Berapa kisaran normal tingkat pengangguran?

2023-11-15
Ringkasan:

Tingkat pengangguran (UR) merupakan indikator ekonomi mengenai kesehatan pasar tenaga kerja, yang mencerminkan jumlah pengangguran sebagai proporsi dari total angkatan kerja pada periode tertentu. Umumnya, negara-negara maju mempertahankannya antara 4% dan 8%.

Yunani, salah satu peradaban kuno masa lalu, sudah tak lagi menjadi pusat perhatian. Saat ini, Yunani terlilit utang dalam jumlah besar dan tidak punya pilihan selain menjual pulau-pulaunya untuk melunasi utangnya. Salah satu penyebab situasi ini adalah tingginya tingkat pengangguran. Pengangguran merupakan faktor kunci dalam pasar keuangan dan dikenal sebagai permata di puncak indikator ekonomi.

What is the normal range of the unemployment rate? Berapa tingkat pengangguran?

Tingkat pengangguran (UR) merupakan indikator ekonomi yang mencerminkan seberapa banyak angkatan kerja yang menganggur, yaitu mereka yang sedang mencari pekerjaan tetapi tidak dapat menemukannya, biasanya dinyatakan dalam persentase, selama jangka waktu tertentu. Pada tahun 1962. Ekonom Amerika Ocken mengemukakan Hukum Ocken, yang mengungkapkan hubungan antara hukum tersebut dan pertumbuhan ekonomi.


UR yang lebih rendah menunjukkan bahwa perekonomian berada dalam kondisi yang baik, sehingga kondusif bagi apresiasi mata uang. Pertumbuhan Anda menunjukkan perlambatan perekonomian, dan negara tersebut akan menstimulasi perekonomian untuk menyediakan lebih banyak lapangan kerja melalui kebijakan. Sebagian besar negara maju di dunia menggunakan metode survei statistik (UR) karena metodologinya yang ilmiah, datanya yang rinci, sehingga sifatnya lebih obyektif dan komprehensif. Di Amerika Serikat, terdapat statistik Biro Sensus (UR), yang diumumkan Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat pertama setiap bulan.


Pengangguran dapat dibagi menjadi dua kategori: pengangguran alami dan pengangguran tidak wajar. Salah satu bentuk pengangguran tidak wajar disebut pengangguran siklis. Ini adalah pengangguran karena permintaan agregat yang tidak mencukupi, penurunan tingkat pengeluaran dan output perekonomian secara keseluruhan, yang biasanya terjadi selama resesi. Perekonomian bersifat siklus, dan ketika terjadi resesi, masyarakat tidak mempunyai uang, dan permintaan terhadap produk berkurang. Pemasok kemudian memproduksi lebih sedikit, sehingga pasar tidak membutuhkan banyak karyawan, dan akibatnya, UR meningkat.


Ada tiga jenis pengangguran alami. Salah satu jenisnya adalah pengangguran friksional, yang mengacu pada pengangguran yang disebabkan oleh waktu yang dibutuhkan pekerja untuk mendapatkan dan mendapatkan pekerjaan. Dengan kata lain, dibutuhkan waktu bagi seorang karyawan untuk menemukan pekerjaan yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keterampilannya. Katakanlah ini adalah kasus ketika seorang lulusan baru harus mencari pekerjaan, dan ini tidak ada hubungannya dengan situasi ekonomi.


Kedua, pengangguran struktural. Ketika suatu bidang tertentu mengalami perubahan dan kemunduran, maka pegawai yang hanya mempunyai pengetahuan atau keterampilan khusus pada bidang tersebut akan kehilangan pekerjaannya. Misalnya, jika permintaan terhadap pertanian sedang menurun, maka sulit mencari pekerjaan di bidang lain jika Anda hanya memiliki keterampilan di bidang tersebut karena Anda tidak memiliki keterampilan tersebut.


Tipe ketiga adalah pengangguran musiman, yang disebabkan oleh variasi musiman. Ada musim-musim dimana pekerjaan diperlukan dan ada musim-musim dimana pekerjaan tidak diperlukan, dan hal ini menyebabkan terjadinya pengangguran. Misalnya, nelayan tidak bisa menangkap ikan pada musim dingin atau musim hujan.


Jadi ketika lapangan kerja penuh tercapai, bukan berarti tidak ada seorang pun di masyarakat yang menganggur sama sekali. Artinya bila pengangguran hanya merupakan pengangguran alamiah, yaitu apabila pengangguran sama dengan pengangguran alamiah, maka negara atau masyarakat tersebut dapat dikatakan telah mencapai kesempatan kerja penuh.


Tentu saja, pengangguran berarti tidak ada pendapatan, dan penghidupan alami akan terpengaruh. Pengangguran perlu bergantung pada simpanan atau pinjaman sebelumnya dari keluarga dan teman, yang tentunya akan mempengaruhi kehidupan pribadinya. Karena Anda tidak memiliki penghasilan yang stabil, Anda kemudian akan kehilangan keterampilan. Beberapa keterampilan kerja harus dipraktikkan sepanjang waktu untuk mempertahankannya. Ketika Anda menganggur untuk jangka waktu tertentu, keterampilan tersebut mungkin akan hilang, dan jika berlangsung dalam jangka waktu yang lama, keterampilan tersebut mungkin akan menurun.


