Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

2024-05-24
Ringkasan:

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

Di pasar saham saat ini, sudah diketahui secara luas bahwa saham-saham teknologi adalah rejeki nomplok yang sangat menguntungkan. Melihat 10 perusahaan teratas berdasarkan kapitalisasi pasar menunjukkan bahwa perusahaan terbesar, tidak peduli siapa yang naik atau turun, adalah perusahaan teknologi. Dan di antara perusahaan teknologi terkemuka ini, ada satu perusahaan yang sangat aneh. Perusahaan ini sudah ada di pasar selama 20 tahun dan selalu merugi setiap tahunnya, namun jika dilihat secara keseluruhan, perusahaan tersebutlah yang memberikan tingkat pengembalian tertinggi kepada investor. Sekarang mari kita lihat baik-baik saham AS yang aneh ini, model bisnis Amazon, dan analisis investasinya.

Amazon

Apa yang Amazon lakukan?

Amazon adalah raksasa e-commerce dan komputasi awan global yang didirikan oleh Jeff Bezos di Seattle, AS, pada tahun 1994. Amazon dimulai sebagai toko buku online, menjual buku sebagai bisnis utamanya. Dan kini bisnisnya telah mencakup berbagai bidang, termasuk namun tidak terbatas pada ritel online, layanan komputasi awan, media streaming digital, kecerdasan buatan, dan asisten kecerdasan buatan.


Meskipun Amazon dikenal dengan platform belanja online komprehensifnya yang menjual berbagai macam barang, termasuk buku, elektronik, perabot rumah tangga, pakaian, makanan, dan barang-barang lainnya, menjadikannya salah satu pengecer online terbesar di dunia, bisnisnya berkembang pesat. lebih dari itu. Perusahaan ini juga memiliki banyak investasi, yang paling menonjol adalah Whole Foods, supermarket organik, dan AWS, layanan komputasi awan yang berkembang pesat.


Hasilnya, perusahaan ini bukan lagi sekadar perusahaan e-commerce, melainkan raksasa teknologi dengan bisnis komputasi awan yang sangat besar. Layanan komputasi awannya, AWS, telah menjadi komponen utama kapitalisasi pasar perusahaan, dengan persentase yang signifikan, dan persentase tersebut terus meningkat. Hasilnya, perusahaan ini telah sepenuhnya bertransformasi menjadi perusahaan komputasi awan.


Sebagai seorang investor, Anda tidak bisa terbiasa menganggapnya sebagai perusahaan e-commerce dan mengabaikan bisnis komputasi awan (AWS) yang besar. Faktanya, Amazon telah menjadi salah satu penyedia layanan komputasi awan terbesar di dunia, dan bisnis AWS menyumbang persentase yang signifikan terhadap keseluruhan penilaiannya.


Bisnis AWS-nya akan terus memainkan peran penting seiring dengan pertumbuhan dan perluasan industri komputasi awan. Meskipun bisnis e-commerce tetap menjadi sumber pendapatan utama, potensi pertumbuhan dan kontribusi keuntungan AWS tidak dapat diabaikan. Oleh karena itu, investor perlu mempertimbangkan sepenuhnya dampak bisnis komputasi awan, bukan hanya bisnis e-commerce, ketika menilai nilainya.


Hal ini karena bisnis e-commerce mereka, meskipun memiliki pendapatan tinggi, di masa lalu sangat bergantung pada pendapatan penjualan online tradisional, sehingga tidak menguntungkan. Tentu saja, dengan sukses memperkenalkan layanan berlangganan utama dan bisnis periklanan, Amazon juga menemukan cara baru untuk memonetisasi bisnis e-commerce-nya.


Dalam hal layanan berlangganan Prime, perusahaan ini telah mencapai skala dengan 200 juta pelanggan secara global dan menghasilkan laba bersih untuk setiap tambahan pelanggan Prime. Pendapatan utama telah tumbuh pesat selama beberapa tahun terakhir, rata-rata sebesar 30%, dan kenaikan biaya tahunan baru-baru ini semakin meningkatkan keuntungan di masa depan.


