Apa dampak perubahan suku bunga Treasury?

2024-01-19
Ringkasan:

Suku bunga Treasury, suku bunga yang ditawarkan oleh obligasi yang diterbitkan pemerintah, berdampak langsung pada biaya pinjaman dan pengembalian portofolio. Hal ini mencerminkan kepercayaan ekonomi dan kebijakan moneter. Suku bunga terbalik menandakan potensi resesi.

Saat berinvestasi pada sekuritas Treasury, fokusnya biasanya pada imbal hasil saat ini dan imbal hasil hingga jatuh tempo, yang secara langsung mencerminkan imbal hasil aktual yang dapat diperoleh investor saat membeli sekuritas Treasury. Tingkat kupon obligasi Treasury sengaja atau tidak sengaja diabaikan oleh semua orang dan sepertinya tidak penting sama sekali. Tapi apakah itu benar-benar tidak penting? Tentu saja tidak; suku bunga kecil yang terkait dengan sesuatu ini sangatlah penting, namun masyarakat umum tidak terlalu mempermasalahkannya. Jadi sekarang mari kita lihat. Apa dampak perubahan suku bunga Treasury?

Treasury rates

Berapa tingkat suku bunga Treasury?

Ini adalah tingkat bunga yang ditawarkan atas obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah dan menunjukkan tingkat pengembalian yang diharapkan investor ketika mereka membeli obligasi Treasury. Treasury adalah instrumen utang yang diterbitkan oleh pemerintah untuk mengumpulkan dana, dan biasanya memiliki tingkat bunga tetap, artinya ditetapkan pada saat penerbitan dan tetap sama sepanjang jangka waktu obligasi.


Suku bunga obligasi Treasury biasanya dikategorikan menurut jatuh tempo obligasi, dan jatuh tempo tersebut dapat mencakup jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Suku bunga Treasury jangka pendek biasanya mengacu pada obligasi yang lebih pendek dari satu tahun, yang biasanya tidak memiliki tingkat bunga tetap tetapi ditawarkan dengan harga diskon, dan investor menerima nilai nominalnya pada saat jatuh tempo.


Treasury jangka menengah adalah obligasi dengan jangka waktu antara satu dan sepuluh tahun; obligasi ini biasanya memiliki tingkat bunga tetap, dan investor menerima jumlah pokoknya pada saat jatuh tempo. Obligasi Treasury jangka panjang biasanya memiliki jangka waktu lebih dari sepuluh tahun, dengan yang paling umum adalah obligasi 10, 20, dan 30 tahun. Obligasi ini juga memiliki tingkat bunga tetap, dan investor menerima pokoknya pada saat jatuh tempo obligasi.


Pembagian berdasarkan jangka waktu ini memungkinkan investor untuk memilih obligasi Treasury dengan jangka waktu berbeda berdasarkan selera risiko dan tujuan investasinya. Obligasi Treasury jangka pendek biasanya memiliki risiko lebih rendah, namun juga menawarkan imbal hasil yang lebih rendah, sehingga cocok untuk investasi jangka pendek atau pelestarian modal. Suku bunga Treasury jangka panjang mungkin menawarkan imbal hasil yang lebih tinggi namun juga memiliki risiko volatilitas suku bunga dan harga yang lebih besar, sehingga cocok untuk investasi jangka panjang dan alokasi aset.


Suku bunga Treasury dan suku bunga dapat bervariasi berdasarkan jatuh tempo. Umumnya, obligasi Treasury jangka panjang memiliki suku bunga yang relatif lebih tinggi karena mengharuskan investor menanggung risiko suku bunga untuk jangka waktu yang lebih lama. Pemerintah biasanya menerbitkan obligasi Treasury dengan jangka waktu berbeda berdasarkan permintaan pasar dan kebutuhan finansial. Investor dapat memilih suku bunga Treasury dengan jangka waktu yang sesuai dengan tujuan investasi dan toleransi risikonya.


