Apa status hubungan volume-harga?

2023-12-01
Ringkasan:

Hubungan volume-harga adalah indikator utama pasar saham, yang mengungkapkan korelasi antara volume perdagangan dan harga saham. Menganalisis perubahan ini membantu investor memahami aktivitas pasar dan potensi pembalikan tren.

Dengan pergantian musim, cuaca sangat berubah sehingga orang tidak punya pilihan selain memeriksa ramalan cuaca setiap hari untuk menambah dan mengganti pakaian. Di pasar saham, perubahannya bahkan lebih tidak dapat diprediksi, dan setiap pedagang merasa pusing. Namun, pasar saham juga memiliki "ramalan cuaca". Ini adalah salah satu indikator terpenting untuk memprediksi tren masa depan: hubungan volume-harga.

volume-price relationship Ini adalah istilah pasar saham, di mana volume mengacu pada perputaran saham per unit waktu dan harga mengacu pada harga saham. Suatu harga saham naik atau turun seiring dengan besar kecilnya volume hubungan antara adanya faktor internal tertentu. Investor dapat menganalisis hubungan ini untuk mengetahui situasi jual beli saham. Prinsip dasarnya adalah volume dalam harga terlebih dahulu; Artinya, segala perubahan harga saham harus ada volumenya terlebih dahulu.


Ia mempunyai bentuk ekspresi yang beragam, atau singkatnya, arah dan penyimpangan yang sama dari dua jenis. Volume dan harga searah: bila harga dan volume saham berubah ke arah yang sama, hal ini menunjukkan bahwa tren saat ini stabil, dan harga saham, dengan bertambahnya volume dan kenaikan, diperkirakan akan terus meningkat. Harga saham yang volumenya turun dan turun terus turun kemungkinan terjadi volume besar dan divergensi harga bila harga dan volume saham berlawanan dengan tren perubahan.


Umumnya untuk menghasilkan sinyal tren baru, harga saham naik dan volume secara bertahap menurun, yang menunjukkan tren kenaikan harga saham. Tidak ada volume yang mendukung tren yang tidak dapat dipertahankan; investor harus berhati-hati dua kali lipat saat ini. Setelah sekian lama harga saham mengalami penurunan, volume naik yang menandakan adanya aliran dana baru, kemudian terjadi pembalikan tren.


Diagram 8 bentuk umum Kuat

daya beli: volume meningkat secara signifikan, disertai dengan kenaikan harga saham. Hal ini menunjukkan bahwa kekuatan pembeli kuat, pasar sedang bullish, dan mungkin ada sinyal beli.


Daya Jual Kuat: Volume jelas membesar diiringi penurunan harga saham. Hal ini menunjukkan kekuatan penjual yang kuat; pasar sedang bearish; ini mungkin sinyal jual.

Strong Selling Power

Kenaikan volume dan harga: Volume dan harga naik secara bersamaan, menunjukkan tren pasar yang kuat dan diperkirakan akan terus berlanjut.


Divergensi Teratas: Harga saham tertinggi baru tetapi tidak ada peningkatan volume yang signifikan mungkin merupakan sinyal pasar teratas; Anda perlu waspada terhadap kemungkinan pembalikan tren.


Divergensi Bawah: Harga saham terendah baru namun tidak ada peningkatan volume yang signifikan mungkin merupakan sinyal dari titik terendah pasar; waspadai kemungkinan pembalikan tren.


Volume periode konsolidasi: pada periode konsolidasi pasar, volume relatif besar, yang mungkin menjadi sinyal perubahan pasar. Kita perlu memperhatikan tren yang mungkin terjadi.


Penembusan volume: volume penembusan harga dari titik tertinggi sebelumnya yang diperbesar secara signifikan mungkin merupakan awal dari sinyal tren naik baru.

Penyelesaian volume menyusut: pada periode penyelesaian pasar, volume dikurangi secara bertahap, menunjukkan bahwa pasar menunggu dan melihat mungkin merupakan sinyal bahwa tren akan segera terjadi.

Volume breakout

Menurut pola yang berbeda, investor dapat membuat penilaian pasar yang lebih akurat berdasarkan pola ini dalam operasi sebenarnya. Perlu dicatat bahwa pola-pola ini tidak mutlak dan harus dianalisis bersama dengan indikator teknis lainnya dan kondisi pasar secara keseluruhan.


Inti dari Hubungan Volume-Harga

Sebagai bagian integral dari analisis pasar saham, ini memberikan investor petunjuk mengenai aktivitas pasar, kekuatan, dan potensi titik balik tren dengan mengamati hubungan antara volume dan harga saham. Intisarinya adalah ini:


Pertama, volume dapat mencerminkan tingkat aktivitas pasar. Volume yang tinggi menunjukkan tingkat minat dan aktivitas yang tinggi di antara pelaku pasar, sedangkan volume yang rendah mungkin menunjukkan pasar yang menunggu dan melihat atau lemah. Volume adalah indikator utama aktivitas pasar.


