Penyebab, Akibat, dan Respons terhadap Stagflasi

2024-06-14
Ringkasan:

Stagflasi adalah inflasi akibat kekurangan pasokan dan penurunan permintaan, yang menyebabkan perlambatan ekonomi dan kenaikan harga, yang diatasi melalui kebijakan moneter.

Dalam beberapa tahun terakhir, stagflasi telah menjadi topik hangat yang menjadi perhatian komunitas ekonomi dan Wall Street. Secara khusus, data ekonomi AS untuk kuartal pertama yang baru-baru ini dirilis menunjukkan tingkat pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah dari perkiraan, sementara Indeks Harga Konsumen (PCE) jauh melebihi ekspektasi pasar, sehingga memicu kekhawatiran mengenai arah masa depan perekonomian AS. Tanda-tanda ini menghidupkan kembali perbincangan mengenai kemungkinan terjadinya “stagflasi” (stagflasi) yang jika terjadi akan berdampak serius terhadap perekonomian dan pasar keuangan. Sekarang mari kita telusuri penyebab, dampak, dan strategi menghadapi stagflasi.

Stagflation Apa yang dimaksud dengan stagflasi?

Stagflasi, kependekan dari "inflasi stagnan", adalah fenomena ekonomi yang mengacu pada peningkatan laju inflasi yang berkelanjutan dalam menghadapi pertumbuhan ekonomi yang stagnan atau resesi. Fenomena ekonomi ini seringkali dianggap tidak normal karena stagnasi ekonomi dan inflasi biasanya saling berkaitan.


Stagnasi ekonomi mengacu pada perlambatan atau stagnasi total pertumbuhan ekonomi, yang bahkan mungkin negatif (resesi), sehingga tingkat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) berada di bawah rata-rata jangka panjang atau bahkan negatif. Situasi ini mengakibatkan berkurangnya investasi bisnis dan lemahnya permintaan konsumen, yang menyebabkan tingginya pengangguran dan rendahnya profitabilitas perusahaan. Ciri utama dari stagnasi ekonomi adalah melemahnya aktivitas perekonomian, yang berdampak luas dan luas terhadap kinerja perekonomian secara keseluruhan.


Inflasi, sebaliknya, adalah fenomena ekonomi yang ditandai dengan kenaikan tingkat harga secara terus-menerus, yang biasanya tercermin dari indikator-indikator seperti Indeks Harga Konsumen (CPI) atau Indeks Harga Produsen (PPI). Ketika jumlah uang beredar meningkat, biaya meningkat (misalnya biaya energi dan bahan baku), permintaan melebihi pasokan, dll., Hal ini menyebabkan kenaikan harga barang dan jasa secara umum di pasar, sehingga mempengaruhi daya beli konsumen dan struktur biaya bisnis.


Stagnasi ekonomi dan inflasi mempunyai implikasi ekonomi dan sosial yang luas, seperti fenomena tingginya pengangguran. Hal ini karena ketika pertumbuhan ekonomi stagnan atau negatif, perusahaan berada di bawah tekanan berkurangnya permintaan pasar dan turunnya penjualan. Untuk memangkas biaya atau beradaptasi dengan perubahan pasar, mereka mungkin melakukan PHK atau berhenti merekrut staf baru. Situasi ini menyebabkan peningkatan angka pengangguran sehingga membuat pasar tenaga kerja semakin ketat.


Dan tingkat pengangguran yang tinggi tidak hanya berdampak pada situasi perekonomian individu dan rumah tangga, namun juga dapat semakin mengikis kepercayaan konsumen dan mengurangi belanja konsumen, sehingga semakin menghambat pemulihan vitalitas perekonomian secara keseluruhan. Para pembuat kebijakan biasanya berupaya untuk menstimulasi lapangan kerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi melalui berbagai kebijakan ekonomi untuk meringankan masalah sosial-ekonomi yang disebabkan oleh tingginya pengangguran.


