Karakteristik dan peran waran

2024-02-02
Ringkasan:

Waran adalah sertifikat yang dapat dikonversi untuk meningkatkan saham, memberikan hak untuk membeli saham perusahaan pada harga tertentu dalam jangka waktu tertentu, menyediakan dana, memotivasi staf, dan memungkinkan investasi yang fleksibel dan terdiversifikasi dengan lindung nilai dan leverage.

Ada banyak instrumen keuangan yang tersedia di pasar investasi, dan mana yang harus dipilih bergantung pada preferensi dan keputusan perdagangan investor itu sendiri. Misalnya, mereka yang menginginkan imbal hasil tinggi tetapi tidak takut risiko tinggi dapat memilih saham, dan mereka yang takut risiko dan menginginkan imbal hasil stabil jangka panjang dapat memilih obligasi. Di pasar saham, ada alat investasi yang cocok yang mampu menahan risiko tinggi dan menghasilkan keuntungan tinggi: waran. Sekarang kita akan melihat karakteristik waran dan perannya.

warrant Apa yang dimaksud dengan surat perintah itu?

Merupakan sertifikat yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk dapat membeli saham suatu perusahaan pada harga tertentu dan waktu tertentu di masa yang akan datang. Namun hal tersebut bukan suatu kewajiban, artinya pemegangnya dapat memilih untuk membeli atau tidak. menggunakan hak ini, sehingga memberikan fleksibilitas kepada investor. Pada saat yang sama, ia memiliki jangka waktu tertentu, biasanya berakhir pada tanggal tertentu di masa depan. Selama jangka waktu tersebut, investor dapat memilih apakah akan menggunakan haknya atau tidak.


Ini bukan merupakan ekuitas atau liabilitas, dan biasanya dikategorikan sebagai instrumen ekuitas pada laporan keuangan perusahaan. Hal ini karena waran memberikan hak kepada pemegangnya, bukan kewajiban perusahaan untuk memberikan pembayaran atau jasa. Seorang investor yang memegang waran mempunyai hak, namun tidak berkewajiban, untuk menggunakan haknya untuk membeli saham perusahaan.


Tiga elemen waran adalah harga pelaksanaan, periode pelaksanaan, dan aset yang mendasarinya. Ini menentukan harga pelaksanaan saham yang akan dibeli, juga dikenal sebagai harga kesepakatan, yaitu harga yang akan dibayar oleh investor pemegang waran untuk membeli saham tersebut di masa depan. Ini menetapkan harga yang telah ditentukan di mana pemegangnya dapat menggunakan haknya untuk membeli saham perusahaan.


Sedangkan jangka waktu pelaksanaan adalah jangka waktu dimana pemegang waran dapat melaksanakan haknya. Hak tersebut mempunyai jangka waktu tertentu dimana pemegangnya harus memutuskan apakah akan menggunakan haknya atau tidak. Apabila jangka waktu tersebut telah habis maka hak tersebut akan hilang. Aset yang mendasarinya adalah aset dasar yang terkait dengannya, biasanya saham biasa perusahaan. Investor yang memegang waran dapat membeli aset dasar yang terkait dengan harga pelaksanaan.


Ketiga elemen ini bersama-sama membentuk karakteristik dasarnya dan menentukan kondisi di mana pemegangnya dapat membeli saham perusahaan di masa depan. Penting untuk dicatat bahwa nilai pasarnya berfluktuasi seiring dengan kondisi pasar dan perubahan harga saham yang mendasarinya. Dana yang diterima perseroan pada saat penerbitan waran dianggap sebagai bagian dari modal saham, namun waran itu sendiri tidak mewakili saham dalam perseroan. Hanya ketika pemegangnya menggunakan haknya dan membeli saham perusahaan, peningkatan modal saham akan terjadi.


Waran dapat dikategorikan menjadi waran perusahaan dan waran struktur. Waran perusahaan diterbitkan oleh suatu perusahaan untuk membeli saham pemegang saham baru dengan harga tertentu dan jangka waktu tertentu. Sederhananya, itu adalah pesanan datar yang dapat diubah menjadi stok induk untuk jangka waktu hingga 10 tahun, dan jika tidak dikonversi sebelum habis masa berlakunya, maka menjadi tidak berharga.


Waran terstruktur diterbitkan oleh pihak ketiga, seperti lembaga ekonomi atau keuangan yang memenuhi syarat, dan memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli atau menjual aset dasar dengan harga tetap di masa depan. Ini dapat diterbitkan pada indeks dana yang diperdagangkan di bursa atau sekeranjang saham; pada dasarnya, berinvestasi di dalamnya berarti telah ditentukan sebelumnya untuk membeli atau menjual sejumlah aset tertentu pada harga tertentu.


