Penyebab dan tanggapan terhadap inflasi

2024-01-03
Ringkasan:

Inflasi adalah depresiasi suatu mata uang karena kelebihan permintaan, tekanan biaya, dan peningkatan jumlah uang beredar.?Pemerintah menyesuaikan kebijakan; individu meningkatkan pendapatan, menabung, dan berinvestasi untuk melawan risiko inflasi.

Orang-orang selalu berbicara tentang pengelolaan uang, yang mungkin Anda pikir adalah tentang rasa tidak puas dengan kekayaan Anda sendiri dan ingin menjadikannya lebih baik. Namun kenyataannya ini hanyalah cara untuk menghindari depresiasi kekayaan yang ada. Akar permasalahannya adalah inflasi. Masyarakat mengetahuinya, mengkhawatirkannya, namun belum tentu mengetahui alasan munculnya hal tersebut. Sekarang mari kita telusuri penyebab inflasi dan cara mengatasinya. Harapannya, selain memahaminya, kita juga bisa menemukan cara yang tepat untuk menghadapinya.

inflation apa itu inflasi

Faktanya, ini mengacu pada kenaikan umum tingkat harga umum selama periode waktu tertentu, yang mengakibatkan penurunan daya beli sejumlah uang yang sama. Apabila inflasi berarti mata uang yang beredar dan inflasi berarti peningkatan kuantitas, maka kombinasi tersebut berarti peningkatan kuantitas uang. Hal ini merupakan cerminan dari devaluasi uang, yaitu kehilangan sebagian nilainya dalam kaitannya dengan daya beli. Dalam bahasa yang lebih umum, ini berarti uang menjadi kurang berharga.


Artinya, inflasi menyebabkan lebih sedikit barang dan jasa yang dibeli dengan jumlah uang yang sama. Masyarakat perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk barang yang sama karena harga barang tersebut meningkat. Ini juga merupakan situasi di mana jumlah uang beredar melebihi permintaan sebenarnya, yang menyebabkan depresiasi mata uang dan kenaikan harga.


Ada rumus khusus dalam ilmu ekonomi yang disebut MV sama dengan PT. m adalah jumlah total uang, v adalah kecepatan peredaran uang, p adalah tingkat harga, dan t adalah total pertukaran, yang merupakan total output dalam perekonomian.


Biasanya, negara mulai mencetak lebih banyak uang, agregat moneter m meningkat, dan kecepatan peredaran uang v meningkat. Untuk menggerakkan tanda sama dengan, tingkat harga p dan total output t di sisi kanan naik. Pemahaman sederhananya adalah air naik, begitu pula hubungan antara inflasi dan kenaikan harga.


Ukuran inflasi yang umum adalah Indeks Harga Konsumen (CPI), yang merupakan ukuran tren harga barang dan jasa yang biasa kita gunakan, yang mencerminkan total biaya yang dibayarkan oleh konsumen. CPI adalah cerminan harga perumahan masyarakat secara keseluruhan. konsumsi, dan tingkat pertumbuhannya juga secara langsung dan sederhana dianggap sebagai tingkat inflasi oleh kebanyakan orang.


Ia juga datang dalam berbagai jenis, termasuk moderat, hiperinflasi, dan deflasi. Secara umum, inflasi yang moderat dianggap membantu mendorong pertumbuhan ekonomi, namun inflasi yang berlebihan dapat menyebabkan ketidakstabilan.


Dan jenis inflasi yang berbeda mungkin mempunyai sebab dan akibat yang berbeda pula. Penyebabnya bisa bermacam-macam, termasuk permintaan yang terlalu tinggi, tekanan biaya, dan peningkatan jumlah uang beredar. Permintaan yang terlalu panas mungkin disebabkan oleh pertumbuhan ekonomi yang pesat dan ketidakmampuan pasokan untuk memenuhi permintaan. Dorongan biaya dapat disebabkan oleh meningkatnya biaya produksi, yang dibebankan oleh perusahaan kepada konsumen.


Dan dampaknya sangat luas, dengan berbagai implikasi tidak hanya bagi individu dan dunia usaha namun juga bagi pemerintah. Dampaknya khususnya penurunan daya beli, perubahan suku bunga, keputusan investasi, dan perencanaan keuangan. Hal ini juga dapat menyebabkan redistribusi kekayaan, yang berdampak pada berbagai segmen masyarakat pada tingkat yang berbeda-beda.


