Proses Pendaftaran IPO dan Keuntungannya

2024-01-19
Ringkasan:

IPO adalah penjualan saham perdana suatu perusahaan kepada publik di bursa saham, yang melibatkan penggalangan dana, penyerahan, promosi, dll. Membutuhkan waktu berbulan-bulan hingga satu tahun, dengan keuntungan seperti pembiayaan besar dan peningkatan pengakuan publik.

Meskipun orang telah melihat istilah IPO di internet dan tidak asing lagi dengan istilah itu, namun apa sebenarnya istilah tersebut masih belum jelas bagi banyak orang. Mereka yang sedikit paham pasti tahu kalau itu terkait dengan IPO, tapi tidak bisa dijelaskan secara menyeluruh. Untuk itu kami akan berbicara dengan Anda tentang proses dan keuntungan pencatatan IPO.

IPO

Apa yang dimaksud dengan IPO?

Nama lengkapnya adalah Initia Public Offering yang artinya Penawaran Umum Perdana dan mengacu pada pertama kali suatu perusahaan menawarkan sahamnya kepada investor agar saham perusahaan tersebut dapat dicatatkan dan diperdagangkan di bursa. Melalui itu, perusahaan dapat mengumpulkan uang dan membuat sahamnya tersedia di pasar publik. Ini biasanya merupakan langkah penting bagi perusahaan untuk tumbuh dan memperluas bisnisnya atau untuk meningkatkan visibilitasnya.


Ketika sebuah perusahaan perlu tumbuh dan berkembang, terutama ketika membutuhkan uang, ada banyak cara untuk melakukannya. Salah satunya adalah memperolehnya sendiri, namun tentu saja tidak semua perusahaan menghasilkan cukup uang. Cara kedua adalah pergi ke bank dan meminjam uang. Meminjam uang disertai dengan bunga, dan tidak semua perusahaan mampu membayarnya kembali.


Jadi ada cara ketiga, yaitu mengumpulkan uang dengan menjual sebagian saham perusahaan, yang berarti meminta uang kepada seseorang. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan memberi tahu orang-orang bahwa Anda adalah perusahaan publik. Menjadi perusahaan publik adalah impian banyak perusahaan, dan salah satu cara paling populer untuk mewujudkannya disebut IPO.


Proses go public dalam IPO cukup dengan memilih terlebih dahulu bursa saham tempat Anda ingin go public, seperti NASDAQ di Amerika Serikat. Kemudian bank investasi mitra harus dipilih sebagai penjamin emisi. Dialah yang bertanggung jawab untuk menilai dan membantu menjual saham, mirip dengan penjualan. Setelah itu, setelah harga saham ditentukan, dilakukan pemasaran seperti roadshow untuk meningkatkan visibilitas perusahaan melalui media hype. Ketika prosesnya selesai, Anda bisa mendapatkan dana pembiayaan.


Perlu dicatat bahwa bank investasi, sebagai penjamin emisi, mempunyai andil besar dalam hal ini. Ada juga investor awal, seperti pemodal ventura dan organisasi penggalangan dana lainnya, yang memegang banyak saham. Setelah sebuah perusahaan menyelesaikan IPO dan sahamnya go public, organisasi-organisasi ini dapat memperoleh keuntungan melalui pasar sekunder, yaitu pasar saham.


Perusahaan yang merencanakan IPO biasanya memulai persiapannya berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelumnya. Hal ini karena perlu memastikan bahwa pengelolaan informasi keuangan dan proses internal, dll., sejalan dengan aturan relevan dari bursa efek yang dipilih untuk pencatatan. Perusahaan akan menyiapkan prospektus berdasarkan saran dari pialang saham, perusahaan sekuritas, atau bank investasi yang bergerak dalam bisnis pencatatan. Dokumen tersebut akan mencantumkan semua rincian perusahaan, setelah itu perusahaan akan mengumumkan pencatatan tersebut di surat kabar atau di internet melalui penasihat.


