Perbandingan Krisis Minyak Sebelumnya

2023-10-20
Ringkasan:

Krisi minyak masa lalu sering berasal dari konflik, terutama melibatkan negara-negara besar yang memproduksi minyak, mempengaruhi dengan signifikan harga minyak global.

Selama bertahun-tahun terakhir, konflik antara Palestina dan Israel telah berlangsung,tapi sebagian besar tidak memiliki dampak yang signifikan pada harga minyak. Konflikantara Palestina dan Israel berasal tahun 1947. Pada saat itu, karenaketidak puas di antara negara-negara Arab, PBB memulaiPerang Timur Tengah tentang resolusi negara independen antara Palestina danIsrael. Daerah Timur Tengah diserang oleh perang terus menerus, yang menyebabkanjumlah lima perang di skala besar Timur Tengah. Konflik antara Israel danPalestina terjadi beberapa kali setahun. Pasar kapital global tidak terlalusensitif pada konflik di Palestina dan Israel. Perang skala besaryang melibatkan negara-negara Timur Tengah lainnya telah memiliki dampak tertentu padapasar kapital, terutama harga minyak. Melalui perbandingan minyak sebelumnyakrisis, dampak perang Timur Tengah pada harga minyak dapat diawasi.

PUMPS CLOSED

Karena fakta bahwa militer Israel Palestina bukan militer utamanegara yang menghasilkan minyak, dampak perang dalam pada pasokan minyak mentah adalahrelatif kecil, dan pasar modal telah pasif dalam menanggapikonflik dalam antara Palestina dan Israel. Alasannya adalahIsrael dan Palestina bukanlah negara-negara besar yang menghasilkan minyak. MenurutStatistik Yies, produksi harian minyak mentah Israel dan minyak Ningxi di2016 sekitar 390000 barel, menganggap 0,005% dari globaltotal, sementara Palestina tidak menghasilkan minyak mentah. Perang lokal antara keduatidak akan membuat pasar khawatir tentang pasokan minyak mentah, yang juga merupakan alasanmengapa konflik baru-baru ini antara Palestina dan Israel tidak memilikiimpak pada harga minyak. Jika para pejuang lebih lanjut memperluas ke daerah lain diTimur Tengah, terutama negara-negara yang memproduksi minyak seperti Iran dan SaudiArabia, aset global mungkin diperiksa kembali.


Ada tiga krisis minyak di masa lalu, yang memilikiimpak pada harga minyak.


The First Oil Crisis, 1973–1975

Pada Oktober 1973, Perang Timur Tengah Keempat meledak, dan negara-negara Arab diOPEC menerapkan serangkaian sanksi, seperti pengurangan produksi minyak mentah danembargo, untuk melawan dukungan Amerika Serikat dan beberapa Eropanegara-negara untuk Israel. Pada saat itu, karena harga minyak mentahtidak terkena kekuatan penilaian orientasi pasar, tindakan sanksi yang dipimpin oleh OPECdilaksanakan. Harga minyak mentah telah naik dengan cepat dari yang asli$2.70 per barel sampai $13 per barel.


Krisis Minyak Kedua, 1978-1980

Pada akhir tahun 1978, sebuah kudeta di Iran, yang menyebabkanmenurun pasokan minyak Iran. Pada tahun 1970-an, Iran adalah bahan kasar yang keempat terbesarpenyedia minyak di dunia, menghasilkan 10% dari produksi minyak mentah global. Dalam1980, wabah perang Iran-Irak benar-benar menghentikan pasokan minyak ke Irakdan Iran. Selama periode ini, harga minyak meningkat secara signifikan, terusmeningkat dari $ 13,2 per barel pada akhir 1978 ke $ 40,3 per barel pada akhir1980.


