​Saham Tiongkok tampaknya bangkit kembali karena peningkatan stimulus

2024-01-26
Ringkasan:

Tiongkok mengumumkan penurunan suku bunga cadangan bank, melepaskan likuiditas sebesar 1 triliun yuan dan meningkatkan pasar saham yang lesu.

Tiongkok mengambil langkah pertama untuk menopang pasar saham yang sedang lesu tahun ini dengan memotong RRR untuk semua bank sebesar 50 bps mulai tanggal 5 Februari. Langkah ini dapat membebaskan likuiditas sebesar ¥1 triliun, menurut PBOC.


Bank sentral mengatakan pihaknya juga akan memotong suku bunga pinjaman ulang dan diskonto ulang sebesar 25 bps untuk sektor pedesaan dan perusahaan kecil mulai tanggal 25 Januari. Berita utama tersebut membuat saham A dan saham H melonjak.


Pada hari Rabu, Indeks Hang Seng mengakhiri sesi dengan naik 3,6% dan mencatat kenaikan satu hari terbesar dalam dua bulan. Saham-saham daratan juga mengalami reli yang signifikan sebelum pengumuman tersebut.

HSIHKD

Keputusan besar ini menyusul berita Bloomberg bahwa negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini sedang mempertimbangkan untuk memobilisasi sekitar ¥2 triliun untuk membantu menstabilkan pasar dengan membeli saham di dalam negeri melalui pasar HK.


Jack Ma, salah satu pengusaha paling terkenal di Tiongkok, telah menambah kepercayaan investor lokal. Dia dan tangan kanannya Joseph Tsai telah meraup sekitar $200 juta saham Alibaba.


Akibatnya, kepemilikan saham gabungan kedua pendiri tersebut melampaui SoftBank Group. Raksasa teknologi ini memperoleh keuntungan terbesar dalam setengah tahun pada sesi sebelumnya, memberikan kontribusi terbesar terhadap kembalinya pasar HK yang telah lama ditunggu-tunggu.


Cobaan yang berat

Perusahaan pengelola dana Tiongkok dihadapkan pada penebusan besar-besaran. Sebanyak 148 dana ekuitas dan dana perimbangan terpaksa dilikuidasi tahun lalu karena ukurannya terlalu kecil untuk dapat bertahan, yang terbesar dalam lima tahun.


Perusahaan-perusahaan tersebut semakin banyak menyiapkan “dana sponsor” di tengah suasana risk-off. Jumlah dana ekuitas yang disponsori dan dana campuran melonjak hampir 40% menjadi 122 tahun lalu, menurut konsultan dana Z-Ben Advisors.


Selain itu, otoritas Tiongkok membatasi akses terhadap dana yang berinvestasi pada sekuritas luar negeri, sepertiga dari dana tersebut telah mengumumkan penangguhan atau pengurangan batas penjualan kepada investor ritel.


ETF China AMC Nomura Nikkei 225 diperdagangkan dengan premi 20% dibandingkan NAV-nya awal pekan ini. ETF yang menargetkan India dan AS termasuk yang paling populer.

Chinese Traders

Para profesional AS juga nyaris tidak mampu mengatasi kemerosotan ini. Manajer dana indeks Vanguard menutup kantornya di China pada November lalu setelah kemitraannya dengan Ant Group milik Jack Ma berantakan.


BlackRock China mengalami kerugian pada delapan dana yang berfokus pada saham tahun lalu. Namun, tidak semua manajer aset dengan eksposur besar ke Tiongkok bertemu dengan Waterloo mereka.


Bridgewater China Investment Management meningkatkan aset kelolaannya sebanyak empat kali lipat pada akhir tahun lalu dibandingkan dua tahun lalu, sementara Two Sigma China menggandakan asetnya pada periode yang sama.


Titik balik

Beberapa analis mengatakan jatuhnya saham-saham yang sudah murah layak untuk dipertaruhkan pada akhirnya akan kembali pulih. Rasio forward PE kira-kira delapan di HK dan 10 di Tiongkok Daratan, setengah dari harga di AS.

Valuation Gap Shows China Stocks Getting Cheaper

Minat jangka pendek pada saham Tiongkok yang terdaftar di AS turun tajam selama 30 hari hingga 22 Januari, menurut perusahaan analisis mitra S3.


Biaya put option Hang Seng China Enterprises Index telah menurun dalam beberapa bulan terakhir dan berada di kisaran posisi terendah dalam beberapa tahun, perkiraan BNP Paribas.


Morgan Stanley memperkirakan 70 dari 80 dana pasar negara berkembang global yang mereka pantau memiliki bobot yang sama atau kurang dari Tiongkok.


Herald van der Linde, kepala strategi ekuitas untuk Asia Pasifik di HSBC, memperkirakan kenaikan sebesar 30-40% untuk ekuitas Tiongkok jika dan ketika sentimen suram tersebut hilang.


Perusahaan lain yang berbasis di Inggris, M&G Investments, beralih ke Tiongkok pada akhir tahun 2023 dan kini lebih memilih pasar sebagai target utama mereka di Asia pada tahun 2024.


Bridgewater Associates mengatakan kepada investor bahwa saham dan obligasi Tiongkok “cukup bullish” karena kebijakan akan tetap akomodatif untuk mendukung pertumbuhan dan valuasinya terlihat menarik.


Ben Powell, kepala strategi investasi Asia Pasifik di BlackRock Investment Institute, mengatakan dia tetap netral terhadap saham Tiongkok.


“Mungkin ada beberapa peluang selektif di perusahaan-perusahaan yang memiliki neraca keuangan yang memungkinkan mereka melakukan swadaya, mungkin melakukan pembelian kembali (buyback) mereka sendiri daripada bergantung pada dana stabilisasi pemerintah.”


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Kinerja euro saat ini sedang lesu

Kinerja euro saat ini sedang lesu

Dolar naik moderat pada hari Jumat karena PPI AS bulan Maret yang lebih lemah dari perkiraan tidak menghilangkan kekhawatiran bahwa The Fed akan menunda pelonggaran kebijakannya tahun ini.

2024-04-12
Yen mendekati posisi terendah pasca tahun 1990

Yen mendekati posisi terendah pasca tahun 1990

Dolar tetap kuat pada hari Kamis karena data inflasi memupus harapan penurunan suku bunga di kuartal kedua. Yen mendekati level terendah sejak tahun 90an.

2024-04-11
Dolar AS berkonsolidasi pada hari Rabu

Dolar AS berkonsolidasi pada hari Rabu

Dolar AS menstabilkan laporan inflasi awal; Dolar Kanada menguat di tengah ketidakpastian baru di Timur Tengah, menghentikan penurunan harga minyak.

2024-04-10