Penjelasan Konseptual Kebijakan Fiskal

2024-01-12
Ringkasan:

Kebijakan fiskal, alat pemerintah untuk mencapai tujuan makroekonomi seperti pertumbuhan dan pengendalian inflasi, penyesuaian pajak, utang negara, investasi, dan subsidi. Langkah-langkah ekspansif mendorong pertumbuhan, sementara kebijakan penghematan mengendalikan inflasi.

Di pasar investasi, poin utamanya adalah mengikuti tren besar. Artinya, investor perlu mengetahui tren umum pasar yang sebenarnya dan kemudian menentukan strategi investasinya berdasarkan tren tersebut. Jangan melawan tren umum, sehingga mudah menghasilkan uang. Dan untuk menangkap tren pasar investasi, ada dua instrumen regulasi makroekonomi yang harus dipahami. Sekarang mari kita lihat secara rinci salah satunya: penjelasan konsep kebijakan fiskal. Saya berharap dapat memberikan sedikit bantuan.

Fiscal Policy Apa itu kebijakan fiskal?

Kebijakan fiskal mengacu pada perubahan pemerintah dalam pajak dan pengeluaran untuk mempengaruhi permintaan agregat dan dengan demikian mempengaruhi kebijakan lapangan kerja dan pendapatan nasional. Artinya negara mengatur penerimaan dan pengeluaran fiskal guna mencapai keseimbangan antara penawaran dan permintaan masyarakat serta mencegah terjadinya inflasi atau deflasi. Tujuannya biasanya mencakup mewujudkan lapangan kerja penuh, mengendalikan inflasi, mendorong pertumbuhan ekonomi, dan menyesuaikan distribusi pendapatan.


Sederhananya, untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja untuk mencapai penyerapan tenaga kerja yang maksimal. Dan mengendalikan inflasi melalui cara fiskal guna menjaga stabilitas harga. Kemudian mendorong pertumbuhan ekonomi jangka panjang dengan meningkatkan investasi publik dan mendukung investasi sektor swasta. Bersamaan dengan kebijakan perpajakan dan pengeluaran, distribusi kekayaan dan pendapatan disesuaikan untuk meningkatkan keadilan sosial.


Ekonomi berasal dari ekonomi rumah tangga Yunani kuno, di mana ibu rumah tangga melakukan rencana pendapatan dan pengeluaran keluarga mereka dengan cara ini, menjual babi yang mereka pelihara di rumah, menambahkan beberapa pot tanah liat, dan menjual patung-patung yang dibawa oleh Olimpiade untuk melunasi hutang. . Keluarga dan negara menjadi alasan mengapa rencana pendapatan dan pengeluaran suatu negara merupakan kebijakan fiskal.


Pada tahun 1930-an, krisis ekonomi melanda dunia barat seperti wabah penyakit. Canthisme lahir sebagai respons terhadap situasi tersebut dan dipandang sebagai obat krisis ekonomi. Canthism percaya bahwa pengeluaran pemerintah dapat ditingkatkan selama depresi ekonomi untuk merangsang pembangunan ekonomi nasional. Ketika perekonomian terlalu panas, pengeluaran pemerintah dapat dipotong untuk mengekang inflasi dan mendinginkan perekonomian. Oleh karena itu, negara mulai memanfaatkannya untuk melakukan intervensi terhadap perekonomian nasional.


Ini terutama terdiri dari dua bagian: pendapatan dan pengeluaran. Uang yang diperoleh pemerintah berasal dari pajak, dan uang yang dikeluarkan pemerintah terutama digunakan untuk membeli barang dan jasa. Pengeluaran dan keuntungan menghasilkan pendapatan yang jauh lebih sedikit dibandingkan pajak dan utang negara. Jadi pendapatan negara sebenarnya masih didominasi oleh dua bagian yaitu pajak dan penerbitan utang negara.