Saham biasanya dijual kepada lembaga seperti dana pensiun, perusahaan asuransi, dan dana investasi. Lembaga-lembaga dan bank investasi ini juga dapat menjaminkan saham-saham tersebut, artinya operator sekuritas menggunakan kredibilitasnya di pasar sekuritas untuk menjual sekuritas tersebut dalam jangka waktu validitas penerbitan yang ditentukan.


Artinya, lembaga-lembaga tersebut setuju untuk membeli kembali seluruh saham yang belum terjual selama periode tersebut. Tentu saja, penasihat perusahaan akan melakukan penelitian yang cukup untuk menetapkan harga saham tersebut sehingga dapat dipastikan dapat dijual sehingga penjamin emisi tidak perlu membelinya lagi.


Perusahaan kemudian mencatatkan sahamnya di bursa pilihan, yang berarti perusahaan tersebut juga menjadi sasaran pengawasan publik dan perhatian media yang lebih luas. Jika bisnisnya berhasil, nilai saham akan terapresiasi, dan semua pemegang saham akan menerima keuntungan modal. Pemegang saham biasanya mencakup eksekutif perusahaan dan perusahaan rintisan, dan terkadang karyawan, karena mereka membeli atau memperoleh saham dalam penawaran umum perdana.


Dalam kasus perusahaan kecil, investor memiliki sedikit minat untuk membeli dan menjual saham di perusahaan tersebut. Kemudian saham-saham tersebut dianggap tidak likuid sehingga harga sahamnya turun. Ini adalah risiko yang harus diambil oleh setiap perusahaan publik.

Tiga tahap pencatatan IPO
Panggung Keterangan Langkah Penting
Persiapan Perusahaan memilih IPO dengan penjamin emisi dan bursa. Pilih bank investasi dan pertukaran
Penyerahan Prospektus diajukan, menunggu peninjauan dan persetujuan Ajukan dokumen dan tunggu tinjauan peraturan
Daftar Saham perusahaan dicatatkan, memasuki pasar umum. Transaksi awal, perusahaan menjadi terdaftar

Apa perbedaan antara IPO dan listing?

Keduanya adalah dua konsep yang terkait tetapi berbeda. Penawaran umum perdana mengacu pada proses di mana perusahaan menjual sahamnya secara publik di bursa efek untuk pertama kalinya. Sebelumnya, saham perusahaan biasanya diperdagangkan secara pribadi dan hanya dimiliki oleh beberapa investor. Dengan melakukan IPO, suatu perusahaan dapat menawarkan sahamnya kepada masyarakat guna menambah modal dan meningkatkan visibilitas perusahaan. Prosesnya meliputi langkah-langkah seperti pengajuan prospektus, penawaran saham, dan penentuan harga penawaran.


Listing artinya saham perusahaan tercatat dan diperdagangkan secara resmi di bursa. Setelah listing, investor dapat berdagang di bursa dengan membeli dan menjual saham. Setelah suatu perusahaan menyelesaikan penawaran umum perdana, perusahaan dapat mengajukan pencatatan jika sahamnya memenuhi persyaratan pencatatan di bursa. Listing memudahkan peredaran saham perusahaan dan meningkatkan transparansi serta kemampuan perusahaan untuk meningkatkan modal.


Secara keseluruhan, IPO adalah sebuah proses, sedangkan listing adalah sebuah keadaan. Suatu perusahaan mencapai pencatatan melalui IPO, dan setelah berhasil dicatatkan, sahamnya dapat dicatatkan dan diperdagangkan di bursa.

How long does an IPO usually take to go public Berapa lama waktu yang dibutuhkan dari IPO hingga listing?

Waktu ini akan bervariasi tergantung pada perusahaan, kondisi pasar, dan prosedur peraturan, dan secara umum, keseluruhan proses IPO dapat memakan waktu mulai dari beberapa bulan hingga satu tahun.