Bagi konsumen, penurunan daya beli dapat menyebabkan kenaikan biaya hidup. Bagi perusahaan, biaya mungkin meningkat karena mereka harus membayar upah dan biaya bahan baku yang lebih tinggi. Bagi pemerintah, ketika inflasi bergerak menuju lingkaran setan, maka sistem perekonomian secara keseluruhan akan runtuh.


Oleh karena itu, pemerintah dan bank sentral dapat mengambil berbagai langkah untuk menghadapinya, termasuk pengetatan kebijakan moneter, penyesuaian kebijakan fiskal, dan langkah-langkah regulasi. Bank sentral di banyak negara telah menetapkan target tingkat inflasi dan mengadopsi kebijakan moneter untuk mempertahankan tingkat stabilnya. Ketika tingkat inflasi terlalu tinggi atau terlalu rendah, bank sentral menyesuaikan suku bunga dan alat kebijakan moneter lainnya untuk mencapai tingkat target.


Inflasi adalah konsep penting dalam perekonomian yang memiliki implikasi luas terhadap kehidupan individu dan masyarakat. Oleh karena itu, para ekonom dan pembuat kebijakan biasanya mencermati trennya dan mengambil kebijakan yang tepat untuk menjaga keseimbangan perekonomian.

Perbedaan antara inflasi dan deflasi
Karakteristik Inflasi Deflasi
Definisi Naiknya harga, menyusutnya daya beli. Harga turun, daya beli naik.
Tren Harga Kenaikan harga tahunan yang persisten. Penurunan harga tahunan yang persisten.
Penyebab Permintaan, kenaikan uang, tekanan biaya. Permintaan rendah, uang lebih sedikit, krisis kredit.
Dampak Ekonomi Pertumbuhan dapat meningkatkan ketimpangan. Output yang lebih sedikit, tekanan finansial, kehilangan pekerjaan.
Suku bunga Biasanya dibarengi dengan kenaikan suku bunga Biasanya disertai dengan penurunan suku bunga

apa yang menyebabkan inflasi

Ketika jumlah uang yang beredar dalam suatu perekonomian melebihi ukuran perekonomian, maka terlalu banyak uang yang mengejar terlalu sedikit barang, dan harga-harga secara alami naik. Penyebabnya biasanya melibatkan faktor-faktor seperti penawaran dan permintaan, tekanan biaya, jumlah uang beredar, dan ekspektasi.


Artinya, ketika perekonomian sedang booming dan permintaan melebihi pasokan, hal ini dapat menyebabkan harga lebih tinggi. Permintaan yang tinggi dapat memacu perusahaan untuk menaikkan harga karena konsumen bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan barang dan jasa yang mereka butuhkan. Sederhananya, ini adalah inflasi tarikan permintaan. Ketika permintaan agregat melebihi kemampuan perekonomian untuk menghasilkan output agregat, inflasi diakibatkan oleh kelebihan permintaan yang mendorong perusahaan untuk menaikkan harga.


Misalnya, pemerintah merangsang perekonomian dan meningkatkan pengeluaran, sehingga konsumen dan dunia usaha meningkatkan daya beli mereka dan meningkatkan permintaan agregat. Hal ini terjadi setelah krisis keuangan, ketika beberapa negara mengadopsi langkah-langkah stimulus fiskal berskala besar, meningkatkan investasi infrastruktur dan belanja kesejahteraan sosial, sehingga meningkatkan permintaan agregat.


Inflasi dorongan biaya disebabkan oleh kenaikan biaya produksi, termasuk kenaikan biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya energi. Ketika biaya produksi meningkat, perusahaan mungkin memilih untuk membebankan biaya tersebut kepada konsumen, sehingga mengakibatkan harga barang dan jasa menjadi lebih tinggi.


Meningkatnya biaya produksi seperti bahan mentah, tenaga kerja, dan energi mendorong perusahaan untuk menaikkan harga produk mereka. Misalnya, kenaikan harga minyak mentah dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan peningkatan biaya energi. Perusahaan harus menaikkan biaya produksi untuk mempertahankan keuntungan, dan harga barang meningkat, yang memicu kekhawatiran inflasi.