Krisis minyak ketiga, 1990

Perang Teluk yang terjadi pada tahun 1990 adalah pemicu krisis minyak ketiga,disebabkan oleh perselisihan antara Irak dan Kuwait. Kemudian, intervensi darinegara-negara seperti Amerika Serikat dan mantan Uni Soviet meningkatPerang Teluk. Selama Perang Teluk, harga minyak mentah juga mengalamimeningkat. Dari $ 15,3 per barel di tengah-1990 ke $ 26,1 per barel di 1991

The first stagflation

Menunjukkan sejarah, tiga krisis minyak yang lalu telah menunjukkan beberapakarakteristik dan kebiasaan. Pertama, perang adalah pemicu minyakkrisis, dan melihat kembali ke tiga krisis minyak, mereka semua dimulai dengan perang. Thekrisis minyak pertama adalah sanksi setelah perang. Krisis minyak kedua dan ketiga adalahkarena dampak perang pada produksi dan pasokan minyak mentah. Kedua,keduanya melibatkan negara-negara yang memproduksi minyak yang penting. Apakah itu Timur TengahPerang atau Perang Iran-Irak, Perang Teluk melibatkan produksi minyak yang pentingnegara-negara di Timur Tengah. Apakah ini merupakan pengurangan sanksi dalam produksiatau pengurangan pasif disebabkan perang, kekurangan pasokan yang sebenarnya telah menyebabkanmeningkat harga minyak mentah.


Dengan pemasaran harga minyak mentah, dampak faktor pasokanakan lemah. Sebelum 1981, harga minyak mentah tidak berarientasi pasar, dan merekaterutama dikendalikan oleh produser seperti OPEC. Penurunan pasokan selamadua krisis minyak sebelumnya mengakibatkan tenda naik harga minyak, keduanyalebih dari 200%. Dengan penemuan produk keuangan seperti minyak danmasa depan di tahun 1980-an, harga minyak mentah mulai menggabungkan keuangankekuatan pasar, yang menyebabkan kelemahan yang signifikan dari dampak ketigakrisis minyak pada harga minyak. Selain faktor seperti pembebasan daruratdari Agensi Energi Internasional dan cadangan energi pada saat itu,pemasaran harga minyak juga bermain peran penting.


Meskipun perang di Timur Tengah mungkin benar-benar berevolusi menjadi krisis minyak,melibatkan negara-negara yang memproduksi minyak yang penting adalah kondisi yang diperlukan untuk menyebabkanperubahan yang signifikan dalam harga minyak. Konflik saat ini antara Palestinadan Israel belum menyebar ke negara-negara penting yang memproduksi minyak di tengahTimur. Selain itu, karena daerah produksi minyak mentah yang lebih menyebar di duniadibandingkan dengan tahun 1970-an, faktor yang lebih kuat dari harga minyak, dankekhawatiran tentang pasokan minyak mentah, efek transmisi darimeningkat harga minyak telah lemah.


Krisis minyak adalah pelakunya utama di belakang stagflasi di Amerika Serikatdi tahun 1970-an. Pada tahun 1970-an, Amerika Serikat mengalami dua episodedan waktu tampaknya cocok dengan dua krisis minyak. Ketikadatang ke inflasi besar tahun 1970-an, orang sering menyatukandengan krisis minyak. Amerika Serikat mengalami dua periode berat daristagflasi di tahun 1970-an, dari 1973 hingga 1974 dan dari 1978 hingga 1979. DalamWaktu, tampaknya dapat menyesuaikan dengan dua krisis minyak sebelumnya. Jika kitamemeriksa dua periode stagflasi di Amerika Serikat pada tahun 1970-an,krisis minyak hanya merupakan katalizator untuk trend inflasi meningkat pada saat itu,dan tanggapan yang tidak sesuai dari kebijakan moneter dan fiskal AS adalahalasan penting untuk melekat inflasi.


Stagflasi pertama di tahun 1970-an, 1973-1974

Awal inflasi di Amerika Serikat sebenarnya sebelum MiddlePerang Timur. Sebelum terjadi perang Timur Tengah pada Oktober 1973, inflasidi Amerika Serikat sudah mulai bangkit. Selain fiskalekspansi, inflasi, dan rantai recesi yang ditakrif pada Reserve FederalKetua Burns dan Ketua OPEC Greenspan, kebijakan moneter juga bermainperan penting. Penyekat moneter dan pemudahan fiskal adalah dasaralasan inflasi besar. Karena fakta bahwa ekonomi AS masihterkumpul dalam bayangan recesi sebelumnya pada saat itu, mendorongekonomi menjadi prioritas utama bagi Presiden, Kongres, dan FederalReserve.