Sementara itu, bisnis periklanannya juga menunjukkan pertumbuhan yang fenomenal, rata-rata sebesar 57% selama dua tahun terakhir, menjadikannya salah satu sumber utama pertumbuhan laba di masa depan. Meskipun margin dari bisnis periklanannya belum diungkapkan, bisnis ini diperkirakan juga akan menjadi sumber keuntungan yang signifikan, mengingat margin laba kotor dan bersih yang tinggi dari Google dan Facebook pada bisnis periklanan mereka.


Namun, meskipun perusahaan telah merealisasikan pertumbuhan dalam bisnis layanan berlangganan dan periklanan Prime, bisnis e-commerce masih memiliki margin operasi yang rendah yaitu 1,5%. Bahkan setelah memperhitungkan kontribusi kedua mesin penghasil uang utama ini, margin bisnis e-commerce belum membaik. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya belanja modal, dan yang lainnya disebabkan oleh terus meningkatnya jumlah utang.


Belanja modalnya meningkat hampir empat kali lipat dari data yang ada, menunjukkan adanya lonjakan. Dan sebagian besar belanja modal tersebut digunakan untuk bisnis e-commerce, bukan proyek dengan margin lebih tinggi seperti AWS. Belanja modal yang tinggi ini menyebabkan peningkatan biaya depresiasi sehingga memberikan tekanan pada margin bisnis e-commerce. Meskipun bisnis e-commerce tetap menjadi sumber pendapatan utama Amazon, marginnya sedikit berkurang karena peningkatan belanja modal.


Selain itu, jumlah utangnya juga terus meningkat, terutama selama epidemi. Utang jangka panjangnya meningkat hampir dua kali lipat dari $63 miliar menjadi $116,4 miliar. Dan, jika dilihat dari persentase utangnya, rasio ini juga meningkat, yang menunjukkan bahwa perusahaan tersebut bergantung pada utang untuk mendukung ekspansi dan operasinya.


Karena mereka telah mengambil keuntungan dari kondisi suku bunga yang sangat rendah, mereka mendapatkan keuntungan dari suku bunga 0,35% dan telah menginvestasikan dananya dalam ekspansi besar-besaran dan pertumbuhan bisnis. Meskipun terdapat kesulitan seperti epidemi, perusahaan ini terus merekrut dan melakukan ekspansi secara besar-besaran selama dua tahun terakhir, menggandakan jumlah tenaga kerja dan membeli sejumlah besar pesawat untuk mengurangi ketergantungan pada pengiriman pihak ketiga sekaligus mengurangi waktu pengiriman rata-rata.


Model bisnis dan strategi operasional Amazon yang unik, selain memberikan pangsa pasar dan pengaruh yang signifikan, juga telah menyebabkan kerugian yang panjang bagi perusahaan. Meskipun pertumbuhannya fenomenal selama sekitar dua dekade terakhir, perusahaan ini telah lama merugi karena biaya operasional yang tinggi dan pengeluaran investasi yang terus-menerus.


Baru setelah tahun 2015 mereka mulai menghasilkan keuntungan yang lebih besar. Pada tahun 2018 menjadi salah satu perusahaan dengan kapitalisasi pasar tertinggi. Dan menurut laporan pendapatan terbarunya, total pendapatannya untuk kuartal pertama tahun 2024 berjumlah $143,31 miliar, dengan kinerja yang sangat kuat dalam komputasi awan dan periklanan. Namun menghadapi tekanan dari pesaing, Amazon perlu menunjukkan kepada investor bagaimana tetap kompetitif.

Amazon's Competitors

Apa yang membuat Amazon tergerak?

Dalam hal pendapatan kinerja, Amazon berada di zona merah hingga tahun 2014. Hal ini karena strategi inti perusahaan tidak berfokus pada profitabilitas melainkan memaksimalkan arus kas. Artinya, meskipun keuntungannya buruk, hal ini bukan terjadi secara kebetulan atau karena ketidakmampuan; itu disengaja.