Hal serupa juga terjadi jika upah meningkat lebih cepat dibandingkan pertumbuhan produktivitas dan perusahaan menaikkan harga produk mereka untuk membayar upah yang lebih tinggi. Faktor-faktor seperti perang dan bencana alam juga dapat menaikkan harga; misalnya, di Rusia, harga barang impor naik sebesar 30 persen akibat perang. Ditambah lagi dengan fakta bahwa banyak produk teknologi tinggi tidak dapat diimpor karena sanksi Barat, dan pasokannya menurun drastis. Penurunan pasokan dan kenaikan harga memicu inflasi yang disebabkan oleh biaya.


Meningkatnya jumlah uang beredar juga merupakan penyebab utama inflasi. Ketika pasokan barang dan jasa relatif stabil dan jumlah uang beredar berlebihan. Harga secara alami akan naik, dan inflasi akan terjadi. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh pencetakan uang yang berlebihan oleh pemerintah atau bank sentral atau penerapan kebijakan moneter yang longgar. Misalnya, penerbitan uang yang berlebihan oleh pemerintah suatu negara selama masa krisis menyebabkan inflasi, depresiasi mata uang yang cepat di pasar, dan melonjaknya harga.


Alasan penting lainnya adalah terlalu banyak ekspektasi juga dapat menyebabkan inflasi. Jika masyarakat memperkirakan akan terjadi inflasi, mereka mungkin akan bertindak sesuai dengan perkiraan tersebut. Misalnya, mereka mungkin meningkatkan konsumsi mereka sendiri, atau mereka bahkan mungkin ingin mengeluarkan uang terlalu banyak dan menimbun barang-barang karena barang-barang tersebut mungkin akan menjadi lebih mahal setelahnya.


Jika semua orang dalam perekonomian berpikir seperti ini, maka uang akan tetap berada di tangan semua orang untuk jangka waktu yang lebih singkat, yang sebenarnya meningkatkan kecepatan peredaran uang. Dan ketika perputaran uang meningkat, maka jumlah uang yang beredar bertambah sedangkan jumlah uang tetap sama. Jadi siklusnya terus berlanjut; bahkan jika bank sentral tidak mencetak satu sen pun, inflasi akan terjadi dengan sendirinya.


Ada juga fakta bahwa ketika suatu mata uang terdevaluasi, harga barang impor naik, yang juga dapat menyebabkan terjadinya inflasi. Hal ini disebabkan daya beli mata uang nasional menurun dibandingkan mata uang lainnya. Ada pula beberapa kasus inflasi yang disebabkan oleh faktor internasional, seperti fluktuasi harga bahan baku, pergerakan nilai tukar, dan peristiwa geopolitik, yang merupakan faktor eksternal yang secara langsung atau tidak langsung dapat mempengaruhi tingkat harga suatu negara.


Berbagai penyebab ini biasanya saling terkait, dan inflasi dalam suatu perekonomian dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor pada saat yang bersamaan. Pemerintah dan bank sentral perlu mempertimbangkan berbagai faktor ketika menangani inflasi dan menerapkan kebijakan moneter dan fiskal yang tepat untuk menjaga stabilitas inflasi. Penting untuk dicatat bahwa dampak inflasi bervariasi dari satu negara ke negara lain, wilayah ke wilayah, dan periode ke periode.

Types and causes of inflation Apa akibat dari inflasi?

Inflasi dapat menimbulkan berbagai konsekuensi ekonomi dan sosial, yang tingkat keparahan dan sifat dampaknya bergantung pada tingkat inflasi dan keadaan tertentu dalam perekonomian.


Hal ini dapat menyebabkan penurunan daya beli terhadap jumlah uang yang sama, sehingga masyarakat perlu membayar lebih banyak uang untuk jumlah barang dan jasa yang sama. Hal ini dapat mempengaruhi taraf hidup individu dan keluarga, terutama bagi mereka yang berpenghasilan tetap atau rendah.


Semakin banyaknya mata uang yang bermunculan di dunia ini, membuat nilai mata uang itu sendiri semakin berkurang. Katakanlah awalnya, semangkuk mie daging sapi berharga $50. dan Anda memiliki $100 di tangan untuk makan dua mangkuk. Sekarang, karena kenaikan harga, mie daging sapi menjadi semangkuk seharga 100 yuan. Sekarang,? uang 100 yuan hanya cukup untuk makan semangkuk. Hilangnya satu mangkuk mie daging sapi adalah bukti terbaik devaluasi uang tunai, yang juga bisa disebut sebagai penurunan daya beli.