Pendapatan terutama mencakup pajak, laba, utang publik, dan biaya. Diantaranya, pajak dipahami dengan baik; Artinya, kita biasanya membayar berbagai macam pajak, seperti pajak penghasilan pribadi, pajak pertambahan nilai, dan sebagainya. Laba adalah keuntungan yang diperoleh negara dari kepemilikan aset milik negara, seperti dividen dan bonus dari badan usaha milik negara.


Utang publik adalah utang nasional dan daerah. Selain obligasi nasional yang diterbitkan pemerintah, juga termasuk utang pemerintah daerah, seperti obligasi pemerintah Shandong, obligasi pemerintah Shanxi, dan lain sebagainya. Terakhir, pengeluaran mengacu pada biaya yang dibebankan oleh pemerintah atau lembaga untuk menyediakan layanan publik, misalnya tol.


Pengeluaran keuangan negara dibagi menjadi dua kategori: satu adalah pembelian pemerintah dan yang lainnya adalah transfer pemerintah. Pembelian pemerintah adalah produk berwujud atau tidak berwujud yang dibeli oleh pemerintah, seperti perlengkapan kantor untuk departemen pemerintah, senjata untuk militer, dan biaya tenaga kerja untuk pegawai negeri, yang semuanya dianggap sebagai pembelian pemerintah. Transfer pemerintah mengacu pada berbagai pengeluaran kesejahteraan, seperti pembayaran bantuan sosial dan subsidi untuk lansia.


Dalam proses perumusan kebijakan, pemerintah mendiagnosis perekonomian nasional dengan mengacu pada berbagai indikator makroekonomi, seperti PDB dan CPI. Dan ia mengatur permintaan sosial melalui alat-alat seperti utang negara dan investasi pemerintah untuk membuat perekonomian nasional berkembang secara sehat. Dari sini dapat dikategorikan menjadi ekspansioner, pengetatan, dan netral.


Pada saat perekonomian melemah, pemerintah akan meningkatkan utang untuk bertahan hidup dan menerapkan kebijakan fiskal ekspansif. Obligasi nasional diterbitkan untuk membangun infrastruktur dan meningkatkan lapangan kerja guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Ketika perekonomian terlalu panas, pemerintah akan memperketat kebijakannya dan menerapkan kebijakan penghematan. Pengeluaran pemerintah dipotong untuk mengkontraksikan pembangunan ekonomi. Ketika pembangunan ekonomi stabil, pemerintah menjaga pengeluaran dalam batas pendapatan untuk membuat kebijakan netral dalam menyeimbangkan pendapatan dan pengeluaran, yang berdampak netral pada permintaan sosial agregat.


Kebijakan fiskal adalah kebijakan utama suatu negara, dan bersama dengan kebijakan moneter, kebijakan fiskal merupakan dua alat utama pengelolaan makroekonomi dalam terkoordinasinya pengaruh bersama terhadap pembangunan dan stabilitas perekonomian. Hanya dengan memahami gambaran besarnya, investor dapat menyusun strategi dan sukses di pasar keuangan.

Perbedaan antara kebijakan fiskal dan moneter
Aspek Kebijakan fiskal Kebijakan moneter
Tujuan Mempengaruhi pertumbuhan, lapangan kerja, inflasi. Mengatur perekonomian dengan tarif, pasokan.
Organisasi Pelaksana Dikelola pemerintah oleh Kementerian Keuangan. Bank sentral, seperti Federal Reserve.
Peralatan Keuangan pemerintah: pengeluaran, perpajakan. Jumlah uang beredar, suku bunga, kebijakan pinjaman.
Efek waktu Proyek infrastruktur membutuhkan waktu untuk mencapai dampaknya. Implementasi suku bunga yang cepat.
Fleksibilitas Proses pemerintahan berjalan lambat. Bank sentral menyesuaikan kebijakan dengan cepat.
Kecepatan penyesuaian kebijakan Keputusan yang lambat menghambat penyesuaian kebijakan. Bank sentral dengan cepat menyesuaikan suku bunga.