Selain itu, stagflasi masih merupakan masalah ekonomi yang lebih kompleks dan sulit diselesaikan karena perangkat kebijakan ekonomi tradisional biasanya sulit menangani inflasi tinggi dan stagnasi ekonomi pada saat yang bersamaan. Misalnya, pengendalian inflasi biasanya memerlukan kenaikan suku bunga, yang selanjutnya dapat menghambat pertumbuhan ekonomi, sementara tindakan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi, seperti menurunkan suku bunga atau meningkatkan belanja pemerintah, dapat memperburuk inflasi.


Pada tahun 1970-an, perekonomian negara-negara Barat menghadapi stagflasi yang signifikan, terutama disebabkan oleh kenaikan tajam harga energi yang dipicu oleh dua krisis minyak. Krisis-krisis ini menyebabkan peningkatan biaya yang signifikan, terutama bagi negara-negara yang bergantung pada minyak impor, dan biaya produksi serta transportasi meningkat tajam, sehingga mendorong tekanan inflasi yang luas.


Perusahaan-perusahaan yang dihadapkan pada biaya energi yang tinggi mengalami peningkatan biaya produksi dan penurunan keuntungan, sehingga menyebabkan berkurangnya investasi, produktivitas yang lebih rendah, dan bahkan PHK. Secara bersama-sama, faktor-faktor ini telah menyebabkan pertumbuhan ekonomi menjadi lebih lambat atau bahkan negatif, sehingga memperburuk masalah stagnasi ekonomi. Guncangan ganda berupa tingginya inflasi dan stagnasi ekonomi semakin memperburuk ketidakstabilan sosial-ekonomi, termasuk meningkatnya pengangguran, kerusuhan sosial, dan meningkatnya tekanan politik.


Para pengambil kebijakan harus menemukan keseimbangan antara menstabilkan inflasi dan mendorong pertumbuhan ekonomi serta mengadopsi serangkaian langkah kebijakan moneter dan fiskal untuk mengatasi tantangan tersebut. Pengalaman ini sangat mempengaruhi sistem ekonomi Barat pada saat itu, sehingga mendorong pemikiran ulang dan reorientasi kebijakan ekonomi.


Singkatnya, stagflasi dianggap oleh para ekonom sebagai dilema ekonomi yang serius, karena tidak hanya berdampak serius pada pertumbuhan ekonomi dan kondisi ketenagakerjaan namun juga mempunyai dampak negatif yang luas terhadap stabilitas sosial, politik, dan fiskal serta merupakan tantangan besar. Hal ini perlu mendapat perhatian besar dan ditangani oleh para pengambil kebijakan ekonomi.

Stagflation US 1970s (rising inflation) Apa akibat dari stagflasi?

Kombinasi antara inflasi dan stagnasi ekonomi dapat mempunyai konsekuensi yang beragam dengan implikasi ekonomi dan sosial yang luas. Misalnya, pertumbuhan ekonomi yang stagnan seringkali disertai dengan berbagai dampak negatif, termasuk berkurangnya investasi dan produksi yang tidak efisien.


Pertama, dunia usaha sering kali memilih untuk mengurangi investasi ketika menghadapi inflasi yang tinggi dan prospek ekonomi yang tidak menentu. Dalam hal ini, perusahaan dapat mengurangi investasi pada peralatan baru, inovasi teknologi, dan perluasan pasar, yang penting bagi pertumbuhan dan produktivitas perekonomian jangka panjang.


Kedua, stagnasi ekonomi juga dapat menyebabkan penurunan produktivitas. Karena perusahaan kekurangan insentif untuk melakukan ekspansi dan berinovasi, mereka mungkin mengurangi investasinya dalam meningkatkan produktivitas. Produktivitas yang stagnan tidak hanya berdampak pada daya saing perusahaan namun juga membatasi potensi dan kemampuan perekonomian secara keseluruhan untuk tumbuh.