Alasan pertama adalah karena perusahaan ini memiliki siklus pembayaran yang lebih panjang dibandingkan dengan raksasa industri ritel lainnya, yaitu menunggu rata-rata 28 hari sebelum membayar barang kepada pemasoknya. Operasi ini memungkinkannya memiliki lebih banyak uang tunai untuk operasi modal, sehingga meningkatkan pertumbuhan perusahaan.


Alasan kedua adalah Amazon cenderung menginvestasikan uang yang diperolehnya ke dalam proyek penelitian dan pengembangan baru untuk melanjutkan pertumbuhannya. Perusahaan terbiasa menginvestasikan keuntungannya ke proyek-proyek baru pada kesempatan pertama, seperti layanan komputasi awan AWS, yang cenderung membutuhkan investasi modal besar namun juga membawa keuntungan jangka panjang bagi perusahaan.


Manajemen perusahaan mahir dalam memanfaatkan kas yang ada untuk berinvestasi pada teknologi baru dan menggunakan keuntungan secara bijak untuk pertumbuhan dan ekspansi. Strategi ini memungkinkan perusahaan melakukan investasi penelitian dan pengembangan yang berkelanjutan di bidang e-commerce dan komputasi awan. Dengan profitabilitas bisnis komputasi awannya, perusahaan mulai memperoleh keuntungan, dan jumlah pendapatannya terus meningkat. Secara keseluruhan, omzet perusahaan terus meningkat setiap tahunnya, meskipun pada tahun 2017 mengalami kerugian akibat kegagalan beberapa proyek investasinya.


Strategi inti ini terbentuk berkat pendiri perusahaan, Bezos, yang memiliki pemahaman mendalam tentang modal dan visi yang jauh melampaui pendiri perusahaan teknologi lainnya. Bezos memahami bahwa untuk memastikan kesuksesan Amazon, Amazon harus terus menghasilkan kelebihan keuntungan jangka panjang bagi pemegang sahamnya. Oleh karena itu, tiga tahun setelah pendiriannya, perusahaan dengan jelas menetapkan arahnya untuk memaksimalkan arus kas sebagai tujuan utamanya, secara agresif menetapkan target keuangan, dan menerapkan strategi pengelolaan modal yang efektif.


Dengan menerapkan strategi memaksimalkan arus kas sebagai tujuan akhir, perusahaan memperoleh keunggulan kompetitif jangka panjang di industri, dan harga sahamnya diakui oleh analis Wall Street dan terus menanjak. Inisiatif ini tidak hanya memenuhi ekspektasi investor namun juga dengan cepat mengubah arus kas menjadi pendanaan penelitian dan pengembangan, yang mendorong pertumbuhan pesat perusahaan. Pertumbuhan harga saham yang stabil selama bertahun-tahun terkait erat dengan visi Bezos dan pelaksanaan strateginya untuk perusahaan.


Dan memahami karakteristik Amazon ini dapat memberikan manfaat besar bagi rata-rata investor. Hal ini tidak hanya dapat membantu investor menilai nilai perusahaan secara lebih komprehensif, namun juga dapat membantu mereka menghindari pengambilan keputusan investasi yang buruk karena metrik yang salah. Lagi pula, rata-rata investor sangat gembira dengan data yang berkaitan dengan laba bersih, seperti rasio harga terhadap pendapatan dan laba per saham.


Namun bagi perusahaan ini, metrik P/E tradisional mungkin tidak mencerminkan nilai perusahaan secara akurat karena metrik tersebut mungkin sengaja menekan laba bersih atau menggunakannya untuk tujuan lain. Oleh karena itu, memahami metrik yang lebih tepat, seperti arus kas per saham, dapat membantu investor menilai kinerja dan nilai potensial perusahaan dengan lebih akurat.


Secara keseluruhan, penting untuk memahami karakteristik Amazon yang kurang dikenal ini untuk mengembangkan strategi investasi yang lebih tepat. Hal ini karena, tidak seperti perusahaan teknologi lainnya, strategi intinya ditujukan untuk memaksimalkan arus kas, bukan sekadar mengejar keuntungan. Memahami karakteristik ini akan membantu investor menilai secara lebih menyeluruh nilai perusahaan dan potensi masa depan, sehingga mereka dapat mengembangkan strategi investasi yang lebih cerdas dan memanfaatkan peluang investasi dengan lebih baik.