Ada juga dua jenis waran terstruktur. Yang pertama adalah call waran, yang memungkinkan pemegangnya membeli saham yang mendasarinya dengan harga yang disepakati selama jangka waktu yang disepakati. Yang kedua adalah put waran, yang memungkinkan pemegangnya untuk menjual saham yang mendasarinya dengan harga yang disepakati selama jangka waktu yang disepakati.


Perbedaan antara keduanya adalah yang satu berlaku untuk pasar bullish dan yang lainnya berlaku untuk pasar bearish. Pemegang call waran berharap harga saham yang mendasarinya akan naik sehingga ketika waran tersebut dilaksanakan, dia dapat membeli saham tersebut dengan harga kesepakatan yang lebih rendah dan memperoleh keuntungan. Pemegang waran ingin harga saham yang mendasarinya turun sehingga dia dapat menjual saham tersebut pada harga kesepakatan yang lebih tinggi dan memperoleh keuntungan ketika waran tersebut dilaksanakan.


Adanya waran memberikan peluang bagi investor untuk membeli saham suatu perusahaan di masa depan dan memberikan jalan bagi perusahaan untuk menambah modal. Namun, sebagai perbandingan, waran perusahaan diperdagangkan dalam jangka waktu yang lebih lama dan tidak cepat habis masa berlakunya. Mereka diperdagangkan selama 3,5 atau bahkan 10 tahun, sehingga risikonya lebih rendah. Sebaliknya, waran terstruktur diperdagangkan dalam jangka waktu yang lebih pendek dan kadaluwarsanya cepat. Jangka waktu perdagangannya tidak lebih dari satu tahun, sehingga risikonya lebih tinggi.

Waran dapat dikategorikan menurut jangka waktu yang diperbolehkan untuk membeli saham
Durasi Surat Perintah Panggilan Eropa Surat Perintah Panggilan Amerika Waran Panggilan Asia
Saatnya menggunakan hak Dapat dilaksanakan pada saat jatuh tempo. Latihan dalam jangka waktu tertentu. Latihan harga rata-rata.
Fleksibilitas Lebih rendah Lebih tinggi Lebih rendah
Periode Latihan Tanggal akhir jatuh tempo tetap Tetap, tanggal kedaluwarsa berakhir Tanggal akhir jatuh tempo tetap
Likuiditas pasar Biasanya lebih rendah Biasanya lebih tinggi Biasanya lebih rendah
Skenario yang berlaku Memperbaiki strategi bullish. Untuk strategi yang fleksibel. Strategi harga rata-rata cocok.

Perbedaan antara waran dan opsi

Banyak orang yang menganggapnya sama karena membeli waran berarti mendapatkan hak untuk membeli atau menjual suatu aset dengan harga tertentu di masa depan. Kedengarannya sangat mirip dengan opsi, dan banyak orang menganggapnya sebagai opsi panggilan. Namun keduanya adalah instrumen keuangan yang berbeda. Meskipun ada kesamaan dalam beberapa hal, ada beberapa perbedaan utama.


Pertama dan terpenting, tergantung apakah ada aspek penerbitannya. Dari segi cara penerbitannya, waran diterbitkan langsung oleh perseroan. Dan harus ada aspek penerbitannya—penerbit. Artinya, perusahaan harus memilih hari tertentu dan tanggal tertentu kemudian menerbitkan surat perintah tertentu. Faktanya, ia juga merupakan penjual waran yang seragam; masa berlakunya pemegang waran yang hendak melaksanakan kuasanya adalah mencari penerbitnya; ini adalah urusan banyak orang untuk menggunakan haknya.


Opsi, di sisi lain, lebih umum diperdagangkan di pasar opsi yang terdaftar di bursa, meskipun ada juga yang diterbitkan oleh perusahaan. Pembeli dan penjual opsi adalah investor dan tidak ada hubungannya dengan penerbitan langsung perusahaan. Artinya, tidak ada aspek penerbitan opsi, selama bursa dapat mulai memperdagangkan opsi tersebut.


Yang harus dilakukan bursa hanyalah mengumumkannya, dan kemudian kontrak dapat mulai diperdagangkan. Kemudian, di pasar, segera setelah seseorang membeli dan seseorang menjual, terjadilah kecocokan, dan kesepakatan tersebut disebut posisi terbuka. Segera setelah beberapa orang membuka posisi, jumlah opsi mulai meningkat. Dan segera setelah beberapa orang lagi menutup posisi mereka, jumlah opsi berkurang. Jadi tidak ada proses penerbitan formal; itu hanya mengandalkan transaksi spontan di pasar.