Meningkatnya pengangguran merupakan konsekuensi penting dari stagnasi pertumbuhan ekonomi, terutama dalam bentuk perampingan perusahaan dan pengangguran jangka panjang. Pertama, pertumbuhan ekonomi yang stagnan telah menyebabkan penurunan profitabilitas perusahaan, dan perusahaan yang menghadapi tekanan biaya cenderung mengambil tindakan seperti PHK atau mengurangi perekrutan karyawan untuk mengendalikan pengeluaran. Dalam kasus ini, PHK di perusahaan tidak hanya berdampak pada penghidupan masing-masing karyawan namun juga semakin melemahkan konsumsi dan permintaan dalam perekonomian secara keseluruhan.


Kedua, meningkatnya pengangguran dapat memperburuk masalah pengangguran jangka panjang. Pengangguran jangka panjang dapat menyebabkan memburuknya situasi keuangan seseorang dan meningkatkan masalah kesehatan mental, sekaligus meningkatkan keresahan dan kesenjangan sosial. Pengangguran menghadapi gangguan pendapatan, risiko utang, dan tantangan kesehatan mental, yang dapat menyebabkan meningkatnya ketidakpuasan sosial, meningkatnya kebutuhan kesejahteraan, dan distribusi pendapatan yang tidak merata, dan masalah-masalah lainnya.


Meningkatnya biaya hidup merupakan dampak besar dari tingginya inflasi, baik dari segi kenaikan harga maupun dampaknya terhadap kebutuhan pokok. Pertama, inflasi yang tinggi menyebabkan kenaikan harga secara terus-menerus, sehingga menurunkan daya beli riil masyarakat. Penduduk perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk barang dan jasa yang sama, yang secara langsung mempengaruhi standar hidup dan daya beli mereka.


Kedua, kenaikan harga kebutuhan pokok, khususnya pangan dan energi, berdampak langsung pada kebutuhan pokok warga. Kenaikan harga dalam kategori-kategori ini mungkin memaksa penduduk untuk melakukan penyesuaian dalam pengeluaran sehari-hari atau mencari penggantinya, yang selanjutnya mempengaruhi kualitas hidup dan tekanan ekonomi.


Ketidakstabilan sosial merupakan salah satu dampak serius dari tingginya inflasi dan stagnasi perekonomian, yang dapat diwujudkan dalam dua bentuk: melebarnya kesenjangan pendapatan dan meningkatnya tekanan terhadap kesejahteraan sosial. Pertama, tingginya inflasi dan meningkatnya pengangguran menyebabkan kesenjangan pendapatan semakin lebar, sehingga stratifikasi sosial menjadi semakin jelas. Kelompok berpendapatan tinggi mungkin mampu mengatasi inflasi karena ketahanan keuangan mereka yang lebih besar, sementara kelompok berpendapatan rendah lebih mungkin jatuh ke dalam kemiskinan dan kesulitan ekonomi, dan kesenjangan ini dapat menyebabkan meningkatnya ketidakpuasan sosial dan bahkan memicu keresahan dan ketidakstabilan sosial. .


Kedua, tekanan terhadap kesejahteraan sosial meningkat seiring dengan meningkatnya pengangguran. Pemerintah biasanya perlu meningkatkan pengeluaran kesejahteraan sosial untuk membantu mereka yang terkena dampak kesulitan ekonomi, termasuk pengangguran dan masyarakat miskin. Situasi ini mengharuskan pemerintah untuk memberikan lebih banyak sumber daya untuk mendukung jaring pengaman sosial, namun hal ini juga meningkatkan beban fiskal dan defisit anggaran, yang pada akhirnya mempengaruhi stabilitas dan keberlanjutan keuangan publik.