Tingkat inflasi yang tinggi dapat meningkatkan ketidakpastian karena masyarakat sulit memprediksi tingkat harga di masa depan. Hal ini dapat mempengaruhi keputusan investasi perusahaan, menyebabkan mereka menunda investasi atau menyesuaikan strategi bisnisnya. Untuk mengekang inflasi, bank sentral dapat mengadopsi kebijakan moneter yang ketat dan menaikkan suku bunga. Hal ini akan meningkatkan biaya pinjaman dan mempengaruhi pemberian pinjaman dan investasi oleh dunia usaha dan individu.


Inflasi dapat mempunyai dampak yang sangat besar terhadap mereka yang bergantung pada pendapatan tetap. Hal ini disebabkan karena pendapatan mereka biasanya tidak naik seiring dengan tingkat inflasi atau tidak naik pada tingkat yang sama dengan inflasi. Kenaikan pendapatan tidak sejalan dengan kenaikan harga, dan sebaliknya mereka menjadi semakin miskin.


Katakanlah pendapatan bulanannya adalah $30.000. dan tahun ini bos menyesuaikan gajinya menjadi $31.500. melihat peningkatan pendapatan. Akibatnya, ketika Anda membeli makan malam, Anda mendapati bahwa harga mie wijen telah meningkat dari $40 menjadi $50 per mangkuk, dan ini merupakan peningkatan sebesar 25 persen, namun gaji Anda hanya meningkat sebesar 5 persen. Percuma saja menaikkan gaji ketika harga-harga naik akibat inflasi.


Dan ini masih merujuk pada mereka yang pendapatannya meningkat. Jika pendapatan mereka tidak meningkat, sama saja dengan pemotongan gaji yang dilakukan masyarakat secara terselubung. Semakin besar pendapatan yang tetap dan tidak berubah, semakin kecil pertumbuhannya, dan semakin besar dampak inflasi. Hal ini pada gilirannya akan menyebabkan semakin lebarnya kesenjangan antara kelompok kaya dan miskin, karena mereka yang memiliki aset mempunyai kemungkinan lebih besar untuk mempertahankan nilainya dalam inflasi.


Inflasi dapat menyebabkan harga aset lebih tinggi, termasuk di pasar properti dan saham. Hal ini mungkin membuat investor lebih bersedia menginvestasikan uangnya pada aset riil sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Jika inflasi lebih tinggi dibandingkan negara lain, maka mata uang negara tersebut dapat terdepresiasi sehingga menyebabkan ekspor menjadi lebih mahal sehingga menurunkan daya saing negara tersebut di pasar internasional.


Kebanyakan orang menyimpan uang tunai di tangan mereka, dan orang-orang seperti itu akan sangat terpengaruh ketika inflasi terjadi. Karena uang dunia hanya akan bertambah dan tidak berkurang, memegang uang tunai ibarat memegang es loli di tangan yang perlahan akan meleleh seiring berjalannya waktu. Inflasi itu seperti matahari; semakin panas, semakin cepat es loli meleleh. Jadi menentukan berapa banyak uang tunai yang harus disimpan merupakan dilema yang perlu diwaspadai oleh setiap investor.


Secara keseluruhan, dampak inflasi bergantung pada sejumlah faktor dan dapat berdampak baik pada tingkat makroekonomi maupun pada tingkat individu. Jadi apa tanggapan pemerintah dan bank sentral untuk memastikan pertumbuhan ekonomi yang seimbang dan berkelanjutan?

Impact of inflation on the cost of living

Bagaimana merespons

Inflasi biasanya ditangani oleh pemerintah atau bank sentral, biasanya melalui kombinasi kebijakan moneter, fiskal, dan struktural. Misalnya, bank sentral dapat memperketat jumlah uang beredar dengan menaikkan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi biasanya mengurangi pinjaman dan pengeluaran, sehingga mengurangi permintaan yang terlalu tinggi dan mempunyai efek mengurangi inflasi.


Pemerintah dapat mengambil langkah-langkah fiskal untuk mengendalikan inflasi. Hal ini mungkin termasuk mengurangi pengeluaran pemerintah, menaikkan pajak, atau beberapa reformasi fiskal struktural untuk menyeimbangkan keuangan. Permintaan pinjaman sektor swasta dapat dikurangi dengan menaikkan suku bunga obligasi pemerintah untuk menarik investor. Hal ini membantu mengurangi konsumsi dan investasi, sehingga memperlambat inflasi.