Kebijakan fiskal yang ekspansif dan pengetatan

Dalam proses pembuatan kebijakan, pemerintah akan menggunakan alat-alat seperti pajak, obligasi Treasury, investasi fiskal, subsidi fiskal, dan alat-alat lainnya untuk melakukan kebijakan fiskal yang ekspansif, ketat, atau netral berdasarkan data makro seperti PDB dan CPI.


Karena tujuan utamanya adalah untuk mengatur pendapatan dan pengeluaran pemerintah untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan masyarakat. Misalnya, ketika perekonomian terlalu panas karena inflasi, terdapat terlalu banyak uang di pasar, sehingga kebijakan fiskal yang ketat diterapkan untuk menghasilkan uang. di pasar lebih sedikit untuk mencapai keseimbangan pasokan dan permintaan. Sebaliknya, ketika terjadi deflasi, kebijakan fiskal ekspansif digunakan untuk mencapai keseimbangan; Artinya, tidak terlalu banyak, tidak terlalu sedikit, merupakan kebijakan yang netral.


Kebijakan fiskal ekspansif adalah kebijakan makroekonomi yang menstimulasi permintaan agregat, mendorong pertumbuhan ekonomi, dan meningkatkan tingkat lapangan kerja dengan meningkatkan belanja pemerintah atau mengurangi pajak. Kebijakan ini biasanya digunakan selama resesi atau penurunan untuk melawan guncangan ekonomi yang negatif. Terutama, hal ini menstimulasi konsumsi dan investasi dengan meningkatkan belanja pemerintah atau mengurangi beban pajak untuk mendorong aktivitas ekonomi yang lebih kuat secara keseluruhan.


Kuncinya adalah meningkatkan belanja pemerintah, yang berarti pemerintah diharuskan untuk meningkatkan aktivitas ekonomi dengan meningkatkan belanja di bidang-bidang seperti infrastruktur, pendidikan, dan layanan kesehatan. Hal ini dapat mencakup investasi pada proyek infrastruktur, belanja kesejahteraan sosial yang lebih tinggi, atau bentuk belanja pemerintah lainnya. Alternatifnya, hal ini dapat meningkatkan pendapatan yang siap dibelanjakan bagi individu dan dunia usaha dengan mengurangi pajak.


Peningkatan pengeluaran pemerintah dan pengurangan pajak akan mendorong konsumsi individu dan investasi bisnis, sehingga meningkatkan permintaan agregat. Peningkatan permintaan agregat kemudian akan merangsang produksi dan lapangan kerja. Peningkatan pengeluaran pemerintah biasanya mengarah pada perluasan industri terkait, sehingga menciptakan lebih banyak lapangan kerja.


Kebijakan-kebijakan tersebut terutama digunakan untuk melawan periode resesi atau penurunan. Selama periode ini, sektor swasta mungkin mengurangi investasi dan konsumsi, sehingga menyebabkan penurunan permintaan agregat. Karena pemerintah selalu mengisi kesenjangan ini dengan meningkatkan pengeluarannya, penerapan kebijakan tersebut umumnya menyebabkan defisit fiskal karena pemerintah membelanjakan lebih banyak daripada menerima pendapatan pajak. Defisit fiskal pada dasarnya adalah pinjaman pemerintah untuk membiayai pengeluarannya.


Hal ini biasanya dilihat sebagai respons jangka pendek karena, dalam jangka panjang, defisit fiskal dapat menyebabkan akumulasi utang dan potensi masalah perekonomian. Oleh karena itu, respons terhadap hal ini perlu mempertimbangkan penyesuaian belanja pemerintah dan perpajakan untuk memastikan dampak positif terhadap perekonomian. Kebijakan tersebut juga perlu mempertimbangkan faktor makroekonomi seperti inflasi dan tingkat utang.