Suku bunga ini biasanya dianggap sebagai perkiraan suku bunga bebas risiko, namun tidak sepenuhnya bebas risiko. Obligasi negara dianggap sebagai instrumen investasi dengan risiko yang relatif rendah karena diterbitkan oleh pemerintah nasional dan biasanya memiliki peringkat kredit dan kapasitas pembayaran yang tinggi. Pemerintah nasional mempunyai kemampuan untuk memenuhi kewajibannya melalui perpajakan dan cara lain, sehingga risiko kredit obligasi Treasury relatif rendah.


Namun, meskipun risiko kredit obligasi Treasury rendah, masih ada jenis risiko lain yang dapat mempengaruhi imbal hasil investor. Salah satu risiko utama adalah risiko suku bunga. Jika seorang investor membeli obligasi Treasury dengan suku bunga tetap, nilai pasar obligasi tersebut dapat menurun ketika suku bunga pasar naik karena obligasi baru diterbitkan dengan suku bunga yang lebih tinggi, sehingga membuat suku bunga tetap pada obligasi lama menjadi kurang menarik. Investor mungkin menghadapi kerugian jika mereka menjual obligasi Treasury mereka saat ini.


Selain itu, risiko inflasi juga merupakan faktor yang perlu dipertimbangkan. Meskipun obligasi Treasury menawarkan pembayaran bunga tetap, jika inflasi lebih tinggi dari tingkat bunga obligasi Treasury, daya beli riil dapat menurun.

Berapa tingkat bunga obligasi negara
Karakterisasi Keterangan Contoh
Definisi Suku bunga obligasi pemerintah. Bunga tahunan 3,0% pada obligasi Treasury pemerintah.
Sumber Pendapatan Bunga obligasi tahunan. Obligasi negara senilai $1.000 dengan tingkat bunga 3% menghasilkan bunga tahunan sebesar $30.
Keamanan Investasi yang dikeluarkan pemerintah dan berisiko rendah. Investasi aman yang didukung pemerintah.

Bagaimana tingkat suku bunga Treasury ditentukan?

Hal ini ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain penawaran dan permintaan pasar, kondisi perekonomian, kebijakan moneter, dan kebutuhan fiskal nasional.


Hubungan antara permintaan dan penawaran obligasi Treasury di pasar menjadi salah satu faktor penting yang menentukannya. Jika permintaan suku bunga Treasury di pasar tinggi, investor bersedia membeli lebih banyak suku bunga Treasury, yang dapat menyebabkan kenaikan harga suku bunga Treasury dan penurunan suku bunga. Sebaliknya, jika permintaan surat berharga Treasury rendah di pasar, harga surat berharga Treasury bisa turun dan suku bunga bisa naik.


Kondisi perekonomian berdampak langsung terhadap hal tersebut. Pada saat pertumbuhan ekonomi kuat dan kondisi pasar kerja menguntungkan, bank sentral mungkin memperketat kebijakan moneter dan menaikkan suku bunga acuan, sehingga menyebabkan kenaikan. Sebaliknya, dalam kondisi resesi, bank sentral mungkin akan mengambil kebijakan moneter yang longgar dan menurunkan suku bunga acuan, sehingga suku bunga obligasi Treasury bisa turun.


Bank sentral menerapkan kebijakan moneter dengan menyesuaikan suku bunga acuan. Jika bank sentral menaikkan suku bunga acuan, suku bunga obligasi Treasury mungkin naik; sebaliknya, bisa turun jika bank sentral menurunkan suku bunga acuan. Posisi fiskal pemerintah dan kebutuhan pembiayaan juga mempengaruhinya. Jika pemerintah perlu mengumpulkan lebih banyak dana untuk memenuhi pengeluaran fiskalnya, pemerintah mungkin akan menerbitkan lebih banyak obligasi Treasury, yang dapat menyebabkan kenaikan suku bunga obligasi Treasury.


Investor biasanya fokus pada ekspektasi inflasi karena inflasi berdampak pada pengembalian investasi riil. Jika pasar memperkirakan inflasi akan meningkat, investor mungkin akan meminta suku bunga riil yang lebih tinggi, sehingga menyebabkan inflasi meningkat. Lingkungan perekonomian internasional, kondisi pasar global, dan perubahan kebijakan moneter di negara lain juga mungkin berdampak terhadap hal tersebut. Perilaku investor internasional dan aliran modal global mempunyai dampak yang signifikan terhadap pasar obligasi Treasury.