Ada juga masalah sosial dan politik. Resesi dan UR yang tinggi dapat membuat masyarakat tidak senang dengan pemerintahan saat itu, yang dapat menimbulkan banyak kritik terhadap pemerintah dan bahkan demonstrasi. Pengangguran juga dapat menimbulkan masalah sosial seperti pencurian atau penjarahan.


Pengangguran akan mengurangi program pembangunan pemerintah; pengangguran berarti berkurangnya pendapatan pemerintah. Karena pengangguran tidak membayar pajak, maka penerimaan pajak pemerintah akan berkurang. Pendapatan yang lebih rendah akan mengurangi kegiatan pembangunan dan juga memperlambat kemajuan pembangunan.


UR dan perekonomian negara saling terkait. Pengangguran menyebabkan perusahaan memproduksi lebih sedikit, dan tentu saja keuntungan berkurang. Keuntungan yang rendah tidak menarik investasi dari investor, yang juga mempengaruhi perekonomian secara keseluruhan.

Berapa tingkat pengangguran?
Konsep Definisi
Tingkat pengangguran persentase pencari kerja dalam angkatan kerja yang belum mendapatkan pekerjaan.
Populasi angkatan kerja mencakup semua pekerja yang ada yang bekerja dan aktif mencari pekerjaan.
Tingkat pekerjaan persentase penduduk yang mempunyai pekerjaan dalam angkatan kerja.

Rumus perhitungan

Ini digunakan untuk mengukur rasio jumlah pengangguran di pasar tenaga kerja terhadap jumlah total angkatan kerja di wilayah, negara, atau wilayah tertentu.


Rumusnya sebagai berikut: Tingkat pengangguran = (jumlah pengangguran/jumlah angkatan kerja) x 100 persen


Dimana jumlah pengangguran adalah jumlah orang yang sedang mencari pekerjaan namun tidak dapat memperoleh pekerjaan, dan total angkatan kerja mencakup jumlah seluruh orang yang bekerja (termasuk pekerja penuh waktu, paruh waktu, dan tidak tetap) dan orang yang menganggur. yang sedang mencari pekerjaan.


Berapa kisaran normalnya?

Ini adalah indikator dinamis yang berubah seiring waktu dan keadaan. Dan hal ini bervariasi menurut negara, negara bagian, wilayah, siklus ekonomi, dan faktor lainnya; secara umum, negara-negara maju berusaha mempertahankannya antara 4% dan 8%.


Ketika pengangguran adalah hal yang wajar, maka tingkat UR-lah yang berada dalam kondisi operasi ekonomi normal. Tingkat ini dipengaruhi oleh tingkat inflasi, struktur pasar tenaga kerja, dan faktor lainnya. Dalam pengangguran alami, pengangguran terutama disebabkan oleh arus normal dan perubahan struktural di pasar tenaga kerja, bukan oleh faktor-faktor abnormal seperti kemerosotan ekonomi.


Ketika UR berada di bawah pengangguran alami, hal ini biasanya berarti perekonomian berada dalam fase pertumbuhan yang kuat, pasar tenaga kerja sedang ketat, dan perusahaan membutuhkan lebih banyak pekerja untuk memenuhi permintaan. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan gaji dan lebih banyak kesempatan kerja, yang biasanya merupakan pertanda positif bagi individu dan keluarga.


Ketika UR lebih tinggi dari tingkat pengangguran alami, hal ini mungkin mengindikasikan adanya penurunan ekonomi atau masalah pasar tenaga kerja. Dalam hal ini, semakin banyak orang yang tidak dapat memperoleh pekerjaan, yang dapat mengakibatkan buruknya perekonomian, rendahnya pendapatan rumah tangga, dan peningkatan pengeluaran kesejahteraan sosial. Pemerintah dan pembuat kebijakan biasanya mengambil langkah-langkah untuk mengurangi UR, misalnya dengan menstimulasi perekonomian dan memberikan pelatihan dan pendidikan.

Berapa kisaran normal tingkat pengangguran
Jangkauan Keterangan
Kurang dari 2% Sangat Rendah, Boom Ekonomi
2% menjadi 4 Perekonomian yang rendah dan sehat
4% hingga 6 Perekonomian normal dan stabil
6% hingga 8% Masalah ekonomi yang tinggi dan ringan
8% hingga 10% Masalah ekonomi yang tinggi mungkin terjadi.
Di atas 10 persen Tantangan ekonomi yang sangat tinggi dan serius

Hubungan dengan tingkat inflasi

Biasanya ada trade-off di antara keduanya, yang dikenal sebagai "Phillips Curve". Teori ekonomi ini menggambarkan hubungan yang berbanding terbalik antara keduanya, yaitu dalam jangka pendek, ketika UR menurun maka tingkat inflasi biasanya meningkat, dan sebaliknya. Di bawah ini adalah hubungan keduanya:


HUBUNGAN INVERSE: Menurut kurva Phillips, terdapat korelasi negatif antara keduanya. Ketika UR rendah, hal ini menunjukkan pasar tenaga kerja yang ketat; penawaran dan permintaan tenaga kerja cenderung berpihak pada tenaga kerja, dan upah meningkat. Hal ini dapat menyebabkan perusahaan menaikkan harga produknya, yang dapat memicu inflasi.