Kebijakan fiskal penghematan adalah kebijakan makroekonomi yang menekan permintaan agregat dengan mengurangi pengeluaran pemerintah atau menaikkan pajak untuk menghindari perekonomian yang terlalu panas, mengendalikan inflasi, atau menyelesaikan masalah fiskal. Jenis kebijakan ini biasanya digunakan pada periode pertumbuhan ekonomi tinggi untuk mencegah inflasi yang berlebihan dan ketidakseimbangan ekonomi atau untuk memperbaiki defisit fiskal.


Poin utamanya adalah mengurangi belanja pemerintah, yang berarti pemerintah mengurangi permintaan agregat dengan mengurangi belanja di bidang-bidang seperti infrastruktur, program sosial, dan pendidikan. Hal ini dapat mencakup pembatalan atau penundaan program publik yang direncanakan semula, pemotongan pengeluaran di departemen pemerintah, dan lain-lain. Alternatifnya, pajak dapat ditingkatkan untuk mengurangi pendapatan yang dapat dibelanjakan individu dan dunia usaha. Hal ini membantu mengurangi konsumsi dan investasi oleh individu dan dunia usaha, sehingga menekan permintaan agregat.


Tujuan utamanya adalah untuk mengendalikan inflasi. Dengan membatasi permintaan agregat yang berlebihan, pemerintah dapat menghindari perekonomian yang terlalu panas dan mencegah kenaikan inflasi lebih lanjut. Hal ini dapat menyebabkan surplus fiskal, karena pendapatan pajak pemerintah mungkin melebihi pengeluarannya.


Surplus fiskal membantu menutup defisit fiskal dan mengurangi utang, sehingga surplus fiskal sering kali dipandang sebagai alat stabilisasi ekonomi jangka panjang yang dirancang untuk memastikan inflasi dan aktivitas ekonomi tetap pada tingkat yang berkelanjutan. Namun hal ini juga dapat mengakibatkan perlambatan pertumbuhan ekonomi atau bahkan memicu resesi. Hal ini mungkin berdampak negatif terhadap lapangan kerja dan kesejahteraan sosial, sehingga pemerintah perlu mempertimbangkan hal ini ketika menerapkannya.


Dalam memilih antara kebijakan fiskal ekspansif atau pengetatan, pemerintah perlu mempertimbangkan situasi perekonomian saat ini, tujuan makroekonomi, dan kemungkinan dampak jangka panjang. Biasanya kedua kebijakan tersebut juga dilengkapi dengan kebijakan moneter untuk mencapai regulasi makroekonomi yang komprehensif.

扩张性和紧缩性财政政策 Apa instrumen utama kebijakan fiskal?

Secara umum, instrumen utamanya adalah pajak, utang negara, investasi fiskal, dan subsidi fiskal. Diantaranya, pajak dan utang negara merupakan bagian pendapatan dari kebijakan fiskal, dan investasi serta subsidi merupakan pengeluaran fiskal. Jadi secara umum masih menggunakan pendapatan dan belanja untuk mengatur perekonomian.


Pajak disesuaikan dengan dua cara: yang satu dikurangi dan yang lain dinaikkan. Saat perekonomian sedang lesu, pajak bisa diturunkan, antara lain pajak penghasilan pribadi, pajak penghasilan badan, dan pajak konsumsi. Hal ini akan meningkatkan pendapatan yang dapat dibelanjakan individu dan perusahaan serta meningkatkan konsumsi dan investasi. Sebaliknya, pendapatan harus ditingkatkan ketika terjadi inflasi, sehingga uang yang beredar di pasar lebih sedikit. Pada titik ini, tarif pajak harus dinaikkan, sehingga mengurangi konsumsi dan investasi yang berlebihan.