Langkah pertama adalah masa persiapan yang memakan waktu beberapa bulan. Pada saat inilah perusahaan perlu mulai mempersiapkan dokumen-dokumen yang relevan, termasuk laporan keuangan, rencana bisnis, dokumen hukum, dll. Termasuk antara lain pemilihan penjamin emisi dan bursa, yang biasanya memakan waktu 1-2 bulan. Bank investasi dipilih sebagai penjamin emisi, dan bursa saham tempat pencatatan akan dilakukan dipilih.


Dan untuk melakukan due diligence dan valuasinya membutuhkan waktu 2-3 bulan. Dalam kurun waktu tersebut, perseroan perlu melakukan uji tuntas dengan pihak penjamin emisi untuk menentukan valuasi perseroan dan harga penerbitannya.


Berikutnya adalah masa pengajuan yang juga memakan waktu beberapa bulan. Biasanya, diperlukan waktu 2–3 bulan, di mana perusahaan perlu menyerahkan dokumen permohonan IPO kepada regulator sekuritas terkait untuk ditinjau dan informasi lebih lanjut. Misalnya, mengajukan permohonan pendaftaran ke regulator (misalnya SEC di AS), termasuk informasi keuangan rinci dan operasi bisnis.


Sekali lagi, ada periode peninjauan, yang berkisar antara beberapa minggu hingga beberapa bulan. Regulator sekuritas meninjau keuangan perusahaan, model bisnis, dll. dan mengajukan pertanyaan. Perusahaan perlu merespons secara positif dan mungkin perlu merevisi dokumennya. Regulator meninjau permohonan pendaftaran perusahaan untuk memastikan bahwa pengungkapan tersebut memadai dan sesuai dan pada akhirnya menyetujui perusahaan untuk melakukan penawaran umum perdana.


Dilanjutkan dengan tahap promosi yang biasa disebut roadshow. Proses ini memakan waktu 1-2 bulan, di mana perusahaan melakukan pemasaran dengan penjamin emisi dan melakukan roadshow untuk menarik investor. Saham tersebut dipasarkan kepada calon investor. Kemudian tibalah fase penawaran, yang memakan waktu beberapa hari hingga beberapa minggu. Hal ini digunakan untuk menentukan harga penawaran akhir, melakukan penawaran saham, dan mengalokasikan saham kepada investor. Menentukan harga penawaran dan jumlah saham yang akan dialokasikan kepada investor.


Terakhir, ada pencatatan dan perdagangan, yaitu hari pertama perdagangan saham perusahaan. Ini adalah hari dimana saham perusahaan dicatatkan di bursa saham, dan investor dapat mulai berdagang di pasar terbuka. Melalui pencatatan resmi di bursa, saham tersebut mulai diperdagangkan di pasar sekunder.


Secara keseluruhan, seluruh proses mulai dari IPO hingga pencatatan dapat memakan waktu mulai dari enam bulan hingga satu tahun, namun rinciannya akan bervariasi tergantung pada ukuran perusahaan, kondisi pasar, dan prosedur peraturan. Inilah alasan mengapa banyak perusahaan tidak memilih untuk melakukan IPO; hal ini memang lebih memakan waktu dan tenaga, serta mahal.


Audit IPO

Saat itulah suatu perusahaan menjalani proses audit oleh auditor profesional untuk memastikan keakuratan, kepatuhan, dan transparansi laporan keuangannya sebelum melakukan IPO. Proses audit ini merupakan komponen kunci dalam tahap persiapan IPO dan biasanya mencakup audit laporan keuangan, audit pengendalian internal, audit kepatuhan hukum, dan audit kepatuhan bisnis.


Audit laporan keuangan adalah audit komprehensif atas laporan keuangan perusahaan oleh auditor untuk memastikan bahwa laporan tersebut benar-benar dan akurat mencerminkan posisi keuangan, kinerja, dan arus kas perusahaan. Audit pengendalian internal, di sisi lain, mengacu pada penilaian auditor terhadap sistem pengendalian internal perusahaan untuk memastikan bahwa sistem tersebut efektif dalam mencegah kesalahan dan penipuan serta menyediakan pelaporan keuangan yang andal.