Tekanan fiskal merupakan konsekuensi penting dari stagnasi ekonomi dan inflasi yang tinggi. Stagnasi perekonomian menyebabkan penurunan keuntungan perusahaan dan peningkatan pengangguran, sehingga mengurangi pendapatan pajak, sementara pemerintah mungkin perlu meningkatkan pengeluaran, seperti investasi kesejahteraan sosial dan infrastruktur, untuk menstimulasi perekonomian, sehingga semakin meningkatkan defisit fiskal. Dengan inflasi yang tinggi, pemerintah mungkin harus meningkatkan pinjaman untuk mempertahankan pengeluaran publik, namun hal ini juga akan menyebabkan peningkatan tingkat utang publik, sehingga meningkatkan beban utang dan risiko fiskal.


Semua hal ini, pada gilirannya, menjadikan tantangan besar bagi pembuat kebijakan untuk menghadapi stagflasi. Pertama, mereka harus menemukan keseimbangan antara mengendalikan inflasi dan merangsang pertumbuhan ekonomi, yang sering kali menjadi dilema kebijakan. Alat kebijakan pemerintah dan bank sentral mungkin terbatas dalam konteks ini, karena mengambil beberapa tindakan mungkin berdampak negatif pada sisi lain.


Kedua, risiko kegagalan kebijakan juga tinggi, karena kebijakan yang tidak tepat atau berlebihan dapat memperburuk masalah stagflasi dan memperburuk situasi perekonomian. Oleh karena itu, para pembuat kebijakan perlu menilai dan menyesuaikan kebijakan mereka secara hati-hati untuk menghadapi lingkungan perekonomian yang kompleks dan memastikan stabilitas perekonomian serta pertumbuhan yang berkelanjutan.


Pada awal tahun 1970-an, perekonomian global menghadapi dua tekanan: lonjakan harga energi akibat krisis minyak dan masalah kenaikan harga komoditas global serta inflasi yang meluas. Kedua faktor ini secara bersamaan menimbulkan berbagai tantangan bagi perekonomian AS, terutama setelah gejolak ekonomi global pada awal tahun 1970an. Stagflasi (yaitu, stagnasi ekonomi yang terjadi bersamaan dan inflasi yang tinggi) menjadi ciri utama sejarah ekonomi AS pada tahun 1970an, dengan implikasi ekonomi dan sosial yang luas.


Dimulai pada tahun 1972. meskipun ada tanda-tanda pemulihan ekonomi jangka pendek di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya, masalah inflasi tidak diatasi secara efektif. Amerika Serikat menerapkan kebijakan moneter yang ketat selama periode ini sebagai upaya untuk mengekang inflasi, namun hal ini juga menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pengangguran. Khususnya, selama krisis minyak kedua akibat revolusi Iran tahun 1979, harga minyak kembali melonjak, sehingga semakin memperburuk masalah inflasi dan menjadikan situasi perekonomian semakin kompleks dan sulit.


Sementara itu, dampak stagflasi terhadap perekonomian dan pasar keuangan semakin terasa. Perekonomian menghadapi berbagai tantangan selama periode ini, termasuk pertumbuhan yang lebih lambat, tingginya pengangguran, dan inflasi yang tinggi. Perusahaan sering kali mengurangi investasinya ketika biaya meningkat, yang menyebabkan perlambatan aktivitas perekonomian. Meskipun terdapat kebijakan moneter yang diterapkan oleh bank sentral, kebijakan tersebut mempunyai dampak yang terbatas dalam memitigasi tekanan penurunan perekonomian secara efektif. Pasar keuangan juga sering bergejolak, dimana investor lebih memilih aset-aset yang aman, seperti emas, karena prospek ekonomi yang tidak menentu. Hal ini pada gilirannya menyebabkan penurunan pasar ekuitas dan peningkatan imbal hasil obligasi, serta peningkatan volatilitas pasar yang signifikan.