Obligasi negara sedikit lebih rumit dan harus dibagi berdasarkan situasi. Ada dua jenis penerbitan utang negara: satu untuk investasi, dan yang lainnya untuk mengumpulkan uang. Jika penerbitan utang negara digunakan untuk investasi, seperti perbaikan jembatan dan jalan, yang mau tidak mau akan menggerakkan rantai industri terkait dan mengurangi pengangguran, hal ini sama saja dengan menaruh uang di pasar, sehingga situasi ini memerlukan lebih sedikit penerbitan obligasi negara.


Situasi kedua tidak digunakan untuk menerbitkan obligasi untuk konsumsi, tetapi untuk merasa bahwa pasar memiliki lebih banyak uang untuk pulih. Hal ini memerlukan pencarian cara untuk mengumpulkan uang, yaitu membayar utang negara. Karena likuiditas utang negara jauh lebih sedikit daripada uang tunai, maka hal ini mencapai efek pemulihan uang. Dan untuk keperluan utang negara ini, secara umum kita perlu menerbitkan lebih banyak utang.


Investasi fiskal mengacu pada investasi dana pemerintah di berbagai bidang untuk pembangunan infrastruktur, pekerjaan umum, program sosial, dll, dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan pelayanan publik. Tujuannya adalah untuk merangsang kegiatan ekonomi, meningkatkan lapangan kerja, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan belanja pemerintah.


Investasi fiskal dipandang sebagai stimulus ekonomi efektif yang dapat memberikan dukungan pada saat ekonomi sedang lesu. Hal ini meningkatkan permintaan secara keseluruhan dengan meningkatkan pengeluaran, mendorong dunia usaha dan individu untuk meningkatkan investasi dan konsumsi. Umumnya melibatkan bidang infrastruktur seperti jalan, jembatan, sistem transportasi, fasilitas energi, dan proyek air. Proyek-proyek ini membantu meningkatkan kapasitas produktif dan daya saing negara, serta meningkatkan tingkat pelayanan publik, termasuk pendidikan, kesehatan, kesejahteraan sosial, dan sebagainya.


Karena pelaksanaan proyek investasi keuangan biasanya membutuhkan tenaga kerja, hal ini membantu menciptakan lapangan kerja dan mengurangi masalah pengangguran. Dan manfaatnya biasanya bersifat jangka panjang, karena peningkatan infrastruktur dan layanan publik mempunyai dampak jangka panjang terhadap perekonomian.


Namun, karena investasi fiskal dapat menyebabkan peningkatan defisit dan utang pemerintah, pemerintah perlu melakukan pinjaman untuk mendukung proyek-proyek tersebut. Oleh karena itu, terdapat kebutuhan untuk mempertimbangkan manfaat jangka panjang dari investasi terhadap keberlanjutan fiskalnya. Keberhasilan investasi fiskal bergantung pada pilihan proyek pemerintah, efisiensi pelaksanaan, dan kemampuan beradaptasi dengan lingkungan perekonomian.


Subsidi fiskal adalah bantuan keuangan yang diberikan oleh pemerintah untuk mendukung industri, perusahaan, individu, atau kegiatan tertentu. Bantuan ini biasanya dalam bentuk kontribusi finansial, antara lain pembayaran langsung atau keringanan pajak. Tujuannya termasuk mendorong pertumbuhan ekonomi, mendukung industri-industri utama, merangsang lapangan kerja, dan meningkatkan aksesibilitas produk atau layanan tertentu.


Pemerintah dapat mendukung industri-industri strategis atau penting dengan memberikan subsidi untuk meningkatkan perkembangan dan daya saingnya, termasuk di bidang manufaktur, pertanian, ilmu pengetahuan, dan teknologi. Subsidi fiskal juga digunakan untuk mendorong perusahaan melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan (Litbang) dan untuk mendorong inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi.