Meskipun saat itu Ketua Federal Reserve Burns mulai meningkatkan tingkat bunga di1972, itu mencegah bank menaikkan tingkat pinjaman, yang menyebabkan aliran yang signifikandana untuk pinjaman bank. Tahun demi tahun tingkat pertumbuhan kebijakan moneter telahmeningkat dengan cepat, dan kontrol harga tidak lagi efektif, yang, bersamakrisis minyak telah meningkatkan inflasi. Inflasi mulai turun dan kembalipada kuartal keempat tahun 1972, dan tingkat pertumbuhan CPI bertambahdari 3,6% pada awal tahun 1973 sampai 8,9% pada akhir tahun, secara signifikanlebih tinggi dari harapan buku hijau Federal Reserves. Dari pembagianperspektif, harga makanan dan energi adalah pemandu utama. Hukum Kontrol Hargahabis pada awal April 1973. Pada bulan Juni 1973, Presiden AS Nixon sekali lagimengumumkan implementasi kontrol harga dan kontrol pertanianekspor, tapi kali ini memburuk kekurangan petani. Kekuranganpersediaan dan ketidakbersedia untuk kehilangan uang, ditambah dengan wabah di tengahPerang Timur dan pembebasan sistem Bretton Woods, menyebabkan dua digitkadar pertumbuhan CPI tahun-tahun pada tahun 1974, dan masyarakat tidak lagi mendukung hargaKontrol. Setelah kehabisan hukum pengendalian harga tahun 1974, itu secara permanenmundur dari tahap sejarah.


Staflasi kedua di tahun 1970-an, 1978-1979

Untuk tidak mengganggu pemulihan yang berkurang setelah krisis minyak, Kongresdan Federal Reserve tetap fokus pada ekonomi. Tahun 1976, Carter mengambil alihsebagai presiden, mengurangi tingkat pengangguran dan menjadi tujuan utamapemerintah baru. Meskipun ekonomi mulai pulih pada tahun 1976, FederalReserve umumnya percaya bahwa pemulihan rapuh dan tidak tahanpeningkatan moneter cepat. Pada saat yang sama, dipercaya bahwainflasi kapasitas di ekonomi pada saat itu tidak berasal dari pemulihan permintaantapi dari inersi biaya. Selama kapasitas berlebihan terus melepaskan uangkebijakan, inflasi bisa ditelerasi. Pada tahun 1978, Miller mengambil alih dari Burns sebagaiKetua Federal Reserve, melanjutkan pandangan ini bahwa tingkatpeningkatan moneter tidak cukup untuk meliputi.


Pada krisis minyak kedua tahun 1970-an, Amerika Serikat sekali lagi memasukiperiode stagflasi. Meskipun Federal Reserve telah meningkat tingkat bunga direspon pada depreciasi dolar AS, selalu mempertahankanimpak berhati-hati pada ketat dalam. Peningkatan dana federaltingkat bunga jauh lebih rendah dari tingkat inflasi selamaperiode, dan tingkat bunga nominal telah lengah, sementara meningkat inflasiharapan telah membawa menurun tingkat bunga sebenarnya. Diikuti olehkrisis minyak kedua dan dampak dari Akta Kontrol Kredit S.C.P. pada keuangankondisi, Amerika Serikat sekali lagi memasuki periode yang lebih beratstagflation, sampai Volcker mengambil alih sebagai ketua Federal Reserve danmenjadi fokus dari kebijakan FBI untuk melawan inflasi. Pada Agustus 1979,Volcker mengambil kantor sebagai gubernur kemudahan. Walker percaya bahwadasar pengurusan inflasi membutuhkan pembentukan ulang harapan masyarakatstabilitas inflasi dan kredibilitas kebijakan moneter. Ini membutuhkanFederal Reserve tidak untuk ketat dan melepaskan setiap saat tapi untuk mempromosikan dengan kuatkebijakan moneter memperketat. Operasi keras seperti ini akhirnya memungkinkan masyarakat untukMulai. Saya percaya Federal Reserve memiliki ketentuan dan kemampuan untuk melawaninflasi. Pengharapan inflasi jangka panjang mulai menurun.


Jika harga minyak meningkat secara signifikan, hal itu akan meningkat keseluruhantingkat inflasi di Amerika Serikat. Dari perspektif jangka panjang, meskipunmeningkat harga minyak mungkin tidak perlu menjadi penyebab utama dari AS sebelumnyainflasi, selama periode peningkatan harga minyak, inflasi AS akan benar-benar meningkatsesuai dengan itu. Komponen energi memiliki berat sekitar 6% hingga 10% dalamCPI seluruh Amerika Serikat. Peningkatan signifikan dalam subitem energidapat mendukung keseluruhan trend naik CPI. Jika benar-benar ada trend ke ataspada harga minyak selama konflik Israel-Palestina saat ini, kemudiankontribusi komponen energi inflasi AS untuk inflasi umum akanmeningkat, dan pembacaan inflasi AS mungkin meningkat.