Dan kemudian, hal itu mengarah pada perbedaan kedua: apakah ada batasan jumlahnya? Waran akan diumumkan pada hari penerbitannya. Berapa total unit yang akan dikeluarkan? Misalnya, jika diterbitkan 100 juta waran, maka jumlah waran tersebut tidak akan bertambah di kemudian hari. Kecuali dibuat tambahan, jumlahnya akan menjadi 100 juta. Biasanya, yang disebut perdagangan waran adalah di antara 100 juta yang telah diterbitkan, dan jumlah perpindahan tangan tidak boleh melebihi batas ini.


Namun dalam kasus opsi, setelah kontrak dapat diperdagangkan, semua orang mulai mencocokkan transaksi tersebut. Maka jumlah akad yang dibuka oleh dua orang lagi akan bertambah, dan jumlah akad yang ditutup oleh dua orang lagi akan berkurang. Jadi batas bawah jumlah kontrak dalam suatu opsi mungkin nol, sedangkan batas atasnya tidak ada batasnya; semakin banyak orang membuka posisi, semakin banyak kontrak yang ada.


Kemudian Anda bisa melihat perbedaan ketiga: apakah ada spekulasi. Seperti pengalaman Tiongkok di masa lalu, surat perintah dapat dengan mudah dijadikan spekulasi karena jumlahnya terbatas. Ketika semua orang suka membeli waran, maka pasar akan mengikuti tren dan membeli semuanya. Dalam hal ini, harga mudah untuk berspekulasi pada level yang sangat tinggi.


Namun tidak seperti opsi, tidak ada batasan atas jumlah opsi. Kalaupun banyak yang membeli, bisa disuplai terus menerus. Dalam hal ini, derajat spekulasi pada opsi ini sebenarnya lebih sulit dibandingkan waran, sehingga sulit untuk berspekulasi dan memanipulasi suatu fenomena.


Inilah tiga perbedaan mendasar, yang juga menunjukkan bahwa terdapat beberapa perbedaan mendasar di antara keduanya. Selain itu, terdapat juga perbedaan di antara keduanya dalam hal objek yang mendasarinya, pelaksanaan hak, dan likuiditas pasar. Misalnya, dari segi objek yang mendasarinya, waran biasanya diasosiasikan dengan saham biasa suatu perusahaan, sehingga memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli saham perusahaan tersebut. Jenis opsinya lebih beragam, melibatkan berbagai macam aset seperti saham, indeks saham, valuta asing, dan komoditas.


Adapun syarat-syarat pelaksanaan hak, garis waran biasanya menyangkut pembelian saham perusahaan pada harga yang telah ditentukan pada tanggal tertentu. Opsi, di sisi lain, mungkin melibatkan tanggal tertentu dan harga tertentu, namun mungkin juga melibatkan kondisi lain, bergantung pada kontrak opsi.


Dalam hal likuiditas pasar, waran biasanya kurang diperdagangkan dan mungkin kurang likuid. Opsi terdaftar di bursa dan diperdagangkan secara luas di pasar terbuka, dimana likuiditas pasar biasanya tinggi. Sementara itu, waran dapat diperdagangkan melalui pasar sekuritas, namun dengan volume perdagangan yang lebih rendah dibandingkan opsi. Opsi diperdagangkan di pasar opsi khusus dan memiliki basis pasar yang lebih canggih.


Seperti yang Anda lihat, ada perbedaan besar antara keduanya. Dan jika waran sangat tidak likuid, mengapa ada orang yang memilih untuk berinvestasi di dalamnya? Faktanya, ia juga memiliki peran dan fungsinya yang unik.

Difference between warrants and options

Karakteristik dan peran waran

Instrumen keuangan ini memiliki sejumlah fitur dan fungsi yang memberikan peran dan fungsinya di pasar. Fitur-fiturnya termasuk memberikan leverage, bertindak sebagai alat penggalangan dana, dan memberi insentif kepada karyawan. Perannya meliputi spekulasi, lindung nilai, peningkatan likuiditas pasar, dan penggalangan dana perusahaan.


Hal ini memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli sejumlah saham tertentu pada harga yang telah ditentukan pada waktu tertentu di masa depan, dan investor yang memegang waran mempunyai hak, namun tidak berkewajiban, untuk menggunakan hak tersebut. Ini juga menentukan harga pelaksanaan di mana pemegangnya dapat membeli saham perusahaan. Dan mempunyai jangka waktu tertentu, yaitu jangka waktu di mana pemegangnya dapat menggunakan haknya. Apabila jangka waktu tersebut telah habis maka hak tersebut akan hilang.


Waran biasanya diterbitkan langsung oleh perusahaan. Perusahaan menghimpun dana dengan menerbitkan waran kepada investor, dan pembelian waran oleh investor berarti tambahan modal bagi perusahaan. Penerbitannya biasanya mengakibatkan masuknya modal, yang penting bagi perusahaan untuk melakukan ekspansi, investasi, atau proyek modal lainnya.


