Saham global memecahkan rekor meskipun suku bunga tinggi

2024-02-23
Ringkasan:

Investor Asia memasuki perdagangan hari Jumat didukung oleh lonjakan pasar global. Namun, kehati-hatian diperlukan mengingat kenaikan imbal hasil Treasury dan ketahanan dolar.

Investor di Asia tidak dapat memasuki perdagangan hari Jumat ini dengan semangat yang lebih bullish di tengah booming pasar saham global, meskipun kenaikan imbal hasil Treasury dan resistensi terhadap dolar tidak dapat diabaikan.

S&P 500, Dow dan Nasdaq 100 semuanya melonjak ke rekor penutupan tertinggi semalam, didorong oleh investor yang berinvestasi pada saham-saham teknologi, setelah Nvidia memperkirakan lonjakan pendapatan Q1 sekitar tiga kali lipat.


FTSE 100 dan STOXX 50 juga naik seiring membaiknya data ekonomi di Eropa. Indeks acuan Inggris masih tertinggal dari pasar Uni Eropa dan AS, gagal mencatatkan kenaikan tahun ini karena kecilnya sektor teknologi di Inggris.


Reli saham global baru-baru ini hanya tinggal sedikit lagi mengingat kenaikan tajam yang tidak terduga pada tahun lalu, menurut jajak pendapat Reuters. Seluruh 15 bursa saham utama yang disurvei diperkirakan menguat pada tahun ini.


Indeks Nikkei diperkirakan akan mempertahankan kenaikannya dan diperdagangkan di sekitar 39.000 pada akhir tahun. FTSE 100, yang diperkirakan menyentuh 7.900, adalah satu-satunya indeks yang perkiraannya diturunkan oleh para analis.


Ahli strategi ekuitas terpecah mengenai apakah akan ada koreksi dalam tiga bulan ke depan. Meskipun suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dapat membatasi keuntungan, pendapatan perusahaan yang kuat kemungkinan akan melindungi saham dari penurunan besar.

U30USD

Dow mengejar indeks saham AS lainnya yang lebih banyak berteknologi tinggi. MACD menyimpang secara negatif terhadap tren naik, namun indeks terlihat bullish selama EMA 50 bertahan.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Minyak belum melumasi roda loonie

Minyak belum melumasi roda loonie

Dolar Kanada melemah setelah Bank of Canada mempertahankan suku bunga tetap stabil dan mengisyaratkan kemungkinan pelonggaran kebijakan moneter dalam waktu dekat.

2024-04-19
Wall St berkelok-kelok saat kegilaan AI mereda

Wall St berkelok-kelok saat kegilaan AI mereda

Saham-saham dan imbal hasil obligasi Asia turun karena aset-aset safe-haven meningkat selama konflik Timur Tengah. Nasdaq 100 turun untuk keempat kalinya dalam lima sesi.

2024-04-19
Harga minyak naik karena negara-negara Barat mempertimbangkan sanksi baru

Harga minyak naik karena negara-negara Barat mempertimbangkan sanksi baru

Harga minyak naik pada hari Kamis karena kekhawatiran pasokan. AS berencana menerapkan kembali sanksi minyak terhadap Venezuela; UE membahas sanksi baru terhadap Iran.

2024-04-18