Jika evolusi perang memiliki dampak pada aset utama, selama tiga terakhirkrisis minyak, prestasi kelas aset utama sering merefleksikankarakteristik penyamaran. Setelah ledakan perang, harga minyakmeningkat secara signifikan, dan prestasi global aset utamamenunjukkan trend penurunan saham, obligasi naik, dan emas naik. Aset menunjukkanperasaan yang kuat untuk menghindari risiko. Namun, karena harga minyak yang kuat, komoditasharga sering menghasilkan kembalian yang lebih tinggi selama periode itu. Selama wabahkrisis minyak, trend naik harga minyak ditentukan.


Selama tiga krisis minyak terakhir, harga minyak telah mengalami peningkatanlebih dari 100%. Dua krisis minyak tahun 1970-an memiliki dampak yang lebih besar pada harga minyakdaripada yang ketiga. Di satu sisi, karena fakta bahwa minyak pada tahun 1970-an bukanyang dihargai oleh pasar tetapi oleh mekanisme penghargaan yang dipimpin pasokan, tindakan sepertipengurangan produksi dan sanksi memiliki dampak yang signifikan pada harga minyak. Padadengan pemasaran harga minyak pada tahun 1990-an, dampakfaktor pasokan pada harga secara perlahan-lahan berkurang. Meskipun krisis minyak ketiga melihatmeningkat cepat harga minyak dalam jangka pendek, dampak jangka panjang adalahterbatas.


Tidak seperti tahun 1970-an, penghargaan minyak global kini oriented pasar, pasokan energidiversifikasi, dan dampak peningkatan harga minyak juga relatif terbatas.Pada kenyataannya, pada tahun-tahun terakhir, terutama pada tahun 2014, respon koordinasi dariAgensi Energi Internasional pembebasan darurat dan cadangan energi memilikiefektif mengurangi volatilitas harga minyak. Selama tiga tahun terakhir,perubahan harga minyak mentah internasional telah relatif stabil. Thekonflik baru-baru ini antara Palestina dan Israel tidak memiliki dampak yang signifikan padaharga minyak. Jika perang menyebar ke negara-negara lain yang memproduksi minyak, itu mungkin mempengaruhipasokan energi global, membuat kekhawatiran yang lebih besar, meningkatkan perasaan pasar,dan meningkatkan volatilitas pasar keuangan. Semua jenis keuangan yang adainstrumen memiliki efek penyamaran tertentu pada peristiwa perang. Setelah pasarperasaan menjadi intens, pasar saham mungkin jatuh dengan tajam, dan obligasi harta karunmasa depan, masa depan emas, dan aset penyamaran lainnya akan meningkat secara signifikan. Sebagaiharga energi meningkat, mereka juga akan memiliki dampak pada harga, yang menyebabkan lebih tinggiinflasi, harga obligasi kewangan lebih rendah, dan pasar obligasi kewangan lebih rendah.


Melalui perbandingan krisis minyak sebelumnya, dapat dilihat bahwakonflik di Timur Tengah mungkin memiliki dampak jangka pendek tertentu pada kasarharga minyak, tetapi dampaknya tidak terbatas pada pasar minyak mentah tetapi jugamenyebar ke pasar keuangan global, yang menyebabkan turun pasar saham,harga obligasi harta karun menurun, harga emas meningkat, dan fenomena lainnya. Namun,pasar keuangan modern lebih kompleks dan menanggapi secara relativ cepatfaktor resiko global. Pemerintah dan organisasi internasional juga memilikitindakan respon tertentu, sehingga dampak spesifik perlu dianalisis berdasarkanperkembangan peristiwa.


Penolakan: Material ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak ditujukan sebagai (dan tidak seharusnya dianggap) keuangan, investasi atau nasihat lain yang harus dipercaya. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam bahan ini merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi tertentu, keamanan, transaksi atau strategi investasi tertentu cocok untuk setiap orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12