Stagflasi mempunyai dampak negatif yang signifikan terhadap iklim investasi. Pertama, lingkungan ekonomi yang tidak stabil melemahkan kepercayaan investor, dan tingginya inflasi serta ketidakpastian ekonomi meningkatkan kekhawatiran pasar, memperburuk arus keluar modal, yang pada gilirannya meningkatkan volatilitas ekonomi dan pasar. Kedua, kondisi inflasi dan suku bunga yang tinggi meningkatkan biaya pinjaman bagi dunia usaha dan individu, dimana dunia usaha membayar suku bunga yang lebih tinggi untuk membiayai operasi dan ekspansi, dan individu menghadapi biaya pinjaman yang lebih tinggi yang dapat mengurangi konsumsi dan permintaan pinjaman, membatasi investasi dan pengembangan bisnis serta berdampak secara keseluruhan. pertumbuhan ekonomi.


Konsekuensi dari stagflasi mempunyai banyak aspek, baik dampak ekonomi langsung seperti pertumbuhan ekonomi yang stagnan, meningkatnya pengangguran, dan peningkatan biaya hidup, serta dampak tidak langsung seperti ketidakstabilan sosial, tekanan fiskal, dan memburuknya iklim investasi. Penyebab krisis tersebut biasanya kompleks dan mencakup ketidakseimbangan antara permintaan dan penawaran, kegagalan kebijakan moneter, ketidakstabilan harga bahan mentah internasional, dan dampak faktor politik dan geopolitik. Interaksi faktor-faktor ini menyebabkan gangguan dan destabilisasi sistem perekonomian, yang pada gilirannya menimbulkan konsekuensi serius.

Stagflation Gold Performance Apa penyebab stagflasi?

Biasanya, stagflasi dianggap sebagai situasi ekonomi yang tidak normal dan menantang yang disertai dengan inflasi dan stagnasi ekonomi, sehingga menimbulkan berbagai kesulitan dan tekanan dalam operasi ekonomi. Tidak ada konsensus nyata di antara para ekonom mengenai penyebabnya; sebaliknya, beberapa kesimpulan diambil dari pengalaman masa lalu.


Misalnya , kemacetan pasokan dan tekanan biaya. kemacetan pasokan dan tekanan biaya Kemacetan pasokan mengacu pada masalah dalam rantai pasokan atau kurangnya pasokan sumber daya utama tertentu, yang dapat menyebabkan keterbatasan kapasitas produksi suatu produk dan dengan demikian menaikkan harganya. Misalnya, jika pasokan bahan baku tertentu terganggu karena masalah geopolitik atau bencana alam, perusahaan akan kesulitan memperoleh bahan baku yang cukup dan, pada gilirannya, harus menaikkan harga produknya untuk mempertahankan produksi dan keuntungan. .


Inflasi dorongan biaya terjadi ketika perusahaan harus menaikkan harga produk mereka untuk mengimbangi kenaikan biaya akibat kenaikan biaya tenaga kerja, harga bahan mentah, dan lain-lain. Dalam hal ini, kenaikan biaya dapat langsung menyebabkan inflasi, meskipun ada inflasi. tidak ada peningkatan permintaan yang signifikan.


Dan menyusutnya permintaan dapat menjadi salah satu penyebabnya, yang disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain menurunnya kepercayaan konsumen, berkurangnya belanja pemerintah, dan berkurangnya investasi sektor swasta. Kurangnya kepercayaan konsumen menyebabkan penurunan belanja konsumen; berkurangnya belanja pemerintah mempengaruhi permintaan masyarakat; dan berkurangnya investasi sektor swasta memperlambat pembentukan modal dan potensi pertumbuhan perekonomian. Interaksi dari faktor-faktor ini dapat menyebabkan perlambatan atau bahkan stagnasi dalam kegiatan perekonomian secara keseluruhan, sehingga berdampak negatif terhadap perekonomian.


