual di pasar dan biasanya terjadi ketika harga suatu saham atau mata uang naik karena pada tingkat harga tersebut penjual bersedia menjual asetnya sehingga menghambat kenaikan harga lebih lanjut.

Analyzing historical prices to estimate resistance levels

Cara menghitung level resistance

Ini digunakan dalam analisis teknis untuk menggambarkan titik hambatan yang dihadapi ketika harga naik. Tingkat harga ini biasanya merupakan titik di mana harga telah naik hingga titik tertentu dan berjuang untuk terus naik karena meningkatnya kekuatan penjual atau tekanan jual dari investor. Umumnya diperkirakan dengan menganalisis pergerakan harga historis dan indikator teknis lainnya dan tidak dapat dihitung secara numerik. Seperti terlihat pada grafik di atas, Eropa dan Amerika Serikat terhadap dolar AS telah tiga kali mengalami resistensi pada perlekatan garis hijau, sehingga terdapat level tekanan di sini.


Namun melalui teori gelombang, Anda dapat memperluas rumus tersebut untuk mendapatkan nilai perkiraan sehingga kita dapat menemukan titik hambatannya lebih cepat. Rumusnya adalah: (b×c) − a.


Rumusnya dibagi menjadi dua langkah. Yang pertama adalah menemukan titik terendah dalam gelombang naik suatu saham, menandainya sebagai titik a. Yang kedua adalah menemukan titik tertinggi setelah reli. Kemudian cari titik tertinggi setelah reli dan tandai sebagai titik B. Kemudian titik retracement pertama dari harga saham ditetapkan ke c. Kemudian, dengan memasukkan angka-angka tersebut ke dalam rumus di atas, Anda akan bisa mendapatkan tingkat tekanannya.


Misalnya, harga terendah suatu saham saat gelombang naik adalah 31,89. Reli tertinggi adalah 35,58. Titik retracementnya adalah 34 dolar. Menerapkan rumus yang baru saja dijelaskan, titik temu b dikalikan dengan retracement c dan kemudian dibagi dengan titik terendah a. Yaitu 35,58 dikalikan 34, lalu dibagi 31,89. Hasilnya adalah 37,93. Ini adalah periode waktu yang singkat karena tingkat tekanan.


Ini adalah tingkat tekanan jangka pendek. Ketika tingkat tekanan ini tercapai, investor akan mengetahui tingkat harga apa yang harus diperhatikan. Di bagian atas harga resistensi ini, kita tahu posisi apa yang bisa kita masuki untuk berdagang. Namun, penting untuk dicatat bahwa, apakah resistance atau support, itu bukanlah sebuah garis atau harga tunggal, melainkan sebuah area.


Dalam perdagangan sebenarnya, investor tidak menganggap resistensi sebagai nilai pasti, melainkan sebagai area harga. Ketika harga mendekati resistensi, investor mengadopsi strategi perdagangan, seperti mengurangi posisi atau menetapkan perintah stop-loss, untuk mengatasi situasi di mana kenaikan harga terhalang.


Strategi Perdagangan Resistensi

Karena resistensi adalah saat yang tepat untuk melakukan intervensi, hal ini sering kali digunakan oleh investor sebagai inti dari keputusan strategi perdagangan mereka. Tentu saja, level support, yang dapat dipertukarkan dengan level tersebut, juga sama pentingnya bagi investor untuk melakukan trading. Umumnya investor akan memilihnya sebagai titik beli dan jual; misalnya yang paling umum adalah membeli di level support lalu menjual di level resistance.


Strategi membeli di dekat support dan menjual di dekat resistance umumnya berhasil di pasar yang terikat dalam kisaran tanpa ada berita yang mengganggu pasar. Bagi trader yang mampu menghentikan kerugiannya tepat waktu, strategi masuk ini menawarkan peluang tingkat kemenangan tinggi dan keuntungan konsisten.


Sebaliknya, membeli di atas resistance dan menjual di bawah support adalah strategi perdagangan yang mengikuti tren. Meskipun tingkat kemenangan strategi ini mungkin kurang dari 50%, keuntungannya mungkin jauh lebih besar daripada kerugiannya. Strategi ini cocok untuk pasar dengan volatilitas tinggi yang kemungkinan terjadinya tren pasar lebih tinggi. Investor juga dapat menggunakan strategi ini setelah peristiwa berita, yang kemungkinan besar akan menghasilkan keuntungan.


Trader profesional, di sisi lain, menggunakan strategi yang melibatkan pembelian sebelum support palsu ditembus dan penjualan sebelum resistensi palsu ditembus. Ketika pasar menembus support, banyak pedagang akan memasuki pasar dengan posisi jual. Namun, jika pasar menguat di atas support, trader yang menjual akan menghadapi kerugian yang belum direalisasi dan harus membeli kembali untuk meminimalkan kerugiannya. Pergerakan kembali ke atas sistem menandakan pedagang kisaran untuk mengambil posisi panjang dan mendorong harga lebih tinggi.


Dimungkinkan juga untuk menjual sebelum support dan membeli sebelum resistance. Penting untuk disadari bahwa pasar dengan tren kuat kemungkinan akan terus bergerak ke satu arah hingga support atau resistance tercapai. Trader profesional dapat mencari order stop-loss dari trader lain dengan menjual sebelum level support dan membeli sebelum level resistance.


Strategi ini menawarkan peluang perdagangan dengan imbalan berisiko tinggi. Tetapkan target di bawah level support saat menjual. Jika trennya kuat, pasar mungkin menembus support untuk memperluas keuntungan. Sebaliknya, jika pasar berhenti turun setelah mencapai support, maka pasar dapat keluar dengan keuntungan yang lebih kecil.


Analisis resistensi adalah salah satu operasi dasar dari strategi pengantar investasi dan dapat digunakan untuk mengelola keuntungan, menetapkan stop loss, dan menentukan titik masuk dan keluar. Namun, ada banyak faktor lain yang mempengaruhi pergerakan harga, dan level support dan tekanan sering kali ditembus. Jadi ketika menilai kekuatan perannya, perlu dianalisis secara spesifik kaitannya dengan situasi pasar secara keseluruhan.

Strategi Perdagangan Perlawanan
Strategi Keterangan Keuntungan
Jual atau kurangi posisi. Jual atau kurangi posisi di dekat resistance Dapatkan untung atau kurangi risiko.
Tetapkan Perintah Hentikan Kerugian Tempatkan order stop-loss di resistance. Batasi potensi kerugian
Tonton atau Meringankan Perhatikan atau kurangi resistensi di dekatnya. Untuk investor yang tidak yakin
Perdagangan Rebound Retracement beli sesuai harga Mengejar peluang kenaikan harga
Strategi Pendek Pendek Jual kontrak berjangka pendek di dekat resistensi. Dapatkan manfaat dari penurunan harga.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Perusahaan sekuritas, dengan izin resmi, menawarkan layanan saham, obligasi, dan konsultasi. Pertimbangkan komisi dan keamanan saat memilih.

2024-04-19
Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Kertas perak adalah produk keuangan perak non-fisik yang fleksibel dan likuid, namun hati-hati terhadap manipulasi harga dan risiko likuiditas.

2024-04-19
Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Harga platinum turun karena pasokan naik dan permintaan turun. Nilai Platinum yang lebih rendah dibandingkan emas disebabkan oleh berkurangnya minat investor dan masalah likuiditas.

2024-04-19