Kedua, adanya konsistensi antara volume dan tren harga saham. Dalam tren yang kuat, kenaikan harga saham biasanya dibarengi dengan peningkatan volume, sedangkan dalam tren lemah, penurunan harga saham biasanya juga dibarengi dengan peningkatan volume. Konsistensi ini memberi investor landasan penting untuk keandalan tren.


Ketika harga saham akan mengalami perubahan haluan, peningkatan volume mungkin menandakan perubahan tren. Misalnya, peningkatan volume namun penurunan harga saham mungkin menandakan pasar terbawah, dan sebaliknya. Titik balik ini penting untuk perdagangan jangka pendek dan mengikuti tren.


Penting juga untuk memperhatikan perbedaan antara volume dan harga saham di bagian atas dan bawah. Divergensi mungkin menunjukkan perubahan kekuatan pasar dan mungkin menandakan pembalikan tren. Sinyal divergensi ini membantu investor melihat potensi perubahan tren.


Lonjakan harga dan perubahan volume juga menjadi perhatian. Lonjakan harga biasanya mencerminkan perubahan dramatis dalam sentimen pelaku pasar, dan peningkatan volume dapat memperkuat keandalan tren. Jika terjadi penembusan harga, peningkatan volume dapat semakin mengkonfirmasi keandalan tren.


Selain itu, penembusan volume dan konsolidasi kontraksi merupakan fenomena hubungan volume-harga yang penting. Penembusan volume biasanya merupakan sinyal dimulainya tren baru, sedangkan konsolidasi kontraksi mungkin mengindikasikan pasar menunggu dan melihat dan perlunya mewaspadai kemungkinan timbulnya tren. Fenomena ini memberikan petunjuk kepada investor mengenai perubahan tren.


Terakhir, penting juga untuk menggabungkan volume dengan perubahan harga saham. Amplifikasi volume harus sejalan dengan tren naik atau turun harga saham untuk mendukung keandalan tren. Jika volume meningkat dan harga saham tidak mengikuti, ini bisa menjadi tanda tren lemah. Pada saat yang sama, kombinasi indikator teknis dan metode analisis lainnya, seperti rata-rata bergerak dan indikator kekuatan relatif, dapat memberikan penilaian kondisi pasar yang lebih komprehensif.


Inti dari hal ini adalah mengungkap dinamika dan tren internal pasar dengan melihat lebih dalam hubungan antara volume dan harga saham. Hal ini memberikan investor informasi pasar yang lebih komprehensif dan membantu mereka membuat keputusan investasi yang lebih akurat.

Hubungan volume-harga sepuluh mnemonik
Rumus yang ringkas Penjelasan
Volume dan harga naik bersamaan Volume dan harga naik bersamaan, pasar kuat
Volume dan harga turun bersamaan Volume dan harga selaras, menunjukkan pasar yang lemah.
Terobosan penyusutan Volume rendah karena harga saham naik.
Koreksi volume Volume meningkat karena kemunduran, tren mungkin berlanjut.
Keberangkatan teratas Volume tidak meningkat pada harga tertinggi baru, hati-hati terhadap sinyal teratas.
Keberangkatan bawah Volume tidak meningkat pada posisi terendah baru, waspadai sinyal bawah
Volume meningkat dan harga menjadi datar Peningkatan volume, harga saham datar, dalam situasi wait and see.
Kurangi kuantitas dan tingkatkan harga Volume menurun, harga saham datar, tren tidak menentu.
Pengurangan selesai Volume secara bertahap menurun selama konsolidasi pasar
Volume memimpin Volume meningkat terlebih dahulu dan kemudian harga naik

Bagaimana menganalisis

Hal ini melibatkan pengamatan hubungan antara pergerakan harga dan volume saham, yang dapat dilakukan dalam beberapa langkah:


Pertama, amati perubahan volumenya. Periksa tren volume, terutama bila ada fluktuasi penting pada harga saham. Peningkatan volume dapat mengindikasikan peningkatan aktivitas pelaku pasar, sedangkan penurunan volume dapat mengindikasikan pasar yang menunggu dan melihat atau melemah.


Selanjutnya menganalisis arah volume. Fokus pada apakah volumenya membesar atau menyusut. Dalam kasus kenaikan harga saham, peningkatan volume mungkin menunjukkan kekuatan pembeli yang kuat dalam mendukung tren naik. Sebaliknya, volume yang membesar namun harga saham turun mungkin mengindikasikan kuatnya kekuatan penjual yang mendukung tren turun.


Penting juga untuk membandingkan volume dengan tren harga saham. Dalam tren naik, volume naik seiring dengan harga saham; dalam tren turun, volume turun seiring dengan harga saham. Konsistensi ini dapat menunjukkan keandalan tren pasar.