Amazon Stock Chart Analisis Investasi Saham Amazon

Sebagai raksasa teknologi dengan kehadiran besar di bidang e-commerce, komputasi awan, dan bidang lainnya, saham perusahaan ini menjadi target investasi bagi banyak orang. Dan setelah memahami karakteristik operasional perusahaan, jelas bahwa strategi investasi harus fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan prioritas arus kas.


Hal ini karena, tidak seperti perusahaan teknologi seperti Apple dan Microsoft, investasi pada saham perusahaan harus didasarkan pada pertumbuhan dan perkembangan profitabilitas yang berkelanjutan. Hal ini karena perusahaan bertujuan untuk memaksimalkan arus kasnya dengan menginvestasikan keuntungannya dalam penelitian dan pengembangan serta ekspansi di berbagai bidang seperti e-commerce dan komputasi awan, serta mengelola modalnya secara fleksibel untuk merespons perubahan pasar.


Dan seperti yang terlihat dari tren harga sahamnya, perusahaan ini menunjukkan tren kenaikan yang stabil dari waktu ke waktu, yang sebagian mencerminkan kepercayaan investor terhadap model bisnisnya dan potensi pertumbuhan jangka panjangnya. Oleh karena itu, fokus pada bidang investasi dan penekanan pada potensi pertambangan di masa depan telah memungkinkan SUN untuk mempertahankan keunggulan kompetitifnya dan merupakan hal yang harus diwaspadai oleh investor dalam jangka panjang.


Data historis harga saham menunjukkan terdapat perbedaan tahapan profitabilitas sebelum dan sesudah tahun 2017. Sebelum tahun 2017, profitabilitas secara umum rendah, sedangkan setelah tahun 2018 profitabilitas membaik. Dan dibandingkan dengan tahun 2021, pada tahun 2022 mengalami penurunan profitabilitas dan pertumbuhan yang signifikan, sehingga mengakibatkan penurunan harga saham yang signifikan.


Pada tahun 2023, profitabilitas sebagian besar akan pulih, namun pertumbuhan masih belum berada pada tingkat normal. Dalam kondisi normal, tingkat pertumbuhan pendapatan Amazon biasanya berkisar pada 20%, sedangkan pada tahun 2023 angkanya hanya 11%. Namun, beberapa metrik utama profitabilitas, seperti margin bersih, ROA, dan ROE, telah kembali ke level sebelum tahun 2017 pada tahun 2023.


Profitabilitas yang mulai pulih memberikan dasar yang baik untuk investasi. Dan pemulihan pertumbuhannya serta potensi bisnis cloud AWS adalah pendorong utama kenaikan harga saham di masa depan. Tentu saja penting untuk dicatat bahwa ketiga bidang bisnis utama tersebut memiliki tingkat pertumbuhan yang berbeda selama beberapa tahun terakhir.


Dalam dunia bisnis di Amerika Utara, misalnya, tingkat pertumbuhan diperkirakan akan tetap rendah atau bahkan sedikit menurun karena ekspektasi pertumbuhan yang lebih rendah di Amerika. Sebaliknya, bagi bisnis internasional, tingkat pertumbuhan diperkirakan akan meningkat karena ekspektasi pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi di negara-negara seperti Eropa. Sedangkan untuk bisnis cloud AWS, meskipun tingkat pertumbuhan saat ini lebih rendah dari sebelumnya, namun basisnya lebih kecil dan berada dalam periode dividen era AI, sehingga pertumbuhannya masih cukup besar.


Oleh karena itu, bisnis internasional dan bisnis cloud AWS memiliki lebih banyak ruang untuk berkembang dan akan memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan perusahaan secara keseluruhan. Secara khusus, bisnis cloud AWS diharapkan menjadi mesin utama pertumbuhan di masa depan, membawa pertumbuhan pendapatan jangka panjang yang berkelanjutan bagi perusahaan karena basis dividen yang rendah dan era AI.