Pertukaran jangka panjang: Walaupun terdapat hubungan terbalik antara keduanya dalam jangka pendek, hal ini mungkin tidak lagi berlaku dalam jangka panjang. Dalam jangka panjang, tingkat inflasi terutama dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti kebijakan moneter, jumlah uang beredar, dan produktivitas, dengan hubungan yang relatif kecil terhadap tingkat pengangguran (UR).


Implikasi kebijakan: pemerintah dan bank sentral dapat menyesuaikan keseimbangan keduanya melalui kebijakan moneter dan fiskal. Misalnya, dengan menurunkan suku bunga dan meningkatkan belanja pemerintah, pemerintah dapat menstimulasi pertumbuhan dan menurunkan UR, namun hal ini dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi. Sebaliknya, pengetatan kebijakan moneter dan pemotongan belanja pemerintah dapat mengurangi inflasi namun dapat menyebabkan kenaikan UR.


Efek ekspektasi: Ekspektasi individu dan perusahaan juga dapat mempengaruhi hubungan tersebut. Jika masyarakat memperkirakan inflasi akan meningkat, mereka mungkin akan menuntut gaji yang lebih tinggi, sehingga meningkatkan inflasi. Sebaliknya, jika masyarakat memperkirakan inflasi akan turun, mereka mungkin akan lebih bersedia menerima gaji yang lebih rendah, sehingga dapat mengurangi inflasi.


Alasan tidak dipublikasikan

Data UR biasanya dipublikasikan secara berkala untuk membantu pemerintah, ekonom, dunia usaha, dan investor memahami apa yang terjadi di pasar tenaga kerja guna merumuskan kebijakan dan mengambil keputusan investasi. Alasan mengapa laporan tersebut tidak dipublikasikan atau ditunda dapat mencakup:


Dalam beberapa kasus, lembaga pemerintah mungkin menghadapi masalah pengumpulan dan pemrosesan data yang mengakibatkan tertundanya rilis data pengangguran. Hal ini mungkin disebabkan oleh kegagalan teknis, kesulitan pengumpulan data, bencana alam, atau keadaan lain yang tidak dapat diprediksi.


Pemerintah terkadang memutuskan untuk menahan atau menunda rilis data pengangguran untuk sementara waktu, karena data tersebut mungkin mempunyai dampak yang signifikan terhadap kebijakan pemerintah dan pasar. Pemerintah mungkin menunggu hingga waktu tertentu atau ketika situasi sudah lebih stabil sebelum merilis data untuk menghindari pemicu volatilitas pasar yang tidak perlu. Atau di beberapa negara atau wilayah, pemerintah mungkin menganggap bahwa rilis data pengangguran dapat menimbulkan ancaman terhadap keamanan nasional dan oleh karena itu mungkin menghambat atau membatasi aliran informasi yang relevan. Terkadang faktor politik dapat menyebabkan manipulasi atau tidak dipublikasikannya data pengangguran. Pemerintah atau kelompok kepentingan politik mungkin mencoba memanipulasi data demi keuntungan politik atau mencegah publikasi data tersebut untuk menyembunyikan gambaran sebenarnya.


Penting untuk ditekankan bahwa data UR yang terbuka dan transparan sangat penting bagi perekonomian yang sehat dan pasar tenaga kerja yang adil. Pemerintah dan lembaga statistik biasanya berupaya memastikan keakuratan dan keandalan data serta merilis data secara publik untuk menjaga transparansi. Pengumuman Biro Statistik Tiongkok pada bulan Agustus 2023 bahwa mereka tidak akan merilis tingkat pengangguran kaum muda mempunyai dampak yang besar dan menjadi subyek banyak perdebatan baik di dalam maupun luar negeri, dengan pernyataan bahwa "lebih buruk jika tidak mempublikasikannya daripada untuk menutupi".


Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Memahami Penawaran dan Permintaan

Memahami Penawaran dan Permintaan

Jelajahi bagaimana penawaran dan permintaan membentuk tren perdagangan, level support/resistance & strategi. Kuasai dinamika pasar untuk kesuksesan perdagangan.

2024-05-27
Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

2024-05-24
Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Operasi pasar terbuka menyesuaikan jumlah uang beredar melalui perdagangan obligasi dengan fleksibilitas dan transparansi pasar, namun mengalami kelambatan dan intervensi. ​

2024-05-24