Audit kepatuhan hukum adalah saat auditor membantu perusahaan untuk memastikan bahwa aktivitas bisnis dan pelaporan keuangannya mematuhi peraturan dan persyaratan hukum yang relevan serta untuk menjaga dari potensi risiko hukum. Audit kepatuhan bisnis, di sisi lain, bertujuan untuk memastikan bahwa aktivitas bisnis perusahaan mematuhi norma-norma industri dan standar yang relevan serta untuk menjaga terhadap kemungkinan risiko operasional.


Tujuannya adalah untuk memberikan perusahaan laporan keuangan yang terverifikasi secara independen, sehingga meningkatkan kepercayaan investor terhadap perusahaan dan mendorong lebih banyak investor untuk berpartisipasi dalam IPO. Hal ini juga membantu melindungi hak dan kepentingan investor publik serta memastikan kesehatan dan transparansi pasar IPO.

Advantages and Disadvantages of IPO Keuntungan IPO

Keuntungannya, jika penawaran umum perdana berhasil dilakukan, maka dapat mengumpulkan modal dalam jumlah besar. Misalnya, Alibaba melakukan IPO di New York Stock Exchange pada tahun 2014 dan mengumpulkan lebih dari $20 miliar. Hal ini juga membantu perusahaan meningkatkan eksposur dan visibilitas, yang secara alami meningkatkan penjualan dan pendapatan di masa depan.


Bagi investor, go public adalah cara terbaik untuk membeli saham suatu perusahaan. Sulit bagi setiap orang untuk membeli saham perusahaan jika perusahaan tersebut tidak terdaftar. Oleh karena itu, pencatatan IPO merupakan situasi win-win bagi perusahaan dan investor.


Sisi buruknya adalah ketika sebuah perusahaan tercatat di bursa, ia tunduk pada banyak aturan dari regulator. Perusahaan harus mempublikasikan semua informasi keuangan yang mungkin menguntungkan para pesaingnya. Selain itu, perusahaan yang melakukan IPO harus tampil baik di hadapan publik, dan jika pasar tidak menyetujui harga IPO, hal ini dapat mengakibatkan perlunya mencari dana tambahan sehingga menyebabkan harga saham turun.


Dibandingkan cara go public lainnya, IPO menawarkan beberapa keuntungan, seperti skala pembiayaan, pengakuan publik, peningkatan penilaian perusahaan, dan peluang untuk menguangkan ekuitas.


Penawaran umum perdana memberi perusahaan sarana pembiayaan yang terdiversifikasi dan modal skala besar, yang membantu mendukung ekspansi dan pertumbuhan perusahaan. Hal ini terutama digunakan untuk meningkatkan modal skala besar dengan menerbitkan saham kepada publik, yang kemudian digunakan untuk ekspansi bisnis, penelitian dan pengembangan, dan pemasaran.


Ini juga merupakan peluang publisitas dan pemasaran, yang dapat meningkatkan visibilitas perusahaan dan menarik lebih banyak investor dan pelanggan. Dan memungkinkan saham perusahaan dicatatkan di bursa sehingga meningkatkan pengakuan masyarakat terhadap perusahaan tersebut. Perusahaan yang terdaftar lebih cenderung menarik perhatian investor dan media, sehingga membantu membangun citra merek. Kemudian hadir di pasar saham untuk menarik lebih banyak investor dan perhatian media, meningkatkan visibilitas dan eksposur perusahaan.


Saham yang dimiliki oleh investor awal dan tim pendiri dapat diuangkan melalui perdagangan saham setelah pencatatan di pasar saham untuk mewujudkan laba atas investasi. Ini adalah kesempatan bagi para pendiri perusahaan, angel investor, dll. untuk mendapatkan uang tunai. Dimungkinkan juga untuk memberi insentif pada sebagian ekuitas karyawan melalui opsi saham dan bentuk insentif lainnya untuk meningkatkan loyalitas dan motivasi karyawan serta untuk menarik dan mempertahankan talenta yang luar biasa.