Harga saham Amazon telah meningkat lebih dari 1.100% selama 10 tahun terakhir, suatu kinerja yang luar biasa, terutama jika dibandingkan dengan raksasa teknologi lain seperti Alibaba, yang telah jatuh 28% pada periode yang sama. Meskipun beberapa eksekutif internal dan organisasi investasi besar telah mengurangi kepemilikan mereka selama setahun terakhir, ada kemungkinan mereka melakukan hal tersebut untuk mendapatkan uang tunai, dan bukan karena mereka kehilangan kepercayaan terhadap prospek jangka panjang perusahaan. Faktanya, lembaga-lembaga investasi telah meningkatkan kepemilikannya pada saham perusahaan selama setahun terakhir, menunjukkan bahwa mereka optimis terhadap pertumbuhannya di masa depan.


Dan bergantung pada bagaimana profitabilitasnya pulih, investor dapat mempertimbangkan untuk mempertahankan posisinya antara 10% dan 20%, dan jika profitabilitas semakin meningkat, mereka dapat meningkatkan posisinya menjadi lebih dari 20% jika diperlukan. Dan ketika membeli, disarankan untuk memilih masuk pada saat kemunduran daripada membeli pada harga tertinggi sepanjang masa, yang dapat membantu meminimalkan risiko dan menghasilkan keuntungan investasi yang lebih baik.


Penting untuk dicatat bahwa disarankan untuk menyimpan saham Amazon lebih dari satu tahun, karena perusahaan sebesar itu membutuhkan waktu untuk menunjukkan potensi pertumbuhan penuhnya. Investor jangka pendek mungkin mempertimbangkan untuk mencari saham-saham berkapitalisasi kecil yang lebih berfluktuasi untuk diperdagangkan daripada memilih saham-saham berkapitalisasi besar yang relatif tidak terlalu fluktuatif, karena imbal hasil mungkin lebih terbatas dalam jangka pendek.


Ini adalah preferensi investasi yang dianalisis dari fundamental, dan berdasarkan analisis K-chart mingguan perusahaan, harga saham saat ini berada pada titik tertinggi sepanjang masa dan berada pada level tekanan utama, sehingga kurang tepat untuk langsung masuk ke sini. . Mengingat pasar yang lebih luas baru-baru ini mulai mundur, harga sahamnya juga mungkin akan menelusuri kembali, dan titik masuk yang tepat adalah mundurnya ke sekitar $168. Jika saham terus turun, level support yang lebih rendah akan berada di sekitar $145. namun hal ini perlu dianalisis lebih lanjut berdasarkan kasus per kasus.

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon
Karakteristik Keuntungan
Model bisnis berfokus pada arus kas Platform e-commerce global terkemuka dengan basis pengguna yang luas
Fokus pada pertumbuhan jangka panjang, arus kas. Bisnis komputasi awan (AWS) yang kuat
Menyesuaikan modal secara fleksibel dengan perubahan pasar. Ekspansi dan inovasi berkelanjutan, pengaruh merek yang besar

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Kapitalisasi Pasar dan Analisis Saham Berkshire Hathaway

Kapitalisasi Pasar dan Analisis Saham Berkshire Hathaway

Berkshire Hathaway, dengan investasinya yang beragam, manajemen yang kuat, dan kapitalisasi pasar global yang tinggi, dipercaya atas etos nilai Buffett dan Munger.

2024-06-21
Analisis kedalaman pasar dan penerapannya

Analisis kedalaman pasar dan penerapannya

Kedalaman pasar menunjukkan jumlah pesanan dan harga, menawarkan wawasan tentang dinamika pasar, membantu keputusan perdagangan, pengurangan biaya, dan manajemen risiko.

2024-06-21
Konsep likuiditas bank dan penilaian risiko

Konsep likuiditas bank dan penilaian risiko

Likuiditas bank adalah kemampuan untuk memobilisasi aset untuk memenuhi penarikan dan pembayaran nasabah, yang dinilai berdasarkan metrik seperti cakupan dan rasio kas. ​

2024-06-21