Terkadang hal itu diselesaikan melalui lelang dan cara lain. Pemerintah menjual obligasi Treasury melalui tender atau lelang, dan harga tertinggi (yaitu, tingkat bunga terendah) yang bersedia dibayar oleh investor akan menentukan tingkat suku bunga Treasury. Proses ini mencerminkan permintaan pasar terhadap surat berharga Treasury dan ekspektasi mengenai kondisi perekonomian di masa depan.


Naik dan turun

Naiknya suku bunga Treasury dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Jika inflasi naik, bank sentral mungkin akan memperketat kebijakan moneter dan menaikkan suku bunga acuan. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan suku bunga obligasi Treasury di pasar obligasi untuk mencerminkan suku bunga pasar yang lebih tinggi. Jika bank sentral mengumumkan kenaikan suku bunga atau menerapkan tindakan pengetatan lainnya, hal ini dapat menyebabkan kenaikan suku bunga di pasar, termasuk suku bunga obligasi Treasury.


Pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat biasanya dibarengi dengan peningkatan permintaan modal. Investor mungkin mencari imbal hasil yang lebih tinggi, sehingga suku bunga di pasar obligasi Treasury mungkin naik. Jika suatu negara berada dalam kondisi keuangan yang buruk, investor mungkin akan meminta imbal hasil yang lebih tinggi untuk mengkompensasi potensi risiko. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan suku bunga obligasi Treasury.


Ketidakstabilan perekonomian global atau perubahan kebijakan moneter di negara lain juga dapat mempengaruhi suku bunga obligasi Treasury. Perilaku investor internasional dan aliran modal global berdampak pada pasar obligasi Treasury. Jika investor memperkirakan inflasi akan melambat, mereka mungkin akan lebih cenderung membeli aset pendapatan tetap, yang dapat menyebabkan kenaikan suku bunga di pasar obligasi Treasury.


Penurunan suku bunga Treasury dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Jika bank sentral mengambil kebijakan moneter yang akomodatif, menurunkan suku bunga acuan, atau menerapkan langkah-langkah lain untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, hal ini dapat menyebabkan penurunan suku bunga di pasar, termasuk suku bunga obligasi Treasury. Jika pasar memperkirakan perekonomian akan menghadapi resesi, investor mungkin mencari aset yang relatif aman, seperti suku bunga Treasury. Tuntutan untuk menghindari risiko ini dapat menyebabkan harga surat berharga Treasury naik dan suku bunga turun.


Jika investor memperkirakan tingkat inflasi akan menurun, mereka mungkin lebih memilih untuk membeli aset pendapatan tetap, termasuk obligasi Treasury. Meningkatnya permintaan ini dapat menyebabkan harga obligasi Treasury lebih tinggi dan, dengan demikian, menurunkan suku bunga. Ketidakstabilan perekonomian global atau perubahan kebijakan moneter di negara lain juga dapat mempengaruhinya. Aliran modal global dan sentimen investor dapat menyebabkan investor internasional membeli surat berharga Treasury, yang dapat mempengaruhi suku bunga surat berharga Treasury.


Jika pemerintah mengambil kebijakan fiskal yang bersifat stimulatif dengan meningkatkan belanja atau memotong pajak, hal ini mungkin akan berdampak pada hal tersebut. Beberapa pemerintah mungkin menerbitkan obligasi untuk membiayai pengeluaran fiskal, yang dapat mempengaruhi penawaran dan permintaan di pasar obligasi Treasury.


Perhatikan bahwa kenaikannya tidak selalu merupakan tanda negatif; terkadang hal ini mencerminkan kesehatan perekonomian dan ekspektasi pasar terhadap kondisi perekonomian di masa depan. Kejatuhannya tidak selalu merupakan hal yang baik; terkadang hal ini mencerminkan perekonomian yang lesu atau ketidakpastian lainnya. Karena akan berdampak besar pada pasar keuangan dan perekonomian, investor biasanya sangat memperhatikan perubahan tersebut.