Setelah pencatatan, kapitalisasi pasar perusahaan akan ditentukan oleh kekuatan pasar, dan investor akan memutuskan harga pembelian saham berdasarkan kinerja perusahaan, prospek, dan faktor lainnya. Pencatatan saham yang sukses membantu meningkatkan penilaian perusahaan, mencerminkan pengakuan pasar terhadap nilai perusahaan dan memberikan kondisi yang lebih menguntungkan untuk pembiayaan masa depan.


Pencatatan saham suatu perusahaan di pasar modal memungkinkannya untuk diperjualbelikan di pasar sekunder, sehingga meningkatkan likuiditas ekuitas dan memudahkan investor untuk membeli dan menjual saham perusahaan tersebut. Hal ini juga memudahkan pemegang saham untuk melikuidasi investasi mereka dan memberikan likuiditas kepada karyawan untuk penghargaan kepemilikan saham.


IPO yang sukses sering kali dipandang sebagai simbol kesuksesan perusahaan di pasar, membantu meningkatkan pengakuan pasar perusahaan dan kepercayaan investor. Hal ini juga akan meningkatkan reputasi dan transparansi perusahaan, yang akan membantu perusahaan membangun hubungan yang lebih kuat dengan investor dan mitra.


Go public berarti suatu perusahaan telah lolos pengawasan peraturan dan memenuhi kriteria perdagangan publik, sehingga dapat meningkatkan kredibilitas dan reputasi perusahaan di mata investor dan konsumen. Dan hal ini mengharuskan perusahaan untuk mengikuti standar keuangan dan tata kelola perusahaan yang lebih terstandarisasi dan transparan, yang dapat membantu meningkatkan tata kelola perusahaan dan meningkatkan pembangunan berkelanjutan perusahaan.


IPO adalah keputusan strategis bagi perusahaan yang memberikan kekayaan modal, peningkatan visibilitas, kapitalisasi pasar, dan manfaat lainnya bagi perusahaan dan membantu mendorong perkembangan dan pertumbuhan perusahaan. Namun, selain manfaat-manfaat tersebut, terdapat pula tantangan dan biaya yang harus ditanggung, dan hal ini tidak berlaku untuk semua perusahaan. Rute listing lainnya, seperti shell listing, Special Purpose Acquisition (SPAC), dan direct listing, menawarkan lebih banyak fleksibilitas.

Langkah-langkah proses pencatatan IPO
Langkah KETERANGAN
Pilih penjamin emisi dan bursa Identifikasi bank investasi dan bursa pencatatan
Uji tuntas dan persiapan material Menyiapkan prospektus IPO untuk transparansi keuangan.
Penyampaian Prospektus Ajukan ke SEC dan tunggu peninjauan dan persetujuan
Roadshow dan promosi Berinteraksi dengan investor dan melakukan pemasaran
Menentukan harga dan kuantitas penerbitan Tetapkan detail IPO berdasarkan permintaan pasar.
Daftar dan perdagangan Saham Perseroan mulai diperdagangkan pada tanggal pencatatan.
Operasi pasar selanjutnya Penuhi persyaratan pencatatan, libatkan pemangku kepentingan.
Operasi dan pertumbuhan yang berkelanjutan Pertahankan kehadiran publik, tingkatkan kapitalisasi pasar.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Bisnis dan Seleksi Perusahaan Efek

Perusahaan sekuritas, dengan izin resmi, menawarkan layanan saham, obligasi, dan konsultasi. Pertimbangkan komisi dan keamanan saat memilih.

2024-04-19
Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Risiko dan Manfaat Kertas Perak

Kertas perak adalah produk keuangan perak non-fisik yang fleksibel dan likuid, namun hati-hati terhadap manipulasi harga dan risiko likuiditas.

2024-04-19
Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Tren Harga Platinum dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya

Harga platinum turun karena pasokan naik dan permintaan turun. Nilai Platinum yang lebih rendah dibandingkan emas disebabkan oleh berkurangnya minat investor dan masalah likuiditas.

2024-04-19