Permasalahan struktural dalam perekonomian, seperti kekakuan pasar tenaga kerja, pertumbuhan produktivitas yang lebih lambat, dan kemajuan teknologi yang tidak memadai, juga dapat berkontribusi terhadap munculnya stagnasi ekonomi dan inflasi secara bersamaan. Kekakuan pasar tenaga kerja menyiratkan kesulitan dalam mengalokasikan sumber daya tenaga kerja secara efisien, yang dapat membatasi produktivitas dan kemampuan perusahaan untuk berinovasi, sehingga menghambat pertumbuhan ekonomi. Pada saat yang sama, pertumbuhan produktivitas yang lebih lambat dan kemajuan teknologi yang tidak memadai dapat memperlambat potensi laju pertumbuhan perekonomian, sehingga menjadikannya lebih rentan terhadap dampak ganda inflasi dan stagnasi ekonomi akibat pertumbuhan permintaan atau guncangan eksternal.


Apabila kebijakan moneter tidak efektif dalam mengendalikan inflasi atau terlalu agresif dalam menanganinya, maka dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan ekonomi dan pada akhirnya berujung pada munculnya stagflasi. Pertumbuhan jumlah uang beredar yang berlebihan dapat menjadi salah satu penyebab utama inflasi, terutama bila tambahan uang tersebut tidak didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang sepadan. Kelebihan uang yang dilepaskan ke pasar dapat menaikkan harga dan memperburuk tekanan inflasi, sehingga berdampak buruk terhadap perekonomian.


Ada juga peristiwa ekonomi atau politik eksternal, seperti fluktuasi tajam harga minyak mentah internasional atau konflik dagang atau perang besar, yang dapat berdampak negatif terhadap perekonomian. Misalnya, dalam sejarah Amerika Serikat, pada tahun 1970-an terjadi periode stagflasi yang signifikan, terutama disebabkan oleh dua krisis minyak besar.


Kebijakan ekonomi pemerintah yang tidak tepat atau salah, seperti kebijakan perpajakan yang tidak tepat, peraturan yang berlebihan, atau kurangnya kebijakan fiskal yang stabil, dapat memperburuk ketidakseimbangan ekonomi dan menyebabkan fenomena ini. Misalnya, Amerika Serikat pada awal tahun 1970-an mengalami stagflasi sebagai akibat dari kebijakan moneter ekspansif The Fed dan peningkatan ekspektasi inflasi.


Sementara itu, pada awal tahun 1970-an, krisis stagflasi di AS juga disebabkan oleh spiral harga upah. Hal ini mengacu pada proses kenaikan upah yang cepat karena serikat pekerja yang kuat, yang memaksa perusahaan untuk menaikkan harga produk mereka, sehingga mendorong tingkat inflasi. Fenomena dalam perekonomian ini dapat menyebabkan peningkatan inflasi lebih lanjut.


Terdapat juga fakta bahwa perubahan lingkungan perekonomian internasional mempunyai dampak yang besar terhadap sektor manufaktur perekonomian AS. Dalam menghadapi meningkatnya persaingan asing, sektor manufaktur AS harus menyesuaikan strategi produksinya, meningkatkan produktivitas, atau beralih ke produk dan pasar yang lebih kompetitif. Penyesuaian ini tidak hanya mempengaruhi lapangan kerja dan struktur industri namun juga mempunyai implikasi penting terhadap pertumbuhan dan daya saing perekonomian AS secara keseluruhan, sehingga mengharuskan para pembuat kebijakan untuk mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengatasi tantangan-tantangan tersebut dan mendorong pembangunan ekonomi berkelanjutan.


Secara keseluruhan, stagflasi biasanya merupakan situasi di mana perekonomian berada dalam kesulitan akibat permasalahan simultan pada sisi penawaran dan permintaan yang sulit ditangani secara efektif. Dalam menanggapi krisis seperti ini, para pembuat kebijakan perlu mempertimbangkan sejumlah faktor dan menemukan kombinasi kebijakan yang tepat untuk memulihkan kesehatan perekonomian.