Dengan memperbaiki peraturan pasar dan meningkatkan persaingan di pasar, pemerintah dapat mengurangi kemungkinan perusahaan menyalahgunakan posisi dominan mereka di pasar, sehingga dapat membantu mengendalikan kenaikan harga. Dengan menerapkan kebijakan peningkatan nilai mata uang, maka dapat menurunkan harga barang impor sehingga dapat mengendalikan inflasi.


Dengan berinvestasi pada inovasi teknologi, pendidikan, dan pelatihan, produktivitas dapat ditingkatkan, sehingga mengurangi pemicu biaya inflasi. Pastikan negosiasi upah sesuai dengan pertumbuhan produktivitas untuk menghindari kenaikan biaya tenaga kerja yang berlebihan. Dalam beberapa kasus, pemerintah dapat mengambil tindakan pengendalian harga untuk membatasi kenaikan harga barang dan jasa tertentu. Namun, hal ini biasanya dianggap sebagai instrumen jangka pendek dan tidak berkelanjutan.


Apa saja cara yang dapat dilakukan individu untuk mengatasi inflasi? Opsi pertama adalah meningkatkan pendapatan. Misalnya, berupaya meningkatkan keterampilan dan karier guna meningkatkan pendapatan. Dalam kondisi inflasi, memiliki tingkat pendapatan yang lebih tinggi dapat membantu Anda mengatasi kenaikan biaya hidup. Pada saat yang sama, Anda dapat membuat anggaran dan rencana pengeluaran yang masuk akal dan cerdas dalam membelanjakan uang Anda untuk menghindari pengeluaran yang tidak perlu agar keuangan Anda tetap sehat.


Opsi selanjutnya adalah melindungi aset Anda. Hal ini dapat dibagi menjadi dua bidang: menabung dan berinvestasi. Untuk tabungan, Anda dapat memasukkan uang Anda ke dalam barang-barang berisiko rendah dengan tingkat pengembalian yang stabil, seperti deposito dan obligasi. Seseorang juga dapat memiliki aset fisik seperti real estat, emas, atau logam mulia lainnya, yang biasanya tetap atau meningkat nilainya selama inflasi dan dapat bertindak sebagai lindung nilai terhadap aset tersebut.


Investasi dapat dilakukan pada aset yang memiliki kemampuan untuk mempertahankan nilai selama inflasi, seperti beberapa sektor dalam ekuitas (misalnya bahan mentah, energi), obligasi, atau beberapa komoditas. Dan pertimbangkan untuk mendiversifikasi investasi Anda ke dalam kelas aset yang berbeda, seperti ekuitas, obligasi, properti, dan komoditas. Diversifikasi mengurangi risiko dan membantu melindungi terhadap dampak inflasi pada aset tertentu.


Ada juga kebutuhan untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam mengenai dampak inflasi terhadap perekonomian dan keuangan pribadi serta menjaga kepekaan terhadap pasar keuangan dan tren ekonomi untuk membuat keputusan investasi dan keuangan yang lebih baik. Dan, sebagai antisipasi, sesuaikan portofolio agar lebih sesuai dengan kondisi inflasi. Misalnya, meningkatkan proporsi aset yang sensitif terhadap inflasi, seperti ekuitas, dan mengurangi proporsi obligasi.

Inflasi dan pengangguran
Karakteristik Inflasi Pengangguran
Definisi Harga naik, daya beli turun. Tidak cukup lapangan kerja, banyak tenaga kerja yang menganggur.
Dampak Ekonomi Peningkatan produksi, ketimpangan, dampak belanja. Pertumbuhan lambat: Pendapatan lebih rendah, belanja lebih lemah.
Penyebab Permintaan, kenaikan uang, tekanan biaya. Resesi, perubahan teknologi, masalah struktural.
Suku bunga Biasanya dibarengi dengan kenaikan suku bunga Biasanya membawa suku bunga yang lebih rendah.
Dampak sosial Memperlebar kesenjangan kaya-miskin, berdampak pada pendapatan tetap. Gejolak sosial: Ketimpangan, ketegangan.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12