Bagi investor, waran adalah alat yang memungkinkan mereka berpartisipasi dalam pasar saham suatu perusahaan dan mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga saham. Seringkali dibeli sebagai bagian dari strategi bullish karena investor yang membeli waran berarti mereka memperkirakan harga saham yang mendasarinya akan naik, sehingga memungkinkan mereka untuk membeli saham dengan harga kesepakatan yang lebih rendah ketika mereka menggunakan haknya di masa depan.


Perdagangan waran menambah instrumen keuangan ke pasar dan meningkatkan likuiditasnya. Investor dapat membeli dan menjual waran di pasar, sehingga pasar menjadi lebih aktif. Namun perlu dicatat bahwa likuiditas waran mungkin relatif rendah karena tidak diperdagangkan di pasar sesering saham. Namun, selama waran dapat diperjualbelikan di pasar sekuritas, investor akan memiliki keleluasaan untuk menyesuaikan posisinya jika diperlukan.


Bagi investor, ini merupakan alat investasi yang dapat digunakan untuk ikut serta dalam pergerakan naik saham suatu perusahaan sekaligus membatasi potensi kerugian investor. Harga pasarnya mencerminkan ekspektasi investor terhadap pergerakan saham yang mendasarinya di masa depan. Naik turunnya erat kaitannya dengan persepsi pasar terhadap prospek perusahaan.


Ini digunakan sebagai bagian dari strategi bullish. Investor membeli waran untuk menunjukkan bahwa mereka memperkirakan harga saham yang mendasarinya akan naik. Strategi ini memungkinkan investor memperoleh keuntungan ketika saham naik tanpa harus benar-benar membeli saham tersebut. Selain itu, jika investor mengharapkan kinerja perusahaan membaik dan harga saham naik, waran juga dapat menjadi alat untuk mengungkapkan ekspektasi pasar tersebut.


Ini juga merupakan alat leverage, yang memungkinkan investor memperoleh posisi saham yang lebih besar dengan investasi modal yang lebih kecil. Ketika harga saham naik, nilai waran dapat meningkat dengan cepat, sehingga menghasilkan laba atas investasi yang lebih tinggi. Ia juga menawarkan tingkat fleksibilitas yang tinggi dimana pemegangnya dapat menggunakan haknya untuk membeli saham kapan saja selama periode tertentu. Fleksibilitas ini memungkinkan investor untuk merespons fluktuasi dan perubahan pasar dengan lebih baik.


Penting juga untuk dicatat bahwa harga pasarnya dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk kinerja pasar dari saham yang mendasarinya, harga pelaksanaan, dan sisa jangka waktu. Selain itu, nilai pasarnya akan berubah seiring fluktuasi harga saham yang mendasarinya. Ketika harga saham yang mendasarinya meningkat, nilai pasar dari waran biasanya meningkat, dan sebaliknya.


Secara keseluruhan, waran memiliki tujuan tertentu di pasar, baik untuk memberikan modal kepada perusahaan maupun sebagai alat bagi investor untuk berpartisipasi di pasar dan mengekspresikan pandangan mereka tentang pergerakan naik dan turun suatu saham di masa depan. Sebagai alat spekulatif, potensi keuntungan diperoleh melalui pandangan bullish terhadap harga saham perusahaan di masa depan. Selain itu, waran dapat digunakan untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko dalam suatu portofolio investasi.


Investor memilih berinvestasi pada waran karena terbatasnya modal yang tersedia dan lebih sedikit uang yang dibutuhkan untuk melakukannya. Sebaliknya, hal ini disebabkan oleh pengeluaran modal yang lebih kecil sehingga biaya transaksi dan komisi yang lebih rendah. Tiga untuk diversifikasi. Keempat adalah keinginan untuk melepaskan modal investasi ekuitas sambil mempertahankan eksposur pasar.

Nilai per surat perintah
Elemen Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Dampak spesifik
Harga saham yang mendasari (S) Harga pasar saat ini Sisi atas naik, sisi bawah turun.
Harga pelaksanaan (X) Harga pembelian saham yang diamanatkan Harga lebih rendah, nilai lebih tinggi.
Istilah latihan (T) Waktu latihan yang tersisa Jangka panjang, potensi lebih tinggi.
Suku bunga bebas risiko (I) Diskon uang tunai masa depan dengan bunga. Tarif lebih tinggi, nilai lebih rendah.
Volatilitas (0 ) Volatilitas saham yang mendasarinya Volatilitas yang lebih tinggi, nilai yang lebih tinggi
Nilai Waran Nilai model penetapan harga opsi. Nilai berfluktuasi seiring dengan pasar.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12