Reasons for the emergence of the stagflation crisis Langkah-langkah untuk mengatasi krisis stagflasi

Menanggapi krisis stagflasi memang merupakan sebuah proses yang rumit dan menantang, karena hal ini memerlukan penanganan terhadap pertumbuhan ekonomi yang stagnan dan inflasi yang tinggi pada saat yang bersamaan. Dengan kata lain, respons terhadap krisis ini memerlukan kombinasi kebijakan moneter, kebijakan fiskal, reformasi struktural, dan perangkat lainnya, serta visi strategis jangka panjang, agar dapat secara efektif menyelesaikan tantangan kompleks yang ditimbulkan oleh stagnasi ekonomi dan inflasi yang tinggi. .


Pertama, kebijakan moneter merupakan salah satu alat penting untuk menghadapi stagflasi. Bank sentral dapat mengendalikan laju dan skala inflasi dengan menyesuaikan suku bunga dan mengatur jumlah uang beredar. Namun, pengetatan moneter yang terlalu agresif dapat menyebabkan stagnasi ekonomi lebih lanjut, sementara terlalu banyak pelonggaran moneter dapat memperburuk inflasi.


Kedua, kebijakan fiskal juga berperan penting dalam merespons krisis. Pemerintah dapat mempengaruhi permintaan agregat dalam perekonomian dengan menyesuaikan kebijakan pajak dan meningkatkan atau menurunkan belanja publik. Misalnya, langkah-langkah stimulus fiskal yang tepat dapat mendorong pertumbuhan ekonomi sampai batas tertentu, namun jika digunakan secara tidak tepat atau berlebihan, hal tersebut dapat memperburuk inflasi.


Ketiga, reformasi sisi penawaran dan penyesuaian struktural juga merupakan cara penting untuk menghadapinya. Langkah-langkah seperti meningkatkan efisiensi produksi, mengoptimalkan alokasi sumber daya, dan menyelesaikan masalah rantai pasokan dapat meningkatkan fleksibilitas dan stabilitas sisi pasokan, sehingga mengurangi tekanan inflasi yang disebabkan oleh ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan.


Terakhir, respons terhadap krisis memerlukan perspektif holistik dan jangka panjang. Para pengambil kebijakan perlu menemukan keseimbangan antara kondisi ekonomi, respons pasar, dan dampak sosial untuk menghindari dampak negatif kebijakan jangka pendek terhadap kesehatan ekonomi jangka panjang. Selain itu, faktor-faktor eksternal seperti lingkungan perekonomian internasional dan risiko geopolitik perlu dipertimbangkan, karena faktor-faktor tersebut dapat semakin memperburuk masalah stagflasi dalam negeri.


Misalnya, masalah stagflasi yang terjadi pada tahun 1970an diatasi dengan serangkaian tindakan di Amerika Serikat. Pada tahun 1979, misalnya, Ketua Federal Reserve Paul Volcker mengadopsi pengetatan kebijakan moneter yang sangat tegas. Dengan menaikkan suku bunga secara tajam, sehingga secara efektif mengendalikan jumlah uang beredar dan membatasi pertumbuhan permintaan agregat dalam perekonomian, ia merespons tekanan inflasi yang tinggi. Kebijakan ini menyebabkan resesi yang parah namun pada akhirnya meletakkan dasar bagi penyelesaian masalah inflasi.


Pada saat yang sama, pemerintah AS melakukan reformasi kebijakan fiskal dalam upaya mengurangi defisit fiskal dan mengendalikan tekanan inflasi melalui pemotongan belanja. Inisiatif-inisiatif ini bertujuan untuk mengurangi stimulus pemerintah yang berlebihan terhadap perekonomian, sehingga membuat aktivitas perekonomian secara keseluruhan menjadi lebih stabil.


Selain itu, Amerika Serikat telah menerapkan serangkaian langkah reformasi di sisi penawaran, khususnya restrukturisasi kebijakan energinya. Dengan latar belakang melonjaknya harga minyak, tekanan terhadap ketergantungan terhadap minyak impor telah dikurangi melalui langkah-langkah seperti peningkatan efisiensi energi dan diversifikasi sumber energi, sehingga mengurangi dampak inflasi.