U.S. Treasury Rate Forecast 2024 Apa dampak perubahan suku bunga Treasury?

Dampaknya sangat luas, misalnya perubahannya berdampak langsung pada biaya pinjaman secara keseluruhan. Ketika tingkat suku bunga meningkat, bank dan peminjam lainnya mungkin menghadapi biaya pendanaan yang lebih tinggi, yang dapat menyebabkan suku bunga pinjaman lebih tinggi, yang dapat mempengaruhi aktivitas pinjaman konsumen dan bisnis.


Perubahan di dalamnya berdampak pada return portofolio. Misalnya, ketika naik, harga obligasi bisa turun, sehingga menimbulkan potensi kerugian modal yang mungkin dihadapi investor obligasi. Sebaliknya, ketika obligasi turun, harga obligasi bisa naik sehingga meningkatkan nilai pasar investasi obligasi.


Ini juga memiliki hubungan dengan pasar real estat. Menurunkannya berarti suku bunga hipotek lebih murah, yang dapat merangsang permintaan pembelian rumah. Sebaliknya, kenaikan suku bunga hipotek dapat menyebabkan kenaikan suku bunga hipotek, yang dapat mempengaruhi aktivitas pembelian rumah. Pergerakannya dapat mempengaruhi kepercayaan investor terhadap keadaan perekonomian dan pasar. Misalnya, penurunan suku bunga di pasar obligasi dapat dilihat sebagai respons terhadap ketidakpastian perekonomian, sedangkan kenaikan suku bunga dapat dilihat sebagai kekhawatiran terhadap pertumbuhan ekonomi dan inflasi.


Bank sentral biasanya menggunakan suku bunga untuk melaksanakan kebijakan moneter. Perubahannya mungkin dipengaruhi oleh penyesuaian suku bunga acuan yang dilakukan bank sentral. Misalnya, kenaikan suku bunga utama dapat menyebabkan kenaikan suku bunga obligasi negara, sedangkan penurunan suku bunga utama dapat menyebabkan penurunan suku bunga obligasi negara. Pergerakannya juga mempengaruhi nilai tukar mata uang negara tersebut. Suku bunga yang lebih tinggi biasanya menarik investor internasional dan dapat menyebabkan apresiasi mata uang nasional. Sebaliknya, suku bunga yang lebih rendah dapat menyebabkan arus dana keluar, yang dapat berdampak pada depresiasi mata uang.


Kurva suku bunga Treasury

Dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Kurva Hasil, ini menunjukkan hubungan antara suku bunga surat berharga Treasury dengan jatuh tempo yang berbeda dan periode jatuh temponya. Biasanya berupa grafik garis, dengan sumbu horizontal mewakili jangka waktu jatuh tempo obligasi dan sumbu vertikal mewakili tingkat suku bunga untuk periode jatuh tempo yang bersangkutan. Ini memiliki tiga bentuk dasar: kurva kemiringan positif, kurva kemiringan negatif, dan kurva datar.


Kurva kemiringan positif adalah kasus yang paling umum dan menunjukkan bahwa tingkat bunga obligasi Treasury jangka panjang lebih tinggi daripada tingkat bunga obligasi Treasury jangka pendek. Bentuk kurva ini mencerminkan ekspektasi pasar terhadap pertumbuhan ekonomi dan inflasi di masa depan. Investor biasanya menuntut imbal hasil yang lebih tinggi untuk memegang obligasi jangka panjang, sehingga obligasi Treasury jangka panjang memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi.


Dalam kasus kurva dengan kemiringan negatif, tingkat bunga obligasi Treasury jangka pendek lebih tinggi daripada tingkat bunga obligasi Treasury jangka panjang. Kurva kemiringan negatif sering kali dilihat sebagai awal terjadinya resesi, karena investor mungkin memperkirakan akan terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi di masa depan, yang mengarah pada kemungkinan bank sentral mengambil kebijakan pemotongan suku bunga. Dalam hal ini, investor lebih memilih membeli obligasi Treasury jangka panjang untuk mengunci suku bunga yang lebih tinggi.