Selain itu, carilah divergensi atas dan bawah. Ketika harga saham membentuk harga tertinggi atau terendah baru, amati apakah volumenya konsisten dengan harga tersebut. Jika volume tidak membesar, mungkin terdapat divergensi, yang menunjukkan bahwa kekuatan pasar mungkin melemah dan perhatian perlu diberikan pada kemungkinan sinyal pembalikan.


Juga, perhatikan breakout dan kemunduran. Perhatikan apakah harga saham menembus level support atau resistance utama seiring dengan peningkatan volume. Penembusan dengan volume yang diperbesar mungkin menandakan kelanjutan tren; sebaliknya, jika volume rendah, ini mungkin merupakan penembusan palsu dan memerlukan kehati-hatian. Selain itu, perhatikan bagaimana volume berperilaku ketika saham mundur untuk melihat apakah volumenya membesar, yang dapat membantu menentukan kekuatan kemunduran dan sentimen pasar.


Terakhir, perhatikan lonjakan harga. Ketika harga saham melonjak, carilah peningkatan volume. Lonjakan harga biasanya disertai dengan perubahan dramatis dalam sentimen pelaku pasar, dan peningkatan volume dapat memperkuat keandalan tren.


Analisis hubungan volume-harga harus digunakan bersama dengan indikator teknis lainnya, seperti rata-rata pergerakan, indikator kekuatan relatif (RSI), dll., untuk mendapatkan analisis pasar yang lebih komprehensif. Perlu dicatat bahwa analisisnya tidak mutlak, dan kondisi pasar dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor. Oleh karena itu, yang terbaik adalah menggabungkannya dengan informasi lain untuk menjaga kehati-hatian dan kelengkapan saat melakukan analisis.

Bagaimana menganalisis hubungan volume-harga
Analisis Saham Meningkat Harga saham datar Saham jatuh
Volume Meningkat Pasar yang Kuat Volume meningkat dan harga tetap Pembalikan mungkin terjadi
Volumenya datar Kemungkinan konsolidasi Tunggu dan lihat Tren yang tidak pasti
Penurunan volume Tren lemah Pembalikan mungkin terjadi Pasar Lemah

Apa sinyal "peningkatan volume dan harga mendatar"?

"Volume naik dan harga tetap" menunjukkan peningkatan volume sementara harga saham pada dasarnya datar. Situasi ini mungkin mengindikasikan adanya ketidakpastian di pasar dan investor mengambil pendekatan wait and see terhadap tingkat harga saat ini.


Penting untuk dicatat bahwa peningkatan volume mungkin mengindikasikan peningkatan aktivitas pelaku pasar, namun investor mungkin akan mewaspadai karena harga saham relatif datar. Hal ini mungkin disebabkan oleh pasar yang menunggu beberapa informasi atau peristiwa penting.


“Peningkatan volume dan harga datar bukanlah sinyal beli atau jual yang jelas namun mungkin merupakan awal dari perubahan tren. Peningkatan volume mungkin menandakan perubahan sentimen pasar, namun perlu dikombinasikan dengan indikator dan pola lainnya. untuk mengkonfirmasi kemungkinan perubahan tren.


Harga saham yang datar mungkin disebabkan oleh keseimbangan kekuatan relatif antara pembeli dan penjual, dengan pasar dalam mode sideways atau konsolidasi. Pada titik ini, pergerakan harga selanjutnya perlu dicermati untuk memastikan tren pasar.


Dalam kasus "peningkatan volume dan harga yang mendatar", investor mungkin perlu tetap berhati-hati dan menunggu lebih banyak sinyal atau konfirmasi pasar. Saat ini, indikator atau pola teknikal lainnya dapat digabungkan untuk memperoleh informasi pasar yang lebih komprehensif.


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Klasifikasi dan Fungsi Lembaga Keuangan

Klasifikasi dan Fungsi Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan adalah berbagai organisasi yang bergerak dalam kegiatan keuangan: perusahaan asuransi, bank, dan bank investasi. memperoleh keuntungan melalui spread, biaya, dan hasil investasi, menyediakan sirkulasi dana dan manajemen risiko bagi perekonomian.

2024-03-01
Peringkat kredit: indikator utama pengaruh investasi dan pasar

Peringkat kredit: indikator utama pengaruh investasi dan pasar

Peringkat kredit adalah proses menilai risiko kredit penerbit obligasi, peminjam, atau produk keuangan, yang berdampak pada biaya pinjaman dan likuiditas pasar. Penting bagi investor untuk mengevaluasi risiko gagal bayar.

2024-03-01
Peluang dan risiko merger dan akuisisi

Peluang dan risiko merger dan akuisisi

Merger dan akuisisi (M&A) adalah perilaku menggabungkan atau mengakuisisi dua perusahaan menjadi satu. menawarkan peluang ekspansi namun menimbulkan risiko integrasi dan keuangan; potensi imbal hasil yang tinggi bagi investor menimbulkan risiko kerugian investasi.

2024-03-01