Secara keseluruhan, langkah-langkah ini membantu Amerika Serikat secara bertahap keluar dari dilema stagflasi pada awal tahun 1970an. Meskipun perekonomian mengalami beberapa tantangan jangka pendek selama proses implementasi, landasan perekonomian yang lebih stabil pada akhirnya dapat dibangun, sehingga memberikan landasan yang kokoh bagi pertumbuhan ekonomi dalam beberapa dekade mendatang.


Meskipun stagflasi belum terjadi, investor harus bersiap menghadapi risiko yang terkait dengan lingkungan ekonomi dan kondisi pasar saat ini. Keputusan investasi harus didasarkan pada kinerja keuangan perusahaan dan data makroekonomi, dan sebaiknya memilih perusahaan dengan fundamental yang kuat, manajemen yang solid, dan prospek pertumbuhan yang baik.


Blue chip dan perusahaan multinasional biasanya menunjukkan ketahanan yang lebih besar terhadap risiko pada saat terjadi ketidakstabilan ekonomi. Perusahaan-perusahaan ini biasanya memiliki arus kas yang stabil dan jangkauan pasar yang luas serta mampu mempertahankan kinerja yang relatif stabil dalam lingkungan pasar yang tidak menentu. Skala bisnis dan keberadaan pasar mereka yang terdiversifikasi membuat mereka lebih mampu menghadapi fluktuasi ekonomi dan tekanan pasar, sehingga menjadikan mereka salah satu pilihan utama bagi investor pada saat terjadi ketidakstabilan.


Dalam kondisi inflasi, real estat sering dipandang sebagai pilihan tempat berlindung yang aman, karena harga dan harga sewa rumah mungkin meningkat, sehingga berkontribusi terhadap pelestarian atau apresiasi aset. Investor dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi di perwalian investasi real estat (REITs) atau membeli properti secara langsung untuk mendapatkan arus kas yang stabil dan apresiasi modal. Sifat aset fisik real estat dan pendapatan sewa biasa menjadikannya menarik terhadap risiko pada saat inflasi, yang menjadikan real estat sebagai bagian dari diversifikasi portofolio.


Ringkasnya, respons terhadap krisis stagflasi mengharuskan negara untuk memanfaatkan secara komprehensif berbagai alat kebijakan dengan mengatur jumlah uang beredar, menyesuaikan belanja fiskal, dan mendorong reformasi struktural untuk secara efektif mengekang inflasi dan mendorong stabilitas dan pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, investor harus tetap waspada terhadap kondisi saat ini dan membangun portofolio yang seimbang untuk mengatasi kemungkinan volatilitas dan risiko pasar.

Penyebab, akibat, dan respons terhadap stagflasi
Penyebab Dampak Tanggapan
Kekurangan pasokan Perlambatan ekonomi Kebijakan moneter
Didorong oleh permintaan Memburuknya lapangan kerja Dukungan Fiskal
Dorongan Biaya Kenaikan harga Reformasi Struktural
Masalah struktural Ketidakstabilan sosial Kebijakan Energi
Guncangan Eksternal Tekanan fiskal Kerjasama internasional

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Ikhtisar Walmart dan penilaian investasinya

Walmart, pengecer global terkemuka dengan jangkauan luas dan rantai pasokan yang kuat, menunjukkan penjualan dan keuangan yang kuat, menjadikan sahamnya sebagai investasi jangka panjang.

2024-07-12
Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Dasar perdagangan berjangka tembaga dan analisis pasar

Aturan tembaga berjangka mencakup spesifikasi kontrak, jam perdagangan, dan margin. Melacak tren dan indikator global membantu menciptakan strategi yang efektif.

2024-07-12
Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Analisis tren indeks Shanghai dan strategi penanggulangannya

Indeks Komposit Shanghai mencerminkan pasar saham A. Investor harus fokus pada sentimen, indikator, faktor makro, dan penentuan waktu tindakan dengan bijak.

2024-07-12