Kurva datar adalah kurva di mana perbedaan suku bunga antara surat berharga Treasury jangka pendek dan jangka panjang kecil dan kurvanya relatif datar. Kurva datar mungkin mencerminkan kekhawatiran pasar terhadap ketidakpastian perekonomian di masa depan, atau mungkin merupakan fase transisi dalam siklus perekonomian.


Bentuk kurvanya berubah sebagai respons terhadap perubahan ekonomi pasar dan kebijakan moneter. Faktor-faktor seperti kebijakan suku bunga bank sentral, ekspektasi inflasi, dan kepercayaan pasar dapat mempengaruhi bentuk kurva ini. Hal ini sering dianggap sebagai indikator ekonomi, dan dengan menganalisisnya, investor dapat mengamati informasi mengenai kondisi ekonomi masa depan dan ekspektasi pasar.

10-Year Treasury Rate Trend U.S. Suku bunga Treasury terbalik

Hal ini terjadi ketika tingkat suku bunga obligasi Treasury jangka panjang lebih rendah daripada suku bunga obligasi Treasury jangka pendek, menyebabkan kurva imbal hasil obligasi ujung pendek naik dan membentuk bentuk terbalik. Fenomena ini dianggap sebagai sinyal penting di pasar keuangan dan mungkin menandakan resesi.


Dalam keadaan normal, tingkat pengembalian yang dibutuhkan investor untuk meminta investasi jangka panjang biasanya lebih tinggi karena investasi jangka panjang biasanya disertai dengan lebih banyak risiko dan ketidakpastian. Akibatnya, kurva imbal hasil normal akan cenderung naik, yaitu suku bunga obligasi Treasury jangka panjang lebih tinggi dibandingkan suku bunga Treasury jangka pendek.


Namun, hal sebaliknya terjadi ketika kurva imbal hasil berbalik. Hal ini bisa terjadi ketika pasar mengkhawatirkan prospek perekonomian di masa depan. Kurva imbal hasil terbalik dianggap sebagai indikator ekonomi berwawasan ke depan karena, secara historis, inversi cenderung terjadi beberapa bulan hingga tahun sebelum resesi.


Investor dan pengamat ekonomi sering kali memperhatikan inversi sebagai sinyal potensi resesi. Inversi ini mungkin menunjukkan bahwa pasar memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan melambat di masa depan, sehingga permintaan terhadap suku bunga Treasury jangka panjang meningkat, sehingga menaikkan harga dan suku bunga.


Penting untuk dicatat bahwa inversi bukanlah prediksi resesi absolut melainkan sebuah sinyal risiko potensial. Faktor-faktor lain dan kondisi pasar perlu dipertimbangkan, sehingga meskipun inversi mungkin menimbulkan kekhawatiran, hal ini tidak menentukan tren perekonomian.

Suku Bunga Penerbitan Obligasi Negara 3 Bulan 2023 Tiongkok
Tanggal pembuatan Suku bunga penerbitan obligasi negara 3 bulan
2023/12/15 2.24
2023/12/8 2.37
2023/12/1 2.34
2023/11/24 2.34
2023/11/17 2.28
2023/11/3 2.24
2023/10/27 2.28
2023/10/20 2.25
2023/10/13 1.92
2023/9/22 1.7

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode dan saluran perdagangan logam mulia

Metode investasi perdagangan logam mulia mencakup investasi fisik, ETF, kontrak berjangka, dll. Investor harus memilih metode yang sesuai.

2024-04-12
Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

Panduan Konsep dan Penerapan EBITDA

EBITDA mencerminkan laba bisnis inti sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Meskipun terdapat kekurangan, namun berguna untuk menilai profitabilitas dan solvabilitas.

2024-04-12
Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Sejarah harga perak Perubahan dan tren masa depan

Harga perak, dipengaruhi oleh pasokan, permintaan, dan manipulasi, terdepresiasi. Sekarang, karena ekonomi global dan permintaan industri, hal tersebut meningkat.

2024-04-12