Subsidi fiskal juga dapat digunakan untuk meningkatkan aksesibilitas terhadap layanan publik, seperti layanan kesehatan, pendidikan, perumahan, dan lain-lain, yang akan meningkatkan tingkat kesejahteraan sosial. Kadang-kadang program ini juga digunakan untuk mengurangi kesenjangan sosial dengan memberikan manfaat atau subsidi kepada rumah tangga berpendapatan rendah. Bentuk umum dari subsidi adalah untuk mengurangi beban keuangan pada perusahaan atau individu dengan mengurangi atau menunda pajak untuk meningkatkan investasi dan konsumsi.


Selama krisis ekonomi, pemerintah dapat merangsang pertumbuhan lapangan kerja dengan memberikan subsidi kepada pemberi kerja atau dunia usaha. Dan untuk membantu individu atau bisnis mengatasi kesulitan ekonomi dalam keadaan khusus, seperti terjadinya bencana alam atau krisis global, Hal ini juga digunakan untuk mendorong praktik perlindungan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan, seperti program energi terbarukan, peningkatan efisiensi energi, dll.


Penggunaan subsidi keuangan mengharuskan pemerintah untuk mempertimbangkan faktor ekonomi, sosial, dan fiskal untuk memastikan bahwa tujuan mereka tercapai dan untuk mencegah potensi penyalahgunaan atau ketidakstabilan keuangan. Secara umum, pada masa inflasi ketika perekonomian sudah terlalu panas, investasi yang dibutuhkan lebih sedikit. Hal serupa juga berlaku pada subsidi; sesedikit mungkin uang yang dimasukkan ke pasar, sehingga subsidi fiskal juga lebih sedikit.

Apa saja alat kebijakan fiskal
Instrumen Keterangan
Pengeluaran Pemerintah Menyesuaikan pengeluaran untuk infrastruktur dan pendidikan.
Kebijakan pajak Mengubah tarif pajak untuk pendapatan dan konsumsi.
Defisit fiskal Pinjam untuk menutupi pengeluaran pemerintah ketika pajak tidak mencukupi.
Manajemen utang Pemerintah mengelola utang dan mengumpulkan dana melalui obligasi negara.
Program jaminan ketenagakerjaan Menyediakan lapangan kerja secara langsung dan menciptakan lapangan kerja melalui pekerjaan umum dan proyek.
Subsidi Memberikan bantuan keuangan langsung kepada industri, perusahaan, atau individu tertentu.
Belanja Kesejahteraan Sosial Meningkatkan investasi di bidang pendidikan, kesehatan, dan jaminan sosial.
Keringanan pajak Merangsang kegiatan ekonomi dengan mengurangi beban pajak tertentu.
Dukungan modal Mendorong investasi melalui subsidi atau bantuan keuangan kepada dunia usaha.
Dukungan Pemerintah Daerah Menawarkan bantuan keuangan kepada pemerintah daerah untuk pembangunan ekonomi.

Penafian: Materi ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai (dan tidak boleh dianggap sebagai) nasihat keuangan, investasi, atau nasihat lain yang harus diandalkan. Tidak ada pendapat yang diberikan dalam materi yang merupakan rekomendasi dari EBC atau penulis bahwa investasi, keamanan, transaksi, atau strategi investasi tertentu cocok untuk orang tertentu.

Memahami Penawaran dan Permintaan

Memahami Penawaran dan Permintaan

Jelajahi bagaimana penawaran dan permintaan membentuk tren perdagangan, level support/resistance & strategi. Kuasai dinamika pasar untuk kesuksesan perdagangan.

2024-05-27
Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Model Bisnis dan Analisis Investasi Amazon

Amazon adalah raksasa e-commerce dan cloud global yang model bisnisnya memprioritaskan arus kas. Investor fokus pada pertumbuhan jangka panjang dan arus kas.

2024-05-24
Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Peran dan fitur operasi pasar terbuka

Operasi pasar terbuka menyesuaikan jumlah uang beredar melalui perdagangan obligasi dengan fleksibilitas dan transparansi pasar, namun mengalami kelambatan dan intervensi. ​

2024-05-24